Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 6 part 2 Bahasa Indonesia.

Chapter 6 Part 2

Mobil sedan besar yang menggerakkan Shiina tidak hanya luas, tetapi juga nyaman. Tidak senyaman limusin, tetapi ini juga tidak kalah enaknya.



Berangkat dari tempat parkir SMA Pertama, sebuah sedan besar tiba di Karuizawa tanpa menggunakan kereta api jalan (transportasi mobil seperti feri, tetapi di darat). Di era ini, tidak menggunakan keunggulan ini selama perjalanan jauh adalah pilihan yang aneh.

Mobil melaju ke rumah tua bergaya Barat, yang meninggalkan kesan "benar-benar di zaman sekarang masih ada bangunan seperti ini?". Suasana di sekitar rumah ini seolah-olah nampak seperti adegan dari beberapa film horor. Shiina keluar dari mobil dengan getaran ringan di sekujur tubuhnya. "Shiina-chan, apa di luar dingin? Jangan malu, ayo masuk ke dalam."

Sudah pertengahan April. Di Karuizawa tidak terlalu dingin. Tapi tidak ada gunanya berdiri di luar, jadi Shiina mengambil keuntungan dari undangan Tsukasa dan masuk ke dalam.

"Uwaa ...!"

Shina cukup terkejut. Secara eksternal tampak seperti rumah gaya Barat lama, namun di dalamnya begaya klasik yang memancarkan suasana kemewahan.

"Kamar Shiina-chan ada di sini. Gunakan sesukai hatimu."

Kamar tempat dia memimpin Tsukasa, karena kemewahan tidak lebih buruk dari ruang depan, dilengkapi dengan preferensi aristokratik terbaik. Tempat tidur besar dengan kanopi menarik perhatian khusus pada Shiina. Dan meja rias dengan hiasan emas dalam gaya antik. Bahkan terbiasa dengan kemewahan, Shiina bertanya-tanya berapa harganya.

"Di dalam lemari ada pakaian untuk ganti. Ukurannya pastinya pas. ya meskipun kamu disini hanya untuk satu malam saja, Kamu mungkin akan membutuhkannya?"

"Ah iya. Terimakasih banyak."

mengalihkan pandangnya dari tempat tidur dan meja, Shiina berterima kasih pada Tsukasa.

"Dengan senang hati. Itu karena kamu mau membantuku, jadi sudah sewajibnya aku menyediakan kebutuhanmu.

"Maaf ..."

Shiina bertanya-tanya untuk sementara waktu apakah dia harus bertanya sekarang, tetapi pada akhirnya ia memutuskan untuk bertanya.

"Aku tidak bisa menghubungi keluargaku, kan?"

"Maafkan saya. itu juga merupakan bagian dari pekerjaanmu"

"Saya mengerti." Shiina berkata, sambil berpikir: "Aku tahu itu."

"Aku akan meneleponmu ketika makanan sudah siap" kata Tsukasa dan meninggalkan ruangan. Suara penguncian itu tidak terdengar, tetapi Shiina bahkan tidak berpikir untuk memeriksanya.

Dia harus meninggalkan tasnya dan barang-barang pribadinya di ruang dewan sekolah, tetapi dia memiliki terminal informasi seluler pribadinya di saku jaketnya. dia memeriksa level sinyal. Saat ia berpikir, ikon antena dicoret.

"Aku menandatanganinya sendiri, aku tidak bisa menolak sekarang."

Shiina membuka lemari dan melepas seragam sekolahnya. Mengenakan pakaian kamar sederhana, dia merunduk ke seprai untuk memeriksa kelembutan tempat tidur kanopinya.

Dia tidak tahu bagaimana Tsukasa membujuk ayah dan kakaknya. Dia merasa bersalah karena meninggalkan sekolah tanpa memberitahu Saburou dan para senpai dari dewan sekolah, tetapi dia percaya bahwa keluarganya akan memberi tahu mereka tentang situasi ini.

Dia bahkan tidak berpikir bahwa dia dianggap hilang.


◊ ◊ ◊


Emosi yang muncul di wajah Honoka, yang telah menyelesaikan jawabannya, itu adalah campuran kebingungan dan kekecewaan.

"Apa yang ditulis Miyuki?

"Ini dari Tatsuya-san." - Erika mengajukan pertanyaan kepada Honoka dengan kejutan yang tidak jelas dalam suaranya. "Dia menulis bahwa kita sebaiknya menyerahkannya pada polisi."

Wajah Erika juga kecewa.

" Jawaban macam apa itu ...

"Perlihatkan padaku."

Shizuku melirik layar yang menampilkan pesan itu. Setelah membaca, dia, dengan cara yang tidak biasa, sangat mengerutkan kening.

"... Dan memang benar, ada tertulis bahwa lebih baik menyerahkannya kepada polisi.

"Ah iya."

Mengkritik dirinya sendiri bahwa "itu perlu untuk menjelaskan lebih jelas," Honoka mengirim respons Tatsuya ke layar besar di dinding.

"Tunggu ... Jadi, Tatsuya juga percaya bahwa ada kemungkinan besar bahwa Fujitsu telah tertipu ..."

"Tapi, karena tidak ada bukti, kita tidak tahu apakah polisi akan menanggapinya ... Kemungkinan besar tidak."

Leo dan Mikihiko mengerutkan kening pada harapan mereka yang tidak menguntungkan.

"Dan jika sudah dikonfirmasi, keluarga Mitsuya akan beralih ke polisi, maka serahkan saja ke polisi ... itu tidaklah normal!"

"... Tapi ini bisa menjadi keputusan yang paling masuk akal. Apa yang bisa kita lakukan di luar sekolah sangat terbatas."

Izumi mencoba meyakinkan Kasumi yang marah.

"Jika kamu menyerahkan semuanya kepada polisi, lalu apa yang akan kamu lakukan jika sudah terlambat!"

Kasumi berteriak marah pada Izumi.

"Kalau begitu beritahu kami, apa yang bisa kamu lakukan, Kasumi-chan?"

Izumi dengan tenang menanggapi saudara kembarnya itu, tenggelam dalam emosi. Mungkin Izumi sendiri bisa tetap tenang hanya karena Kasumi sudah menumpahkan semua emosi.

"... Mengapa tidak menggunakan jaringan pencarian keluarga kami !?"

"Tapi dia di Kyoto sekarang." Kasumi-chan tahu siapa yang harus dihubungi dan apa yang harus dikatakan?

"Kami akan bertanya ke onee-chan!"

"Onee-sama pergi ke pertemuan dengan Shiba-sempai."

"Itu bagus! Pada saat yang sama, Aku akan mengeluh kepadanya tentang hal itu!"

Kasumi berlari keluar dari ruang dewan sekolah.

"Hei, Kasumi-chan! ? ... Yah, semuanya! Maaf, Mitsui-senpai. Untuk hari ini kita akan pulang lebih awal, selamat tinggal!" - Kata Izumi sambil berbalik pergi setelah Kasumi.

Shizuku memandang dengan kecewa ke terminal komite disiplin yang berangkat.

"Honoka. Bisakah aku meninggalkannya di sini untuk saat ini?"

"Tentu saja, tidak ada masalah."

Kasumi pada hari Senin sedang menunggu sesuatu yang tidak terlalu lucu. Setelah memikirkannya, Honoka mengangkat bahu, memutuskan bahwa itu bukan urusannya.

"Jadi apa yang harus kita lakukan?" Seperti yang disarankan Tatsuya, apakah kita akan duduk dan menunggu?

Atas pertanyaan yang menghasut Leo, Erika menjawab dengan suara jahat.

"Jika dia mengatakan untuk menyerahkannya kepada polisi, maka kita akan melakukannya. Namun bukan berarti kita akan tinggaal diam."

"Erika, apa yang akan kamu lakukan ...?" Tanya Mikihiko dengan cemas. Dia khawatir bukan karena dia tidak tahu apa yang dia pelajari, tetapi karena dia menebak apa yang akan dia lakukan. "Kamu sudah memutuskan?" Di dojo, bagaimanapun, ada banyak orang yang terhubung dengan polisi.

"Penyalahgunaan kekuasaan untuk tujuan pribadi."

"T-tidak"

Dari wajah lurus Shizuku, Mikihiko memekik wajahnya.

"Ketika kamu mempunya koneksi semacam itu, akann mubazir jika kamu tidak memanfaatkannya."

Erika yang biasanya memunculkan senyuman nakal. Tetapi saat ini Erika tidak tersenyum.


◊ ◊ ◊

Tempat Mayumi mengundang Tatsuya dan Miyuki adalah restoran tradisional Jepang yang terletak di Akasaka.

Tatsuya berpikir bahwa dia harus tiga kali lebih tua untuk mengunjungi tempat seperti ini. Terlebih lagi, bagi institusi dengan usia yang sama itu tidak akan cukup setidaknya, untuk memiliki status, ketenaran dan kekayaan.

Kelompok Tatsuya tiba di restoran 3 menit sebelum waktu yang ditentukan. Seorang karyawan restoran memandu ketiga anak muda ini yang terkesan tidak cocok untuk tempat seperti ini, mereka hanya menunjukan senyum di wajahnya.

Tepat pukul 17:00 Tatsuya, Miyuki dan Minami memasuki ruangan yang bergaya tradisional Jepang.

Di sana Katsuto menunggu.

"Maaf membuatmu menunggu." Tatsuya berkata dan duduk, tanpa meminta izin terlebih dahulu.

"Tidak, kalian tepat waktu." Katsuto mengkonfirmasi.

Dengan celah kecil dari Tatsuya dan Miyuki, diikuti oleh Minami. Miyuki duduk di bantal sebelah Tatsuya, dan Minami duduk tepat di lantai di belakangnya Miyuki.

Keempatnya duduk dalam posisi "benar" di lutut mereka [Seiji]. Tak satu pun dari mereka yang menunjukkan rasa tidak nyaman untuk duduk seperti itu. Semua tampak terbiasa dengan seiji.

"Maafkan saya!"

Ketika mata Tatsuya dan Katsuto sudah bertemu dan mereka akan mulai, pintu depan terbuka dan Mayumi dan Mari memasuki ruangan.

"Permisi, apakah kami membuat kalian menunggu?"

"Tidak, kami baru saja tiba."

Ketika ditanya oleh Mayumi, Tatsuya langsung menjawab. Katsuto sudah siap untuk menjawab, tetapi akhirnya menutup mulutnya, tanpa mengatakan apa-apa.

Mayumi, dengan napas lega, mengambil tempat di sebelah Katsuto dan di seberang Miyuki. Dan Mari duduk di sebelah Mayumi.

"Oke, kalau begitu ... ..."

Mayumi ingin memulai negosiasi (atau bisa disebut juga persuasi), tetapi tiba-tiba dari balik pintu depan terdengar suara: "Maaf." Mayumi menjawab: "Ya, aku akan bertanya." Pintu terbuka, dan di sisi lain tampak bukan pelayan, tetapi nyonya muda restoran ini.

"Pengunjung datang kepada kami mereka mengatakan bahwa mereka adalah kawan ..." Nyonya rumah berbicara dengan wajah yang tidak memihak.

Kejutan itu wajar, karena semua orang yang seharusnya datang sudah ada di sini.

"Er, dan siapa mereka?"

Meskipun Mayumi juga bingung, dia dengan cepat berbalik bertanya.

"Mereka memperkenalkan diri sebagai Saegusa Kasumi-sama dan Izumi-sama."

"Eh ...!?"

Tak lama setelah kehilangan pidatonya, Mayumi meminta Tatsuya dan Miyuki "untuk menunggu sebentar" dan sambir berjalan bersama nyonya rumah menuju pintu. Ia mengatakan "Maaf" wanita pemilik toko itu membungkuk dan menutup pintu di sisi lain.

Sementara mereka menunggu, Miyuki bertanya kepada Tatsuya: "Mereka datang karena masalah itu, bukan?"

"Tatsuya-kun, apakah Anda tahu apa-apa tentang kenapa adik perempuanya Mayumi mengganggu kita?" Mari bertanya pada Tatsuya, mendengar pertanyaan ini dari Miyuki. Katsuto mengerutkan kening pada kenyataan bahwa tingkah laku Mari tidak berubah sejak SMA Pertama, tetapi Tatsuya tidak peduli, dan dia merespons dengan aura tenang.

"ya. Hari ini putri pertama keluarga Mitsuya diambil dari Sekolah, dan ada kemungkinan dia diculik. namun kepastiannya masih belum jelas.
 "di culik?" Marie terkejut, matanya agak bulat. "Putri bungsu dari keluarga Mitsuyaitu, Shiina kan?"

"Watanabe-senpai juga kenal dengan mereka?"

"Ya aku sedikit mengenalnya dai Mayumi. Jadi Shiina masuk SMA Pertama?"

"Benar."

"Lalu bagaimana dengan penculikan itu?"

Tatsuya dengan singkat menceritakan kembali semua yang diaketahi.

"Ini masalah serius! Tatsuya-kun, dan Shibajuga, apa yang kamu lakukan di sini !?"

Mari tampak cemas bahwa ketua dewan sekolah dan anggota penting dewan sekolah lainnya tidak melakukan apa-apa sementara siswa itu mungkin terlibat dalam seuatu kriminal.

"Dalam dasar apa ...?" Tapi Tatsuya hanya tersenyum miring. Dia diundang ke sini. Meskipun Mari hanya salah satu peserta, tetapi dia memperlakukan pesta yang diundang, dan tuduhan seperti itu darinya, itu terdengar konyol.

"Shiba." Katsuto menoleh ke Tatsuya.

"ya?"

"Bolehkah aku berbicara denganmu bukan dari posisi keluarga Juumonji dan Yotsuba ataupun dari Sepuluh Master Clan master, tetapi sebagai sempai dari SMA Pertama?"

"Tidak masalah."

Segera setelah Tatsuya mengangguk, ada perasaan bahwa kebesaran Katsuto telah meningkat secara signifikan.
"
"Mari kita menunda pembicaraan ini. Kamu harus memberikan prioritas kepada siswa tahun pertama yang mungkin telah diculik.

Tatsuya kembali membangunkan senyum bengkok. Kali ini lebih ironis daripada yang sebelumnya.

"Juumonji-senpai, aku berani mengambil pilihan ini. Dalam peran perwakilan keluarga Yotsuba, putri keluarga Saegusa mengundang kami ke tempat ini, yang menunjukkan bahwa pertemuan tersebut akan diadakan dengan partisipasi kepala keluarga Juumonji. Dalam hal ini, kata-katamu tentang penundaan pembicaraan dapat dianggap ucapan dari keluarga Juumonji dari Sepuluh Klan Master."

Katsuto tidak bisa menanggapi kata-kata Tatsuya.

"Berdasarkan ini, baik aku maupun Miyuki tidak akan keberatan jika harus menunda pertemuan ini." kata Tatsuya sambil memandang memandang Miyuki. Busur anggun Miyuki yang anggun menjadi pertanda bodoh. "Namun, bagiku sepertinya tidak ada gunanya menunda pertemuan."

"... Maksud kamu apa?"

"Masih belum diketahui apakah insiden yang menimpa Mitsuya-san itu sangat buruk. Karena diketahui bahwa dia meninggalkan First High, kemudian, dengan wewenang polisi, setelah mempelajari catatan dari kamera jalanan, Kamu dapat dengan mudah menemukan di mana dia dibawa."

Mendengar ini, Mari membuat pembicaraan jengkel.

"Jika kamu tahu banyak, lalu mengapa kamu tidak melakukan apa-apa?"

"Itu bisa terjadi karena kemauannya sendiri." Tatsuya menjawab dengan suara acuh tak acuh. "Ya, Mitsuya-san pasti dibawa pergi. Tetapi jika dia pergi dengan persetujuannya, upaya untuk menyelamatkannya akan menjadi invasi ilegal yang masuk ranah pribadinya."

"Pernyataan ini bukan gaya Tatsuya-kun, yang tanpa basa-basi lagi seperti saat menyerbu markas Blanche." Mari keberatan dengan sarkasme yang jelas.

Namun, tidak hanya Tatsuya, tetapi Miyuki juga tidak menunjukkan perjuangan emosional. Karena sudah jelas bagi mereka bahwa sarkasme Mari bukanlah deduksi logis, tetapi pelampiasan putus asa untuk suatu alasan.

"Pada waktu itu, aku tidak perlu memeriksa apakah aku senggang atau sibuk." Tatsuya mengatakan dengan membantah kata-kata Mari. Setelah itu, dia melihat dari gigi Mari yang terkepal kembali ke Katsuto. "Sebagai siswa SMA Pertama, kita tidak dapat melakukan apa pun di depan umum. Tetapi jika kamu bersikeras bahwa pertemuan ini harus ditunda, maka kami tidak akan protes."

Katsuto melipat tangannya dan berpikir. Pada saat itu pintu depan terbuka dengan tajam dan berisik. "Shiba-senpai, kamu salah!".
"Kasumi-chan, hentikan!

"Kasumi-chan ... Oh, Miyuki-senpai, Shiba-senpai, aku dengan tulus minta maaf untuk ini."

Kasumi marah, Mayumi berdiri di belakangnya, dan Izumi pucat dan terus minta maaf.

Itu adalah invasi dari ketiga saudari Saegusa.

"Kasumi-chan, bagaimana pun, ayo pulang?"

Mayumi mencoba menenangkan adik perempuannya dengan berbicara seperti gadis kecil, tetapi tatapan Kasumi jelas tertuju pada Tatsuya.

"Kita tidak bisa mengabaikannya! Apakah kita hanya akan diam dan mengorbankan Shiina ?!"

"Ya, tentu." jawaban seperti itu tidak akan benar. "Jadi, kamu dengar percakapan ini?" -Sebaliknya, Tatsuya menjawab pertanyaan dengan pertanyaan.

"Saya mendengarnya. Mendengar! dan ini buruk!?" Dengan wajah memerah, Kasumi merespons dengan nada menantang.

"Menguping itu tidak baik." Tatsuya dengan nada biasa mengatakan yang jelas.

"...!"

"Tapi, seperti yang sudah kamu dengar, itu akan menghemat waktu. Shiina masih di bawah umur. Bahkan jika dia menginginkan ini, polisi hanya dapat melindunginya dengan persetujuan wali."

"Lalu apa?"

"Kasumi-chan. Shiba-senpai mengatakan bahwa kamu meminta pertolongan ke alamat yang salah." Izumi berkata, menarik lengan Kasumi.

"Ke alamat?"

"Maksud Shiba-senpai kita harusnya berbicara dengan keluarga Shiina-chan, bukan dengan dia."

"Untuk berbicara tentang apa !?"

Izumi meraih lengan kanan Kasumi.

"Ayo pergi. Kami telah menerima saran berharga dari Shiba-senpai, kami tidak akan menggangu lebih jauh."

"Benar." Kata Mayumi sambil mengambil tangan kiri Kasumi.

"Izumi? One-sama? Hey apa yang kau lakukan !?"

"Tatsuya-kun, Miyuki-san, aku mengerti bahwa mengatakan ini tidak sopan setelah aku mengundangmu ke sini, tetapi apakah kamu keberatan mengakhiri untuk hari ini?, Aku akan mengurus kompensasi untuk ini."

"Ya itu bagus."

Suasananya kini tidak lagi kondusip untuk percakapan serius. Tatsuya siap menerima permintaan maaf Mayumi.

"Kasumi-chan, ayo pergi."

"Oke, kita pergi."

Sambil berkata itu, Mayumi dan Izumi menyeret Kasumi yang diam ke pintu keluar. Tatsuya dan Katsuto saling bertukar pandang dan pada saat yang sama menghela nafas.

"Juumonji-senpai kalau begitu, tolong maafkan aku."

Setelah kata-kata ini, Miyuki, yang diam untuk sebagian besar waktu membungkuk dengan wajah serius, di mana tidak ada bayangan dibalik senyumnya itu.

"Kalian berdua, aku minta maaf untuk kejadian ini." Katsuto hanya bisa mengatakan itu.

Dengan demikian, percakapan pribadi antara keluarga Yotsuba, Juumonji dan Saegusa berakhir tanpa percakapan khusus.


◊ ◊ ◊

Itu hampir 18 jam. Erika dan Leo meninggalkan sekolah dan sekarang berada di Chiba Dojo.

"Erika, maaf sudah membuatmu menunggu.

Saat dia menanyai para siswa, Mikihiko muncul.

"Apakah kamu mengantar Mizuki pulang?"

"Aku membawanya pulang." Menanggapi Erika, Mikihiko tampaknya agak malu.

"Itu sudah jelas."

Namun, Erika mengabaikan reaksi tulus Mikihiko.

"Erika, Apakah Anda menemukan petunjuk?"

"Saat ini, catatan dari kamera pengintai jalan sedang diproses."

"Jika diketahui bahwa mobil tersebut berawal dari First High, maka ia dapat dilacak melalui kamera jalanan, bahkan jika mereka menggunakan perlintasan kereta api."

"Dan mengapa aku tidak memikirkan hal yang begitu jelas sebelumnya?"

Mikihiko mencela dirinya sendiri karena tidak memperhatikan. Tapi Erika berbalik dengan wajah yang tidak tertarik. Jadi Leo harus menjawab.

"Sebuah proposal untuk memeriksa catatan dari kamera jalanan datang dari pesan yang dikirim Izumi."

"Dari Izumi-san? Ya, itu tidaklah mengejutkan."

Mikihiko secara mental membandingkan parameter Kasumi dan Izumi.

"Aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan, tetapi Izumi tampaknya telah menerima saran ini dari Tatsuya."

"Maaf, permisi sebentar.'

Pada saat itu, Saburou mendatangi mereka.

"Saburou, ada apa dengan keluarga Mitsuya?"

Dari pertanyaan Erika, wajah Saburou menjadi gelap. Dalam ungkapan ini dia menyembunyikan kekecewaan yang dalam, disertai kemarahan.

"... Sepertinya kepala keluarga dan Motoharu-sama masih tidak membuat sebuah tindakan."

"Motoharu ... itu?"

"Kakak laki-laki dari Mitsuya-san."

Leo dan Mikihiko bertukar kalimat dengan berbisik. Saburou sepertinya tidak mendengar mereka.

"Aneh dan entah bagaimana ... ini sangat mencurigakan!"

Saburou bingung dengan tebakannya.

"atasan keluarga Shiina, sepertinya menganggap ini adalah hal biasa! Diduga, dia tidak memiliki perintah yang tegas untuk langsung pulang! Itu karena dia ditugaskan sebagai penjaga nyata, bukan aku! Mereka tidak tahu di mana dia, dan mereka mengatakan padaku "jangan ribut," aku tidak mengerti apa maksudnya ini!"

"Dengar, mungkin pengawalnya diam-diam mengikutinya?"

Terhadap pertanyaan Leo, Saburou dengan tajam melambaikan kepalanya.

"Aku bertanya pada keluarga Yaguruma. Shiina masih di luar bidang penglihatan mereka."

Wajah Erika menunjukkan sedang memikirkan sesuatu, tetapi dia tidak berkomentar dengan keras.

"Jadi, Saburou, apa yang akan kamu lakukan sekarang?"

"Biarkan aku menunggu di sini. aku datang untuk ini."

"Aku mengerti. Itu bagus."

Semakin banyak orang pergi ke dojo. Segera pelatihan shift malam untuk orang dewasa yang bekerja akan dimulai. Ayah Erika juga harus berpartisipasi sebagai instruktur.

"Kalian bertiga, ikuti aku."

Tanpa menunggu jawaban, Erika meninggalkan dojo.

Dia menuntun mereka ke sebuah bangunan kecil terpisah, yang dianggap sebagai kamar Erika.

"ini."

Pintu yang dibuka Erika terbuka, tingginya kurang dari 170 sentimeter, dan ketiga lelaki itu harus merunduk untuk masuk. Itu adalah kamar di 4.5 tatami dengan gaya tradisional Jepang, di tengahnya ada kompor di lantai, dan di dinding ada ceruk dengan gulungan kaligrafi.

"Heh, ini ruang teh."

"Lucu kan? Mereka berpura-pura menjadi seorang kenjutsu. Meskipun jutsu tradisional dan kenjutsu kita adalah hal yang sama sekali berbeda."

Erika menjawab dengan jijik pada kejutan dari Leo. Dan penghinaan ini bukan untuk dirinya sendiri, tetapi untuk orang lain. Mikihiko menjadi gelap ketika dia melihat bahwa permusuhannya dengan keluarganya tidak semakin membaik.

"Dan aku pikir bahwa pintu masuk ke ruang teh harus lebih kecil."

Tidak jelas apakah Leo tidak memperhatikan hal ini, atau pura-pura tidak memperhatikan, tetapi ia benar-benar mengabaikan ucapan Erika yang menghina.

"Pintu kecil? Jika kamu menginginkan batasan seperti itu, coba masuklah dari sana."

Erika dengan santai menunjuk ke pintu geser kecil setinggi 70 cm, lalu masuk ke pintu geser dinding bagian dalam yang terletak di seberang pintu yang dilaluinya.

"Mengapa berdiri, duduklah."

Erika kembali, memegang nampan dengan teko dan juga beberapa cangkir. Perlahan Erika berlutut dan meletakkan cangkir untuk 4 orang di atas tikar tatami. Tiga pria duduk berhadapan dengan masing-masing cangkir yang ditempatkan di atas piring.

Di bawah harapan apa yang akan dia katakan, dengan penampilan para cowok, Erika menghirup tehnya dan mengangkat kepalanya.

"Apa? Atau kamu pikir ini upacara minum teh?"

Ketiga lelaki itu melambaikan kepala dengan tajam. Erika, sedikit menyipitkan matanya.

"Aku tidak ingin terlibat dalam hal-hal yang melelahkan seperti itu."

"Ahaha ... itu memang benar."

Ada permintaan maaf yang tulus di wajah Mikihiko, tetapi Erika mengabaikannya. Setelah itu mereka duduk sebentar dalam keheningan.

Beberapa saat kemudian, Erika tiba-tiba melompat dan lari dengan kata-kata "tunggu sebentar", lalu kembali dengan segenggam pai-manju. Setelah itu, keempatnya lagi menghabiskan waktu duduk hampir tanpa pergerakan. "Hampir tak bergerak" berarti ada gerakan tangan memegang kue ke mulut.

Perkembangan acara lebih lanjut mulai mendekati jam 8 malam.

"Erika-Odzosan." Di sisi lain pintu miniatur suara pemuda itu terdengar. Erika dengan cepat bangkit, berjalan dan berlutut di samping pintu mini dan membukanya. Selembar kertas elektronik kecil ditarik dari sana.

Erika mengambilnya dan kembali ke tengah ruangan.

"... Ada apa?" Mikihiko diam-diam bertanya, setelah menunggu Erika selesai membaca.

"Dipastikan Shiina dibawa dengan mobil."

Mendengar ini, Saburou mencondongkan tubuh ke depan dan meletakkan tangannya di tatami. Tidak ada yang berbicara untuk tenang padanya. Erika, Leo, dan Mikihiko sepenuhnya memahami bahwa Saburou menantikan berita itu.

"Sepertinya tidak ada pemberhentian dan dalam perjalanan, mobil datang ke Kabaruizawa."

"Sangat jauh ..."

Dalam kata-kata Leo, artinya adalah "itu berarti akan baik jika kita memahami ini sebelumnya."

"Lebih baik menghabiskan waktu untuk bersiap-siap untuk segala kemungkinan."

Ungkapan ini diinvestasikan dengan perasaan bahwa akan sulit untuk memungkinkan menggunakan data dari kamera pengintai. Mendengar jawaban yang tidak langsung Erika, Leo sedikit mengangkat bahu.

Erika membalik selembar kertas elektronik sehingga semua orang melihatnya.

"Sepertinya rumah berhantu gaya barat."

"Miki. Ketika kamu mengatakanya, itu tidak terdengar seperti lelucon."

Mengatakan itu, Erika sepertinya tidak keberatan dengan bagian tentang "hantu."

"... Bisakah aku mendapatkan peta jalanya?" Saburou melihat laporan itu dan mendongak dan meminta Erika.

"Bagus Hanya saja, jangan berpikir untuk pergi ke sana hari ini."

"Kenapa!?" Saburou berteriak keras pada Erika. Untuk Saburou, yang ingin menyelamatkan Shiina secepat mungkin, kata-kata Erika ini benar-benar tidak dapat diterima.

"Karena dua alasan. Pertama, kami belum siap untuk ini."

"Aku sudah siap!"

"Apakah kamu ingin pergi sendiri? Hentikan. kamu hanya akan menggali kuburanmu sendiri."

"Namun,akhirnya kita menemukannya...!"

"Kita tidak bisa mengatakan bahwa kita menemukannya. Kita hanya tahu bahwa mobil itu membawa Shiinato ke mansion ini. Kami memonitoring gedung itu, dan mencari tahu apakah mereka mulai bergerak."

"..."

Saburou akhirnya diam, Erika menyuarakan alasan kedua.

"Kedua, perjanjian yang dilakukan bersam dengan polisi belum selesai. Jika kamu sendiri tidak peduli bahwa kamu akan dipenjara, maka aku sama saja bebicara dengan orang bodoh yang melakukan suatu hal tanpa persiapan."

Itu berkemungkinan untuk mengirimu ke penjara penyihir yang melanggar hukum, Saburou tidak mengatakan apa-apa lagi. Saburou sendiri tidak akan menyesal kehilangan nyawanya untuk Shiina. Tetapi dia tidak bisa memaksa sempai-nya dari sekolah untuk melakukan itu. Dan jika sendirian, kemungkinan besar dia tidak bisa melakukan apa-apa."

"Saburou, kembali ke rumahmu dan diskusikan ini dengan keluargamu. Akan bagus untuk meminta kerjasama orang-orang yang bekerja kepada keluarga Mitsuya. Dan bahkan dalam kasus terburuk, jangan mulai bertindak sendiri.

"... Aku mengerti."

Memang, sekarang hanya ini. Dan tindakannya ini pada akhirnya bisa membawa masalah tidak hanya bagi keluarganya, tetapi juga bagi keluarga Mitsuya. Saburou mengingatkan dirinya lagi bahwa dia tidak dalam posisi di mana seseorang dapat dengan bebas melakukan apa saja.


◊ ◊ ◊


Pada saat yang sama, Shiina dengan santai berbaring di bak mandi."

"Ah ... Saburou-kun, mungkin, khawatir ..."

Merasa bersalah karena meninggalkan sekolah tanpa memberitahu para senpai dari dewan sekolah dan tidak mengatakan apa pun kepada Saburou, membuat Shiina khawatir seperti tulang ikan yang tersangkut di tenggorokan. Jadi, meskipun ketegangan dihilangkan dengan relaksasi dari kamar mandi, itu berulang kali muncul ke permukaan kesadaran.

Dan dengan ini dia tidak bisa melakukan apa-apa. Karena di ruang tunggu sekolah, Tsukasa memintanya merahasiakan bahwa pasukan bela diri terlibat dalam hal-hal seperti itu.

Karena "latihan militer" ini dianggap sebagai rahasia militer, wajar jika komunikasi dilarang. Tetapi dia tidak tahu mengapa mereka mengambil siswa SMA untuk pelatihan ini. Tetapi dia bahkan tidak berpikir untuk menentang instruksi Tsukasa.

Selain itu, dia tidak bisa mengatakan bahwa orang dewasa 10 tahun lebih tua darinya dan yang ia kagumi, dapat melakukan sesuatu yang buruk padanya.

Shiina tidak mau pusing memikirkan hal itu ia kembali memfokuskan perhatiannya pada mandi.

Sayangnya, di rumah gaya barat ini, serasa menjadi "tahanan rumah", tidak ada kamar mandi besar seperti di sumber air panas. Sebagai gantinya, ada bak mandi antik dengan kaki melengkung.




Dihitung untuk orang Eropa biasanya, itu jauh lebih luas daripada pemandian Jepang yang standar. Shiina bisa dengan mudah menarik kakinya. Jadi, dia tidak khawatir akan sepenuhnya tenggelam di bak mandinya.

Bau samar, dicampur dengan uap, menandakan bahwa minyak aromatik ditambahkan ke air panas. Itu adalah aroma yang menenangkan, perlahan-lahan menembus ke kedalaman pikiran. Pada awalnya, dia tersiksa oleh keraguan apakah itu semacam zat narkotika, tetapi dia tidak peduli.

Tak perlu dikatakan bahwa saat mandi, Shiina melepas headphone-nya. Bahkan suara air dari pancuran yang mencuci rambutnya terdengar untuknya seperti suara hujan deras, jadi dia tidak punya pilihan lain. Mengetahui bahwa kemampuan sihir pada saat ini akan melemah, tetapi saat dia mencuci rambut dan tubuhnya, dia menggunakan sihir penghalang suara.

Namun, ketika dia hanya berbaring di air, mencoba untuk tidak membuat terlalu banyak suara, dia bisa langsung menemukan dunia luar dari suara murni tanpa "sangkutan telinga". Pada saat ini, pendengaran akutnya tidak hanya terwujud, tetapi juga, menurut pendapat subjektifnya, persepsi magis juga menjadi jauh lebih tajam.

Semua gelombang di mansion gaya Barat ini ditangkap oleh "pendengaran" Shiina, yang hanya duduk dengan kepala di lengan, berbaring di tepi bak mandi.

Di depan pintu kamar mandi berdiri seorang prajurit wanita. Gelombang psion lemah yang berasal darinya terdengar seperti suara yang dihasilkan CAD dalam mode siaga. Dengan kata lain, prajurit wanita ini adalah penyihir militer.

Dan bukan hanya dia. Mereka yang bergerak melalui gedung, baik pria maupun wanita, semua menjaga CAD mereka dalam mode siaga sambil siap untuk bertempur.

Sebaliknya, di antara lima orang yang berpatroli di bangunan dari luar, hanya ada satu penyihir. Dan gelombang psion yang dipancarkannya, tidak seperti tentara di dalamnya, ditekan. Mungkin ini dilakukan agar dari luar tampak tidak ada penyihir di dalam rumah bergaya barat ini.

... Informasi seperti itu, Shiina hanya dapat menarik dari gelombang yang tersebar di ruang udara.

Dan bukan hanya itu yang dia perhatikan. Gelombang yang dipancarkan oleh penyihir di dalam gedung membawa agresivitas yang jelas. Rasanya mereka sedang menunggu musuh. Tujuan serangan balik mereka bukan hanya perlawanan terhadap musuh, tetapi kehancuran atau penangkapannya.

Ini sepenuhnya sesuai dengan penjelasan Tsukasa tentang "pekerjaan-kemajuan" ini.

Tsukasa meminta Shiina untuk memainkan peran orang penting dalam pelatihan untuk menyelamatkan VIP. Dengan kata lain, ini berarti bahwa beberapa kekuatan utama yang berperan sebagai penyelamat akan "datang untuk menyelamatkan" Shiina.

Artinya, kini pihak yang diculik itu dalam kondisi menunggu serangan pasukan penyelamat. Perlakuan Shiina tampaknya tidak sesuai dengan konsep sandera, tetapi di sini, tidak diragukan lagi, makna kata-kata "orang penting" tercermin.

Berkaca pada hal ini, Shiina menyadari sesuatu yang penting.

Memainkan peran sebagai sandera, dia tidak tahu kapan tim penyelamat akan tiba. Mungkin sekarang juga. Dia takut jika ini terjadi, dia bisa dibawa keluar dalam bentuk ini, hanya dibungkus dengan handuk.

Dia tidak bisa lagi bersantai, duduk di air hangat. Mencoba untuk tidak membuat terlalu banyak suara, Shiina keluar dari kamar mandi.

◊ ◊ ◊


Pada saat yang sama, ketika Tatsuya dan para gadis kembali ke rumah, seolah tahu mereka telah datang, suara videophone terdengar. Nama penelepon - kepala rumah Yotsuba, Maya - ditampilkan di layar.

Untungnya, mereka belum berubah menjadi homewear. Tatsuya bertukar pandang dengan Miyuki dan menekan tombol penerimaan panggilan.

"Selamat malam, Tatsuya-san, Miyuki-san. Ara, apakah kamu pergi ke suatu tempat?"

Maya berbicara dengan ramah dari layar. Hari ini dia juga terlihat ramah.

"Ya, kami diundang oleh Saegusa Mayumi-jo." Tidak ada kebutuhan khusus untuk menyembunyikan ini, jadi Tatsuya menjawab dengan jujur.

"Ara, lalu itu juga undangan khusus dari keluarga Saegusa?"

"Tidak juga. Karena kepala keluarga Juumonji hadir, mereka mungkin ingin berbicara tentang apa yang terjadi pada pertemuan baru-baru ini."

"Hu-huh-hu, ini sangat mirip dengan wanita muda itu."

Tatsuya setuju bahwa itu dalam gaya Mayumi yang baik hati.

"Namun, ada beberapa kesulitan, dan kami terpaksa membatalkan percakapan segera setelah memasuki ruang yang disiapkan."

"... Saya pikir itu agak tidak sopan, Lalu apa yang terjadi itu?"

Tatsuya menceritakan seluruh kisah Maya, dari saat hilangnya Shiina.

"Putri bungsu dari keluarga Mitsuya ... Ini adalah kisah yang sangat menghibur, tapi sekarang kita tidak punya waktu untuk itu."

Dengan kata lain, itu berarti ada beberapa hal yang mendesak. Dan tidak ada yang mengejutkan, karena ketika Maya memanggil mereka secara langsung sesuatu hampir selalu terjadi. Tatsuya berdiri diam dan menunggu kata-kata selanjutnya.

"Ternyata kemarin, ketika Tatsuya-san dan Miyuki-san diserang, itu adalah pekerjaan agen-agen pasukan USNA yang merambah ke negara itu, mereka dicuci otak oleh departemen intelijen pasukan bela diri nasional."

"Jadi ini pekerjaan departemen intelijen?"

Untuk Tatsuya, yang menerima peringatan dari Yakumo, cerita ini hanya konfirmasi, tetapi dia tidak bisa membantu tetapi mengagumi kemampuan keluarga untuk mengumpulkan informasi yang mengumpulkan bukti hanya dalam satu hari.

"Banyak agen USNA Army masih ditahan."

Tatsuya tertarik pada apa yang agen-agen ini. Dia percaya bahwa, dengan probabilitas tinggi, tujuan mereka adalah penyihir yang menggunakan "Material Burst", itu adalah dirinya sendiri, tetapi dia bahkan tidak akan berpikir untuk mencoba meyakinkan dirinya tentang hal ini dengan mengganggu Maya.

"Jadi, saya ingin Tatsuya-san membebaskan mereka."

"Agen-agen tentara Amerika itu?" Tatsuya bertanya, sedikit terkejut.

Departemen intelijen yang menyerang Miyuki tidak bisa dimaafkan. Cepat atau lambat kita akan memeberi tahu mereka tentang hal ini."

Tetapi pekerjaan mereka adalah menahan agen asing yang melakukan kegiatan ilegal. Akan buruk mengganggu ini demi balas dendam.

"Di antara agen-agen ini ada anggota Star."

Tatsuya juga berasumsi. Benar, ia percaya bahwa Stars itu hampir semuanya, dan tidak sedikit "di antara mereka," seperti yang dikatakan.

"Daripada hanya membantu mereka, lebih baik membiarkan semua orang melarikan diri, bukan?

"Oke."

Ini berarti ada hubungan antara Maya dan Stars. Dan pada saat ini datang permintaan untuk keselamatan.

Sekarang kepentingan keluarga Yotsuba dan kepentingan Tatsuya sebagai pembalasan atas serangan terhadap Miyuki telah bersatu. Dan karena ini akan menguntungkan Miyuki, usahanya tidak akan sia-sia.

Tatsuya menerima perintah Maya, termasuk juga "perbedaannya" dari peristiwa malam sebelumnya.

◊ ◊ ◊

Dini hari berikutnya. Leo, Mikihiko, dan Saburou tiba di dojo keluarga Chiba."

"Saburou. Sudahkah kamu berbicara dengan seseorang di keluargamu?" Erika mendatangi mereka dan menoleh ke Saburou.

"... Itu bagus."

Itu seperti mengatakan bahwa tindakannya itu tidak akan berguna, tetapi Erika tidak peduli. Penting bagi Saburou belajar bersikap masuk akal untuk kepentingannya sendiri.

"Aku mengerti bahwa Leo ingin berpartisipasi dalam kesenangan, tetapi dia juga tidak berpikir bahwa Miki juga akan datang."

"Namaku Mikihiko." seperti biasa ia mengucapkan kata itu. Setelah keluhan hariannya kepada Erika, Mikihiko menambahkan suara yang serius. "Bagaimana aku bisa tetap acuh tak acuh ketika aku begitu tertarik dengan ini?"

"Ahaha ... Orang yang baik hati."

"... Sebut saja apapun semaumu. Ini lebih baik daripada diam.

"Ya, mungkin. Nah, apakah kita akan pergi?" Setelah mengatakan ini, Erika naik ke kursi penumpang mobil polisi yang diparkir di jalan di seberang dojo. Tiga orang duduk di kursi belakang, dan mobil polisi itu berangkat.

"Ngomong-ngomong ... apakah ini tidak masalah?" Leo menoleh ke polisi berseragam, duduk di belakang kemudi.

"Bukankah itu karena perilaku irasional Erika-Odzosan sehingga kita harus segera memulainya?" Menjawab polisi itu, tanpa mengubah wajahnya. Leo mengira itu bukan hasil dari pemujaan Erika, tetapi karena ketidakmampuan untuk tersenyum. Dia bersumpah secara mental bahwa dia tidak akan pernah menjadi seperti ini dalam hidupnya.

Mobil polisi mencapai stasiun Karuizawa dengan kereta api jalan (lebih ekonomis dan lebih cepat daripada mengemudi dengan kecepatan penuh). Di sana mereka bertemu dengan polisi setempat. Tak perlu dikatakan, polisi-polisi ini juga berada di bawah naungan keluarga Chiba.

Leo berpikir bahwa sebenarnya keluarga Chiba lebih mengerikan daripada keluarga Yotsuba, tetapi dia tidak begitu ceroboh untuk menyuarakannya.

Saburou, yang memiliki hubungan langsung dengan semua yang terjadi, tidak punya waktu untuk memikirkan hal-hal seperti itu.

Bangunan tua yang dilihatnya kemarin dalam laporan polisi. Saburou menempelkan tatapannya ke rumah besar bergaya barat ini. Atau mungkin bahkan mencoba mencari ke dalam dengan bantuan sihir.

Erika sibuk menginstruksikan para polisi yang berkumpul.

Karena itu wajar kalau yang paling santai dari kelompok Erika, Mikihiko adalah yang pertama memperhatikan pendekatan gadis-gadis ini.

"Kasumi-san dan Izumi-san ya."

Dua wajah identik berpaling ke samping, dari mana suara Mikihiko yang tidak disengaja terdengar. Potongan rambut dan perilaku benar-benar berbeda, tetapi fitur wajah persis sama.

"Yoshida-senpai."

"Dan juga Chiba-sempai dan Saijou-senpai?" Dan Saburou-kun juga datang?

Saegusa bersaudara berlari ke Mikihiko dan orang-orang lain yang berdiri agak jauh dari orang dewasa yang berpartisipasi dalam pertemuan itu.

"Apakah kamu juga di sini untuk Mitsuya-san?"

"Iya tentu."

Dalam pertukaran pertanyaan dan jawaban mereka, banyak kata-kata yang tidak perlu terlewatkan, tetapi di antara mereka ada yang tidak mengerti tentang apa pembicaraan itu.

"Akan bodoh jika kita akhirnya saling mengganggu, maka akan lebih baik jika bersatu?" Kata Erika, muncul dari belakang Mikihiko.

"Sungguh." Izumi setuju. Dari Kasumi, juga, tidak ada keberatan. Baik Ozumi maupun Kasumi meragukan bahwa Erika akan jujur ​​pada mereka. Mereka yang merasakan ketidaknyamanan ini, adalah Leo dan Mikihiko.

Perhatian yang masuk akal seperti itu sama sekali tidak sesuai dengan gaya Erika, yang mereka tahu. Dalam kasus-kasus seperti itu, Erika tahun lalu, yang secara taktik membuang taktik, lebih suka melanjutkan saja.

Sekarang semuanya benar-benar berbeda.

Baik Leo dan Mikihiko, keduanya berpikir bahwa ini, dalam beberapa hal mirip dengan cara berpikir Tatsuya.

Namun demikian, tidak masuk akal untuk mengganggu hal ini. Di sini, seperti yang dikatakan Erika, ada sebuah adegan di mana setiap orang, untuk menghindari tembakan persahabatan, harus bertindak secara terorganisir.

Dengan mengingat kebingungan ringan ini, keduanya bergabung untuk membahas taktik.

◊ ◊ ◊

Ketika dia membuka matanya, di luar sudah terang. Pada saat yang sama, ketika kesadarannya akhirnya terbangun, dia dikalahkan oleh aliran suara yang tak tertahankan. Shiina buru-buru memakai headphone-nya.

Pendengaran Shiina yang abnormal dan diamplifikasi hanya bekerja ketika kesadarannya terjaga. Ketika kantuk melebihi batas tertentu, suara menjadi normal. Ini adalah dasar dari hipotesis bahwa pendengarannya yang terlalu sensitif adalah efek magis.

Mengevaluasi posisinya, Shiina sampai pada kesimpulan bahwa, pada akhirnya, dia tidak pernah "diselamatkan" dalam semalam. Tsukasa mengatakan kepadanya bahwa "pekerjaan" ini hanya akan memakan waktu setengah hari, tetapi sepertinya jadwalnya diperpanjang.

Shiina lapar. perutnya sedikit bergemuruh. Mengingat bahwa dia dapat diambil kapan saja, dia memutuskan untuk mengganti seragam sekolahnya terlebih dahulu.

Di kamar ini, atau lebih tepatnya di ruang pribadi Shiina, di lantai dua, mirip dengan kamar di hotel mewah, ada kamar mandi, toilet, dan lemari pakaian terpisah.

Mengenakan pakaian seragam sekolahnya, dia di ruang ganti seperti kegiatan biasanya dirumah, dia menyisir rambutnya yang acak-acakan. Karena ada aksesoris kosmetik yang persis sama seperti yang dia gunakan (meskipun dia bertanya-tanya bagaimana mereka tahu ini), dia dengan cepat melakukan make-up, setelah secara ajaib memeriksa terlebih dahulu apakah ada zat berbahaya yang dicampur.

Tepat pada saat itu, ada keributan. Dari koridor, terdengar tepuk tangan dan suara orang-orang berlarian.

Ingin mengetahui apa yang terjadi di sana, Shiina menarik kenop pintu. Pena kuno tidak jatuh.

"Ditutup!? ... yah, ya, memang sudah seharusnya."

Kejutan refleksnya hanya berlangsung sesaat. Shiina menjadi tenang, mengingat bahwa dia memainkan peran sebagai "orang penting yang diculik." Dia secara mental berkata pada dirinya sendiri bahwa semuanya baik-baik saja.

CAD-nya tidak diambil darinya. Dia bisa menggunakan sihir kapan saja. Jika perlu, dia dapat melarikan diri, merobohkan jendela atau membuat lubang di lantai.

Pikirannya tentang hal-hal seperti itu adalah bukti bahwa situasi di mana dia jatuh ke dalam mulai tampak sangat mencurigakan. Namun, ia menekan kecurigaan terhadap Tsukasa dan memutuskan untuk terus menganggap dirinya sebagai "putri tawanan" untuk sementara waktu.

"Aku ingin makan ..."

Dengan pemikiran yang sama, dia mengalihkan dirinya dari ketegangan yang tumbuh.

◊ ◊ ◊

"Gambar dari kamera pengintai dipulihkan!

"Apakah ini kekuatan serangan sihir khusus? Mengapa polisi menyerang kita?"

Komandan operasi, letnan (kali ini Tsukasa tidak memikul tanggung jawab resmi untuk tugas itu), berteriak dengan kesalahpahaman di wajahnya.

Tim Serangan Magis Khusus, disingkat SMAT. Itu adalah organisasi yang menyatukan para penyihir militer dari kepolisian, yang diciptakan sebagai hasil dari pemikiran ulang atas fakta bahwa polisi tidak dapat bereaksi secara memadai terhadap insiden di Yokohama tahun sebelumnya. Keputusan untuk menciptakannya diambil segera setelah insiden itu, tetapi setelah penandatanganan perjanjian damai dengan Aliansi Asia Besar, protes datang dari semua sisi, dan sebagai hasilnya, formasi itu selesai hanya sebulan yang lalu, di bawah pengaruh dari insiden di Hakone.

Menjadi sorotan pengawasan media besar, dituduh oleh pers nirlaba baru "terlalu lama dalam penciptaan", pasukan ini akhirnya dibentuk. Namun, terlepas dari serangan dari reporter yang berpandangan pendek ini, moral anggota detasemen tinggi. Dan fitur utama mereka adalah bahwa hampir semuanya adalah lulusan dojo Chiba.

Letnan yang ditunjuk oleh komandan operasi ini bukan dari divisi di mana Tsukasa berada.

Dia tidak diberitahu tentang detail rahasia yang tersembunyi di balik operasi ini. Dan detail yang ada di pikirannya, dia tidak benar-benar mengerti. Fakta bahwa gedung ini sekarang memiliki SMAT menyerbu itu memaksanya untuk sekarang membangun berbagai asumsi

...

"... Jadi, pejuang dari keluarga Chiba itu turun tangan?"

Dengan pemikiran "betapa merepotkannya ..." Tsukasa menghela nafas. Dengan penggunaan

Shiina sebagai umpan, tidak hanya penampilan keduanya (Tatsuya dan Miyuki) dari keluarga Yotsuba yang diharapkan, perhitungan juga menyediakan intervensi dari keluarga Saegusa.

Tsukasa tahu bahwa "si kembar Saegusa" mencintai Shiina dan merawatnya.

Itu sebabnya dia memfasilitasi kepergian kepala keluarga, Saegusa Koichi, ke Kyoto, ke "percakapan penting" dengan "orang-orang penting."

Sesuai rencana, beberapa penyihir dari keluarga Saegusa masih muncul. Ini berarti bahwa keluarga Saegusa sendiri tidak ikut campur dalam penyusunan strategi. Kalau saja itu bukan intervensi polisi ... yaitu, keluarga Chiba.

Terlepas dari kenyataan bahwa intervensi keluarga Chiba adalah faktor yang sangat signifikan, itu bukan kesalahan perhitungan yang serius yang akan menimbulkan ancaman fatal bagi operasi ini.

Tapi ada kesalahan perhitungan lain, dibuat dengan makna asli dari operasi ini.

"Shiba Tatsuya tidak muncul ... Dia tidak memakan umpannya?"

Salah perhitungan yang utama adalah bahwa target utama tidak muncul.

"Kupikir dia akan lebih egois, tapi lebih dari apa yang diharapkan."

Dari sekolah, di mana kepala keluarga Yotsuba berikutnya adalah presiden dewan sekolah, anak kelas satu diculik. Tsukasa berasumsi bahwa itu adalah suatu kehormatan bagi Tatsuya untuk datang mengembalikannya.

Berdasarkan pengamatan sehari sebelum serangan kemarin di sekolah etika, Tsukasa sampai pada kesimpulan bahwa Tatsuya memiliki kepastian mutlak dalam kekuasaannya. Jika dia tipe orang seperti itu, maka baginya kehormatan harus di atas segalanya. Teori Tsukasa adalah bahwa kemampuan untuk mengorbankan kehormatannya, ia menganggap cacat sama dengan kekalahan dan hanya melekat pada anak-anak atau orang tua.

Namun, pria bernama Shiba Tatsuya tampaknya memiliki karakter yang tidak terobsesi dengan gagasan kehormatan yang membosankan ini. Tsukasa mengakui kesalahan perhitungannya. Dia berencana untuk mengamati seberapa cermat Tatsuya akan menangani pasukan negara dalam menyelamatkan Shiina. Jika dia tidak memperhitungkan kehidupan militer, dia berencana untuk menghancurkannya sebagai pria berbahaya bagi negara.

Tapi sayangnya, dia tidak berhasil mengamati apakah dia akan bertindak bermusuhan atau tidak, mengetahui bahwa musuh adalah kekuatan pertahanan diri.

"Sayang kali ini tidak berjalan sesuai rencana ..." Tsukasa bergumam dengan kecewa. Kemudian dia pergi ke komandan letnan.

"Komandan-dono.

"Ada apa, Sersan Tooyama?"

"Biarkan aku, sebagai bawahanmu, pergi untuk mengawasi tawanan perang kita."

Istilah "tawanan perang" memiliki definisi yang jelas tentang hukum militer.

Bagi militer, penggunaan kata "tawanan perang" dalam arti kondisional "tawanan" bukanlah hal yang jarang terjadi.

Di zaman kuno, bahkan kuda-kuda yang ditangkap dari pasukan musuh dicatat sebagai "tawanan perang".

Tidak mungkin bahwa letnan itu bisa memikirkan hal lain selain fakta bahwa "tawanan perang" yang disebutkan oleh Tsukasa adalah gadis yang ditahan di gedung ini, yaitu Shiina.

"Biklah, Aku mengijinkannya."

"Terimakasih banyak."

Tsukasa ingin pergi dulu ke kamar Shiina. Tetapi dia tidak berencana untuk tinggal di sana. Dengan izin dari komandan, dia berencana pergi ke tempat "tawanan perang" agen-agen tentara Amerika. Meskipun pada kenyataannya mereka belum dianggap "tawanan perang". Dan aturan bahwa agen ilegal tidak dapat dianggap sebagai "tawanan perang" sampai mereka sendiri mengenalinya, dia memutuskan untuk tidak memperhatikan.

◊ ◊ ◊

Tiga menit sebelum penyerangan.

"Aku mengerti. Saya meninggalkan perintah padamu."

"Ini suatu kehormatan bagiku."

Sebaliknya komandan pasukan SMAT tersenyum. Ketika dia masih pergi ke dojo Chiba, dia adalah kepala "Penjaga Erika". Mengingat masa lalu pada senyum ini, Erika berbalik kebingungan.

Di sana, di antara serangan yang menunggu, dia memperhatikan bahwa Kasumi dan Izumi, dikelilingi oleh sekelompok penyihir wali dari keluarga Saegusa, berusaha untuk melihat rumah itu.

Erika merasa mereka tidak bisa bergerak jika mereka sangat gugup, tetapi dengan cepat berubah pikiran, memutuskan bahwa ini normal.

Dia pernah mendengarnya sebelumnya. Keduanya memiliki pengalaman dala, pertempuran nyata. Meskipun ada kasus konfrontasi dengan aktivis yang tidak berdaya, tetapi mereka tidak memiliki kesempatan untuk bertemu musuh dengan daya gedor yang sama.

Bahkan jika mereka tidak belajar di mana pun, tetapi di sekolah menengah sihir, masih ada siswa sekolah menengah biasanya tidak andil dalam pertempuran nyata. Hanya setelah memasuki Akademi Militer, naik ke zona operasi militer di bawah hujan peluru - sangat aneh bagi orang-orang seperti mereka.

Erika ingat bahwa ia sendiri terlibat dalam kerusuhan segera setelah diterimanya. Lalu dia mengungkapkan sedikit kata lelucon, "Aku pikir sekolah menengah akan menjadi tempat yang lebih membosankan." Sekarang dia percaya bahwa ini bukan lelucon. Kali ini, dia tidak mengatakannya dengan keras, tetapi memikirkannya.

Serangan teroris Blanche di SMA Pertama, serangan tiba-tiba tentara oleh Aliansi Asia Besar, Parasit dan Stars, penyihir kuno yang menjadi bidak di tangan orang asing. Semua insiden ini bukan disebabkan olehnya, tetapi dia terlibat dalam semuanya.

Dan hal yang sama bisa dikatakan tentang Tatsuya. Begitu pikir Erika.

Ketika sebuah insiden besar terjadi, Tatsuya berpartisipasi di dalamnya.

Tatsuya berpartisipasi, dia juga berpartisipasi. Bersama dengan Tatsuya selalu muncul masalah. Dan pada akhirnya, keluarga ...

"Erika-san, apa yang terjadi?"

"Tidak ada."

Seorang anggota detasemen SMAT meminta Erika dengan suara khawatir, yang dia menggelengkan kepalanya. Itu adalah satu lagi, selain komandan, seorang anggota "Pengawal Erika."

Ngomong-ngomong, sudah hampir waktunya, kan?

"Ya, 20 lagi ... 15 detik."

Kamu tidak akan kehilangan nasib buruk. Kamu akan menjadi lebih kuat. Tetapi ini tidak berguna ketika hanya Kamu yang kuat. Bahkan jika Kamu adalah malaikat maut.

Musim panas lalu, satu orang terlibat dalam situasi yang sama. Pria ini kuat. Karena itu, setelah ditarik, ia tetap tenang.

Ketika Kamu menjadi kuat, Kamu mulai kurang takut pada nasib. Kamu menjadi mampu mengakali malaikat maut tanpa menyebabkan hasil yang tragis.

Meskipun Tatsuya menarik kemalangan, ia juga membuat orang-orang terlibat lebih kuat. Sedemikian rupa sehingga mereka dengan senyum memotong jalan mereka melalui masalah ini.

"Karena itu, Saburou ... menjadi lebih kuat, sehingga jika teman masa kecilmu dalam kesulitan, kamu dapat memotong jalanmu dengan sebuah senyuman."

Erika secara mental menoleh ke orang yang kelihatannya sedang berusaha menahan diri agar tidak maju, mempertaruhkan nyawanya.

Seorang gadis bernama Mitsuya Shiina tampak seperti Erika yang lahir di bawah bintang petualangan. Bahkan jika tidak sebanyak Tatsuya, tapi tetap saja dia seperti dia.

Agar Shiina tidak akan kehilangan masalah yang bisa dipanggil, Saburou harus dibuat lebih kuat.

Bagi Erika, melatih Saburou adalah preseden. Semuanya demi pembalasan.

... Nama saingan yang ingin mengejutkan Erika adalah "Nasib".

◊ ◊ ◊

Shiina berbalik untuk mendengar suara pintu terbuka. Itu bukan imajinasinya.

"Tsukasa-san.

"Shiina-chan, aku minta maaf telah menahanmu lebih lama dari yang diharapkan."

"Tidak, ruangan ini cukup nyaman ko."

"Iya? Itu bagus." Tsukasa tersenyum pada Shiina. Tidak ada rasa bersalah dalam senyum itu. "Sekarang setelah kita mencapai tahap akhir dari latihan, kamu perlu tinggal sedikit lebih lama di ruangan ini." Ada kesalahan kecil dan jadwal diperpanjang, tetapi penyelamat segera akan tiba di ruangan ini, dan ini semua akan berakhir.

"Jadi, saya tidak akan lagi dipindahkan ke mana pun?

"Iya tentu."

Kelegaan muncul di wajah Shiina. Dia tidak meragukan kata-kata Tsukasa bahwa dia menerima izin dari orang tuanya, dia hanya berpikir bahwa mereka akan khawatir jika dia tinggal lebih lama.

"Saya harus kembali ke pos, jadi kami mengucapkan selamat tinggal."

"Ah bagus. Terimakasih untuk semuanya."

"Shiina, sebaliknya aku juga berterima kasih sebelumnya atas pekerjaanmu." Shiina tidak meragukan Tsukasa sampai akhir.

◊ ◊ ◊

Pertempuran dimulai antara pasukan bela diri dan polisi, antara departemen intelijen dan SMAT.

Terlepas dari kenyataan bahwa itu disebut pertempuran, jumlah peserta dari kedua belah pihak kecil.

Polisi, yang melakukan pengepungan, menyerbu sejumlah kecil pejuang elit. Dan pasukan bela diri awalnya mengalokasikan beberapa prajurit untuk kasus ini.

Namun, tingkat persiapan untuk pertempuran nyata lebih tinggi tepatnya di pasukan pertahanan diri. Kedua belah pihak menyerang musuh dengan senjata tidak mematikan, dan dalam kondisi ini, kerugian SMAT lebih tinggi.

"Memanggil angin suci!"

"Panzer!"

Upaya Leo dan Mikihiko terkenal di antara yang lain. Mikihiko diperintah oleh kincir angin seolah-olah dia menyebut kincir angin transparan yang membasmi barikade dengan palu godam, sementara Leo, dalam hal terobosan pertahanan, mempertahankan posisi, menyelubungi dirinya dengan baju besi dari sihir Fortifikasi.

"Shiina! Dimana kamu !?"

Saburou berteriak, melupakan ketakutan dan keselamatannya sendiri. Karena itu, ia melepaskan diri dari Leo dan menangkap serangan sihir dari salah satu penyihir militer yang bertemu dengan mereka.

Seorang prajurit yang mengenakan rompi kamuflase dan antipeluru di daerah perkotaan, melakukan manuver di bawah sihir akselerasi diri, bersama dengan sihir gerakan ini menembakkan bola logam kecil.

Setelah menerima bola baja di perutnya seukuran bola untuk tenis meja, Saburou berhenti.

Pesulap militer mengeluarkan tongkat setrum. Tidak seperti tongkat yang tersedia untuk dijual, ini adalah model pertempuran, dengan kekuatan senjata penghancur yang nyata.

Mendekati kepala Saburou, serangan klub dihentikan oleh pedang pendek Erika, yang datang dari suatu tempat. Langkah selanjutnya dia memukul wajah prajurit itu dengan sisi mata pisau.

Itu bukan pukulan kuat dengan ayunan, melainkan pukulan dengan cambuk. Dari pukulan itu, prajurit itu tidak jatuh dengan gigi patah, dan dia tidak jatuh di sisinya, tetapi lurus ke bawah.

"Saburou, kamu terlalu tidak sabar! jangan menjadi ceroboh!"

"Oke! Maaf!"

Tampaknya departemen intelijen memutuskan bahwa titik balik telah datang ke sini. Mereka memusatkan kekuatan utama di tangga menuju lantai dua.

Tingkat kemampuan magis pasukan utama cukup tinggi. Kekuatan magis mereka melampaui SMAT, di mana penyihir dengan kekuatan tempur yang lebih baik dikumpulkan dari kalangan polisi.

"Mikihiko, kamu tidak merasa ada yang salah dengan orang-orang ini !?"

"Mungkin mereka sementara meningkatkan kekuatan sihir mereka dengan narkoba!"

Perasaan Leo berkelahi dengan tinjunya, dan sihir penembakan Mikihiko.

"Eh, hampir mengetuk!"

Erika memukul mundur misil pendek dengan proyektil terbang. Musuh hanya beberapa meter jauhnya, dan polisi mulai mengalami kesulitan dalam sihir penghalang karena "peluru" ini datang dari jarak dekat.

Kecepatan awal proyektil ini sekitar 200 km / jam. Tetapi jari-jari bahaya kecil, karena proyektil dari paduan cahaya dengan cepat melambat. Dan untuk alasan yang sama mereka tidak memiliki kemampuan penetrasi. Menangkap tembakan seperti itu dari jarak dekat, kamu bisa mendapatkan cedera tingkat fraktur, tetapi pada jarak lebih dari 2 meter itu hanya akan memar dan luka bakar ringan.

Masalahnya justru di "luka bakar". Pada saat kontak, kulit proyektil mengeluarkan muatan listrik bertegangan tinggi, yang menghantam bahkan melalui pakaian.

Dengan kata lain, itu adalah semacam pistol taser nirkabel. Kedua sisi pasukan pertahanan diri, dan polisi, berhati-hati terhadap perwakilan yang sama dari otoritas Jepang seperti mereka. Tidak ada yang berani menggunakan serangan yang bisa membunuh musuh.

Dalam pertempuran seperti itu, dari sudut pandang kemudahan penggunaan, senjata yang tidak perlu dikhawatirkan membunuh lawan akan menunjukkan keunggulannya. Terutama dari sudut pandang bahwa ketika kedua kubu yang berseberangan kira-kira sama dalam kekuatan magis, maka ada kemungkinan bahwa hasil pertempuran akan ditentukan pada saat ketika seseorang dapat mengatasi keragu-raguan mereka.

Dan keseimbangan ini dipatahkan oleh dua gadis rapuh yang dilindungi oleh sekelompok kawan yang bisa diandalkan.

"Izumi, jalan keluar kita!

"Ya, Kasumi-chan!"

Mendengar suara-suara ini, Erika, Leo dan Mikihiko melompat ke samping.

"Tiga!"

"Dua!"

"Satu!"

"Mulai!"

Countdown disuarakan oleh dua suara bergantian. Teriakan bersama terakhir adalah sinyal untuk mengaktifkan sihir.

Di ruang sempit koridor, angin kencang mengamuk. Diasumsikan bahwa angin yang turun akan mengelilingi kedua musuh dan sekutu, tetapi ternyata ternyata terjepit bersama dalam ruang yang sempit, militer dan polisi diserang oleh angin dari belakang dan dari samping. Hanya mereka yang berhasil mengangkat penghalang kedap udara magis yang bisa berdiri di bawah pengaruh angin kencang.

"Badai Nitrogen".

Hipoksia, yang disebabkan oleh paparan udara dengan konsentrasi nitrogen yang meningkat tajam, menetralkan bagian dari para pesulap yang bertarung.

"Langkah berikutnya! Kasumi berteriak. Keajaiban majemuk dari "Si kembar Saegusa" adalah suatu proses di mana untuk melemparkan satu sihir, peran ditugaskan untuk membangun urutan sihir dan mengendalikan kekuatan interferensi dalam suatu peristiwa. Meskipun kemampuan mereka dalam sihir benar-benar sama, paling sering untuk pembangunan urutan sihir, jawab Izumi, dan untuk mengendalikan kekuatan interferensi acara - Kasumi. Dan juga sekarang Kasumi memiliki hak untuk memutuskan jenis sihir apa yang akan digunakan lebih lanjut.

Pilihan Kasumi jatuh pada keajaiban "Badai Kering". Sihir ini mengumpulkan karbon dioksida dari udara yang dipindahkan oleh badai Nitrogen ke tengah ruangan, menciptakan hujan es kering dan mengirimkannya ke musuh. Perisai kedap udara yang dirancang untuk melindungi terhadap gas, tidak bisa melindungi dari es kering.

Dengan demikian, pada saat ini, semua prajurit pasukan bela diri dari antara para pembela titik ini, dikalahkan.

"Kasumi-chan!"

"Aku tahu!"

Sihir yang Izumi minta, dan yang akhirnya dipanggil, disebut "ruang Oksigen." Diterjemahkan dari bahasa Inggris, "ruang" ini berarti "ruang tertutup, kapsul dengan oksigen." Itu ajaib untuk pengobatan hipoksia dengan menciptakan zona dengan peningkatan konsentrasi oksigen.

"Yoshida-senpai, Saijou-senpai, tolong jaga ikatan musuh!"

Polisi yang jatuh di bawah "Badai Nitrogen, mulai pulih dan bangkit.

Dan Leo, Mikihiko, dan polisi, yang tidak jatuh ke dalam zona bahaya, mulai menghubungkan para prajurit yang tidak sadar dari pasukan bela diri, yang tidak mendapatkan manfaat kuratif dari Kamar Oksigen.

"Apa yang terjadi?"

Saburou, pulih dari keadaan setengah pingsan, terhuyung-huyung, terpincang-pincang ke Erika.

"Uwaa, dua penghinaan ini tidak berlaku ~

Apa?

"Tidak ada." Tanpa sadar mengungkapkan pemikiran mereka tentang si kembar, Erika membalas ke Saburou yang diinterogasi. "Oke, ayo pergi untuk Shiina."

Meninggalkan pembersihan konsekuensi dari pertempuran polisi, Erika dan Saburou pergi ke lantai dua.

Di dekat pintu masuk ke ruangan tempat Shiina diadakan, berdirilah seorang prajurit wanita. Erika mengarahkan pedangnya ke arahnya. Sesaat sebelum dia mengaktifkan keajaiban akselerasi diri, seorang prajurit wanita melemparkan senjata dengan CAD bawaan di lantai dan mengangkat tangannya.

"... Apakah kamu menyerah, atau apa?"

Erika tidak berpikir bahwa dia akan dijawab.

Ya saya menyerah. "Tapi prajurit wanita ini dengan mudah mengkonfirmasi kata-kata Erika. Dengan penyerahanku, latihan ini berakhir dengan kemenangan dari regu penyelamat.

"Apa? Latihan?

Baik Erika maupun Saburou tidak bisa langsung mengerti arti dari kata-kata ini. Tentara perempuan itu membuka kunci dan membuka pintu.

Masih tidak mengerti apa yang terjadi, sebelum pikiran itu sendiri menyadari situasinya, tubuh Saburou memasuki ruangan untuk mencari Shiina.

Masuk ke dalam, Saburou melihat sekeliling ruangan. Dia mendengar suara Shiina sebelum dia bisa melihatnya.

"Saburou-kun !?

"Shiina!

Saburou berjalan cepat ke depan, tapi kemudian tiba-tiba berhenti. Tubuhnya tanpa berpikir berusaha memeluk Shiina. Tetapi dengan kekuatan kemauan, dia mampu menahan diri. Segera berhenti di situ tidak berhasil, dan dengan inersia dia melompat mendekat.

"Saburou-kun, apa yang kamu lakukan di sini?" Shiina bertanya, menatap Saburou dengan mata terbuka lebar, tidak menyembunyikan kejutan.

"Aku datang untuk menyelamatkanmu Shiina, apakah kamu tidak terluka? Apakah mereka melakukan sesuatu yang jahat denganmu?"

"Untuk bantuan? Untuk apa?" Dalam pertanyaannya terdengar bahwa dia benar-benar terkejut. Tapi untuk Saburou, reaksi Shiina ini tampak lebih hebat.

"Benarkah ... cuci otak ...?

"Eh, aku benar-benar tidak mengerti apa yang kamu bicarakan, Saburou-kun.Aku hanya membantu dalam latihan pasukan pertahanan diri?"

Saburou dengan kosong membuka mulutnya.

"Latihan ...?"

Sambil menggumamkan apa yang dia dengar, dia terus berdiri dengan mulut terbuka.

Erika menoleh ke tentara wanita itu, yang mengangkat tangannya lagi setelah membuka pintu.

"Bisakah kamu jelaskan apa yang terjadi di sini?

Erika mengiriminya bukan hanya pedangnya, tetapi juga tatapan tajam.

"Ini adalah interogasi tawanan perang?" - Kata prajurit wanita itu dengan suara tenang.

"Betul!"

"Kalau begitu, turunkan pedangmu." Intimidasi tawanan perang melalui isyarat kerusakan fisik dilarang oleh hukum militer.

"Oh kamu!" Tanpa sadar pecah dari Erika, tetapi melihat ke mata tentara afrika, dia mendecakkan lidahnya dan menurunkan pedangnya.

"Jadi menurunkan pedang?

"Lalu bisakah kau menjatuhkan tanganmu?"

"... tidak masalah."

Seorang prajurit wanita menjatuhkan tangannya dan mengambil pose di bar "dengan bebas."

Tema latihan ini adalah penyelamatan orang penting. Kami dibagi menjadi tim yang menyelamatkan dan membela. Pada awalnya, untuk menang, pihak yang menyelamatkan perlu menyelamatkan orang yang berperan sebagai orang penting sipil dari rumah besar ini dan mengirimkannya ke tempat tertentu sebelum pukul 18:00 hari ini. Namun, karena beberapa masalah dengan regu penyelamat, kondisinya berubah sehingga kemenangan akan tercapai pada saat regu penyelamat mencapai ruangan itu.

Pedang tangan kiri Erika ada di kepalanya.

"Apa artinya? Apakah kamu ingin mengatakan bahwa Shiina adalah "orang penting"?"

"Benar. Mitsuya-sama telah bekerja sama dengan kami sejak kemarin."

"... Tapi kita bukan bagian dari pasukan pertahanan diri."

"Kami sudah menebak. Tapi, karena tidak ada pemberitahuan tentang gangguan latihan ini, kami meneruskannya dengan Kamu sebagai pihak penyelamat.

"~~~~!

Tanpa menyembunyikan iritasi, Erika mengacak-acak rambutnya.

"... ah kamu bisapergi." aku bukan musuh pasukan pertahanan diri, jadi aku tidak menganggapmu sebagai tawanan perang.

"Terima kasih."

Tentara perempuan itu memberi hormat pada Erika dan berjalan cepat menyusuri koridor. Dia tidak mengambil senjata, tampaknya untuk menunjukkan bahwa dia benar-benar tidak memiliki permusuhan.

"Tidak, yah, sungguh ... itu adalah belokan yang tidak terduga. Erika bergumam dengan muram."

"Shiina ... Apa yang dia katakan benar?" Saburou meminta Shiina masih tidak percaya dengan suaranya.

"Maksudmu doktrin itu? Itu benar. Aku diminta oleh Tsukasa-san, dan aku membantu militer."

"Tsukasa-san?

"Tooyama Tsukasa-san. Dia adalah sersan dari Departemen Intelijen Pasukan Bela Diri. Saburou-kun, bukankah kamu bertemu dengannya? Dia sering datang ke Lab Ketiga."

"... Saya mendengar namanya saja baru pertama kalinya."

"Lebih penting dari yang lain!" Dengan ekspresi di wajahnya, seolah-olah dia "menyadari sesuatu yang penting," Shiina tiba-tiba melompat lebih dekat ke Saburou. "Kenapa kamu ikut campur dalam latihan militer!?" Kamu bisa saja terluka parah! Selain itu, apa yang akan kamu lakukan jika kamu ditangkap, dituduh menghalangi urusan resmi negara?

"Kami tidak mengganggu pelaksanaan urusan negara. Kata Erikastanding di sebelah mereka.

"Chiba-sempai ..."

Shiina ingat bahwa ada hadiah pihak ketiga dan memerah karena malu.

"Bahkan untuk pasukan pertahanan diri, tidak dapat diterima untuk mengatur gangguan seperti itu di kota. Karena tidak ada permintaan resmi untuk latihan ini, polisi akan menangkap mereka yang terlibat, jadi ini adalah orang-orangnya.

"Ah ... Tapi bukankah penilaian yang sama berlaku untuk sempai yang juga berpartisipasi dalam kerusuhan?"

"Tidak, karena kita di sini bekerja sama dengan polisi. Ngomong-ngomong, Mitsuya-san, sepertinya kamu kenal aku?

Kerja sama dengan polisi bukan alasan Anda bisa berlarian di kota, melambaikan tangan, tetapi tidak ada setetes rasa bersalah di wajah Erika yang acuh tak acuh. Dan kemudian dia tiba-tiba menyadari bahwa, sebenarnya, ini adalah pertemuan pertamanya dengan Shiina.

"Tolong, panggil aku tanpa "san" Dan, jika itu mungkin, aku akan senang jika kamu memanggilku Shiina. ... Chiba-sempai yang terkenal di kalangan siswa kelas satu."

"Aku mengerti. Lalu, Shiina. aku tidak berusaha melindungi Saburou, tapi aku pikir kamu tidak boleh begitu ceroboh memarahinya. Lagipula, dia mengira Shiina diculik."

"Berbuat salah?" Shiina ketakutan. Setelah beberapa detik, dia bangun, menoleh ke Saburou dan bertanya: "Itu benar?"

"Iya! Selain Chiba-sempai, Kasumi-san dan Izumi-san juga datang. Mitsuya-senpai dan Kitayama-sempai juga sangat khawatir ... Itu masalah besar."

"Bagaimana bisa ... Setelah semua Tsukasa-san mengatakan bahwa dia akan memberitahu semua orang yang membutuhkannya."

"Aku tidak mengatakan bahwa Shiina yang harus disalahkan." Tetapi bagaimanapun juga, akan bermanfaat untuk memberitahu kami tentang hal itu terlebih dahulu.

"Ah ..." Shiina melolong dengan suara tipis, ketika dia menyadari apa yang dia katakan.

... Tidak peduli betapa lucu kelihatannya, Erika tidak memiliki kebiasaan "kakak perempuan" dari sekolah perempuan yang mencintai "adik perempuan", jadi tidak ada suasana yang aneh.

"Tapi karena kami sangat khawatir tentangmu, kamu harusnya minta maaf."

"Iya . Chiba-sempai, saya sangat, sangat menyesal."

Shiina membungkuk dengan tulus. Tapi Erika tidak marah sama sekali.

"... Tidak, tidak di depanku. katakan itu pada Honoka, Shizuku, Izumi dan lainnya.

"Oke, saya mengerti.

"... Itu tidaklah sulit." Erika berbisik.

Tidak ada perasaan alami seperti yang dimiliki Mizuki. Shiina sepertinya tidak bisa dimengerti, bahwa bagi Erika itu cukup sulit. Untungnya, Shiina tidak mendengar bisikan Erika.

"Mari kita bicara tentang hal lain."

"Bagus

"Shiina, apakah kamu menyebutkan departemen intelijen sebelumnya?"

"Ya, sejauh yang aku mengerti, Tsukasa-san bekerja di unit kontra intelijen dari departemen intelijen pasukan pertahanan diri nasional."

"Apakah ada yang salah dengan ini?" dengan pertanyaan seperti itu di matanya, Shiina memandang Erika.

"Departemen intelijen, hmm ... Tidak, saya tidak bermaksud apa-apa."

Erika berpikir bahwa ini bisa menjadi prasangka terhadap departemen intelijen. Tapi dia tidak bisa menyangkal rasa aftertaste yang meremehkan dalam kisah yang meragukan ini.

Buka Komentar
Tutup Komentar

1 Response to "Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 22 Chapter 6 part 2 Bahasa Indonesia."

  1. Lanjut min kalau bisa nanti pas volume 23 langsung 2 chapter sekaligus aja min

    ReplyDelete

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel