Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 5 Bahasa Indonesia

Chapter 5 

Selain pendidikan magis yang diterima Miyuki di sekolah menengah sihir, ia juga menghadiri berbagai pelajaran untuk anak perempuan dari keluarga bangsawan. Miyuki memiliki ingatan yang baik, sebagian besar pelajaran (misalnya, tarian Jepang dan Barat, Ikebana (rangkaian bunga), upacara minum teh) dikuasai sebelum akhir sekolah menengah, dan sekarang hanya menghadiri sekolah umum untuk anak-anak dari keluarga elit.

Sehari dalam seminggu dapat dipilih sesuai kebijaksanaan. Agar tidak menjadi target para penculik, jadwal kunjungan disusun sebulan sebelumnya, tetapi mungkin itu tidak sepenuhnya sia-sia. Ini adalah langkah-langkah bukan untuk Miyuki, tetapi untuk anak-anak tak berdaya lainnya yang bukan penyihir.

"Minami, aku mengandalkanmu."

"Ya, Tatsuya-sama." Bahkan jikan perlu, Dia dapat mengorbankan hidupnya untuk keselamatan Miyuki-sama.

Sekolah ini melarang peria untuk masuknya. Tatsuya tidak bisa masuk bahkan dengan dalih pengawalan. Dia biasa mentransfer tugas pengawalan ke penjaga sekolah di pintu masuk, tetapi dengan kedatangan Minami, dia mulai mempercayakan Miyuki padanya.

Mengunjungi sekolah ini juga direncanakan akan selesai sebelum musim panas.

Ini sengajaj direncanakan karena mendekati ujian masuk ke Universitas Sihir, tetapi dalam keadaan saat ini, ketika kehidupan sehari-hari menjadi lebih rumit, jadwal juga harus direvisi dan dipercepat.

Untuk mengisi waktu sebelum pelajaran Miyuki berakhir, Tatsuya pergi ke kafe terdekat.

Dia secara sukarela berusaha untuk tidak mendekati restoran keluarga di sebelahnya yang menyebabkan masalah selama insiden vampir. Untuk menunggu beberapa saat, ada tempat lain yang cocok.

"... Kecepatan seperti itu, cocok untuk institusi ini, namun tampaknya akan segera menghilang."

Tatsuya membayar melalui mesin dan meninggalkan kafe, meninggalkan lebih dari setengah kopi di cangkir. Karena dia tidak mau mengganggu warnet. Terakhir kali tidak ada kerusakan nyata, seperti jendela pecah atau pengunjung yang terluka. Kali ini Tatsuya juga berencana untuk menyelesaikan semuanya sehingga masalahnya hanya mempengaruhi satu dari mereka.

Kehadiran permusuhan yang dia tangkap sangat mirip dengan yang terakhir kali. Jika dia belum pernah mendengarnya sebelumnya dari Yakumo, dia mungkin, akan jatuh dalam kebingungan.

Kebingungan dari pertanyaan mengapa para penyihir pasukan USNA sekali lagi menyerangnya.


◊ ◊ ◊


"Gurun telah menemukan tujuan A."

"Terus mengamati. Apakah pemindahan warga sipil menimbulkan masalah?"

"Zona operasi sipil bebas."

Mendengarkan percakapan antara tempat kejadian dan komandan operasi, Tooyama Tsukasa tersenyum diam-diam. Saat ini, operasi berjalan lancar.

"Belum ada masalah dengan kontrol boneka-bonekanya. Sangat disayangkan bahwa Hukum Boneka tidak berfungsi di kelas Satelit, tetapi juga tidak buruk, karena responsnya menjadi lebih baik." note: Pasukan USNAS(chptr sebelumnya) dijadiin boneka :v

Strategi operasi ini dikembangkan oleh Tsukasa. Komandan yang hadir di sini adalah seorang letnan, tetapi Tsukasa adalah kekuatan sebenarnya, yang hanya berada di pangkat sersan mayor. Melalui perjanjian rahasia antara pasukan bela diri dan keluarga Tooyama, dia memiliki pengaruh kuat di kepala departemen intelijen.

Tsukasa sengaja mereproduksi situasi yang terjadi pada Februari tahun lalu, ketika Tatsuya diserang oleh Lina dan "Brionac". Ini dilakukan untuk membingungkan Tatsuya dengan pemikiran tentang kesamaan dengan situasi itu. Sementara sepertinya itu berhasil.

"Tidak adanya bagian utama dari situasi dalam diri Angie Sirius dikompensasi oleh tidak adanya asisten dalam pribadi Chiba Naotsugu, oleh karena itu, akibatnya, situasi ini kira-kira sama. "Bocah dari keluarga Yotsuba, membenarkan harapanku."

Tsukasa diam-diam menyaksikan perkembangan situasi dengan terpaku pada senyum.


◊ ◊ ◊


"Dua belas musuh, tanpa senjata api? Aneh."

Tatsuya membaca informasi tentang musuh-musuhnya di sekitarnya melalui dimensi informasi.

"Mereka terlihat seperti "Star Dust" tahun lalu, tetapi ada suara aneh di badan informasinya."

Itu adalah tubuh familiar Eidos, siap untuk dipatahkan. Namun, kebisingan ini tampaknya merupakan jejak badan informasi psion eksotis.

"Sepertinya sihir memanipulasi mayat Gu Jie ... tetapi orang-orang ini bukan mayat. Alih-alih hanya mengendalikan pikiran, mereka melakukan intervensi bedah atau menyuntikkan otak otak, merampas keinginan mereka, dan bukannya membangun di dalam mereka. mantra sihir kuno untuk mengendalikan tindakan mereka ... jadi apa?, mereka sangat tidak beruntung" - Tatsuya bergumam secara mental.

"Sekarang aku ingin mereka pulang dengan damai."

Dari kata Yakumo saat itu ia mengenali dua hal.

Pertama, tentang fakta bahwa departemen intelijen pasukan pertahanan diri nasional akan mengizinkan detasemen pasukan USNA bergerak untuk menyerang pinggiran kota Tokyo.

Kedua, tentara yang ditangkap dari pasukan departemen intelijen USNA berencana untuk bertabrakan dengan Tatsuya dan Miyuki.

dan kalau bukan, apa yang ingin mereka ketahui.

Tatsuya juga, tidak mencoba meminta informasi lebih lanjut. Informasi yang sudah diterima sudah merupakan sesuatu yang tidak bisa diketahui, sehingga pengetahuan bahwa serangan mendadak direncanakan dapat dianggap semacam penipuan. Itu bukan ujian yang membutuhkan kejujuran, jadi menyontek tidak bisa dianggap sesuatu yang buruk.

Tatsuya memutuskan untuk pergi ke arah di mana ada lebih banyak orang yang lewat. Bukan karena dia memutuskan untuk menarik orang yang tidak berhubungan. Dan untuk memprovokasi orang yang merencanakan situasi ini.

Namun, setelah meninggalkan kafe, Tatsuya memperhatikan bahwa tidak ada orang yang lewat. Tampaknya dengan menyesuaikan kecelakaan atau lampu jalan, mereka mengarahkan lalu lintas pejalan kaki. Aku bertanya-tanya seberapa tidak pastinya departemen informasi jika memungkinkan untuk melibatkan warga sipil dalam kasus ini?

Tatsuya berpikir bahwa jika dia tiba-tiba pergi ke sisi di mana ada banyak orang, maka dia akan memaksa mereka untuk mulai bertindak sebelum mereka mencapai kerumunan. Mempercepat waktu tabrakan, Tatsuya mencoba untuk mematahkan rencana "musuh."

Apakah musuh, seperti kata Yakumo, departemen intelijen pasukan pertahanan diri nasional? Atau apakah Yakumo berbohong?

Bagi Tatsuya, ini lebih penting daripada pertempuran itu sendiri.


◊ ◊ ◊


"Arah pergerakan target A adalah sejumlah besar orang. Komandan, ada kemungkinan bahwa isolasi dari warga sipil tidak akan tercapai pada waktunya."

Menganalisis informasi dari tempat kejadian, prajurit itu melaporkan kepada letnan komandan operasi.

"... Itu tidak bisa dihindari. Mulai luncurkan bonekanya!" - Komandan dengan ragu menerima pesanan.

Tsukasa, yang hanya menyaksikan perkembangan, juga sedikit kecewa. Situasi bergeser dari rute yang direncanakan.

Namun, pada saat yang sama, lahir ide bahwa ini patut dicoba. Setidaknya dia sudah berhasil memahami bahwa seorang pria bernama Shiba Tatsuya bukanlah seorang idealis dengan aturan "Aku harus melindungi warga sipil dengan segala cara."

"Boneka bersentuhan dengan target A. Operasi masuk ke fase 2."

Menurut rencana, tentara yang melarikan diri dari Tentara Amerika menyerang sasaran A, yaitu Tatsuya. Mereka adalah anggota unit penyihir "Star Dust", yang berada di bawah Kepala Staf Gabungan Angkatan Darat USNA, yang menjadi bagian dari rencana Tsukasa, kehilangan kehendak bebas mereka dari sihir kuno "The Puppet Law." Tentara ajaib yang tidak masuk ke Bintang, dan setuju untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kekuatan mereka dengan tidak hidup sebagai "orang biasa", diprogram ulang dan sekarang menerima perintah untuk menyerang Tatsuya.

"Tidak menggunakan "sihir jarak jauh" ?"

Tsukasa, menggunakan akses yang tersisa secara hukum, menyaksikan melalui kamera jalanan untuk acara yang sedang berlangsung. Dia sedikit terkejut bahwa Tatsuya tidak menggunakan sihir jarak jauh untuk memberikan serangan pendahuluan.

Meskipun Tatsuya memiliki tubuh yang baik, tentara penyerang Angkatan Darat Amerika memiliki pertumbuhan dan massa otot setidaknya sama dengannya, dan bahkan lebih tinggi darinya. Dengan keunggulan dalam jumlah seperti itu, akan menjadi praktik umum untuk mencoba menjaga jarak dari musuh yang jauh.

"Dia tahu bahwa dia di bawah pengawasan ...?"

Kemungkinan ini tidak begitu kecil sehingga bisa diabaikan. Para penyihir yang terbiasa menggunakan sihir secara ilegal di kota harus diasah oleh intuisi, menunjukkan bahwa penggunaan sihirnya dapat diamati. Tidak ada pembenaran ilmiah untuk ini, tetapi banyak yang percaya bahwa itu benar. Tsukasa juga salah satu dari mereka yang mendukung takhayul ini.

"Tidak ada catatan seperti itu di basis data intelijen, tetapi sepertinya Shiba Tatsuya sudah mengambil bagian dalam kegiatan ilegal keluarga Yotsuba."

Pada saat Tsukasa merenungkan hal ini, pertempuran antara Tatsuya dan Stardust berubah menjadi boneka dimulai di jalan yang dibebaskan dari orang yang lewat.

Tentara boneka itu melambaikan pisau besar, mengincar tendon Tatsuya. Jika kamu menggunakan keunggulan numerik, biasanya taktik pertama-tama melibatkan melemahkan potensi tempur musuh.

Departemen intelijen tidak menyediakan senjata api untuk boneka. Tampaknya mereka takut kerusakan tidak disengaja dari peluru nyasar.

Ketika kedua belah pihak tidak memiliki sarana serangan magis, pertempuran menjadi pertarungan jarak dekat menggunakan pisau, pentungan, atau ekstremitasmu sendiri. Namun, baik Tatsuya dan Star Dust adalah penyihir. Menjadi boneka, mereka tidak kehilangan kemampuan magis mereka. Tsukasa dan anggota lain dari Departemen Intelijen berharap bahwa pertempuran akan berkembang sesuai dengan skenario pertempuran dengan sihir jarak yang tidak terjangkau untuk pertempuran jarak dekat.

Namun, serangan pertama, yang meletakkan dasar untuk pertempuran, adalah ayunan pisau. Tetapi ini tidak berarti bahwa sihir tidak digunakan sama sekali. Gerakan pisau boneka dipercepat dengan sihir.

Serangan ini tidak mengenai Tatsuya. Tsukasa, yang melihat melalui kamera jalanan, juga tidak bisa mengerti persis bagaimana Tatsuya berada di belakang boneka itu. Jika masih ada kehendak manusia dalam boneka itu, dia akan terkejut dengan pikiran, seperti "kapan dia punya waktu untuk menghindar?".

Tatsuya memukul dengan ujung telapak tanganya di atas boneka.

Tubuh boneka, seolah-olah teater, jatuh ke depan. Tsukasa, dengan tergesa-gesa, melihat pembacaan sensor psion yang terpasang pada kamera jalanan. Tidak ada tanda-tanda penggunaan sihir yang terdeteksi oleh sensor.

"... Sepertinya ada trik untuk menggunakan sihir tanpa terdeteksi oleh sensor psion."

Kurangi musuh hanya dengan pukulan ke belakang kepala. Ini tidak dapat dilakukan dengan cara biasa. Tanpa menggunakan teknik khusus, semuanya bisa berakhir hanya dengan komplikasi dari trauma yang diterima dari pukulan kuat.

Suatu teknik digunakan untuk membuat orang pingsan dengan pukulan tanpa persiapan untuk akumulasi kekuatan. Jadi Tsukasa mempertimbangkan, daripada menyarankan bahwa siswa tahun ketiga di sekolah menengah ini dapat memiliki teknik fisik seperti itu, sepertinya dia menggunakan teknik sihir sensor menipu yang cocok dengan nama Yotsuba.

Tidak kecewa dengan jatuhnya kaki tangannya, boneka-boneka lainnya menyerang Tatsuya. Mereka tidak tahu rasa takut bukan karena mereka menjadi boneka. Hukum boneka, yang digunakan oleh Tsukasa, hanya mengambil kehendak bebas dan memasukkan perintah ke dalam pikiran. Jika perasaan kesetiaan atau kepemilikan masih bisa dihapus, maka perasaan yang digunakan untuk mempertahankan diri, fungsi pikiran, seperti rasa takut, tidak bisa dihapus. Orang-orang ini tidak tahu ketakutan karena ketika mereka menjadi Star Dust, tubuh mereka tidak hanya dibangun kembali, tetapi pikiran mereka dibangun kembali.

Tsukasa tidak menganggap ini tidak manusiawi. Seperti banyak orang di industrinya, ia juga menggunakan sihir untuk memanipulasi orang, mencuci otak mereka dan membuat mereka melakukan apa yang diinginkannya.

Fakta bahwa dia sekarang mengerutkan kening, adalah karena alasan lain.

Layar menunjukkan pertempuran satu Tatsuya melawan dua belas, atau lebih tepatnya sudah melawan sembilan orang. Itu pasti terlihat seperti situasi yang buruk, di mana satu orang dikelilingi oleh kerumunan. Tetapi sebaliknya, tentara boneka dengan sihir yang dicuci otak jatuh ke tanah satu per satu.

"Komandan. Pada tingkat ini, target A akan dirilis lebih awal dari unit yang terpisah akan bersentuhan dengan target B"

Tampaknya karyawan lain memperhatikan hal ini hampir bersamaan dengan dia.

Pada Februari tahun lalu, pasukan USNA tidak bisa menangkap Tatsuya dengan bantuan detasemen, termasuk Star Dust dan seorang penyihir, yang diduga Angie Sirius.

Mengetahui hal ini, tidak hanya Tsukasa, tetapi anggota lain dari departemen intelijen mengerti bahwa Tatsuya tidak bisa mengalahkan Star Dust sendirian.

Peran boneka dalam fase operasi ini adalah untuk menahan Tatsuya. Kemenangan atas dirinya tidak diperlukan. Tujuan Tsukasa adalah untuk mengumpulkan informasi tentang Tatsuya, tetapi hasil seperti itu tidak berhasil di sini. Dengan operasi ini, direncanakan untuk memperoleh data tentang kekuatan tempur Tatsuya, namun, pada kenyataannya, Tsukasa ingin belajar sesuatu yang lain.

"Cepat untuk menyerang target B."

"Boneka hancur total. Target A meninggalkan tempat kejadian."

Segera setelah komandan memberi perintah, sisa empat tentara Amerika jatuh. Tsukasa meningkatkan kemampuanya dalam huru-hara dua peringkat lebih tinggi dari yang diharapkan. Sensor psion tidak menangkap penggunaan sihir Tatsuya sampai akhir.

◊ ◊ ◊

Di sekolah etiquette, yang dikunjungi Miyuki, hanya gadis-gadis dari keluarga terhormat yang dikumpulkan. Sederhananya, hanya gadis-gadis dari kalangan atas yang mampu membayar uang sekolah dalam jumlah besar yang bisa pergi ke sana.

Keamanan itu tepat, serius. Perempuan dengan tingkat keterampilan yang cukup untuk memastikan bahwa setidaknya organisasi kriminal swasta tidak dapat melakukan apa-apa dipekerjakan. Itulah sebabnya perasaan setiap orang tua (tetapi tidak semua dari mereka) mempercayakan anak perempuan mereka kepada mereka, setelah menetapkan aturan usang tentang "larangan laki-laki."

Namun, saat ini ketegangan terjadi. "Kalian semua, harap tenang!"

Dosen yang mengangkat suaranya untuk berteriak di atas sirene yang melolong, bahkan membuat panik lebih banyak siswa.

"Tolong evakuasi ke ruang aman sesuai dengan aturan darurat! Ruang aman bisa diandalkan. Tenang dan cepat evakuasi!"

Dosen perempuan yang berteriak-teriaklah yang seharusnya lebih tenang dari siapa pun.

Sebanyak sepuluh murid (kebetulan hari ini hanya ada 10, biasanya jumlahnya lebih) berbisik kepada penjaga keluarga mereka yang disewa secara terpisah. Di antara murid-murid, kecuali Miyuki, hanya ada satu penyihir, tetapi di antara para penjaga mereka semua adalah penyihir.

"Miyuki-sama, apa yang akan kita lakukan?"

"Di ruang aman, itu seperti tikus yang terpojok."

Miyuki tersenyum bingung.

"Namun, untuk mengganggu sisa orang dari sekolah dengan masalah yang hanya mempengaruhi kita ... Untuk saat ini kita patuh mematuhi instruksi sensei. Dalam keadaan darurat, Minami-chan, Kamu lindungi kami jika ada yang mendekat. Kamu harus bertahan sampai Tatsuya-sama datang untuk menjemput kami?

"Laksanakam."

Memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya, Miyuki mulai bertindak cepat. Beralih ke siswa yang berdiri di sampingnya: "Ayo," dia, tanpa menunggu jawaban pergi ke tempat yang ditunjuk sebagai ruang yang aman.

Siswa lain, penjaga pribadi dan dosen mereka, mengikuti Miyuki, yang pergi di belakang Minami.

Para penjaga sekolah bertarung dengan gagah berani. Setidaknya bagi Miyuki. Tetapi situasi saat ini berkembang dalam menghalang musuh.

Tiba-tiba sebuah serangan sengatan listrik terbang dari sisi lorong ... tetapi dihentikan oleh perisai Minami. Penghalang anti-objek menghentikan serangan sengatan listrik karena itu bukan pelepasan udara, tetapi kawat tipis, yang dilalui arus listrik yang diluncurkan.

"Minami-chan, dia mengerti dengan baik." Seperti yang diharapkan.

"Terima kasih."

Miyuki memuji Minami karena memblokir serangan ini bukan sebagai penghalang terhadap listrik, tetapi sebagai penghalang anti-objek. Ini adalah manifestasi dari penguasaan tingkat tinggi penyihir, ketika, tanpa membuang waktu pada kompleksitas sihir yang tinggi, sifat sihir musuh menjadi jelas dan segera mengaktifkan sihir yang sesuai untuk pertahanan.

Dari penyihir penjaga yang mengikuti mereka, muncul ekspresi terkejut dan pengertian.

Kejutan dikaitkan dengan usia Minami. Dan pengertian dengan kepribadian Miyuki.

Terkejut dengan keterampilan dan pengalaman Minami, tidak biasa pada usianya, tetapi mengingat bahwa dia dipercaya untuk menjaga kepala keluarga Yotsuba berikutnya, mereka menyadari bahwa keterampilan tinggi akan alami dalam kasus ini.

Penjaga "Ojou-sama" lainnya yang menyertainya juga tidak bertindak bodoh. Penyerang datang tidak hanya di depan. Serangan samping jarang terjadi, karena hampir sepanjang jalan adalah koridor langsung, tetapi di belakang sihir itu tidak muncul satu atau dua kali.

"Menutupi dari belakang, aku bertanya-tanya di rumah apa mereka bekerja? Aku tidak dapat mengingat untuk melihat mereka di sini. Minami-chan, apa kamu kenal mereka?"

Melihat kembali pada bagian paling akhir dari kelompok orang yang berjalan, Miyuki bertanya kepada Minami, melihat serangan musuh yang dipantulkan dari dua wanita berusia sekitar dua puluh tahun.

"Aku pikir itu Tsunashima-sama." Penjaga itu muncul sebagai Tsunaga-san.

"Tsunashima-san dan Tsunaga-san ... Maaf, tapi aku tidak ingat pernah mendengar tentang mereka."

Ini tidak sebagus Tatsuya, tapi ingatan Miyuki juga sangat baik. Tidak mungkin dia akan melupakan nama-nama murid yang dia pelajari. Nama keluarga penyihir, jika dia berasal dari Stamy Semey (?), Dia juga akan tahu.

"Tsunaga-san mengatakan bahwa mereka mulai menghadiri kelas baru-baru ini.

"Bagaimana mungkin?" ... Sial bagi mereka untuk segera menghadapi masalah yang begitu tiba-tiba.

Mendengarkan percakapan riang, tampaknya bagi banyak orang itu santai, tetapi keduanya dengan cepat bergerak maju, dalam hal ini, menolak para penggangu yang tiba-tiba muncul.

Dilindungi oleh Miyuki dan Minami didepan, dan Tsunashima dan Tsunaga dari belakang, para siswi (ditambah seorang penjaga dan dosen pribadi) tiba di ruang yang aman.

Miyuki dan Minami harus menunggu di pintu untuk Tsunashima dan pengawalnya, Tsunaga, yang berjuang melawan serangan dari penyusup. Bukan karena mereka pikir mereka memiliki tugas untuk membantu. Dan hanya karena, Miyuki lebih kuat dari orang lain. Lebih kuat dari semua penjaga pendamping, lebih kuat dari semua penyusup.

Minami mengambil CAD dari tasnya dalam bentuk terminal seluler dan memberikannya kepada Miyuki. Sampai saat itu, Miyuki menggunakan CAD dengan kontrol pikiran penuh, yang sama sekali tidak terlihat oleh pengamat eksternal.

Miyuki mengambil CAD yang lebih sering Ia gunakan, menyalakannya, dan menggerakkan jarinya di layar.

Di belakang siswa yang penjgaannya kurang ketat, dua penyusup hitam sudah siap untuk melepaskan sihir, tetapi sihirnya terbatalkan. Pembatalan itu berada di luar logikanya.

Tsunashima tanpa sadar membeku oleh kekuatan magis yang luar biasa ini.

Namun, Tsunaga yang tidak kehilangan ketenangannya, menyeretnya ke ruangan yang aman.

Di ujung lain koridor, ada juga pengganggu. Merengut sambil memikirkan berapa banyak lagi dari mereka, Miyuki bersiap untuk mengaktifkan kembali CAD.

Ruang di sekitar mereka dipenuhi dengan suara psion. Memantulkan cahaya lampu koridor, cincin kuningan menyala. Para penyusup menggunakan "Cast Jamming".

"Miyuki-sama!" Minami berusaha menutup Miyuki. Di tangan kanannya dia sudah memegang pisau tempur kecil yang siap ia hunuskan.

"Jangan khawatir, tidak apa-apa, Minami-chan." Tidak seperti wajah Minami yang mengerutkan kenignya, Miyuki tetap tenang. "Ini adalah kesempatan bagus untuk menguji sihir baru yang diberikan Tatsuya-sama padaku."

Tanpa takut melangkah maju melawan dua pria besar yang bergegas di sepanjang koridor, Miyuki mengaktifkan CAD-nya dan merilis dua sihir secara berurutan.

Dan pada saat yang sama suara psion membeku.

Lalu kemudian, setelah gelombang psion menjadi tenang, kedua pria itu sudah membeku. Beku bukan dalam arti dibekukan. Itu "Beku" dalam arti penghentian gerakan sepenuhnya. Mata Minami yang melotot memandang Miyuki, yang mengerutkan kening, berharap tubuh yang jatuh tanpa pertahanan yang tidak bisa menahan diri jatuh tanpa cedera.

Kejutan itu bukan karena sihir, yang menetralkan kedua penyihir itu pada saat yang sama. Kejutannya adalah dari sihir yang menghentikan suara psion yang dirilis sebelumnya, yang mencegah aktivasi sihir.

"Cast Jamming", yang saat ini aktif digunakan dalam latihan, dianggap sebagai cara paling efektif untuk menghalangi sihir.

Meskipun ini membutuhkan mineral langka yang disebut Antinite (diyakini bahwa ini bukan mineral alami, tetapi merupakan artefak peninggalan peradaban prasejarah), tetapi dengan itu bahkan orang yang tidak dapat menggunakan sihir hampir pasti akan dapat mencegah aktivasi dari sihir.

Bagi orang yang bukan penyihir, ini adalah senjata terkuat untuk melawan penyihir. Dan Miyuki menunjukkan bagaimana dia, sebaliknya, menghancurkan "Psion Noise."

"Counter-magic "Gram Freeze". Counter-magic yang Onii-sa.. Tatsuya-sama buat untukku. Itu tidak bisa menghentikan sihir apa pun, seperti "Gram Demolition" ataupun "Dispersi Gram", tapi itu sudah cukup untuk "Cast Jamming".

Miyuki tidak menunjukkan ini dengan wajahnya, tetapi suasana hatinya meningkat secara signifikan sedemikian rupa sehingga dia secara tidak sengaja memanggil Tatsuya "Onii-sama", sambil menjelaskan.

Freeze Gram adalah versi yang ditingkatkan dari Zone Interference. Itu bisa menetralkan jenis sihir seperti sihir non-sistemik, sihir efek area, serta sihir apa pun yang belum diaktifkan. Itu tidak mampu menghilangkan sihir yang memiliki tujuan tertentu tetapi, seperti yang Miyuki katakan, "Psion Noise", menjadi bagian dari sihir non-sistematis, dengan mudah dinetralkan.

"Tinggal ... kurang dari sepuluh orang. Tidak, delapan."

"Aku pikir juga sepertiiu."

Minami mengangguk, merasakan keinginan kuat untuk mengkonfirmasi suara Miyuki.

"Kalau begitu ... Kami akan menyerahkan pertahanan berikutnya kepada penjaga disini, dan kami akan menunggu kedatangan Tatsuya-sama."

"Iya."

Miyuki dan Minami memasuki ruang aman. Miyuki duduk di salah satu sofa di sepanjang dinding, dan Minami menutup pintu ke ruang aman dan tetap di sampingnya agar siap kapan saja untuk mengaktifkan sihir penghalang.


◊ ◊ ◊


Ketika Tatsuya tiba di sekolah, kurang dari sepuluh menit telah berlalu sejak dia diserang. Dari saat Miyuki memasuki ruang aman, dibutuhkan sekitar lima menit.

Tatsuya tidak menerima pesan bahwa sekolah itu diserang. Kemacetan komunikasi oleh penyerang diorganisir pada tingkat yang tidak mungkin kecuali departemen intelijen terlibat.

Dari Yakumo, Dia juga tidak mendapat informasi bahwa mereka juga akan mengincar Miyuki.

Selama serangan tkepadanya, dia tidak memiliki kesimpulan bahwa itu hanyalah acara pengalihan.

Dia datang ke sini hanya karena prioritas utamanya adalah untuk menjamin keselamatan Miyuki.

Tidak ada lagi pertempuran di sekolah.

Namun, tampak jelas pada pengelihatan pertamanya bahwa ada invasi paksa yang terjadi.

Melihat itu, Tatsuya tidak khawatir. Dia tahu bahwa tidak ada goresan pada Miyuki, bahkan tanpa melihatnya dengan mata telanjang. Karena dia "selalu melihat dan mempertahankan pandangannya."

Dia bisa mencari tahu di mana Miyuki berada, hanya mengirim kesadarannya ke "dimensi informasi." Pada saat yang sama, ia mengetahui bahwa dalam wilayah radius sepuluh meter di sekitar Miyuki ada banyak tanda-tanda kehadiran seseorang.

Lokasi Miyuki dapat diawasi dengan Elemental Sight miliknya.

Dan dia mendefinisikan lokasi penyerang dengan teknik yang membaca tanda-tanda kehadiran.

Keakuratan informasi dalam kasus pertama adalah urutan besarnya lebih tinggi, tetapi dalam situasi saat ini, ketika tag keberadaan tidak terlalu tersembunyi, tidak ada kesalahan dalam membaca kehadiran.

Tanpa khawatir, Tatsuya memasuki tempat yang terlarang untuk pria.


◊ ◊ ◊

"Meskipun menyimpang dari yang di rencana, semuanya tetap berhasil."

Melihat gambar dari kamera pengintai sekolah yang diretas, Tsukasa sedikit bersorak.

Perasaan menyimpang yang membuatmu menganggap diri sendiri sebagai pihak ketiga. Dan juga cacat serius manusia, sebagai akibat dari kurangnya identitas diri, memperlakukan tindakan yang diperlukan untuk mendukung kehidupan, seperti makan atau tidur.

Ini adalah harga yang dibayar keluarga Tooyama untuk kekuatannya.

Bukan hanya boneka dari Star Dust, tetapi bawahan pribadinya dikirim ke sekolah.

"Komandan."

"Ada apa, Sersan Mayor?"

"Aku sedang berpikir untuk bergabung dengan operasi. Apakah saya bisa meninggalkan posisi saya saat ini?"

"... Dipahami. Saya akan mengizinkannya."

Komandan letnan mengerutkan kening dengan ragu-ragu, tetapi mengingat apa yang dikatakan perwira tinggi ketika memberinya tugas ini, ia memberikan izin kepada Tsukasa.

Dia kemudian diberitahu: "Memenuhi permintaan Sersan Tooyama secara maksimal."

Dia ingin dia pergi dengan cepat, karena dia melumpuhkan sistem subordinasi. Karena itu, ia mengabulkan permintaan Tsukasa untuk pergi.

"Terimakasih banyak.

Tsukasa memberi hormat pada letnan dengan wajah yang tidak bisa biasa.


◊ ◊ ◊


Tatsuya tidak tahu bahwa ruangan tempat Miyuki bersembunyi - "Ruangan aman" yang pernah disebutkan, tetapi ia curiga bahwa ini akan menjadi kamar semacam ini. Tapi ini bukan alasan untuk ketenangannya. Tidak memperhatikan para penjaga yang terbaring di lantai koridor, Tatsuya langsung menuju ke ruang aman tersebut.

Sepanjang jalan, dia tidak menemui musuh.

Semua yang menyerang sekolah berkumpul di depan ruang aman tersebut dan mencoba mendobrak pintu kokohnya.

Tatsuya mendorong dirinya menjauh dari lantai tanpa suara. Itu adalah lompatan bukan ke atas, tetapi ke depan, untuk menggurangi jarak pijaknya.

Musuh memperhatikan Tatsuya sebelum dia mendekati jarak yang cukup untuk pertempuran jarak dekat. Mereka tidak panik karena pikiran mereka ditekan. Penyerang mencoba menerapkan keterampilan yang diperoleh selama pelatihan mereka di Star Dust. Mereka beralih ke Tatsuya tujuan dari sihir gerakan, yang siap mereka luncurkan di pintu.

Sebelum sihir ini diaktifkan, Tatsuya menembakkan proyektil psion terkompresi dari tangan kanannya.

Itu adalah trik sihir yang tidak dia ketahui dalam pertempuran terakhir dengan pasukan USNA pada bulan Februari tahun lalu, sebuah Peluru Psion bak Peluru Baja.

Awalnya, sihir ini diciptakan untuk menimbulkan kerusakan pada tubuh sebenarnya dari bentuk kehidupan informasi yang disebut "Parasite", tetapi sekarang ia sering menggunakannya untuk menyerang tubuh informasi psion di dalam tubuh manusia. Efektivitasnya telah diuji pada baju besi psion yang kuat dari Tomitsuka Hagane, yang bisa menyerap serangan sihir orang lain.

Tentara Star Dust, yang tidak memiliki rompi psion tebal, seperti Tomitsuka, terlempar mundur, seolah-olah mereka telah menerima proyektil kaliber besar di dada mereka.

Psions tidak memiliki kekuatan fisik yang mencolok. Namun, pada manusia dan hewan di dalam tubuh ada jaringan psion yang mengulangi bentuk tubuh. Itulah sebabnya, dengan bantuan pengaruh psion, Maka memungkinkan untuk menggerakkan tubuhmu pada kecepatan yang melebihi kecepatan reaksi.

Tatsuya menembakkan peluru psions terkompresi, satu per satu. Pemilik visi, melihat psion, akan melihat bagaimana dia menembak dari telapak bola energi bercahaya.

Setelah menerima pukulan ke tubuh informasi psion yang menyalin struktur tubuh fisik, pikiran manusia memberi tahu tubuh fisik untuk mereproduksi kerusakan dalam bentuk ilusi bahwa kerusakan semacam itu sebenarnya diperoleh. Faktanya, mantera semacam itu ada dalam sihir non-sistemik.

Itu disebut "Phantom Blow". Tatsuya memutuskan untuk tidak menggunakan "Dekomposisi" yang merusak tubuh lawan, tetapi untuk menetralisir mereka dengan Peluru Psion Armor-Piercing sehingga mereka bisa merasakan ilusi menyerang "Phantom Blow".

Dia melakukan ini untuk membingungkan orang-orang yang mengawasinya. Jika militer terlibat, maka wajar beranggapan bahwa kamera pengintai internal diretas. Tatsuya sampai pada kesimpulan yang sama.

Jika dia tidak mendengar peringatan Yakumo, dia akan berurusan dengan musuh lebih cepat. Karena itu, ia harus memikirkan hal-hal yang merepotkan seperti itu, seperti mengurangi pertempuran menjadi pertempuran jarak dekat. Tetapi dia harus beralih dari serangan huru-hara ke serangan psion, karena dia diperhatikan sebelum dia bisa melakukan kontak dengan musuh. Dia tidak ingin mengungkapkan kemampuannya selama mungkin, setidaknya sampai dia mengetahui niat pasukan bela diri.

Ada delapan penyerang di depan pintu. Mereka semua sudah berbaring di lantai.

Tidak ada serangan balik, serangan preemptive oleh Tatsuya mengakhiri pertempuran. Jika musuh memiliki senjata api, itu akan menjadi sedikit lebih rumit. Tatsuya merasa bahwa itu mencurigakan.

Penyihir Amerika Serikat lebih suka senjata kecil dengan CAD yang terintegrasi. Cara mereka bertempur adalah meningkatkan sihir serangan mereka sendiri pada senjata itu sendiri dengan memasukkan CAD ke dalam senjata ini. Tatsuya mendengar bahwa mereka lebih suka kombinasi berbagai senjata kecil. Bahkan, selama serangan tahun lalu, sejak awal Star Dust telah mengintegrasikan CAD berdasarkan senapan mesin ringan.

Kenapa sekarang mereka tidak bersenjata? Pasukan bela diri, atau lebih tepatnya departemen intelijen, dengan mudah harus memiliki cukup uang untuk memasok senjata. Mereka dapat mencuci otak agen negara lain. Bahkan jika polisi mengetahui ini, cerita itu akan berakhir seolah tidak ada yang terjadi.

Tatsuya merasa bahwa pihak lain mungkin menganggap dia tidak bertarung dengan kekuatan penuh.

Dia merasa sedikit senang. Tetapi dalam situasi di mana Kamu tidak tahu apa yang akan terjadi, Kamu tidak dapat menghindarinya. Tatsuya mulai menunggu Miyuki dan yang lainnya untuk membuka pintu dari dalam, Dan Ia menyadari bahwa seseorang sedang menonton melalui kamera yang diretas.


◊ ◊ ◊


Semua boneka habisi oleh Tatsuya. Tsukasa mengkonfirmasi ini di ruang yang terpisah dari pos komando.

Di ruang aman tidak ada kamera pengintai. Untuk penyesalannya, Tsukasa tidak tahu apa yang dilakukan kepala keluarga Yotsuba berikutnya (dengan kata lain, Miyuki), dan pengawalnya, yang melarikan diri di sana, sedang melakukan.

Tetapi sekarang para penyerang telah di kalahkan, dan mereka harus membuka pintu dan keluar.

Dan akan ada kesempatan.

Dia memeriksa sirkuit sihir, yang membangun koneksi antara dia dan bawahannya.

Status koneksi memuaskan.

Bahkan jika dia menggunakan sihir kuno yang disebut "Pupet Law", dia bukan pengguna Sihir Luar-Sistematik yang mengganggu pikiran orang-orang. Dia adalah seorang penyiir dari keluarga Tooyama, yang orang-orangnya menerima sihir zonal yang dikembangkan di Laboratorium Kesepuluh, menghasilkan penghalang sihir dalam bentuk struktur virtual yang kuat.

Bahkan dengan koneksi magis, Tsukasa tidak bisa membaca pikiran orang di sisi lain. Dia tidak bisa menerima aliran informasi dari panca indera, dan tidak bisa langsung mengendalikan keinginan. Saat ini dia hanya bisa menghitung lokasi sisi lain dari koneksi magis. Itu hanya tautan untuk menentukan koordinat dalam dimensi informasi.

Yang paling penting adalah ini sudah cukup bagi penyihir keluarga Tooyama.

Jika Anda memerlukan informasi fisik tentang suara, kondisi, dan sesuatu yang serupa, maka kamu cukup menggunakan peralatan nirkabel. Peralatan untuk mendengarkan rahasia dan pengawasan yang digunakan oleh departemen intelijen bukanlah sampah yang menolak untuk bekerja di peredam atau hambatan fisik.

Kunci untuk aktivasi sihir adalah koordinat dalam dimensi informasi. Ini tidak lagi dapat diperoleh dengan peralatan elektronik. Juga ada desas-desus tentang keberadaan penyihir dan sistem pendukung sihir yang dapat mencocokkan gambar video yang dihasilkan dari mana saja di dunia dengan koordinat yang sesuai dalam dimensi informasi. Namun, Tsukasa menganggap rumor ini sebagai fiksi.

Sistem bantuan untuk membidik CAD khusus juga memperkuat indra secara maksimal, sehingga mereka dapat mencapai informasi tentang jarak.

Tetapi pemilik Elemental Sight, yang langsung melihat dimensi informasi, mungkin dapat menghitung koordinat dalam dimensi informasi berdasarkan gambar video. Namun, harus ada batasan. Misalnya, ada batasan jarak yang bisa benar-benar dirasakan seseorang. Ruang tanpa batas hanya ada dalam konsep abstrak. Dan luasnya pengetahuan manusia memiliki batas.

Tidak ada orang seperti itu yang melanggar logika, mengabaikan realitas keras jarak fisik, dapat memusatkan kesadaran pada badan informasi dalam dimensi informasi hanya berdasarkan pengetahuan yang diperoleh dari gambar. Tsukasa berpikir begitu dengan melihat kekurangannya sendiri.

Tetapi pikiran ini tidak menyebabkan ketidaknyamanan baginya. Dengan keajaiban yang dimiliki keluarga Tooyama, peran yang diberikan padanya tidak perlu berkonsentrasi pada tujuan yang sangat jauh hanya dengan bantuan gambar video.

Misi ini juga tidak memerlukan hal-hal seperti itu.

Dia memusatkan pikirannya pada gambar dari kamera pengintai yang diretas untuk memberikan dukungan yang tepat kepada bawahannya.


◊ ◊ ◊


Pintu, dihiasi dengan ornamen kuno, terbuka di depan Tatsuya, tergelincir ke samping dan memasuki dinding. Untuk menyembunyikan suasana jenaka, Tatsuya menarik senyum pahit di wajahnya. Dia menyadari bahwa para pelanggar hukum (Tatsuya tidak menyadari bahwa dia juga seorang pelanggar hukum) tidak dapat membuka pintu, karena mereka mencoba mendorong dan menariknya.

Tepat di luar pintu berdiri Minami. Setelah mengenali Tatsuya, dia membungkuk sopan. Dari dalam ruangan, Miyuki mendekati mereka dengan langkah yang elegan. Dia tidak terburu-buru, tampaknya mengerti bahwa dia berada di bawah pengawasan orang lain.

"Terimakasih banyak telah menyelamatkan kita dari bahaya."

Secara penampilan, situasi ini tidak terlalu berbahaya, itu hanya kata-kata kesopanan.

"Sepertinya kamu lebih dari aman."

"Karena Tatsuya-sama sampai disini begitu cepat."

Kali ini itu bukan ungkapan formal, tetapi perasaan Miyuki yang sebenarnya. Dia tidak ragu bahwa Tatsuya akan datang untuk membantunya, tetapi ketika dia benar-benar melihat wajahnya, dia mulai dipenuhi dengan kegembiraan yang semakin besar.

Selain itu, Miyuki senang bahwa Tatsuya datang jauh di atas harapannya. Dia secara terbuka memancarkan perasaan ini.

Itu tidak dibatasi. Bisa dikatakan bahwa dia memancarkan aura kebahagiaan. Entah bagaimana, tanpa kata-kata, ruangan itu dipenuhi dengan suasana imobilitas.

Yang pertama yang terbangun dari penjara yang manis ini, ada sepasang penyihir, seorang tuan dan seorang pelayan.

"Maaf, terima kasih telah menyelamatkan kami dari bahaya. Shiba-sama, terimakasih telah menyelamatkan kami."

Pidato sopan terdengar agak canggung. Untuk beberapa alasan, ia memiliki kesan tukang akting.

"Namaku Tsunashima. dan ini Tsunaga. Tsunaga-san, terima kasih juga."

Mengikuti arah Tsunashima-jo, Tsunaga melanjutkan. Dia pindah dari Tsunashima ke Miyuki.

Tatsuya langsung beralih dari status stasioner ke kecepatan maksimum. Dia mendorong Tsunaga kembali dengan tangannya.

Tsunaga, yang mencoba meraih Miyuki dan mencekiknya, jatuh terbalik karena sebuah pukulan."

"Jangan bergerak!"

"Minami!"

Ada suara simultan dari Tsunashima dan Tatsuya.

Tsunashima meraih murid yang malang dan meletakkan pisau di lehernya.

Minami, mengikuti perintah Tatsuya, menyeret Miyuki kembali, dan mengambil tempatnya dan menutup dengan punggungnya.

Tatsuya memanggil Minami untuk ini.

"Jika kamu bergerak, aku tidak bisa menjamin keselamatannya..."

"Bahwa aku tidak menjamin keselamatan gadis malang ini," Tsunashima mungkin ingin mengatakannya.

Namun, Tatsuya benar-benar mengabaikan kata-katanya. Dia melepaskan sihir ke Tsunaga yang berusaha untuk menyakiti Miyuki.

Miyuki dan Minami bukan satu-satunya yang mendengar ilusi suara pecahan kaca.

Itu adalah "suara" dari penghancuran penghalang sihir.

Jatuh, Tsunaga mengelilingi dirinya dengan penghalang. yang terbongkar oleh Tatsuya.

Tatsuya ingat kembali kecurigaannya yang tadi.

Ketika dia mendorong Tsunaga menjauh, tangannya merasakan sesuatu yang lain di samping tubuhnya. Pada saat itu, penghalang sihir dibuka dalam sekejap, yang ia hilangkan dengan sihir dekomposisi diaktifkan dari telapak tangannya. Setelah itu, dengan sedikit mendorong tangannya, dia menambahkan serangan ke gelombang psion kecil dengan rasio kompresi yang tinggi.

Sihir Penghalang runtuh, dan diharapkan bahwa di bawah aliran Tatsuya psion, penciptaan sihir lebih lanjut yang seharusnya tidak terjadi. Psions dari penyihir lain - "aliran" asing. Psions yang mengalir melalui tubuh dan zona perhitungan sihir yang ada di alam bawah sadar terpisah satu sama lain, tetapi tidak sepenuhnya independen. Ketika urutan aktivasi adalah output dari CAD, itu dibaca oleh area area perhitungan sihir, melewati tubuh dan jaringan psion. Ketika ada sesuatu yang asing, seperti aliran psions aneh, aktivasi sihir setelah itu seharusnya tidak terjadi.

Namun terlepas dari ini, Tsunaga mencoba untuk bangun dan mengerahkan penghalang sihir. Jika kamu melihat secara kronologis, kamu bisa melihat bahwa sihir itu dibangun tepat setelah infus Tatsuya. Penggunaan sihir belum tentu mustahil ketika tubuh yang lumpuh, tapi dia sepertinya bukan penyihir yang bisa melakukannya.

Sementara Tatsuya menempatkan pikirannya yang penuh keraguan, dia tidak diam. Dia mengangkat tangan kanannya dan melepaskan aliran sempit psion ke Tsunaga yang masih terbaring.

Gram Demolition.

Awalnya, ini digunakan untuk meledakkan urutan sihir, tetapi jika Akamu menggunakan aliran peningkatan permeabilitas psion, maka itu menunjukkan efek yang mirip dengan pemasukan psion pada kontak.

Tubuh Tsunaga tersentak lagi, setelah itu akhirnya ia berhenti bergerak. Sepertinya dia kehilangan kesadaran. Jika dia memukul kepalanya atau memiliki beban di hatinya, maka ada kemungkinan dia akan mati. Terlepas dari kenyataan bahwa konsekuensinya dapat menjadi tidak menyenangkan, dia masih menggunakan versi Gram Pembongkaran jangka panjang yang disempurnakan, dan sepertinya itu berhasil.

Merenungkan hal ini, Tatsuya melangkah ke arah Tsunashima.

Darah mengalir dari leher sandera. Tapi itu tidak "seperti air mancur", tetapi hanya sedikit goresan. Penggunaan kekuatan yang seimbang dalam situasi seperti itu menunjukkan bahwa penampilan dan pengalamannya tidak cocok, atau bahwa dia lulus pelatihan khusus.

Tapi, untuk penyesalannya, itu tidak masalah.

Di tempat ini untuk Tatsuya, hanya Miyuki yang penting sebagai sandera. Menggunakan kehidupan Minami sebagai perisai, ia lebih suka menetralkan musuh.

Meskipun Minami dapat mengusir sebagian besar musuh, tetapi jika Miyuki masih disandera, ia akan, lebih baik menangkal sihir, tanpa khawatir tentang keamanan musuh, Dia akan langsung mengubahnya menjadi genangan air. Tidak diragukan lagi, taktik menyandera Tatsuya bukanlah pilihan yang paling cerdas.

Tatsuya mencoba menembakkan peluru psion pada seorang penyihir, yang menyebut dirinya Tsunashima. Tetapi pada saat itu ia memperhatikan bahwa Tsunashima dan sandera dikelilingi oleh penghalang sihir.

Tatsuya tidak bisa tidak bertanya-tanya. Pada seorang wanita yang menyebut dirinya Tsunashima, tidak ada tanda-tanda aktivasi sihir penghalang.

"Dari mana?"

Seseorang membentuk penghalang sihir di sekitar penyihir ini.

Penghalang sihir menghilang.

Tangan kiri Tatsuya menjulur ke pisau Tsunashima. Ia mengambil pisau dari pisau dengan tangannya, lalu kemudian pisaunya berubah menjadi debu.

Kedua fenomena terakhir adalah hasil dari sihir dekomposisi Tatsuya. Keraguan yang ada di kepalanya bukanlah halangan untuk pertempuran itu.

Tatsuya meraih pergelangan tangan kanan Tsunashima dan mematikan CAD nya.

Tsunashima, bukannya bergulat, melompat dan membuat jungkir balik di udara.

Tatsuya melepaskan tangannya dan meraih sandera sebagai gantinya, menyeretnya ke arahnya. Lalu dia mendorongnya ke belakang Minami.

Minami membantu yang terguncang dan siap menjadi sandera.

Tatsuya mengayunkan kakinya di sisi pendaratan Tsunashima. Tetapi sebelum dampak itu penghalang sihir bisa terbentuk. Tidak memperhatikan, Tatsuya menyerang.

Pada saat menyentuh penghalang dengan kakinya, dia "jatuh". Mengontrol sihir dan tubuh, Tatsuya memukul Tsunashima dengan kakinya di dada. Tidak seperti Tsunaga, dia tidak lagi menahan diri.

Jantung Tsunashima berhenti. Aritmia jantung akibat stroke.

Pada saat yang sama, ketika penyihir jatuh ke lantai, Tatsuya memukul dadanya dengan sihir kilat.

Pelepasan listrik yang lemah yang dilakukan oleh Flash Cast memainkan peran defibrillator, dan untungnya, jantung wanita memperbaharui aktivitas yang diperlukan untuk mempertahankan kehidupanya.


◊ ◊ ◊


Tsukasa membuka kelopak matanya yang tertutup rapat. Dia bisa menggunakan sihirnya bahkan dengan mata terbuka. Tetapi dia merasakan bahwa keakuratan sihir ditingkatkan dengan menghalangi sebagian panca indera atau beberapa di antaranya. Karena itu, dia biasanya menutup sebelah mata, ketika itu diperlukan untuk mengirimkan sihir ke tempat yang jauh dari posisinya saat ini.

"Tanpa ampun, bahkan jika musuh adalah seorang wanita? ..."

Dia duduk di kantor pribadinya sendiri. Jadi dia berbicara dengan keras pada dirinya sendiri, tanpa khawatir ada yang mendengar didengar.

"Namun, untuk menghancurkan penghalang sihirku pada satu titik ... Meskipun kekuatannya lebih rendah, karena itu tidak digunakan dalam bentuk aslinya, tetapi tampaknya sekarang rasa percaya diriku telah menurun secara signifikan.

Tsukasa menempelkan senyum palsu di wajahnya dan sedikit melambaikan kepalanya.

"Tidak ... Seperti yang diharapkan, dia harus diakui sebagai penyihir Yotsuba. Bagaimanapun, sihir macam apa yang dapat menghancurkan penghalangku? Tampaknya urutan sihirnya hancur ... Mungkinkah ini Dispersi Gram?"

Tsukasa kembali melambaikan kepalanya. Kali ini sambil tersenyum, mengejek dirinya sendiri.

"... Tidak peduli seberapa mirip kelihatannya, ini jelas bukan. Canexis ajaib ini hanya ada di laboratorium penelitian. Itu tidak bisa berhasil dalam pertempuran nyata."

Dia "menertawakan diri sendiri", meskipun ditujukan untuknya, tetapi kesan bahwa dia masih dimaksudkan untuk orang lain.

"Namun, tampaknya bahkan penyihir Yotsuba tidak dapat menetralkan sihir saat menunggu. Yah ... Jika dia bisa mempengaruhiku dari jarak sejauh itu, dia tidak akan lagi berada dalam kategori penyihir. Dia akan menjadi monster, lebih unggul dari manusia."

Tsukasa kembali melihat gambar dari kamera pengintai.

Tatsuya berjongkok di sebelah Tsunashima.

Kamera di koridor hanya melihat ke dalam ruang aman melalui pintu yang terbuka, dan dengan tampilan Tatsuya dari belakang tidak jelas apa yang dia lakukan.

"... Di negara ini tidak ada tempat bagi mereka yang melebihi manusia. Jika kamu berubah menjadi monster yang sifatnya tidak manusiawi, itu sangat disayangkan, tetapi kamu harus dilenyapkan"

Bukan pergi, tetapi menghilang. Tsukasa membisikkan kata-kata ini ke gambar Tatsuya di layar, selembut mungkin.


◊ ◊ ◊


Tatsuya berjongkok di samping para penyihir yang kalah dan mulai mencari jejak sihir.

Rintangan ajaib itu tidak diciptakan oleh para wanita ini. Pesulap yang mengaktifkan sihir penghalang ini bahkan tidak ada di seluruh bangunan ini.

Sihir jarak jauh dengan target aktivasi yang tepat. Hal pertama yang terpikir olehnya adalah bahwa para wanita ini digunakan sebagai titik ajaib transfer. Teknik sihir yang menggunakan orang sebagai titik ajaib transfer, walaupun jarang, tetapi mereka tidak mengherankan. Hanya dua bulan yang lalu, ia melihat penjahat Gu Jie, operator sihir kuno, menggunakan "humanis" muda sebagai titik transmisi untuk memanggil dan mengendalikan sihir DS.

Namun, pada penyihir ini dia tidak menemukan segel pembawa sinyal identifikasi sihir. Bahkan dengan "Elemental Sight" nya, dia tidak dapat menemukan jejak.

Apakah ini berarti bahwa koordinat dalam dimensi informasi yang ia hitung dari informasi dari gambar?

Secara teknis, ini mungkin. Selain itu, "Mata Ketiga" Tatsuya sendiri menggunakan gambar dari kamera stratosfer dan satelit orbit rendah untuk membantu dalam penargetan. Selain itu, Tatsuya sekarang memiliki perasaan aneh bahwa dia sedang diawasi melalui kamera pengintai.

"Penyihir yang menciptakan penghalang ... aku tidak bisa melacaknya. Jejakya terlalu lemah. "

Pandangan unsur Tatsuya juga tidak mahakuasa. Sangat sulit untuk mengetahui identitas agen yang dengan hati-hati menyelesaikan pekerjaannya tanpa meninggalkan jejak "informasi". Mungkin dia bisa, jika dia bisa menggunakan kemampuan hingga 100%, tetapi dalam situasi saat ini tidak mungkin.

"Tatsuya-sama?"

Miyuki memanggil Tatsuya dengan suara bermasalah. Sepertinya dia khawatir mengapa dia memiliki wajah yang suram.

"Jangan khawatir. Sepertinya ini sudah berakhir."

Tatsuya berdiri dan tersenyum pada Miyuki. Dia balas tersenyum menyadari.

"Minami.

"Ya, Tatsuya-sama."

Minami telah mengembalikan gadis yang disandera itu ke penjaganya dan, mendengar bahwa dia dipanggil, datang dan berdiri di belakang Miyuki.

"Hubungi polisi. Aku akan pergi mencari yang terluka. Saat ini, aku percaya Miyuki padamu."

"Ya saya mengerti. Anda dapat mengandalkan saya."

"Miyuki, aku tidak akan lama."

"Ya, Tatsuya-sama. Hati-hati."

Tidak seperti biasa yang secara refleks memanggil, "Onii-sama," Miyuki membungkuk secara dewasa.

Buka Komentar
Tutup Komentar

6 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 5 Bahasa Indonesia"

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel