Mahouka Koukou no Rettousei Volume 25 Cahpter 9 Bahasa Indonesia


Volume 25 Chapter 9

Serangan sihir pada SMA Pertama, meskipun itu hanyalah upaya, namun itu terrekam oleh sistem pengawas.

Di antara semua sekolah tinggi yang berafiliasi dengan Universitas Sihir Nasional, SMA Pertama adalah yang terbaik. Sejauh menyangkut kelengkapan peralatan sihir yang digunakan untuk mengamati lingkungan sekolah, yang mana sebanding dengan pangkalan utama Pasukan Pertahanan Nasional.

Analisis oleh mesin observasi di SMA Pertama menunjukkan bahwa sihir tersebut digunakan untuk menghasilkan oksigen dan gas hidrogen yang mana akan meledak ketika diaktifkan, dan serangan yang berasal dari wilayah Primorsky Krai di Uni Soviet Baru itu juga tercatat berdasarkan data objektif.


Data diteruskan ke pemerintah melalui Universitas Sihir Nasional.

Tak lama berselang Kementerian Luar Negeri menghubungi Uni Soviet Baru, dan mereka mengutuk keras upaya agresi dan mendesak masyarakat internasional untuk menjatuhkan sanksi kepada Uni Soviet Baru.

Toudou Aoba meminta Menteri Ekonomi, Perdagangan, dan Industri berbicara. Setelah mendasarkan kebenaran dari data, yang dimana menyebutkan bahwa serangan di lskuksn oleh "Apostle" Bezobrazzoff dari Uni Soviet Baru. Setelah itu, muncul keraguan serius tentang sifat damai Proyek Dione yang disponsori bersama oleh Igor.

◊ ◊ ◊

"Aku ingin tahu apa konsekuensi dari tindakan seperti itu ..."

Sabtu, 22 Juni.

Tatsuya tanpa sadar menggumamkan hal ini ketika dia sedang sarapan dan menonton rekaman konferensi pers kemarin dari Menteri Perindustrian, Perdagangan dan Ekonomi.

"Ara, apakah Onii-sama telah memperhitungkan semuanya sampai sejauh ini?" Suara cekikikan bisa terdengar dari sisi lain meja.

Tatsuya tersenyum bengkok sebagai jawaban atas Miyuki yang tertawa, dan dia menggelengkan kepalanya.

"Kamu terlalu berlebihan. Itu hanyalah kebetulan dimana Tuman Bomba menyerang ketika aku masih di sekolah. Sebaliknya, aku sempat berpikir bahwa kemungkinan serangan pada hari itu sangat rendah. ”

"Jadi, bahkan Onii-sama bisa membuat kesalahan dalam perhitungannya."

"Tentu saja."

Berbicara tentang kesalahan dalam perhitungan, rawat inap Minami adalah salah satu dari kesalahan tersebut. Tapi Miyuki tidak memperhatikan ini, jadi Tatsuya terus tersenyum, menyembunyikan penyesalannya di sudut jauh kesadarannya.

Berita di layar telah berubah menjadi sesuatu yang kurang menarik. Jadi Tatsuya dan Miyuki melanjutkan sarapan mereka.

"—Tapi apakah ini akan mengubah banyak opini publik?"

Tapi minat Miyuki tidak berubah.

"Di Jepang, kamu bisa berharap bahwa mayoritas akan menjadi lawan Project Dione."

Awalnya, Project Dione adalah produk dari konspirasi. Tatsuya tidak mengakui bahwa tidak ada perasaan bersalah menghancurkan rencana untuk mengusirnya ke ruang angkasa dengan memanipulasi opini publik, di mana ia menggunakan opini publik itu sendiri.

"Tapi Onii-sama, bahkan jika situasinya berubah, apakah kamu masih akan bergerak maju dengan Project ESCAPES?"

"Tentu saja. Sejak awal, Project ESCAPES tidak pernah menentang Project Dione. Dia hanya menggunakannya karena dia harus mengulur waktu. Terus terang, aku ingin memiliki lebih banyak waktu untuk mempersiapkan, tetapi sekarang setelah kita mulai, kita tidak dapat benar-benar berhenti. "

"Iya. Saya percaya Oni-sama tidak salah tentang itu. "

Miyuki merasa bahwa bahkan jika Tatsuya ingin merencanakan dominasi dunia, dia akan tetap merasakan hal yang sama. Meskipun tujuan sebenarnya Tatsuya adalah untuk penggunaan sihir secara damai.

"Ngomong-ngomong, bukankah Bibi menyarankanmu untuk mengunjungi Miyaki-shima sesekali saja?"

"Ya, aku mau, tapi kupikir Oba-sama terlalu tergesa-gesa dengan menjadwalkan pemindahan fasilitas penelitian ke pulau dan mempromosikan Project ESCAPES."

"Tapi aku masih percaya Bibi melakukan ini untuk menguntungkan keluarga Yotsuba."

"Mungkin, kuharap begitu ... Terima kasih untuk makanannya."

Tatsuya meletakkan sumpitnya.

"Aku akan membuat kopi." Kata Miyuki, dan berdiri, meskipun masih ada makanan di piringnya.

◊ ◊ ◊

Tatsuya dan Miyuki telah berbicara tentang Miyaki-shima sejak awal sarapan, karena faktanya alur pembicaraan berjalan ke arah itu.

Tatsuyapun kembali teringat percakapan ia dengan tamu yang datang selama makan malam.

"H-Hai ..."

Dengan wajah bingung, dia mengangkat tangannya dan menyapa Tatsuya dan Miyuki.

"Lina !?"

Seperti kata Miyuki yang terkejut, itu adalah Lina, Angelina Kudou Shields.

"Tatsuya-san, Miyuki-oneesama, maaf sudah datang selarut ini."

"Tidak, tidak apa-apa, kita bahkan belum makan malam ..."

Bahkan Tatsuya tidak bisa menyembunyikan keterkejutannya. Saat menjawab Ayako, dia juga mengarahkan perhatiannya ke Lina.

"Pokoknya, jangan hanya berdiri di teras, masuklah."

"Ya, Lina dan Ayako-chan, masuk."

Setelah Tatsuya, Miyuki mengundang keduanya masuk.

"Iya. Shields-san, ayo masuk? ”

"Ya baiklah. Uhm ... Maaf atas gangguannya. "

Ayako tampak terbiasa dengan itu, tetapi Lina memiliki wajah malu ketika mereka mengikuti Tatsuya, dan melewati Miyuki yang memegang pintu.

"... Pemberontakan dan pelarianmu dari Amerika?"

"Lina, itu mengerikan."

Situasi itu dijelaskan Ayako. Kisah itu luar biasa, tetapi dia tidak punya alasan untuk merencanakan kebohongan dan berbalik melawan Tatsuya dan rombongannya. Jadi Tatsuya dan Miyuki menganggapnya sebagai fakta.

"Shields-san, yaitu, Mayor Sirius untuk sementara di bawah perlindungan keluarga Kuroba, tetapi  Kepala keluarga Maya-sama berpikir untuk membawanya ke Miyaki-shima, sebagai tempat berlindung."

"Apakah lingkungan di Miyaki-shima cukup baik untuk Mayor Sirius? Bisakah dia tinggal di sana?"

"Aku sudah mendengar bahwa tidak ada masalah di sana. Namun, jika itu cukup baik untuk kita, itu mungkin itu tidak cukup baik untuk Mayor Sirius."

"—... Aku tidak butuh kemewahan." Lina balas dengan suara pelan.

"Jadi kita akan membawa mayor ke Miyaki-shima untuk kunjungan awal.”

Namun, Ayako mengabaikan kata-kata Lina.

"Apakah Bibi memerintahkan ini?“

Miyuki juga tidak memperhatikan protes Lina. Lina merasa agak tidak terlihat dan seolah-olah sedang diganggu, melihat ini, Tatsuya tersenyum, tetapi dia tidak mengatakan apa-apa.

"Ya. Dia juga memerintahkan untuk pegawal Mayor ke Miyaki-shima diserahkan ke Tatsuya.”

"Kepada Tatsuya-sama?"

Miyuki memutar matanya dengan terkejut.

"Dimengerti."

Namun, Tatsuya mengangguk setuju.

"Jika pelarian Lina kebetulan menjadi alasan dan tujuan sebenarnya adalah untuk menyabotase keluarga Yotsuba, maka Lina harus ditahan dengan aman. Meski kurasa aku memenuhi syarat untuk menjadi pemandunya karena aku juga Penyihir Kelas Strategis sama sepertinya." Tatsuya menjawab Miyuki yang menatapnya dengan tatapan ingin tahu.

"Aku tidak akan melakukannya."

Lina berdiri.

"Aku tahu."

Kali ini, Tatsuya tidak mengabaikannya.

"Kepala keluarga Yotsuba, Yotsuba Maya, tidak berpikir kamu akan melakukannya juga. Tapi itu hanya kebijakan di dalam keluarga Yotsuba. ”

"Ah ... Jadi begitulah rupanya."

Lina bergumul dengan pengaturan berbagai hal. Meskipun dengan penjelasan Tatsuya, dia tampaknya yakin.

"Ayako, apa jadwalmu hari ini?"

"Sebenarnya, aku ingin menginap malam ini, tetapi Kepala-sama telah memerintahkanku untuk segera membawa jawaban Tatsuya-sama."

"Aku khawatir menggunakan telepon, jadi bisakah kamu memberi tahunya bahwa aku sudah menyetujui perintahnya."

"Ya saya akan sampaikan"

“walau agak mendadak. Kami akan pergi ke Miyaki-shima besok. Miyuki akan pergi bersama kami, jadi minta Hanabishisan untuk memperkuat perlindungan Minami. "

Tatsuya meminta Ayako untuk menyampaikan pesan ini, karena itu bukan tentang Hyougo, tetapi ayahnya, Butler Hanabishi.

"Baik."

Tatsuya mengangguk menanggapi Ayako dan mengalihkan pandangannya ke Miyuki.

"Miyuki, aku minta maaf, tapi bisakah kamu menyiapkan kamar untuk Lina?"

"Iya."

"Hei, tunggu sebentar ..."

Jadwal terus ditentukan tanpa berkonsultasi dengan Lina tentang hal itu.

"Dalam hal ini, Tatsuya-san, Miyuki-oneesama, hari ini hari yang cukup sibuk, jadi aku permisi untuk hari ini.”

"Iya. Lain kali, kita akan menemukan waktu untuk membicarakan hal-hal lainnya dengan santai. "

"Baik. Fumiya akan senang. "

Dengan senyum buram, Ayako menjawab Tatsuya.

Miyuki juga tersenyum, untuk tidak menghancurkan citra statusnya sebagai pengantin wanita.

"Ayako-chan, terima kasih sudah membawa Lina."

Miyuki mengatakan ini kepada Ayako di lorong setelah meninggalkan ruang tamu bersamanya.

“Tidak, tidak perlu sungkan. Lalu, selamat tinggal. "

Pintu depan ditutup.

"Lina, bisakah kamu memberitahuku detail tentang hal-hal yang terjadi?"

Ketika Miyuki kembali, Tatsuya mendorong klaim sepihaknya ke Lina.

“Aku ingin bertanya padamu. Benarkah parasit itu muncul kembali? ”

Ketika Lina melihat wajah serius keduanya, dia hanya bisa mengangguk.

 (End to the Escape arc)


------------------------
------------------------
All Volume
Jangan lupa untuk berkomentar :3
Follow juga Instagram dan Fp facebook kita.
Buka Komentar
Tutup Komentar

6 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei Volume 25 Cahpter 9 Bahasa Indonesia"

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel