Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 1 Bahasa Indonesia

BAB 1



Yokohama, 14 April 2097, cabang Asosiasi sihir jepang Kanto.

Pertemuan yang mempertemukan kaum muda dari Sepuluh Master Clan dan 28 Rumah, selesai sebelum siang seperti yang direncanakan.

Itu selesai tanpa hasil.

Ketika akhir pertemuan diumumkan, orang pertama yang bergegas meninggalkan ruang konferensi adalah Tatsuya.

"Yotsuba-dono, harap tunggu!"

Tetapi mendengar suara dari belakangnya, dia berhenti dan berbalik.
 Nama Tatsuya bukan "Yotsuba". Tetapi dia tidak bertingkah seperti anak kecil yang mengabaikan dan pergi pergi begitu saja karena di panggil seperti itu.

"Apa, Saegusa-san?"

Namun, alih-alih memangil dengan gaya tradisional untuk Sepuluh Master Clan Saegusa-dono, Tatsuya merespons dengan menggunakan Saegusa-san.


Terhadap pertanyaan Tatsuya "apa?", Yang diberikan dengan ketidaksabaran yang tak terselubung dalam suaranya dan wajahnya, Saegusa Tomokazu menjawab:

"Bagi mereka yang berkunjung, kami menyiapkan makanan sederhana setelah pertemuan. Jadi Yotsuba-dono bagaimana kalu ikut bergabung dengan bersama kami?"

Secara alami, Tatsuya tahu jadwal pertemuan.

"Maafkan saya. Saya sudah katakan sebelumnya bahwa setelah pertemuan, saya memiliki masalah yang mendesak."

Memang, ketika dia meninggalkan ruang konferensi, dia menyatakan bahwa dia memiliki "satu hal yang harus dilakukan."

"Tapi itu tidak akan memakan banyak waktu ... "

"Sayangnya, jadwal yang ketat tidak memungkinkan saya untuk menerima tawaranmu ini."

Tatsuya dapat memahami keinginan Tomokazu untuk menahannya. Tetapi dia sendiri memiliki keadaannya sendiri. Dia tidak melakukan ini
"Saegusa-san, sampai jumpa."


"Shiba-sama." kKetika Tatsuya membungkuk pada Tomokazu, terdengar suara seorang wanita muda memanggilnya.

"Ya, ada apa?"

Dia adalah karyawan Asosiasi Sihir. Setelah mengenali Tomokazu, dia menunjukkan sedikit keragu-raguan, tetapi dengan cepat memulihkan perilaku pegawai resmi orang tersebut.

"Sebuah VTOL tiba di atap untuk menjemput anda"

"Di atap? Aku mengerti."

Dia sebelumnya tidak diberitahu bahwa transportasi akan dikirim untuknya, tetapi dia pikir akan lebih cepat untuk pergi dan melihat daripada memikirkannya. Sekali lagi Ia membungkuk kepada Tomokazu, Tatsuya mengikuti karyawan itu.
Di atap, ia mengharapkan VTOL kecil dengan rotor putar bawaan di sayapnya. Itu adalah pesawat kecil untuk 6 kursi, tidak termasuk pilot. Berdiri di samping pesawat, seorang pria muda dengan setelan double-breasted membungkuk sopan kepada Tatsuya.

"Tatsuya-sama, apakah itu benar anda?."

Dia memiliki cara bicara yang sangat sopan. Penggunaan ucapan Tatsuya-sama mengatakan bahwa dia adalah seorang pria Yotsuba. Mereka bertemu untuk pertama kalinya, tetapi Tatsuya tahu siapa pemuda ini.

"Senang bertemu denganmu. Sepertinya, Anda juga sudah tahu bahwa saya adalah Shiba Tatsuya."

"Oh, saya dengan tulus meminta maaf. Perkenalkan nama saya Hanabishi Hyougo. Senang bertemu dengan anda."

Melihat gerakan berlebihan pria muda yang meminta maaf itu, Tatsuya secara mental mengangguk. Seperti yang dia duga, pemuda ini ternyata adalah putra Hanabishi si kepala pelayan.

Di antara pelayan dari keluarga Yotsuba, Hanabishi adalah kepala pelayan peringkat No. 2 setelah Hayama. Dia bertanggung jawab atas personil dan peralatan untuk kegiatan ilegal yang terkait dengan operasi tempur. Tatsuya mendengar bahwa putra sulungnya sedang dilatih di PMC Inggris (perusahaan militer swasta) dengan nama samaran, tetapi tampaknya dia sudah kembali dari sana.

"Hari ini aku punya tugas penting untuk dijalankan: Untuk membawa Tatsuya-sama dan Miyuki-sama ke tempat mereka. Pertama, aku meminta anda untuk duduk di dalam.

"Saya mengerti. sAYA mengandalkanmu."

Tatsuya membuka kunci pintu belakang VTOL dengan kunci elektronik Yotsuba dan masuk ke dalam. Itu adalah prosedur untuk mengidentifikasi seseorang. Tidak menunjukkan rasa malu bahwa pintu dibuka dengan cara ini, tetapi lebih tepatnya menunjukkan wajah yang menunjukkan bahwa ia sudah terbiasa dengan itu, Hanabishi Hyougo dengan sopan menutup pintu dari belakang Tatsuya.

VTOL berawak mendarat di landasan helikopter yang terletak di atap gedung bertingkat, baru-baru ini dibangun di Tefu.

Tiga lantai pertama bangunan ini ditempati oleh kantor, dan dari lantai empat hingga kesepuluh adalah tempat tinggal. Namun, Tatsuya tidak ingat gedung ini. Tidak perlu dikatakan bahwa itu bukan tujuan.

Begitu turbin dan angin berhenti, tiga orang muncul dari penthouse. Dua gadis muda dan seorang wanita yang tampak berusia sekitar 30 tahun. Tatsuya pertama berpikir bahwa pendaratan di gedung ini adalah untuk pengisian daya (VTOL ini menggunakan motor listrik), tetapi ternyata ia salah.

Tatsuya membuka pintu dari dalam dan mengulurkan tangan kepada para gadis untuk membantunya berdiri.

"Terima kasih, Tatsuya-sama."

Kedua gadis itu adalah Miyuki dan Minami. Direncanakan bahwa mereka akan menunggu pulang Tatsuya, tetapi tampaknya atas instruksi dari rumah utama, mereka dibawa ke sini.

"Dengan senang hati. Apakah Kamu sudah lama menungguku?

"Lima belas menit. Tapi ruang tunggu itu cukup nyaman."

Tampaknya penthouse ini adalah area rekreasi bagi pengguna helipad ini.

"Itu sudah jelas."

"Tatsuya-sama. Terima kasih telah menunggu." Tatsuya mengangguk sebagai respons terhadap Minami. Memasuki pesawat setelah Miyuki, dia menutup pintu dan berkata bahwa kamu bisa pergi.

"Hanabishi-san, kumohon." Mengangguk mata Minami, Tatsuya menoleh ke Hanabishi.

"Baik."

Minami tampak terkejut, karena dia tidak mengenal Hyougo secara langsung. Untuk kembalinya beberapa hari yang lalu di Yotsuba Hyougo, reaksi seperti itu dikenal Minami. Bahkan tanpa memperkenalkan dirinya pada Minami, dia menyalakan mesin dan mulai lepas landas.

VTOL kecil tempat kelompok Tatsuya terbang tidak terbang langsung ke desa Yotsuba yang tersembunyi, tetapi mendarat di landasan helikopter dekat stasiun kereta Kobutizawa.

"Tolong ikuti saya."

Hyougo memimpin Tatsuya dan para gadis ke arah gedung kontrol. Tatsuya berpikir bahwa mereka akan menyeberangi gedung ke mobil yang akan membawa mereka ke rumah utama. Di bawah asumsi itu dia tidak salah, tetapi rute ternyata berbeda. Alih-alih melewati gedung kontrol ke jalan, mereka memasuki lift staf.

Mengumpulkan pandangan ragu, Hyougo membuka pintu panel kontrol darurat dengan kunci besi kuno. Pintu lift ditutup pada saat yang sama, seolah-olah ada perintah. Di belakang pintu panel ada sensor biometrik. Hyougo meletakkan tangan kanannya ke sana. Setelah jeda sesaat, mobil lift mulai turun.

"Kita akan turun jauh ..." Dengan sedikit alarm di suaranya, Miyuki berbicara kepada Tatsuya.

"Kami menuju lantai, terletak 80 meter di bawah tanah." - jelas Hyougo. Segera setelah kata-katanya, lift mulai melambat. Segera mobil lift berhenti dan pintu terbuka.

Meninggalkan lift, mereka berada di sebuah ruangan luas yang luas. Selain itu, sebuah terowongan bawah tanah yang diterangi oleh cahaya buatan terlihat. Di dekatnya ada mobil sedan berskala besar, terlihat sangat mahal dan mewah. Kursi pengemudi kosong. Hyougo membuka pintu belakang, dan mengundang Miyuki dan Tatsuya untuk duduk. Hyougo sendiri mengambil kursi pengemudi, dan, membenarkan bahwa Minami telah naik kursi penumpang di sampingnya, memimpin mobil.

"Terowongan bawah tanah ini mengarah langsung ke Honmour." Sayangnya, pemandangan di balik jendela tidak begitu nampak, tetapi kami akan tiba dengan sangat cepat.

Lampu-lampu terowongan buatan yang berkelok-kelok menunjukkan bahwa sedan gelap yang besar ini melaju ke depan dengan kecepatan yang tidak dapat diakses di jalan umum. Seperti kata Hyougo, dalam sepuluh menit mereka mencapai helipad ke rumah utama.


◊ ◊ ◊


Dojo keluarga Chiba terletak di dekat perbatasan antara Tokyo dan Kawasaki. Di antara para siswa ada banyak orang yang bekerja pada hari kerja, jadi pada hari Minggu dojo terlihat lebih hidup.

Dan pada hari kerja pada siang harinya, biasanya tidak ada siswa sama sekali. Karena Erika juga bersekolah di SMA sihir, Ia juga jarang ada dan hanya datang pada akhir pekan.

Setelah kehilangan putra tertua keluarga, Toshikazuu, dan sampai sekarang, pelatihan di dojo berlalu dengan perasaan tertekan. Anda bahkan dapat mengatakannya dalam suasana yang tragis. Namun, dengan kedatangan Erika, suasana yang berat bergeser sedikit ke arah memperbaiki suasana hati. Bagaimanapun, Erika tentu memiliki bakat dalam meningkatkan suasana hati.

Dan kedua orang yang dibawakan Erika juga memiliki peran dalam pembentukan semangat juang.

"Oria-a!"

"Ghu-y!"

Ada suara jatuh yang berat ke lantai. Semua orang melihat ke arah suara ini dan menemukan seorang pria dengan rambut panjang jatuh dengan punggungnya dan mengerang. Di depannya berdiri seorang pria dengan tubuh besar terengah-engah.

"Saburou, apakah kamu perlu istirahat?"

"Aku masih sanggup melanjutkanya!"

Saburou melompat berdiri. Dia sedikit gemetar, tetapi dengan upaya kemauan dia tegang dan berpura-pura bahwa dia tidak mengalami kerusakan.

"Saijou-senpai, tolong, sekali lagi!"

"Wow." Dijawab Leo dengan membungkuk. -Saburou dia bertanya pada Erika. Bisakah Ia melanjutkan?

"Tentu saja. Maksudku, terus berjalan selagi kau bisa berdiri."

Sambil nyengir, Leo memandangi Saburou. Dia menatap Erika dengan wajah yang sangat serius. Sambil terus tersenyum, Leo menatap Erika lagi.

"Selagi Kamu bisa berdiri" Serius nih?

" Tunjukkan kemampuanmu kepada murid baru ini."

"Baiklah aku mengerti."

Leo mengangkat bahu, melihat bahwa tidak ada sedikit pun lelucon dalam suara dan suara Erika. Kemudian, Ia berbalik dengan memegang shinai di satu tangan, dia menghadap Saburou. Saburou langsung merespons hal yang sama.

Dia memiliki sikap yang sama dengan cengkeraman satu tangan, tetapi senjatanya berbeda.
Shinai Leo lebih panjang dari biasanya, dan memainkan peran sebagai odachi.

Di sisi lain, shinai Saburou sesuai dengan panjang Wakizashi.

Panjang senjata bukanlah keuntungan atau kerugian yang tak terbantahkan. Namun, fakta yang tak terbantahkan juga, bahwa untuk setiap gaya bertarung, penggunaan senjata yang sesuai diperlukan. Secara umum diyakini bahwa senjata panjang sangat cocok untuk serangan pendahuluan. Dan untuk pengguna pedang pendek, taktik favorit adalah menghindari serangan musuh dan kemudian mendekati mereka.

Namun, kali ini yang pertama mulai bertindak adalah Saburou. Dia segera melakukan pelanggaran dengan Leo.

Secara alami, Leo bahkan tidak harus hanya menonton musuh dalam pikirannya. Dengan gerakan cepat tangan kanannya, dia menebas dari atas ke bawah tepat pada saat Saburou memasuki zona shinai panjang.

Saburou tidak bisa menghindari pukulan yang disambar dari posisi pedang yang disiapkan sebelumnya. Tidak hanya kecepatan, tetapi juga kekuatan pukulan ini bahkan melebihi pukulan dengan pedang dua tangan manusia biasa, jadi dia memutuskan untuk menangkis serangan itu, dengan menggunakan tangan yang satunya.

Satu tangan melawan dua tangan. Namun terlepas dari serangan balik ini, pendirian Leo tidak rusak untuk sesaat. Seperti gelombang yang menutupi, tekanan pedang menyapu Saburou.

Terlepas dari kenyataan bahwa itu masih shinai bambu, bobotnya dari ayunan panjang Leo, mulai mendorong kembali Saburou yang kehilangan keseimbangan.

Dan kemudian pedang latihan seukuran pisau yang tiba-tiba melekat pada sabuk Saburou mulai bergerak dengan sendirinya. Ya, Saburou tidak meninggalkannya. Itu pecah dari balik sabuk Saburou dan bergegas ke wajah Leo.

Leo menghentikan serangan dengan shinai dan memukul mundur pisaunya. Namun, pisau kecil yang terlihat tidak bisa diandalkan itu tidak jatuh ke lantai. Sedikit, dibandingkan dengan bentuk odeati shinai Leo, bilahnya tiba-tiba bergerak ke arah yang berbeda dan mengelilingi Leo dari dua sisi.

Pada titik tertentu, pisau yang terbang di udara terbelah menjadi 2 bagian. Wajah Leo menegang. Alih-alih menikam, ia melangkah maju. Jarak menjadi terlalu pendek untuk gaya berpakaian. Bahkan gerakan shinai yang paling terverifikasi pun sekarang tidak akan efektif.

Namun, ini bukan pertandingan kendo. Meskipun mereka memiliki shinai di tangan mereka, tidak ada yang memaksa mereka untuk memperlakukan mereka seperti pedang sungguhan.

Leo menambahkan tangan kirinya ke genggaman shinai-nya, yang hanya dipegangnya dengan tangan kanannya. Sekarang dia memegang shinai seperti tombak.

Sementara itu Saburou yang meninggalkan pukulan sebelumnya ke samping. Berputar di udara, pisau tiba-tiba jatuh ke lantai, seperti boneka, yang memotong tali.

Namun demikian, penghindaran Saburou menggesernya terlalu jauh. Dia keluar dari titik yang dianggap terlalu dekat untuk gaya.


Akhirnya, saatnya telah tiba ketika jarak ternyata ideal. Sifat prajurit Leo tidak bisa membiarkannya melewatkan momen ini.

"Seiya-ah!"

Leo mengayunkan shinai dari atas ke bawah. Saburou mencoba menangkis serangan tak terhindarkan yang datang dari jarak semaksimal mungkin. Berdiri dengan satu lutut, dia melemparkan shinai pendek di atas kepalanya, memegangnya dengan kedua tangan.

Semangat juang mereka begitu menyala sehingga pedang bambu tampak nyata. Odachi mendekati tepat di tengah-tengah wakizashi ...

Dan pukulan ini membanjiri bukan hanya pedang pendek, tetapi juga tubuh yang dia tutupi.

Saburou jatuh. Meskipun pukulannya ada di shinai, dan terlepas dari kenyataan bahwa sebagian besar pukulan Leo pergi ke shinai yang diblokir, dia melakukan banyak kerusakan.

Leo menatap Erika dengan wajah bersalah. Tapi Erika menatap Saburou dengan tatapan dingin dan dingin.

"Tolong sembuhkan dia."

"Ya, Erika-Odzosan."

Seorang pria berusia sekitar tiga puluh datang berlari ke mereka. Berlutut di depan kepala Saburou yang sedang berbaring, dia mengaktifkan CAD-nya.

Setelah itu, dia meletakkan kedua tangan di dahi Saburou. Sihir penyembuhan diaktifkan. Benjolan merah besar di dahi Saburou segera menghilang.

Sihir penyembuhan adalah teknik yang menipu dunia, memaksanya untuk percaya bahwa tubuh manusia target tidak terluka. Hasil palsu segera terwujud. Namun, setelah beberapa saat, dunia akan menyadari bahwa ia ditipu. Karena itu, sebelum efek "Penyembuhan" menghilang, "Penyembuhan" yang baru harus diberlakukan. Inti dari sihir terapi adalah untuk mempertahankan kondisi sembuh sampai perawatan nyata dilakukan.

Dengan kata lain, setelah menggunakan sihir penyembuhan, mereka yang dikenakan itu dapat terus bertarung, seolah-olah mereka tidak menerima cedera sama sekali, selama efek sihir penyembuhan aktif.

Saburou dengan cepat bangun dan berdiri.
"Berdiri."

Bangkit, dia mencoba melanjutkan pertarungan. Namun, suara Erika menyebabkan Saburou membeku.

"Yaguruma, itu sudah cukup untuk hari ini. Jika kamu melanjutkannya, konsekuensinya kamu akan terkena cedera parah."

"... Aku mengerti."

Saburou yang tidak memiliki kekuatan magis yang cukup untuk dianggap cocok sebagai pengawalan di Sepuluh Klan Master, masih memiliki pengetahuan yang cukup tentang sihir, karena ia mendapat pendidikan yang layak untuk melayani keluarga Mitsuya. Karena itu, dia juga tahu keterbatasan sihir penyembuhan.

"...Terimakasih banyak." Saburou menoleh ke arah Leo dan membungkuk.

Membungkuk ke Erika, dia mengangkat kakinya sedikit untuk mengambil
langkah.
"Tunggu. Kenapa kamu pergi? Tidak perlu terburu-buru."

Erika dengan mudah membaca niat Saburou. Celaan Erika ini membuatnya dengan tajam membalikkan kakinya di lantai dojo.

Erika memberi isyarat kepadanya untuk memahami bahwa dia ingin dia duduk. Agar tidak mengganggu siswa lain, Saburou pergi ke dinding dan duduk berlutut. Erika duduk di depannya dengan gaya Jepang, dan Leo duduk di sampingnya.

"Yaguruma akan menang jika dia tidak menghentikan kontrol psikokinetik."

"Apakah hasilnya imbang jika bersama serangan simultan?" Leo keberatan dengan penarikan Erika secara mendadak.

"Secara bersamaan, katamu?"  Erika tidak membantahnya. "Tapi seranganmu Yaguruma mendarat di wakizashi. Di sisi lain, Kamu tidak memiliki perlindungan dari pisau Yaguruma, bukan? Dalam hal ini, kamu pasti akan bterluka."

Leo tidak keberatan, tetapi dia masih terlihat tidak yakin sepenuhnya. Namun Erika tidak peduli lagi, dan dia menoleh ke Saburou.

"Sepertinya Yaguruma berpikir bahwa psikokinesisnya tidak berguna, karena itu tidak memungkinkan untuk memindahkan barang-barang berat. Bahkan bilah kecil dengan berat 100 gram dapat membunuh seseorang jika kamu mengirimnya ke titik rentan. Ada sangat sedikit penyihir yang tahu cara membuat penghalang yang diarahkan objek, dan penyihir yang bisa mempertahankan sihir pelindung seperti itu untuk waktu yang lama bahkan lebih sedikit. Keahlian Yaguruma efektif tidak hanya sebagai pencegah. Itu juga dapat digunakan sebagai senjata yang mampu memberikan pukulan yang menentukan. Inilah yang perlu kamu pahami terlebih dahulu.

"Aku mengerti."

 Saburou segera menjawab Erika. Namun, Leo, yang duduk di sisinya, menyadari bahwa jawaban ini agak refleksif daripada dikatakan dengan penuh kepastian. Tetapi akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa Erika, yang duduk di seberangnya, menatap lurus ke matanya, tidak akan membiarkannya meninggalkan jawabannya.

 "Kalau belum memahaminya, tetaplah  percayalah dengan kekuatan yang ada dalam dirimu."

Tidak ada yang perlu dikatakan pada Erika, Saburou menggertakkan giginya. Bahkan tanpa kata-katanya, dia sendiri percaya pada kekuatannya. Dia berlatih hanya karena dia percaya bahwa dia memiliki kekuatan untuk menjadi perisai bagi Shiina. Namun, kenyataan sangat menyakitkan untuk mengatakan kepadanya bahwa ittu saja tidaklah cukup.

Percaya sekali lagi terhadap kepercayaan yang telah menghianatinya. Itu bukan hala yang mudah.


◊ ◊ ◊


Sekitar satu jam setelah meninggalkan cabang Asosiasi Sihir Kanto di Yokohama. Tatsuya tiba di rumah utama Yotsuba dalam waktu kurang dari setengah dari waktu yang direncanakan.

"Miyuki-sama, Tatsuya-sama, wanita itu menunggumu." Silakan ikuti saya.

Hanya Tatsuya, yang tiba di rumah utama, bertemu Hayama sendiri. Hayama adalah pelayan utama dalam hierarki rumah utama Yotsuba, dan juga orang kepercayaan kepala keluarga, Maya. Kehadirannya adalah cara untuk menunjukkan bahwa status ahli waris dan tunangannya bukan hanya gelar kata-kata.

Miyuki mengikuti Hayama, Minami mengikutinya. Hyougo mengikuti Tatsuya di belakangnya.

Dengan Minami semuanya jelas, tetapi bagi Tatsuya, tidak terduga bahwa Hayama tidak mengatakan apa-apa kepada Hyougo. Apakah Hyougo hanya pendamping sederhana yang tahu cara menerbangkan pesawat?

Sebelum dia bisa mengajukan pertanyaan ini, Tatsuya mengetahui bahwa mereka telah datang ke ruang makan. Ruang yang sama tempat para kandidat berkumpul pada pertemuan Tahun Baru, dan tempat Miyuki ditunjuk sebagai kepala berikutnya.

Shibata Katsushige. Tsukuba Yuka. Si kembar Kuroba Fumiya dan Ayako. Mereka adalah wajah yang sama hadir pada pertemuan Tahun Baru. Namun, tidak seperti waktu sebelumnya, kepala keluarga Yotsuba, Maya, sudah ada di tempat.

Kami minta maaf karena membuat Anda menunggu.

"Kamu tidak terlambat, jadi jangan minta maaf. Pertama-tama, duduklah."

Maya diam-diam menanggapi permintaan maaf Tatsuya.

"Terima kasih."

Tatsuya sedikit membungkuk, dan Miyuki mengikutinya dengan membungkuk penuh.

Tatsuya memandangi tempat Miyuki, berpikir bahwa perlu mendorong kembali kursinya, tetapi ternyata sudah disiapkan oleh Minami. Mengangguk ke mata Tatsuya yang memandangnya, membantu Miyuki.

Hyougo mengedepankan kursi Tatsuya.

"Mungkin kepala keluarga menganggap Hyougo sebagai calon pelayan pribadi untukku?" - Pikiran seperti itu terlintas di benak Tatsuya.

Namun, sekarang bukan waktunya untuk terganggu oleh alasan kehadiran Hyougo. Tatsuya fokus pada Maya.

Maya menatap Hayama yang berdiri di belakangnya. Menanggapi ini, Hayama membunyikan bel di tangannya, tidak jelas dari mana asalnya.

Tidak lama setelah gema dering berbunyi, dan, seolah menunggu terlebih dahulu, pelayan datang ke ruang makan, mendorong gerobak di depannya.

Sudah terlambat untuk makan malam, tetapi kelompok Tatsuya dipanggil ke rumah utama tanpa sempat makan malam.

Sebelum Tatsuya dan Miyuki telah menyantap makanan ringan.

Lebih banyak makanan ringan tidak diberikan kepada orang lain, bahkan Minami. Meskipun gadis di belakang Miyuki menyesal, tetapi baginya itu akan menjadi penghinaan terhadap tugas resminya jika dia mulai makan di sini.

Tatsuya yang memahami ini, dengan izin dari Maya mulai makan. Miyuki juga mengikuti contoh kakaknya.

Tentu saja, mereka tidak berhenti berbicara, fokus pada makanan. Mereka berpartisipasi dalam percakapan antara Maya, Yuka dan Ayako, merespons secara berkala. Setelah selesai makan, mereka menunggu sampai piring dibersihkan, setelah itu mereka merasa bahwa suasana di sekitar Maya telah berubah.

Tatsuya dan Miyuki segera menegakkan punggung mereka.

"Jadi ... Sekarang aku ingin mendengar tentang kejadian di Pulau Saikashin."

"baik."

Tatsuya menanggapi permintaan Maya. Dia secara singkat merangkum peristiwa di pulau utama Okinawa, Pulau Koumé, dan juga di pulau buatan dan lingkungannya.

"Agen Angkatan Darat Australia, Kapten James J. Johnson dan Kapten Jasmine Williams, akhirnya dipindahkan ke Miyakijima."

"Aku sudah mendengar tentang keduanya, Kerja bagus."

Miyakijima adalah sebuah pulau kecil yang terbentuk sebagai hasil dari aktivitas vulkanik bawah laut pada tahun 2001, tahun ular, dan berada 50 kilometer di sebelah timur pulau Miyakejima.

Nama Miyakijima [巳 焼 島] berasal dari nama asli pulau tetangga Miyakejima [三 宅 島], yang dicatat sebagai Goyakidzima [御 焼 島], dengan karakter pertama [御] digantikan oleh [巳 (ular) )], untuk menghormati tahun ular di mana ia muncul.

Itu juga kadang-kadang disebut "Pulau Baru Abad 21," karena muncul pada tahun pertama abad ke-21.

Selama Perang Dunia III yang berusia 20 tahun, muncul pangkalan pasukan pertahanan. Namun, karena letusan gunung berapi yang berulang, pada tahun 2050 pangkalan itu ditinggalkan, dan pada saat itu pulau ini digunakan sebagai penjara bagi para penjahat-penyihir.

Dengan bantuan Toudou Aoba, pulau ini sebenarnya menjadi milik pribadi keluarga Yotsuba. Sebenarnya, pemiliknya adalah perusahaan tertentu yang bergerak di bidang real estat, namun, melalui rantai pemiliknya, keluarga Yotsuba memegang sebagian besar saham.

Dengan kata lain, penjara Miyakijima adalah benda yang dipercayakan kepada keluarga Yotsuba yang dirancang untuk secara diam-diam mengisolasi penyihir berbahaya. Maya memiliki akses gratis untuk melihat data tentang tahanan yang dikirim ke sana. Tatsuya menyebut Johnson dan Jasmine, karena dia secara pribadi menemani mereka di sana.

"Miyakijima?" Apakah itu tidak direncanakan untuk merekonstruksi sebagai tempat eksperimen? - Tanya Shibata Katsushige. Setelah Miyuki dinyatakan sebagai kepala keluarga berikutnya, ia memutuskan untuk menangani urusan keluarga cabangnya, dan mulai bekerja di Kementerian Pertahanan. Jadi dia tahu tentang beberapa proyek yang dipromosikan oleh keluarga Yotsuba.

"Ini bukan masalah. Segera kita akan menyingkirkan mereka."

Mendengar jawaban Maya, Katsushige sedikit mengerutkan kening. Di antara orang-orang muda yang hadir di meja, ini adalah reaksi terkuat. Tetapi tidak ada orang yang tidak mengerti apa yang dimaksud Maya dengan kata "singkirkan". Namun terlepas dari ini, tidak hanya Tatsuya dan Yuka, tetapi Miyuki dan Fumiya mendengarkan ini dengan orang-orang yang tidak tertarik, seolah-olah mereka mengatakan "Begitukah?". Dan Ayako tidak bereaksi sama sekali pada bagian percakapan ini.

"Maya-sama. Miyakijima adalah tempat Miyuki onee-sama dilatih menggunakan Niflheim? Jadi objek untuk eksperimen, sedang dibangun di sana, akan dirancang untuk menguji sihir skala besar di tempat terbuka?"

Ayako tertarik pada tempat baru untuk pengujian. Seperti yang dia katakan, selama masa SMA, Miyuki menggunakan tanah pulau Miyakijima sebagai tempat pelatihan untuk pengembangan casting Niflheim.

Kemudian pulau ini dianggap hanya penjara bagi penyihir berbahaya. Tetapi hanya sebagian kecil bagian barat pulau yang digunakan untuk tujuan ini. Aktivitas vulkanik bawah air yang berkelanjutan meningkatkan luas pulau dari lava beku menjadi 8 kilometer persegi. Ini kira-kira setara dengan daerah Tokyo, Kunitati. Jadi ada banyak ruang untuk berlatih sihir pendingin di area yang luas.

"Meskipun ini belum merupakan keputusan akhir ... Oke, mungkin, bisa dibilang seperti itu."

Maya sepertinya benar-benar berpikir, tidak berusaha memberikan arti kata-kata penting.

"Apakah bangunan di sini sudah sangat tua?"

Semua orang, termasuk Tatsuya, mengangguk menanggapi pertanyaan Maya. Peralatan yang digunakan oleh keluarga Yotsuba sebagian besar terdiri dari apa yang tersisa dari Laboratorium Keempat setelah Perang Dunia III. Meskipun pemeliharaan preventif dan perbaikan dilakukan secara teratur, tidak ada yang bisa menyangkal bahwa secara umum peralatan itu ketinggalan zaman dan tidak sesuai dengan era modern.

"Namun, hanya memilah-milah peralatan yang ada dan menggantinya dengan yang baru akan sangat sulit."

Kali ini, hanya Tatsuya dan Katsushige yang mengangguk. Di antara peralatan yang diterima di masa perang ada banyak komponen langka, yang penggantiannya hampir tidak mungkin ditemukan. Kekhawatiran bahwa setelah pembaruan lengkap peralatan beberapa studi mungkin terganggu, cukup dimengerti.

"Itu sebabnya saya pikir akan lebih baik untuk membangun fasilitas eksperimental baru di Miyakijima."

"Jadi, Anda mendapat persetujuan tentara untuk menghapus penjara yang dipercayakan kepada kita?" Yuka bertanya. Tidak seperti Katsushige, dia tidak diberitahu tentang rencana ini.

"Secara resmi, itu masih akan berfungsi untuk beberapa waktu. Juga, fasilitas baru akan disebut laboratorium pertahanan."

"Apakah tidak menjadi masalah kalau yang disebut laboratorium pasukan pertahanan akan menjadi milik keluarga Yotsuba?"

"Semua detailnya sudah dinegosiasikan."

Tampaknya, tanpa mempertimbangkan perlunya menjelaskan negosiasi seperti apa mereka, Maya melihat dari Yuka ke Tatsuya.

"Lebih baik mari kita dengar kelanjutan laporan Tatsuya-san." Tampaknya itu disebut "Gatekeeper". Sihir Tatsuya-san yang menetralkan para penyihir. Bisakah itu digunakan oleh penyihir lain selain kamu?"

"Urutan sihir masih perlu ditingkatkan, tetapi penyihir dengan kecenderungan yang baik untuk sihir gangguan mental, secara teori, akan dapat menggunakannya sekarang."

Selain Maya, Yuka dan Fumiya menunjukkan minat besar. Di antara anggota keluarga Yotsuba yang masih hidup, keduanya memiliki kemampuan tertinggi dalam sihir gangguan mental. Meskipun keterampilan mereka masih kalah dengan generasi orang tua mereka, dalam hal bakat dan potensi, keduanya bersaing untuk 1-2 tempat di antara seluruh keluarga.

"Bisakah Kamu menerjemahkannya ke dalam kode?"

"Saya membawanya."

Pengodean menciptakan deskripsi sihir melalui urutan aktivasi. Dalam kebanyakan kasus, sihir baru diciptakan dalam imajinasi penyihir. Pada saat ini, ini adalah hambatan terbesar bagi mereka yang ingin berbagi keterampilan sihir, karena keterampilan khusus diperlukan untuk menggambarkan algoritma ajaib dalam bentuk urutan aktivasi.

Namun, bagi Tatsuya untuk mengembangkan kode untuk urutan aktivasi sihir baru, tidak ada kesulitan. Maya tahu ini, jadi dia bertanya tentang ketersediaan urutan aktivasi siap.

"Aku mengerti. Apakah kamu akan mentransfernya nanti ke Hayama-san?"

"Tentu saja."

"Yuka-san. Ambil salinan urutan aktivasi dari Hayama-san."

"Saya mengerti."

"Saya pikir perbaikan lebih lanjut Gatekeeper dapat dipercayakan kepada keluarga Tsukuba. Tatsuya-san, apakah kamu keberatan?"

"Tentu saja, saya tidak keberatan."

Tatsuya sejak awal tidak berniat merahasiakan "Gatekeeper". Karena dia tahu bahwa dia tidak bisa menyakiti para penyihir, yang memiliki urutan besarnya lebih tinggi dari cadangan psion biasa, seperti Miyuki dan dirinya sendiri. Dia tidak ingin mengungkapkannya kepada semua orang, tetapi setidaknya dia berniat untuk membagikannya dengan Yotsuba.

Namun, Tatsuya tidak memiliki kecenderungan untuk gangguan mental. Dia menggunakan "Gatekeeper" dengan bantuan kemampuannya yang lain. Dia sendiri tidak cocok untuk bekerja dengan sihir gangguan mental. Oleh karena itu, keputusan untuk meninggalkan pekerjaan lebih lanjut untuk meningkatkan sihir ke keluarga Tsukuba, yang memiliki banyak pengguna sihir gangguan mental, tampak masuk akal. Memikirkannya, Tatsuya mengangguk.

Hanya Fumiya yang sedikit kecewa, tapi selain Tatsuya, tidak ada yang mengatakan apa-apa. Tampaknya semua orang memutuskan bahwa peristiwa di Okinawa tidak boleh dibicarakan lagi.

"Jadi ..." Setelah menyesap teh, Maya melanjutkan, mengganti topik pembicaraan. "Selanjutnya, Aku ingin mendengar detail tentang pertemuan hari ini."

"Tentu saja."

Ketika kisah Tatsuya mencapai titik di mana ia menyebutkan bahwa mereka ingin menjadikan Miyuki wajah iklan yang akan bekerja pada citra para penyihir untuk meningkatkan opini publik, suasana kemarahan mulai membangun di sekitar Fumiya dan Ayako.

"Sudah banyak orang memperlakukan kita seperti teman. Apakah tidak lebih baik, pada akhirnya, untuk menunjukkan kepada dunia keseriusannya?" Kata Yuka sinis. Kata "perdamaian" yang digunakan olehnya "dunia sihir," yaitu, komunitas penyihir dunia.

"Apakah kita suka atau tidak, kita tidak memerlukan tindakan yang tidak perlu." Katsushige menanggapi dengan singkat kata-kata Yuka. Meskipun dia berpikir ke arah yang berlawanan, jelas bahwa perasaannya juga terluka.

"Tatsuya-san, keluarga Yotsuba mendukung keputusanmu. Kami hanya akan mengabaikan ini dan semua rencana selanjutnya yang mencoba menggunakan Miyuki-san."

Tidak ada iritasi atau kemarahan dalam suara Maya. Namun, tidak ada ruang untuk kesalahpahaman dalam kata-katanya.

"Kamu bahkan tidak khawatir tentang kemungkinan konfrontasi dengan 27 rumah lainnya?"

Bahkan di bawah tekanan pertanyaan sulit Tatsuya, "Ya."

Maya menjawab dengan cepat dan tanpa ragu-ragu. Mungkin Maya sebelumnya meramalkan rencana Saegusa Tomokazu, yaitu keluarga Saegusa.

"Bisakah kita abaikan saja?" Tanya Fumiya. Tampaknya dia bermaksud apakah akan normal untuk tidak menanggapi dengan tindakan balasan untuk menyerang lawan. "Tentu saja, kita tidak akan duduk diam jika mereka menyerang kita."

Jawaban Maya menyiratkan larangan menciptakan konflik pertama. Namun, perilaku Tatsuya pada pertemuan hari ini, di mana ia menolak untuk bekerja sama, jatuh di bawah kebijakan Maya untuk mengabaikannya, karena itu jelas diprovokasi oleh pihak lain. Anda bahkan dapat mengatakan bahwa dia dipaksa untuk melakukannya dengan paksa.

"Tapi jangan terlalu santai. Walau Aku pikir kamu juga mengerti bahwa kami tidak terkalahkan." Tidak dapat dikatakan dengan pasti bahwa penyihir Yotsuba akan benar-benar selalu mengalahkan Penyihir dari keluarga lain.

Meskipun tidak dibaca secara langsung, tidak sulit untuk menebak bahwa semua orang berpikir bahwa "sudah terlambat untuk mengatakan itu". Namun, orang tidak dapat mengatakan bahwa dalam pikiran mereka tidak ada pikiran sombong seperti "kita tidak akan pernah kalah."

"Perhatian khusus harus diberikan kepada keluarga Juumonji dan Tooyama. Dan juga Kudo Minoru."

Sebagian besar tidak mengerti apa yang dia maksudkan. Hanya Tatsuya dan Katsushige yang tidak terkejut dengan kata-kata Maya.

"Kudo Minoru ... Siswa kelas dua dari SMA? Apakah dia lawan yang tangguh?"

"Musim gugur yang lalu, dia membantu dalam kasus Zhou Gongjin, dan dia tidak diragukan lagi musuh, menuntut kewaspadaan khusus."

Tatsuya menjawab pertanyaan Yuka. Tetapi dia terkejut dengan jawaban Katsushige, dan bukan Yuka. Dia membaca laporan tentang kasus Zhou Gongjin dan tahu tentang kerja sama Minoru.

Memang, di sana ia dinilai sebagai Penyihir dengan kinerja tempur yang tinggi. Mungkin bahayanya di tingkat Yuki atau Fumiya.

Tetapi Katsushige tidak berpikir bahwa Tatsuya mengatakan bahwa musuh "membutuhkan kewaspadaan."

Namun demikian, dia tidak menunjukkan keraguan. Keraguan dalam kemampuan Minoru berarti keraguan dalam kata-kata Maya. Jika pertama kali kamu masih bisa mendapatkan pengampunan, tetapi untuk kedua kalinya Kamu tidak bisa menunggu belas kasihan. Katsushige tidak mungkin mengetahui hal ini. Tapi itu sebabnya keraguannya tidak hilang, dan tertanam kuat dalam benaknya.

"Saya melihat kekuatan keluarga Juumonji selama insiden Yokohama. Apakah keluarga Tooyama memiliki tingkat kekuatan yang sama?"

Tampaknya Miyuki memutuskan untuk mengganti topik pembicaraan untuk menghentikan Katsushige, yang setiap saat bisa mengatakan sesuatu yang berlebihan.

"Jalur penelitian resmi untuk Laboratorium Kesepuluh adalah "sihir dengan area cakupan besar, menciptakan struktur virtual," tetapi tujuan sebenarnya adalah untuk menciptakan penyihir, yang akan menjadi garis pertahanan terakhir pemerintah pusat."Produk" dari studi ini, keluarga Juumonji dan Tooyama, menerima kekuatan tempur, menempatkan mereka pada tingkat yang sama sekali berbeda dari 25 rumah lainnya.

Ketika Maya berbicara tentang 25 rumah, itu bukan kesalahan dalam perhitungannya. Di antara 28 rumah, keluarga Juumonji, Tooyama dan Yotsuba adalah yang mereka anggap "berbeda."

"Garis pertahanan terakhir dari pemerintah pusat? Bukan seluruh modal?"

Dari hasil yang dipublikasikan dari penelitian Laboratorium Kesepuluh, orang dapat dengan mudah mengingat frase kunci: "Dalam keadaan darurat, para penyihir dari keluarga Juumonji akan menjadi garis pertahanan terakhir ibukota." Ini berarti bahwa jika penyihir dari keluarga Juumonji berjaga-jaga, mereka akan dapat mencegah bahkan serangan langsung ke ibukota. Ini adalah dasar keraguan Miyuki.

Keajaiban dari berbagai penghalang keluarga Juumonji tidak sangat cocok melawan infantri, tetapi memanifestasikan dirinya sepenuhnya terhadap pasukan bergerak, penerbangan dan senjata rudal. Rintangan sihir mereka yang kuat membanggakan kekuatan untuk menghentikan tidak hanya peluru artileri dan bom besar, tetapi juga rudal hipersonik dan bahkan senjata nuklir taktis (walaupun sebenarnya dilarang).

Tidak perlu mengelilingi seluruh area metropolitan dengan penghalang. Cukup untuk membentuk penghalang pada lintasan penerbangan proyektil. Jika itu bom, maka Kamu bisa membungkusnya dengan penghalang yang akan menyerap ledakan. Dan ketepatan, kecepatan, dan kekuatan seperti itulah yang dimiliki oleh para penyihir dari keluarga Juumonji.

Karakteristik mereka cukup untuk "melindungi kota dari serangan," sehingga mereka dapat disebut "garis pertahanan terakhir ibukota."

Namun, Maya mengatakan bahwa tujuan sebenarnya dari Laboratorium Kesepuluh adalah "garis pertahanan terakhir dari pemerintah pusat." Jika ini bukan hanya permainan kata-kata, maka sihir yang dimiliki keluarga Tooyama akan berbeda dari sihir keluarga Juumonji.

"oh ya. Sepertinya Miyuki-san tidak tahu. sihir keluarga Tooyama dirancang untuk melindungi orang."

"Aku juga tidak begitu tahu. Jadi, Sihir keluarga Tooyama dirancang untuk perlindungan pribadi?"

Ditanya oleh Yuka, Maya menggelengkan kepalanya dengan tenang.

"Tidak pribadi. Untuk melindungi sekelompok orang, itu menciptakan penghalang pada semua orang juga individu. Ini adalah Sihir keluarga Tooyama."

"Penargetan simultan? Atau itu Multiple Casting?"

"Saat ini aku juga tidah tahu detailnya seperti apa. " Dengan senyum Maya menjawab pertanyaan dari Fumiya yang tertarik.

Tatsuya merasa bahwa pertanyaan lebih lanjut kepada Maya mungkin berubah menjadi sesuatu yang buruk.

"Saya mengerti. Kami akan sangat hati-hati saat berinteraksi dengan Juumonji, Tooyama dan Kudo Minoru."

Dia campur tangan dalam percakapan yang sedang berlangsung, menundukkan kepalanya menunjukkan persetujuannya. Mungkin Katsushige seperti Tatsuya, menyadari bahayanya sehingga dia tidak terus berbicara tentang sihir keluarga Tooyama.

"Namun, apakah benar-benar baik untuk mengadopsi kebijakan konfrontasi sepihak? aku tidak menerima rencana untuk menggunakan Miyuki-san sebagai iklan, tetapi aku tidak berpikir bahwa sepenuhnya menolak untuk bekerja sama dengan keluarga lain dalam hal memerangi gerakan anti-sihir."

Sebaliknya, ia menyatakan keprihatinan tentang kebijakan ketidaktaatan yang ditunjuk.
TL:sukanim.blogspot.com

"Jika tidak ada lagi, tidak akan ada konfrontasi ... Tapi kerja sama itu tidak mungkin, sampai pihak lain meminta maaf? Karena mereka ingin menggunakan kepala keluarga kami berikutnya. Ini batasnya."

Katsushige menanggapi pidato Yuka dengan wajah terkejut.

"Yuka-san ... Kenapa kamu begitu ingin berperang? Mengatur kondisi, tentu saja, baik, tetapi ketika datang ke isolasi, keseimbangan jelas tidak akan menguntungkan kita."

"Benarkah?" Mereka yang menyatakan ketidaksetujuan mereka dengan pendapat bijaksana Katsushige adalah Fumiya, bukan Yuka. "Isolasi dari seluruh masyarakat tidak diragukan lagi berakibat fatal. Namun, akankah isolasi hanya dari masyarakat penyihir entah bagaimana membahayakan kita? Selain itu, perbincangannya adalah tentang masalah isolasi hanya dalam kerangka 28 rumah, yang hanya sebagian kecil dari komunitas magis. Tidak ada alasan untuk takut akan isolasi semacam itu.

Argumen Fumiya terbukti meyakinkan. Tampaknya ini adalah pemikiran seorang muda yang tidak berpengalaman ketika rincian yang tidak perlu dibuang.

"Masyarakat", yang menyediakan produk peradaban kepada keluarga Yotsuba, sangat diperlukan. Dan keterampilan magis yang diperlukan untuk keberadaan mereka, seperti penyihir, mereka memiliki cukup banyak dari mereka sendiri. Keluarga Yotsuba memiliki kekuatan untuk mempertahankan dirinya sendiri, bahkan jika terjadi konflik dengan Stars dari USNA, yang memiliki reputasi sebagai unit penyihir terkuat di dunia.

"Dalam keadaan darurat, bahkan jika itu berkaitan dengan perang total dengan Bilangan lainnya, semua kekuatan keluarga utama dan cabang harus dilemparkan ke dukungan Tatsuya-san dan Miyuki-san."

"Instruksi saya tidak berubah." Abaikan semua rencana untuk mengubah kepala selanjutnya menjadi idola. Jika terjadi serangan, kamu dapat melakukannya sesuai kewajibanmu."

Tidak jelas apakah dia mendukung ucapan terakhir Fumiya, tetapi dengan kata-kata ini, Maya mengakhiri diskusi tentang masalah ini.


◊ ◊ ◊


Bahunya terangkat dan jatuh ke nafasnya yang berat. Kakinya hampir tidak taat dan hampir tidak bisa berdiri di lantai. Namun, cahaya semangat juang belum padam di mata Saburou yang berdiri di depan Erika. Mata ini tidak melihat dengan kedengkian. Mereka hanya menonton.

Bibir Erika melengkung tersenyum. Dan sesaat kemudian bayangannya menghilang. Gambar pisau itu jatuh dari sabuk Saburou.

Suara tumpul terdengar dua kali di sebelah kiri Saburou.

Mulai bergerak ke kanan, Saburou berbelok ke kiri. Pedang kayu dengan panjang wakizashi, yang dia pegang di tangan kanannya, dia buka di depan wajahnya.

Pedang kayu Erika menyentuh pergelangan tangan kanan ini.

"Yah, ini jauh lebih baik dari sebelumnya."

Setelah Erika menurunkan pedang kayunya, Saburou juga meninggalkan posisi bertarung.

Tidak ada rasa sakit dari dampak yang diterima. Setelah pertengkaran dimulai dengan Leo, pelatihan panjang dengan Erika baru saja selesai.

Ini bisa disebut pekerjaan tambahan. Erika mencoba menyerang pada tingkat kekuatan sedikit di atas keterampilan Saburou, dan Saburou, menggunakan psikokinesisnya, mencoba memperlambat gerakan Erika dan mendapatkan kesempatan untuk melakukan serangan balik. Dan ini sudah berulang kali diulang.

Karena dia tidak menerima pukulan nyata, juga tidak perlu sihir medis. Namun, dia harus terus bergerak selama ini, jadi sekarang semua otot tubuhnya sakit karena kejang.

"Oke, kita akan selesai hari ini." Saya tidak akan mentolerir pekerjaan lalai.

" ... Terima kasih banyak!"

Karena kelelahan, bahasa dari Saburou yang tertekuk berputar, dan kata-katanya terdengar seperti "Spa ... shoee."

Ketika dia mengangkat kepalanya, Erika sudah menghilang dari dojo. Sepertinya dia pergi ke kamar mandi.
Tubuh Saburou jatuh ke lantai, seolah-olah dia lumpuh. Leo duduk di sekitarnya, menatap Saburou yang setengah dingin, memikirkan Erika.

Pelatihan yang Erika tunjuk pada Saburou sama sekali bukan gayanya. Leo tidak bisa mengatakan apa yang sedang terjadi, tetapi itu jelas berbeda dari pendekatan teknik pelatihannya "Usub Kagero."

Erika menerima bantuan Saburou dengan sangat serius. Dia ingin memberinya kekuatan, bukan keterampilan.

Setidaknya, begitulah tampaknya Leo.

Dan ini, menurut pendapat Leo, tidak sesuai dengan gaya Erika.

Leo datang ke dojo Chiba, karena dia diminta untuk menjadi lawan Saburou dalam pelatihan. Leo sendiri percaya bahwa itu agak "dipaksakan", bukan "diminta." Karena itu, sejak pelatihan Saburou berakhir, dia tidak lagi punya alasan untuk tetap di sini. Leo mengucapkan selamat tinggal pada Saburou yang masih belum bisa bangun, dan pergi ke kamar mandi untuk para murid dojo.

Terakhir kali Leo tertipu dan dia menemukan Erika di kamar mandi. Pada saat itu, kompensasi untuk melihat tubuh Erika yang terbungkus handuk sedemikian rupa sehingga, dibandingkan dengan dirinya, kuali di neraka akan tampak seperti mandi air dingin. Meskipun dia berpikir bahwa dia cukup beruntung untuk menyingkirkannya dengan mudah, dia bersumpah pada dirinya sendiri bahwa "itu tidak akan terjadi untuk kedua kalinya."

Di masa lalu yang jauh, dojo berpegang pada aturan "mandi air dingin ketika berkeringat," tetapi di era sekarang, mandi air panas modern tak tergantikan. Dojo keluarga Chiba yang besar memiliki kamar mandi, di mana ada sepuluh kabin shower yang tertutup secara berturut-turut.

Masalahnya adalah bahwa tidak ada pembagian untuk bagian pria dan wanita (dan sebagian besar siswa adalah pria), tetapi tidak ada alasan untuk khawatir tentang mata-mata, karena kabin dikunci dari dalam, dan ada cukup ruang untuk berganti . Selain itu, wanita diizinkan untuk menggunakan kamar mandi di gedung utama, jadi kamar mandi dojo sebenarnya digunakan sebagian besar oleh pria.

Hanya satu stan yang ditempati. Tidak peduli tentang ini, Leo berjalan ke gerai berikutnya dengan tas pakaian ganti di tangannya.

Tanpa banyak keributan, dalam mode otomatis, butuh sekitar tiga menit. Hanya berdiri, diolesi dengan sampo sabun cair universal dan dengan cepat menyapu keringat. Dia memijat rambutnya dengan jari-jarinya, dan sambil mencuci muka dengan tangannya, sisanya dia tinggalkan ke mesin shower, dengan demikian dia cepat-cepat selesai mandi.

Tetapi kabin shower otomatis hanya dalam mencuci tubuh. Mengeringkan dan mengganti pakaian juga diperlukan. Setelah memasukkan tindakan-tindakan ini dalam perhitungan total, ia meninggalkan bilik pancuran 5 menit setelah masuk.

Di seberang dinding kamar mandi ada cermin, dan di sebelahnya ada meja rias sederhana. Leo biasanya hanya menyeka rambutnya, tetapi hari ini dia tiba-tiba ingin menggunakan pengering rambut.

Sekarang dia mengenakan T-shirt dan celana pendek. Jaket tetap berada di loker di dojo. Sekarang, pada pertengahan April, di jalan dalam bentuk ini akan sangat keren, namun di sini, di kamar mandi hangat, karena AC bekerja.

Mungkin, karena suasananya yang santai, ia menyerah pada godaan. Berdiri di depan cermin, dia mengencangkan otot bisepnya. Jenis tangan yang kuat sudah cukup untuk memuaskan kebanggaan pria muda.

Merasa lebih baik, Leo yang hanya mengulurkan tangan kanannya, menambahkan sebelah kiri padanya. Dia membusungkan dadanya dan menekuk sikunya di atas bahu dan berdiri dalam pose paling terkenal, yang disebut "bisep ganda di depan".

Lalu ia meletakkan tangannya di pinggangnya, dan meluruskan pundaknya, berdiri dalam pose "Otot punggung lebar di depan."

Otot latissimus yang berkembang di punggung membentuk bentuk segitiga terbalik (bentuk huruf V).

Kemudian, dengan sedikit menekuk ke depan, mengambil tinjunya sedikit ke depan dari pinggang, pada saat yang sama menggerakkan otot-otot lengan, dada, bahu, dan leher, ini adalah pose "Paling Berotot".

Leo kembali ke pose semula dengan satu tangan kanan terangkat, menatap tangan itu dan mendesah puas.

" ... Apa yang sedang kamu lakukan?"

"Ueeaa!?"

Leo, yang kehilangan kewaspadaan, tidak memperhatikan Erika yang nampak di cermin.

"Ya, hanya mengambil pengering rambut."

Leo, yang memerah, bergegas untuk berbalik. Selain pemikiran bahwa ia ditemukan dalam kegiatan memalukan ini, ada sesuatu yang lain.

"K-kenapa kamu ada sini !?"

Leo benar-benar tidak bisa melihat langsung pada refleksi Erika di cermin dalam penampilan yang tidak pantas untuk seorang gadis.

Dia mengenakan T-shirt, yang panjangnya hampir tidak cukup untuk menutupi payudaranya. Dan dari bawah hanya ada celana pendek ketat, menutupi kaki hanya sedikit di pangkal paha. Pinggang ramping, lengan dan kaki, serta kulit di bagian atas dada (disebut "zona décolleté"), memerah karena aliran darah, benar-benar telanjang.

"Ha ha? bukankah ini terlihat normal ketika kamu keluar dari kamar mandi."

"I-ini ya aku mengerti! T-Tapi kenapa kau ada di sini ...!?"

"Kenapa tidak? aku malas untuk pergi ke gedung utama."

Mengatakan itu dengan suara lelah, Erika duduk di kursi di sebelah Leo dan mengambil pengering rambut.

"Yah, bukankah kamu ingin mengeringkan rambutmu dengan cepat sekarang? Sepertinya perilaku indahmu sudah selesi."

"T-tidak, aku, mungkin, aku akan pergi!"

 Leo melempar pengering rambut dengan gerakan tajam, cepat berbalik dan berjalan menuju pintu keluar dari pancuran. Melihat Leo yang pergi, Erika mengangkat bahu. Setelah selesai mengeringkan rambutnya, dia melemparkan jubah ke atas kaos dan celana pendeknya dan pergi ke kamarnya.


◊ ◊ ◊

Pada pertemuan yang dilanjutkan dengan minum teh, tema laporan Tatsuya mengalir ke kisah serangan sihir "Tuman Bomba."

"Artinya, bahkan Tatsuya-kun tidak bisa mengenali pengguna sihir ini?"

"ya." Tatsuya mengkonfirmasi dugaan Katsushige.

"Tapi jika sihir ini adalah" Tuman Bomba, "maka ..." Katsushige berpikir sejenak, lalu mengungkapkan pikirannya. "... Ini berarti bahwa Uni Soviet Baru telah benar-benar mulai menerapkan sistem penargetan tambahan jangka panjang dalam praktiknya."

"Sistem penargetan bantu dalam rentang ultra-panjang ... Seperti Mata Ketiga, digunakan untuk Material Burst?"

Katsushige mengangguk pada Yuka yang bertanya.

"Meskipun, karena sifat yang seharusnya dari sihir ini, keakuratan membidik, seperti Mata Ketiga, tidak diperlukan." Di sisi lain, bagi saya kelihatannya kekuatan komputasi hanya dari satu penyihir tidak akan cukup untuk menghitung penyalinan jumlah sekuens magic yang tak terbatas, mengubah nilai-nilai variabel untuk aktivasi simultan. Saya pikir mereka menggunakan sistem kompleks yang mencakup komputer besar yang membantu perhitungan."

Setelah kalimat pertama, sisanya dia berbicara, beralih ke Maya.

"Sungguh. Tatsuya-san, bagaimana menurutmu?"

"Saya pikir itu asumsi yang masuk akal. Selain itu, ketika menggunakan CAD besar yang memiliki fungsi terintegrasi yang memungkinkan semua variabel untuk dimasukkan ke dalam urutan aktivasi, beban pada penyihir harus sangat dikurangi."

"penyihir hanya perlu menghitung konsekuensi aktivasi yang siap?"

"Bahkan membaca urutan aktivasi dapat otomatis."

"Apakah semua ini benar-benar mengurangi beban pada Penyihir?" Yuka menyatakan keraguannya tentang diskusi Maya dan Tatsuya. "Lagipula, jika sihir diaktifkan oleh pembacaan otomatis urutan aktivasi, maka penyihir dapat masuk ke situasi ketika sihir yang sudah selesai akan melebihi kemampuannya?"

"Sihir, di luar kemampuan mereka, tidak akan diaktifkan. Meskipun, jika kamu menggunakan "Booster Sihir", maka, itu memungkinkan." Tidak ada keraguan dalam suara Tatsuya menanggapi Yuka.

"Berbicara tentang penguat, apakah maksudmu "Sorcery Booster", yang didistribusikan oleh mafia Hong Kong? Bukankah organisasi yang menghasilkan mereka telah dihancurkan?"

"Itu tidak berarti bahwa metode pembuatannya hilang. Yah, semua ini tentu saja hanya tebakan."

"Benar."

Tampaknya Yuka masih ingin mengatakan sesuatu, tetapi nada respons Maya membuatnya mundur.

"Saya juga tertarik pada bagaimana sihir ini bekerja, tetapi ada pertanyaan yang lebih mendesak ..."

Menyelesaikan kalimatnya, Maya memandang Miyuki dengan pertanyaan, "Apakah ini menarik, apakah dia mengerti?" dalam tampilan. Mungkin ada beberapa pelajaran mengajar untuk kepala selanjutnya.

"Saya pikir tugas yang paling mendesak adalah bagaimana melindungi diri kita dari sihir Tuman Bomba."

Untungnya, Tatsuya sudah memberitahunya tentang hal itu tadi malam, jadi Miyuki tidak kesulitan untuk menjawab. Maya mengangguk puas. Dia tidak tahu bahwa jawaban Miyuki sebenarnya tidak sengaja didengar oleh Tatsuya, atau dia tidak peduli bahwa Anda bisa mendapatkan jawaban dengan penipuan.

"Sebagai permulaan, mari kita kesampingkan pertanyaan apakah sihir yang menghasilkan gas yang meledak itu adalah Tuman Bomba." Bagaimana Miyuki-san akan bertahan terhadap sihir itu?"

Tentang ini, Tatsuya juga memberinya ceramah, hanya dalam perjalanan ketika di VTOL, bukan semalam.

"Jika dapat memprediksi waktu aktivasi, maka saya pikir itu bisa dihentikan oleh "Freeze Flame". Tetapi untuk menangkap momen yang tepat adalah tugas yang agak sulit ..."

"Freeze Flame" adalah sihir yang mencegah kebakaran, menjaga suhu objek target di bawah level tertentu. Bahkan jika sihir "Tuman Bomba" menggabungkan hidrogen dan oksigen tanpa aplikasi panas, sintesis masih melepaskan panas, yang dapat dihentikan oleh "Freeze Flame", yang dirancang khusus untuk mencegah pemanasan.

"Dipahami. Bagaimana dengan Katsushige-san?"

"Hmm ... Saya pikir, tergantung pada skala serangan, saya bisa dapatkan dengan menggunakan "Manipulasi Kepadatan" untuk mengisolasi oksigen dari hidrogen segera setelah penciptaannya, sehingga menyebabkan kesalahan dalam logika sihir penyerang dan memaksanya gagal aktivasi.

"lalu apa yang akan Fumiya-san pikirkan?"

"Aku pikir aku tidak akan bisa melakukan apa pun selain mencoba melindungi diriku dengan penghalang, tapi" Difusi Sempurna "kakakku mungkin akan dapat mencegah aktivasi sihir."

Satu demi satu, fasilitas detoksifikasi yang disebut secara bertahap menciptakan suasana optimis.

"Secara teori dimungkinkan untuk dinetralkan dengan bantuan "Kepadatan Manipulasi "dan mencegah aktivasi dengan bantuan" Difusi Sempurna, tetapi ..."

Pada titik ini, Tatsuya campur tangan dengan kritik.

"Seperti kata Miyuki, masalah utama adalah apakah momen aktivasi sihir musuh dapat ditebak. Distribusi sekuens sihir kecepatan tinggi ini dengan menyalin, aku menyebutnya" Casting Rantai ". Aku percaya itu akan sangat sulit untuk mengaktifkan sihirmu sebelum akhir panggilan sihir musuh."

"Namun setelah semua ini, seharusnya Tuman Bomba membutuhkan air di area lubang di zona serangan? Di laut atau danau semuanya jelas, tetapi di darat perlu membuat kabut atau genangan air terlebih dahulu? Aku pikir, dalam kasus ini, sampai batas tertentu dimungkinkan untuk memprediksi serangan sebelumnya."

Kali ini, Yuka berbicara dengan nada serius yang tak terduga. Namun, Tatsuya membantah argumen ini tanpa mengatakan sesuatu yang berlebihan.

"Jika aku adalah pengguna sihir itu, aku hanya akan menunggu hari hujan." Kami berada di Jepang, bukan di gurun di Timur Tengah. Menemukan peluang sangat besar."

Yuka hanya mengangkat bahu. Tatsuya tidak bisa mengerti apakah dia mengungkapkan makna dalam hal ini, atau tidak memikirkan apa-apa. Dia hanya khawatir sesaat, dan memutuskan untuk berhenti memikirkannya.

"Penyalinan Chain Casting sangat cepat. Jika momen yang tepat tidak dapat ditentukan dengan tepat, lebih baik dilindungi oleh Barrier Magic jika memungkinkan."

Ketika kata-kata "Barrier Magic" terdengar, pandangan semua yang hadir, kecuali Tatsuya dan Miyuki, tanpa sadar bergegas ke belakang Miyuki. Di sana berdiri Minami yang sejak tadi diam dan kini dia merasa ngeri di tatapan oleh lima orang.


◊ ◊ ◊

Setelah kembali ke rumah dan memasuki kamarnya, Leo segera pergi ke videophone. Dia tidak bisa menyingkirkan pikiran yang menghantuinya sepanjang perjalanan pulang, dan tidak bisa menekan keinginan untuk berbicara dengan seseorang.

Setelah lama menunggu, sebuah gambar muncul di layar videophone. Ada interior ruangan dalam gaya Jepang. Mengingat bahwa pemilik ruangan itu adalah anak sekolah, seseorang dapat menyebutnya "ruang belajar," tetapi karena ketersediaan rak buku yang mencapai langit-langit dan benar-benar diisi dengan buku kertas yang tidak biasa untuk saat ini, ruangan ini lebih seperti Perpustakaan."

"Leo, telepon darimu cukup jarang terjadi." Mikihiko berkata dari layar konferensi video.

"Oh, Mikihiko. Apakah aku mengganggumu ?"

" ... Apakah terjadi sesuatu?"

Melihat ekspresi tertekan Leo yang luar biasa, Mikihiko juga berubah di wajahnya.

"Ya, aku ingin mendengar pendapat seseorang tentang satu masalah ..."

Suasana keseriusan ditransmisikan bahkan melalui layar. Namun, pada titik ini sesuatu yang sama sekali tidak terduga terjadi.

"Yoshida-kun, di kamar mandi ... Ah, maafkan aku."

Di sisi Mikihiko, mikrofon menangkap suara gadis itu memanggil dari jauh (mungkin dari pintu masuk ke perpustakaan). Tapi itu belum semuanya. Di ujung layar, sebagian muncul sosok seorang gadis yang melihat ke ambang pintu, tempat Leo mengenali Mizuki."

"Permisi! Aku mengganggumu!"

"Tunggu! Leo, kamu salah! kamu salah paham!"

Leo yang panik mencoba mematikan video, dia mencoba menghentikan Mikihiko yang bahkan lebih panik.

"... Aku tidak tahu apa yang salah paham." Aku tidak berpikir dipanggil ke rumahmu untuk melakukan sesuatu yang tidak senonoh."

"A-Apa maksudmu t... ti... tidak senonoh !?"

"yah, imaksudku. 'Antara pria dan wanita' ..."

"Aku tidak akan melakukan hal seperti itu! Aku tidak akan bersikap kasar pada Shibata-san!"

"Ya, Aku juga tidak berpikir kamu akan melakukannya!"

"Yoshida-kun, apakah Apakah kamu mengatakan sesuatu tentangku ...?"

Mizuki muncul kembali di pintu pada saat kebingungan antara Leo dan Mikihiko mencapai batasnya. Namun, tidak seperti waktu sebelumnya, tidak hanya Mizuki yang muncul di layar."

"Mizuki-,?

Kali ini, Mizuki tidak hanya melihat ke dalam ruangan, dan memasukinya, dan di belakangnya ada seorang gadis lain.

Leo ingat wajah gadis ini. Teman sekelasnya yang merupakan anggota Klub Seni.

"Ah. Yoshida-kun sedang berbicara di telepon. lalu mari kita akan pergi dan melakukan sesuatu yang lain."

Siswi itu mengambil tangan Mizuki dan menyeretnya.

" ... Aku kira anggota lain dari klub seni juga datang?" Menunggu sampai gadis-gadis itu menghilang dari layar, tanya Leo.

"Betul. Shibata-san dan aku tidak sendirian di sini. Jadi jangan katakan hal-hal bodoh."

"Apakah maksudnya sesuatu bisa terjadi jika mereka hanya berdua?" Pikir Leo. Namun, dia memutuskan bahwa terus berbicara tentang itu tidak sopan.

"Maaf
" ... Ayolah. Katakan, apa yang ingin kamu bicarakan ?"

Leo merasa lega bahwa kesalahpahamannya tidak berubah menjadi konflik, dan percakapan kembali ke tema aslinya. kemudian dia ingat mengapa dia menelepon.

"ya. Masalahnya tidak sebesar itu, tapi ... "

"Aku mendengarkan."

"Pernahkah Akamu memperhatikan perilaku aneh Erika belakangan ini?"

"Erika? Apa yang terjadi?"

"Bukan sesuatu yang wah sih ... Kau tahu, hari ini Erika memanggilku ke dojo di rumahnya."

"Ke dojo?"

"Iya. Dan dia mengatakan ini: "Aku ingin kamu membantuku mengjari siswa kelas satu." Aku diminta untuk membantu Erika dalam melatih teknik "Usub Kagero," dan melihat anak kelas satu yang menyukainya juga menarik."

"Erika tertarik oleh siswa kelas satu ... Mungkin kamu berbicara tentang Yagurumakun?"

"Mikihiko, apakah kamu tahu tentang Saburou?"

"Aku melihatnya sedikit setelah upacara ... Dan memang, ada desas-desus mengenai Yaguruma-kun. Dan apa yang salah?"

"Rasanya seperti Erika ... well, entah bagaimana mengungkpkannya, bisa dibilang tidak seprti biasanya."

" ... Ya, ini tidak biasa baginya."

Mikihiko, yang tahu pendekatan Erika terhadap pelatihan "kamu ingin belajar teknik - lakukan sendiri," agak bingung dengan kata-kata Leo ini.

Dalam kasusku, bisa dikatakan, ada juga pengecualian. Tetapi pengajaran Saburou secara fundamental bahkan berbeda dengan milikku. Dari pandangan pertama, dirasakan bahwa ini bukan teknik belajar, tetapi upaya untuk menjadi lebih kuat.

"Ini benar-benar ... tidak seperti Erika."

Wajah penonton dari layar Mikihiko menjadi serius. Sudah lama mengenalnya, Leo tahu bahwa ini mengkhianati rasa khawatirnya yang kuat.

" ... Dan lalu, setelah itu aku bertemu denganya di kamar mandi."

" ... Dan?"

Mencoba berbicara, menekan keragu-raguan, dia menciptakan jeda panjang dalam percakapan. Leo dan Mikihiko memunculkan wajah serius yang tidak wajar.

"Aku maksudkan kamar mandi dojo. Yang biasanya digunakan siswa."

" ... Ya, Aku mengerti. Dan apa?"

"Setelah mandi, Erika keluar dengan kaus pendek dan celana pendek. Dengan perut telanjang, seperti baju renang."

"Leo, ini kedengarannya cukup aman ..."

"Seluruh tubuhku gemetar, bukan karena kegembiraan."

"Mikihiko, apakah kamu juga berpikir begitu?"

"Eh, apa yang kamu bicarakan?"

Melihat ekspresi serius Leo yang tiba-tiba menatap lurus ke kamera, Mikihiko membulatkan matanya dan membeku dalam tatapannya."

"Aku tidak berbicara tentang fakta bahwa aku melihatnya telanjang atau hanya mengenakan pakaian dalam. Dan tentang fakta bahwa tidak aneh bahwa dia tidak peduli bahwa seorang pria melihat sosoknya, hanya tertutup di beberapa tempat, setelah dia datang keluar dari kamar mandi? Apakah itu pura-pura, apakah dia benar-benar peduli?"

"Ini ... lebih seperti kesalahpahamanmu, Leo. Erika sendiri mengatakan bahwa untuk situasi ini normal?"

"Aku pikir juga begitu. Itu sebabnya itu agak aneh."

" ...... "

Mikihiko tidak bisa mengkonfirmasi atau membantah pernyataan Leo. Karena dia menyadari bahwa situasinya bisa jauh lebih serius daripada yang dia pikirkan.

"Apakah dia terlalu memaksakan dirinya?" Setelah kematian kakak laki-lakinya, dia tampak tenang, tetapi sepertinya, dia sangat terluka?"

"Aku kira begitu, tapi ... Apakah kamu mengatakan ini karena ada hubungannya dengan keadaan Erika saat ini?'

"Ini hanya dugaan, tapi ... Bukankah dia ingin membalas dendam?"

"Balas dendam ... Untuk Toshikazuu-san?"

Diam-diam mengangguk menanggapi pertanyaan Mikihiko.

"Tapi kepada siapa? Lagipula, para penjahat yang bertanggung jawab atas serangan di Hakonewho yang membunuh Toshikazuu-san sudah mati?"

Untuk seluruh masyarakat, pencarian mereka yang bertanggung jawab atas serangan di Hakone masih berlangsung. Namun, putra sulung dari keluarga Chiba yang hilang itu sebagian mengungkapkan kebenaran. Leo dan Mikihiko juga diberitahu tentang kejadian itu, kecuali untuk informasi rahasia.

"Bukan ... Tatsuya?"

"Uh ...?"

Mendengar pendapat yang sama sekali tidak terduga ini, Mikihiko kehilangan pidatonya. Namun, segera mengambil dirinya, dia mulai menyangkal.

"Tatsuya tidak bisa disalahkan. Mungkin, mereka yang menghentikan Toshikazu-san adalah Tatsuya, tapi ... dialah yang membebaskan Toshikazu-san dari sihir gelap. Orang-orang dari keluarga Chiba harus berterima kasih kepada Tatsuya."

"Mikihiko, ini alasannya. Emosi sebenarnya apa yang terus-menerus menghantui pikiranya?"

Mikihiko kehabisan kata-katanya.

"Namun, aku tidak berpikir Erika menginginkan sesuatu, seperti kematian Tatsuya."

"Jangan mengucapkan kata-kata berbahaya seperti itu ...!"

"Maaf maaf. Aku ingin bertanya kepadamu apakah Erika mau melakukan sesuatu dengan kemauan sendiri."

"Dengan kemauanya sendiri ya ...?

"Yah, kau mengerti aku ... Maksudku, dia ingin mengalahkan Tatsuya di mana saja. Bahkan dia menolak femininitasnya, jika hanya untuk membuatnya pingsan."

" ... kamu melebih-lebihkan?" ikihiko bergumam dengan wajah kaget. Tapi kemudian dia menggelengkan kepalanya. "Aku yakin dia tidak memikirkan tindakan ekstrem seperti itu, tapi ... dan mengatakan bahwa ketakutan kita juga sama sekali tidak berdasar."

Leo menatap Mikihiko dari layar videophone dalam diam.

Mari kita perhatikan Erika sebentar.

"Ya itu benar."

Setelah mengatakan ini, Leo tersenyum secara tidak sengaja dan mengangkat bahu.

"Nah, jika Erika akan menggunakanku untuk sesuatu, maka aku tidak punya pilihan lain."

Senyum kecil muncul di wajah Mikihiko yang ditampilkan di layar.

"Ya, kamu pasangan yang baik."

"Hentikan."

Leo mengerutkan kening, seolah dia memikirkan sesuatu yang tidak menyenangkan.


◊ ◊ ◊

Minoru, diundang ke rumah Saegusa, selain makan siang, juga diundang untuk makan malam.

"Aku mengirim pesan ke onii-sanmu."

"Terima kasih banyak, Mayumi-san."

"Kami juga dapat menyediakan helikopter untuk pengiriman pulang."

"Terima kasih, Kasumi-san."

Mengatakan ini, Minoru melihat dengan malu-malu.

"Ada apa, Minoru-kun?, Jangan khawatir."

"Tidak, tidak ada ... Izumi-san, apakah ayahmu ada di rumah?"

Meletakkan tabel sudah selesai. Piring disiapkan untuk empat: Minoru, Mayumi, Kasumi dan Izumi. Tempat Koichi tidak siap. Koichi juga tidak muncul untuk makan siang. Minoru bukannya aku ingin membicarakan sesuatu dengannya, tetapi kupikir perlu untuk setidaknya menyapanya dengan benar.

"Sepertinya dia pergi ke suatu tempat tanpa memberitahu siapa pun."

Minoru menjawab pertanyaan itu bukan oleh Izumi, yang dia tanyakan, tetapi oleh Mayumi, yang sebelumnya telah ditentukan dari para pelayan.

"Mereka sepertinya makan malam dengan kakakku di luar rumah. Maaf kamu tidak bisa bertemu dengannya"

"Tidak, perlu meminta maaf. Dan seharusnya kamu tidak peru terlalu menyambutku."

"Seperti yang dikatakan Izumi-chan, kamu tidak perlu khawatir tentang hal-hal seperti itu. Karena Minoru-kun adalah tamu kita."

"Haha ... terima kasih banyak."

Minoru sedikit rileks. Dia tertawa karena jarang baginya untuk bersantai dengan cara ini. Biasanya, kehidupan sehari-hari Minoru penuh dengan momen yang menegangkan.

Kekuatan magis yang luar biasa dan tubuh yang lemah, yang terus-menerus mendorongnya ke tempat tidur, membuat Minoru kesakitan karena dia tidak bisa memenuhi harapannya. Kecerdasannya yang luar biasa dan bahkan ketampanannya, tanpa ampun menusuk mata orang lain, memberikan tekanan kuat padanya.

Meskipun ada bakat. Meskipun ketersediaan kemampuan.

Hanya tubuh yang lemah yang mencegahnya dari memenuhi tugasnya. Ini adalah pemikiran Minoru sendiri yang mendorong dirinya ke sudut.

Saya tidak bisa melakukan tugas yang harus dilakukan.

Perasaan bersalah ini membuat Minoru mengadopsi gaya hidup dengan perilaku yang tidak pasti terhadap orang-orang di sekitarnya.

Dia dapat bersantai di antara saudara Saegusa karena mereka tidak khawatir tentang kecantikannya.

Minoru terkejut dan bersyukur bahwa mereka memandangnya sebagai teman, untuk pertama kalinya setelah melihatnya dalam waktu yang lama.

Meskipun mereka telah berperilaku seperti ini sebelumnya, tetapi sampai sekarang itu tidak wajar. Dia tidak bisa mengerti mengapa. Baginya tidak jelas bahwa alasannya adalah karena mereka terbiasa dengan kecantikan Miyuki yang bahkan lebih sempurna.

Itu tidak bisa dihindari. Lagipula, Minoru pertama kali terkesan oleh Miyuki sebagai "Penyihir yang luar biasa", dan kecantikan di urutan kedua. Selain itu, itu karena orang-orang yang dekat dengan Miyuki juga menunjukkan minat pada penampilan Minoru.

Dalam hal ini, Minoru mengingat "gadis di sebelah Miyuki, menatap wajahnya."

Senyum tipis muncul di wajahnya ketika dia ingat bagaimana Minami yang memerah lari darinya, berbaring di tempat tidur. Mengingatnya, dia tidak merasakan ketidaknyamanan.

Pandangan lawan jenis yang ditujukan padanya untuk Minoru sangat menindas dan suram. Selalu seperti ini, tetapi, mengingat Minami, dia merasa hangat.

Dia tampak manis, menawan. Minoru memiliki perasaan seperti itu untuk pertama kalinya.

" ... Minoru-kun, apa yang terjadi? Kamu terlihat ceria."

"Oh maafkan aku. Aku hanya teringat sesuatu yang menyenangkan ..."

Pipi Minoru sedikit memerah. Dia malu dengan kemungkinan makna ambigu dari wajahnya yang tersenyum, yang dilihat oleh para gadis.

Pada saat-saat seperti itu, Minoru terlihat seperti anak laki-laki biasa. Kasumi berkata sambil tersenyum. Mendengar dari saudara perempuan ini mengatakan bahwa dia "biasa" karena Minoru menimbulkan rasa menyegarkan dan rasa nyaman.

"... Ngomong-ngomong, apakah siswa yang terluka sudah pulih?"

Makan malam dimulai dengan topik-topik yang tidak berbahaya, namun, sayangnya, tidak mungkin menyelesaikan hanya dengan percakapan sekuler. Karena itu sudah mengganggu mereka sejak mereka mendengar, dan mereka harus yakin. Mayumi bertanya tentang kondisi siswa SMA Kedua yang terluka parah akibat serangan "Humanis" dalam perjalanan pulang dari sekolah.

"Untungnya, tidak ada yang terluka serius, semuanya telah pulih sepenuhnya."

"Terima kasih Tuhan ..."

Izumi menghela nafas lega. Dia juga diserang oleh orang-orang fanatik dari gerakan antimagis, meskipun dia sendiri tidak menderita. Jadi penderitaan murid-murid sekolah lain tidak asing baginya.

"Dan bagaimana dengan "Humanis"?

Minoru tersenyum menahan diri ketika mendengar pertanyaan Kasumi.

"Tidak apa-apa." Mempertimbangkan cedera serius, disimpulkan bahwa penggunaan sihir dibenarkan."

"Yah, itu sangat alami. Ngomong-ngomong, apakah para penyerang ditangkap?"

Jika pembelaan diri siswa-siswi SMU diakui sebagai sah, maka semua tingkat penuntutan harus ditransfer ke "Humanis". Di bawah tatapan tajam Kasumi yang berpikir begitu, ekspresi Minoru menunjukkan ekspresi minta maaf.

"Para penyerang ... didiagnosis bahwa pikiran mereka diselimuti obat-obatan, dan akibatnya mereka tidak terkendali.

"Bagaimana mungkin! Murid-murid dari SMA Kedua sangat menderita dari tindakan mereka! Apakah dibenarkan oleh kegilaan untuk menerapkan kejahatan serius seperti itu !?

"... Aku juga mendengar beberapa percakapan. Karena murid-murid SMA Second adalah penyihir, mereka seharusnya tidak terluka parah akibat serangan oleh orang biasa. Faktanya, tidak ada komplikasi dari cedera, jadi itu bukan kejahatan serius ... itu masalahnya."

"Bagaimana sekarang, jika korban adalah penyihir, maka penjahat tidak bisa disalahkan !?

"Apakah kamu mengatakan bahwa hukum berlaku untuk kita para penyihir, dan warga negara biasa tidak setara?" - Izumi dengan suara yang dikepung sarkasme, meledak dalam kemarahan Kasumi. Argumen saudari ini tidak ada yang membantah tidak hanya Kasumi, tetapi juga Mayumi.

"Kamu benar." Minoru juga setuju.

"Jika demikian, koeksistensi orang dan penyihir tidak mungkin terjadi."

Tetapi saudara Saegusa tidak mendengar bisikan ini. Jika mereka mengetahui tentang keputusasaannya tentang ini, maka di masa depan itu bisa memberikan beberapa masalah ...


◊ ◊ ◊

Kelompok Tatsuya kembali ke Tokyo pada jam 8 malam. Tempat kembali ternyata adalah atap bangunan di Tofu, di mana mereka bertemu hari ini dalam perjalanan ke rumah utama. Dari VTOL kecil, terdapat : Tatsuya, Miyuki, Minami, serta Katsushige, Kotona dan Kanata.

"Tatsuya-sama, dalam hal ini aku harus mengucapkan ssampai jumpa padamu."

"Terima kasih banyak, Hanabishi-san."

"Itu adalah kata-kata yang tidak patu untukku. Tolong panggil aku Hyougo saja. Sekarang, saya mohon maaf, saya akan menunggu pertemuan kita berikutnya."

Tatsuya tidak bertanya pada Hyougo pertemuan mana yang ada dalam pikirannya, tetapi hanya lolos dari VTOL yang berangkat.

"Tatsuya-kun, Miyuki-san."

Mendengar suara Katsushige, Tatsuya berbalik. Miyuki menatap Katsushige dengan hati-hati.

"Sudahkah kalian berdua mendengar tentang bangunan ini?"

Baik Katsushige, maupun Kotona, maupun Kanata tidak menunjukkan kekhawatiran dengan kecurigaan yang dibaca dalam pandangan Miyuki. Katsushige mengajukan pertanyaan dengan nada formal, sopan.

"Saya dapat berasumsi bahwa ini adalah milik keluarga Yotsuba, tetapi ..."

Dengan wajah yang menyatakan bahwa jawabannya sebagian benar, Katsushige mengangguk pada jawaban Tatsuya.

"Bangunan ini dibangun untuk memindahkan markas keluarga Yotsuba ke Tokyo."

"Sebelumnya saku bertanya-tanya apakah ada rencana seperti itu. Sepertinya ada."

"Seluruh ruang tamu akan ditempati oleh orang-orang Yotsuba. Apartemen juga akan digunakan sebagai akomodasi sementara untuk peserta pertempuran."

"Itu sebabnya struktur bangunannya menyerupai benteng."

Bangunan ini terletak di tengah-tengah situs besar yang belum dikembangkan. Tidak sulit untuk menebak bahwa situs ini memainkan peran sebagai "parit budak" dan diisi dengan sejumlah besar sistem pelindung.

Bagian kantor hingga lantai tiga sama sekali tidak memiliki jendela, dan pencahayaannya diatur oleh struktur serat optik. Area perumahan, yang terletak dari lantai 4 ke atas, bukan jendela yang sebagian besar memiliki balkon, jadi sulit untuk melihat interior dari luar.

Sepenuhnya menutupi lantai atas dan atap, pagar pelindung dipasang bukan untuk melindunginya dari jatuh, tetapi untuk melindunginya dari penetrasi luar. Alih-alih tirai di jendela, pelat baja mungkin disediakan.

"Kami juga akan segera pindah ke sini."

"Itu sudah jelas."

Kata-kata Katsushige tidak terduga. Mereka tidak hanya membangun semuanya. Memberikan kediaman kepada kepala cabang keluarga berikutnya adalah masuk akal dalam banyak hal.

"Tatsuya-san, kamu juga akan pindah ke sini."

Namun, kata-kata Kotona yang terus berlanjut melampaui Katsushige, tidak terduga.

"Tapi tidak ada yang perlu dikhawatirkan, karena penggantian lengkap peralatan pelatihan sudah berlangsung."

"Apakah dia berdua mengatakan itu?" Alih-alih Tatsuya melayang karena terkejut, Kotona diminta oleh Miyuki.

"Iya."

"Itu yang mereka minta untuk kami sampaikan." Mengikuti anggukan Kotona, Katsushigeadded, setelah itu ketiganya (termasuk Kanata) memasuki gedung.

Setelah duduk di sofa di ruang tamu di rumah, Tatsuya dan Miyuki pertama-tama memilih topik diskusi, yang dilaporkan oleh Katsushige.

"Onii-sama, apakah Anda tahu tentang ini?"

Pertanyaan itu sudah diduga. Tanpa ragu-ragu menggunakan daya tarik Onii-sama, Miyuki bertanya pada Tatsuya tentang pindah.

"Aku ingat bahwa aku pernah mendengar sesuatu tentang kepindah pangkalan Yotsuba ke Tokyo. Tetapi aku tidak berpikir bahwa ini akan terjadi begitu cepat."

Bagi Tatsuya, ini juga mengejutkan, yang ia akui kepada Miyuki.

"Mungkin kita berdua percaya itu perlu untuk memperkuat keamanan kita."

"Apakah ini berarti seseorang telah membidik kita?"

Wajah Minami, yang datang dengan teh, menjadi tegang.

"Mungkin memang begitu." Namun, saya pikir ini adalah persiapan untuk fakta bahwa orang-orang Yotsuba di masa depan mungkin memiliki lebih banyak peluang untuk diganggu.

"Apakah Anda berpikir tentang konfrontasi dengan 27 rumah lainnya?"

"Tidak hanya 27 rumah."

"Apakah ... maksudmu protes terhadap pemerintah?"

Menurut suara Miyuki, terlihat bahwa dia mulai kehilangan ketenangannya.

"Tidak. Karena pemerintah bukan struktur monolitik, seharusnya tidak menjadi konfrontasi dengan kekuasaan negara. Tetapi jika ini terjadi, maka mereka yang menarik pelatuk tidak akan menjadi keduanya, uh, dan aku."

"Onii-sama ..."

Tatsuya dengan lembut membelai tangan Miyuki, tidak menyembunyikan kecemasannya. Merasakan tangan Tatsuya, jari-jari Miyuki sedikit rileks.

"Aku pikir kedua belah pihak tidak berniat konflik dengan pemerintah Jepang. Tetapi kemungkinan konflik dengan pasukan pertahanan diri bukanlah nol."

Miyuki lagi tegang, tangan mengepal. Sambil tersenyum, mengatakan "Semuanya akan baik-baik saja," Tatsuya dengan lembut membelai kepala Miyuki.

"Jangan khawatir, aku tidak akan membiarkannya mencapai pertempuran bersenjata skala penuh."

"... Miyuki senang mendengarnya."

 Miyuki mengambil keuntungan dari momen itu dan menempel pada Tatsuya. Melihat ini, Minami tidak ingin melarikan diri kali ini, seperti biasa, ia juga merasa bahwa kekhawatirannya menghilang.

Buka Komentar
Tutup Komentar

4 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 1 Bahasa Indonesia"

  1. semangat min ditunggu selanjutnya

    ReplyDelete
  2. AnonymousMay 29, 2019

    Numpang Komen

    ReplyDelete
  3. Terjemahannya bagus Min, sedikit sekali terjemahan kata yang terbalik, juga terjemahannya terevisi dengan baik. Ditunggu kelanjutannya.

    ReplyDelete

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel