Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 8 Bahasa Indonesia

Chapter 8

Seminggu setelah invasi tawanan perang ilegal. Tsukasa datang ke rumah Katsuto.

"Katsuto-san, aku minta maaf mengganggu pekerjaanmu."

Pada saat yang sama ketika Katsuto memasuki ruang tamu, Tsukasa bangkit dan membungkuk penuh.

"Terima kasih banyak untuk waktu itu."

"Sudahlah, itu sudah cukup."

Kamu seharusnya tidak perlu membungkuk lagi, kata Katsuto dibalik ucapannya itu. Tsukasa mengerti subteks kalimatnya dan kemudian dia mengangkat kepalanya.



"Silakan duduk."

Menuruti kata-kata Katsuto, Tsukasa kembali duduk ke sofa.

"Apakah kamu sudah merasa lebih baik?"

"Terima kasih atas bantuanmu, saya sudah benar-benar pulih."

Pertempuran dengan Tatsuya menyebabkan Tsukasa membebani zona perhitungan sihirnya. Meskipun ada kekhawatiran akan konsekuensi serius, untungnya, setelah seminggu istirahat, ia kembali normal.

"Saya mendengar bahwa ayah saya meminta bantuan saya minggu lalu."

"Tidak, ayahmu hanya melaporkan tentang pergulatan pribadi antara dokter. Untuk menghentikan ini adalah tugas dari Sepuluh Master Clan. Jangan khawatir tentang hal itu."

Sebenarnya, ini karena tugas penyihir ramah dari Lab Kesepuluh, tetapi Katsuto berpegang pada versi resmi.

"Perjuangan pribadi ...?"

Tsukasa tersenyum pahit. Jika kamu melihatnya serangan di kamp, ​​maka ini hanya kehancuran satu sisi, tetapi jika kamu memasukkan Tsukasa dalam aksi ini, maka masalah tersebut pasti menjadi perjuangan pribadi. Tidak diragukan lagi, Katsuto diberitahu tentang hal itu oleh ayahnya.

"Jadi, pelanggar itu, dan kebenaran ..."

"Tsukasa-san."

Katsuto memutus pidato Tsukasa, yang ingin mengatakan "... Shiba Tatsuya-san dari keluarga Yotsuba."

"Kita tidak bisa menduga-duga. Anda tidak perlu membicarakannya lagi. bukan?"

"... Kali ini, aku selamat dari situasi tanpa harapan, jadi aku akan mengikuti kata-katamu." Tsukasa menjawab dengan makna tersembunyi. "... Bisakah saya sebutkan satu hal yang tidak ada hubungannya dengan itu?" Mengambil jeda singkat, Tsukasa berbicara dengan senyumnya yang biasa dan tidak mengandung emosi.

"Apa tepatnya?" Dengan cara yang biasa, Katsuto meminta jawaban tanpa menggerakkan alis.

"Ketika aku melihat pertempuran minggu lalu, aku yakin. Katsuto-san. Denganmu, kita bisa mengalahkannya.

katsu diam tanpa bisa membalas kata-katanya.

◊ ◊ ◊

Setelah makan malam, waktu minum teh sudah dekat. Miyuki duduk di tempatnya dan mempersiapkan materi ujiannya.

Dengan kemampuan sihirnya, dia tidak akan pernah gagal dalam ujian masuk. Terlepas dari rekomendasi yang ditetapkan untuk masing-masing sekolah sihir, dia pasti akan menerima permintaan dari Universitas Sihir itu sendiri.

Namun, Miyuki berniat untuk melakukan semua ujian. Dia ingin mendapatkan nilai yang tidak akan membuatnya malu, tidak hanya dalam disiplin ilmu magis, tetapi juga dalam disiplin ilmu umum. Dia percaya bahwa jika dia tidak melakukannya, maka dia rasa tidak bisa menjadi pengantin yang cocok untuk Tatsuya.

Pada saat dia mengangkat kepalanya dengan pikiran "saatnya istirahat untuk minum teh," videophone itu berbunyi. Sebelum tangan mencapai tombol jawab, sinyal terputus. Tampaknya Minami di ruang tamu menerima telepon.

Sementara dia berpikir tentang dari siapa panggilan ini, ada suara penerusan panggilan.

"Minami-chan, siapa yang menelepon?"

"Ini adalah panggilan internasional. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Lina-sama."

Selama pengalihan video, sinyal video tidak dikirim dan hanya suara saja, jelas bahwa Minami bingung.

"... Hubungkan."

Tanpa disadari, untuk sesaat, Miyuki menahan napas. Karena nama Lina menjadi hal mengejutkan baginya.

Layar videophone menunjukkan gambar. Ada wajah yang menyerupai Miyuki, tetapi kontras dengan dia, kecantikan yang bersinar.

"Hai, Miyuki. Apa kabar?"

"Lina. Kamu sepertinya tidak berubah sama sekali. Tapi apa yang terjadi? Bukankah sudah malam sekarang?"

"Ya, hampir jam 11 malam ... Tapi di lain waktu aku tidak bisa menelepon ... Otoritas, secara pengecualian, memungkinkanku untuk diam-diam menelepon dari kantor pusat.

"Begitu ... Jadi, ada keperluanapa?"

Miyuki dapat mengerti bahwa panggilan seperti itu adalah pengecualian khusus. Dia dengan lembut bertanya tentang kasus ini, merasa bahwa Lina merasa sulit untuk mulai membicarakannya (atau mengartikulasikan).

"Um ... apakah Tatsuya ada di sana?"

"Onii-sama?" dia tanpa sadar memanggil Tatsuya "Onii-sama." "Dia tidak ada di sini ... Tapi apa urusanmu dengan Onii-sama?"

Itu bukanlah kebohongan. Tatsuya saat ini berada di departemen pengembangan ketiga FLT.

"Begitu ya, Miyuki, tolong sampaikan pada Tatsuya."

"Yah ... Tapi apa itu?"

Lina di layar tegak.

"Terima kasih banyak untuk waktu itu. Terima kasih atas bantuanmu, sehingga aku tidak kehilangan temam-teman berhargaku."

Miyuki dengan cepat menyadari apa yang dibicarakan Lina. Dia mendengar tentang kejadian minggu lalu dari Tatsuya. Dia menebak apa yang dikatakan "teman-teman" Lina.

Miyuki juga menebak betapa sulitnya bagi Lina sang panglima untuk melakukan panggilan telepon ke penyihir Jepang yang dikenal sebagai kepala keluarga Yotsuba berikutnya. Namun demikian, Miyuki senang bahwa perasaan Lina memaksanya untuk mengatasi kesulitan ini untuk mengekspresikan rasa terima kasihnya atas upaya Tatsuya.

"Lina, angkat kepalamu. Saya pasti akan menyampaikannya ke Onii-sama."

"Terima kasih, Miyuki."

Miyuki dan Lina saling bertukar pandang melalui kamera.

"... aku ingin bertemu dengan Tatsuya secara pribadi, untuk mengucapkan terima kasih padanya. Namun aku tidak punya banyak waktu dan kesempatan lagi  ..."

"Dalam posisi Lina yang sekarang, itu tidak memungkinkan ya?"

"Hu-hu, itu benar."

Lina sedikit tersenyum menanggapi lelucon Miyuki.

"... Tapi aku akan menantikan untuk bertemu lagi denganmu."

"... Aku juga, Miyuki. Sampai jumpa lagi.

"Ya, sampai jumpa."

Miyuki dan Lina saling memandang, tidak berkedip, sampai layar videophonenya tertutup.

----------------
----------------
Selesai juga Vol 22 ini. btw untuk afterword-nya di skip, kita langsung lanjut ke vol 23.
Oh ya, spoiler sedikit di vol 23 nanti akan ada pertempuran antara Katsuto dengan Tatsuya.

Buka Komentar
Tutup Komentar

2 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 8 Bahasa Indonesia"

  1. Lanjut kalau bisa nanti volume 23 langsung 2 chapter di awalnya

    ReplyDelete

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel