Mahouka Koukou no Rettousei Volume 26 Chapter 5 Bahasa Indonesia

Chapter 5


Sehari setelah serangan yang dilakukan Minoru, Tatsuya menerima telepon dari Maya.

Dia naik VTOL yang dikemudikan oleh Hyougo dan kemudian pergi menuju Rumah Kepala keluarga melalui terowongan bawah tanah yang biasa. Mereka tiba pada waktu yang cukup pagi.

"Ini memang terlalu dini."

Dipanggil oleh Maya tidak terlalu aneh. Pertanyaannya adalah mengapa dia memanggilnya langsung daripada berbicara melalui telepon, dan mengapa begitu pagi.

“Terus terang, informasi penting telah Aku bawa dari kolaborator Pentagon. Sumber informasi yang menjadi sumber informasi, aku pikir akan membahasnya secara langsung.”

AS mungkin telah menjadi USNA, tetapi lokasi Departemen Pertahanan tidak berubah. Karena penampilan luar bangunan tidak berubah, nama julukannya tetap Pentagon.

"Aku tidak tahu kita memiliki kolaborator di Pentagon."

Ayako tidak memberi tahu Tatsuya tentang Kolonel Balance. Ayako dengan tepat membedakan rasa sayangnya pada Tatsuya dari moral profesional dalam menangani informasi.

"Akhirnya, aku akan memperkenalkan mereka padamu, Tatsuya-san."

Meskipun posisi sosialnya dalam keluarga diakui, Tatsuya belum diberitahu tentang seluruh kisah keluarga Yotsuba. Ada banyak hal yang dia tahu tanpa diberi tahu, tetapi itu jauh dari segalanya.

"Jadi, ini tentang itu."

"Iya."

Dengan kata-kata Maya, Tatsuya juga mengembalikan fokusnya.

"Sepertinya tim eksekusi Stars telah dikirim."

“Eksekusi, alih-alih untuk menangkap? Itu agak mengejutkan."

Dia pikir Stars hampir pasti akan mengirim unit pengejaran untuk Lina. Dia melarikan diri satu minggu yang lalu. Ini memang agak terlambat.

Tapi eksekusi itu tidak terduga. Lina - Mayor Angie Sirius adalah penyihir Kelas Strategi yang diakui negara. USNA memiliki jumlah pasukan reguler yang substansial, sehingga prioritasnya lebih rendah daripada negara lain, tetapi harusnya itu tetap menjadi aset militer yang berharga.

"Itu bukan keputusan Pentagon."

"Itu adalah penghakiman para STARS?"

"Sepertinya mereka menutup mata."

"USNA memiliki beberapa konflik internal yang serius, kan?"

"Iya. Sepertinya itu benar.”

Tatsuya tidak tahu konflik macam apa itu. Tetapi satu kekuatan menganggap Lina sebagai penghalang dan yang lainnya enggan bertindak karena statusnya sebagai penyihir Kelas Strategis, jadi pembunuhan tidak dapat dihindari jika ia membelot ke negara lain. Itu dugaan Tatsuya.

Maya tahu urusan internal USNA dengan sangat baik, tetapi tidak menjelaskannya di sini.

"Apakah kamu tahu rute invasi yang spesifik?"

"Jika kamu tahu, bisakah kamu menanganinya?"

Pertanyaan Tatsuya berubah menjadi pertanyaan dari Maya.

"Dimengerti, saya akan menghadapinya."

Tidak ada keraguan dalam respon Tatsuya.

Maya tersenyum lebar, bibirnya menunjukkan dia seolah bersenang-senang.

Dari ekspresi wajah yang dimiliki keduanya, tidak ada perasaan jijik terhadap pembunuhan yang akan dilakukan.

Anggota STARS yang tiba di Jepang untuk secara resmi melakukan pembunuhan tanpa hukum di negara berdaulat lain. Membalik situasi, mereka tidak bisa mengeluh jika mereka terbunuh? Mungkin inilah yang benar-benar dipikirkan oleh keduanya.

"Sayangnya, aku belum diberi tahu tentang rute invasi. Tapi aku tahu perkiraan waktu kedatangan. ”

"Kapan itu?"

"Malam ini."

"... Dalam hal itu, tidak ada waktu untuk menyelidiki."

"Begitukah?"

Wajah pahit Tatsuya tampak mencurigakan. Setelah Maya berbicara, dia menyembunyikan mulutnya dengan tangan dan tertawa terbahak-bahak.

"...Maaf. Tetapi aku tidak duduk dan tidak melakukan apa-apa. Aku mengirim pengamat ke bandara dan pangkalan udara ibukota. Meskipun aku belum melakukan penyelidikan untuk rute laut, aku pikir tidak masalah untuk mengabaikannya rute kali ini."

"Masalahnya, bisakah mereka menggunakan bandara selain bandara ibukota?" Tatsuya langsung menunjukkan masalah itu.

"Sepertiitukah?"

Bagi Maya, pemikiran seperti itu tidak buruk. Meskipun pada saat yang sama dia juga tidak terkesan. Dia tampaknya percaya bahwa menyadari hal-hal sejauh itu wajar baginya.

"Karena kita tidak bisa membiarkan hal ini bocor keluar, dan jika itu terjadi kita tidak punya pilihan selain bergerak dengan cepat setelah terdeteksi."

"Iya."

Tatsuya tidak keberatan dengan rencana ini.

"Kalau begitu, dalam hal ini aku akan menyerahkan semuanya padamu."

Bahkan jika dia harus memulai kembali diskusi, Tatsuya tidak bingung.

"Jadi tidak masalah bagiku untuk menghadapinya?"

"Sejujurnya ini tidak akan menjadi maslah di kemudian hari, tetapi ... oang-orang pemerintahan akan memiliki pendapat yang berbeda."

"Dimengerti. Saya akan menangkap mereka sebanyak mungkin."

"Ya, tolong lakukan itu."

Dengan mengatakan itu, Maya berdiri dari kursinya. Sepertinya dengan ini, dia sudah selesai mengatakan semua yang ingin dia katakan.

Tatsuya juga berdiri dan membungkuk ke arah Maya pada sudut 45 derajat.

◇ ◇ ◇

Setelah melarikan diri dari kombinasi Juumonji dan Saegusa, Minoru turun dari kabinet ketika dia tiba di Toyama dan memasuki sebuah ruangan pribadi di sebuah kafe. Tujuannya mengkonfirmasi apakah dia benar-benar menjauh dari pengejarnya.

Alih-alih harus menghadapi tamu dan karyawan lain, ruang pribadi di kafe ini memiliki pelayan robot lengkap, sehingga ada risiko diamati melalui jaringan yang terhubung ke kamera mata android - lebih tepatnya, banyak android wanita - yang bekerja di tempat manusia.

Tetapi mengingat Minoru mengubah penampilannya dengan 'Parade' sekarang, tidak perlu khawatir terlihat melalui kamera.

Ruang pribadi di kafe ini, selain menawarkan minuman dan makanan ringan, juga menawarkan layanan jaringan dan perangkat lunak video terbatas. Minoru tidak memesan apapun selain memesan minuman.

Dia mencoba melakukam peramalan untuk menghabiskan waktu. Menurut pengetahuan yang diperoleh dari Zhou Gongjin, meskipun ia tidak bisa berharap untuk prediksi yang sempurna, ia bisa mendapatkan informasi abstrak yang dapat digunakan sebagai referensi untuk tindakannya di masa depan.

Dia mengambil 'Pan' yang terbuat dari kain dari kantong pinggangnya. Itu dibuat dengan menyulam benang dengan berbagai warna, hijau, merah, kuning, putih dan biru ke atas kain seukuran sapu tangan hitam. Ini adalah alat ramalan untuk 'Qi Men Dun Jia' yang sah, mirip seperti 'Ghost Walker'.

[TL Note: Pan adalah papan yang digunakan di Qi Men Dun Jia, metode ramalan Tiongkok kuno.
Qi Men Dun Jia dan Ghost Walker keduanya merapal "Kimon Toukou", hanya saja dengan karakter yang berbeda.]

'Nasib baik' mengenai dirinya sendiri, dan hasil prediksi lokasi adalah 'barat daya' pulau 'langit' pelabuhan '.

(Biasanya ketika kamu berpikir tentang langit dan pelabuhan merujuk pada bandara? Barat daya dari sini, sebuah pulau dengan bandara ... Tidak, sebuah pulau yang merupakan bandara?)

Bandara Internasional Kansai dan Bandara Kobe adalah kandidat yang datang ke pikiran Minoru. Dari insting dan bukan ramalan, Minoru menentukan Bandara Kansai sebagai tujuannya.

Selanjutnya, 'waktu' yang diprediksi. Hasilnya, 'hari ini' tepatnya 'malam'.

Dia masih punya waktu, tetapi dia tidak tahu apa yang akan terjadi di sana. Lebih baik tiba lebih dulu.

Waktu untuk mengkonfirmasi keberadaan para pengejar telah lama berlalu. - Para pengejar tidak menindaklanjuti.

Minoru meninggalkan ruang pribadi di kafe, dan pergi menuju stasiun Kabinet sekali lagi.
 
◇ ◇ ◇
 
Di musim ini, waktu matahari terbenam di wilayah Kansai puukul 19:00.

Jika langit cerah, cahaya sisa akan tetap melawan kegelapan. Namun, langit yang tertutup awan tebal mengumumkan kedatangan malam itu ke tanah.

Sebuah penerbangan langsung dari Los Angeles, USNA, tiba di Bandara Internasional Kansai. Di dalam pesawat itu ada dua orang pemuda, tetapi sebagian besar penumpangnya adalah orang Amerika. Penampilan Anglo-Saxon sama sekali tidak menonjol.

Informasi Maya dan tebakan Tatsuya kira-kira benar. Ada satu kesalahan, tim eksekusi tidak datang ke Jepang hari ini, mereka hanya mengirim tim persiapan.

Pria muda dengan kacamata hitam gelap - jika di lihat dari dekat, kamu dapat melihat bahwa mata kanan adalah buatan - adalah Letnan Satu Jacob Regulus. Dia dikirim dari STARS sendirian.

Bocah satunya adalah Raymond Clark. Dia tidak datang ke Jepang untuk kedua kalinya atas instruksi ayahnya Edward. Ini diputuskan setelah 'diskusi' di antara parasit.


Raymond menjadi parasit saat merangkul obsesi untuk menjatuhkan Tatsuya. Dengan keinginan kuat ini, Raymond mengambil inisiatif pada pembunuhan Tatsuya di antara parasit.

"Ada sesuatu di stasiun kereta."

Raymond menyelesaikan proses imigrasi dengan paspor palsu dan meninggalkan lobi kedatangan, menunjuk sambil melihat ke arah rekannya Regulus.

"Apakah kamu ingin menggunakan kereta api?"

Berbeda dengan Regulus yang merespons dengan telepati,

"Ssst!"

Dengan tergesa-gesa, Raymond memperingatkannya dengan suaranya untuk tidak menggunakan 'suaranya'.

"Ah, uuh, aku minta maaf."

Regulus meminta maaf kepada Raymond.

Alih-alih harus khawatir tentang bug, percakapan telepati memiliki risiko dirasakan oleh penyihir dan orang-orang dengan kemampuan aneh.

Mikrofon memiliki jangkauan efektif terbatas. kamu dapat mengambil suara bahkan jika kamu jauh dari target tertentu, bahkan dalam kerumunan kamu dapat memilih hanya suara tertentu dengan penyaringan suara. Tetapi jika kamu tidak tahu targetnya, itu tidak mungkin. Paling-paling, kata kunci dapat dikenali, tetapi tidak sejauh yang diperlukan untuk mengejar suara.

Di sisi lain, telepati tidak memiliki batas jangkauan. Kisaran yang bisa ditangkap berubah tergantung pada kekuatan kemampuan individu, tetapi itu sama dengan sihir lainnya, tidak secara alami terikat oleh jarak fisik.

Selain itu, jumlah absolut orang yang melakukan percakapan dengan telepati sangat jarang. Jika kebetulan mereka terdengar berbicara dengan telepati, orang lain mungkin menyadari identitas mereka yang sebenarnya.

Jadi sebelum datang ke Jepang, keduanya berdiskusi dan memutuskan untuk tidak menggunakan telepati. Namun, telepati adalah cara alami komunikasi antara sesama parasit. Regulus tanpa berpikir menggunakan telepati ketika dia ingin berbicara dengan normal. Karena itu ia segera meminta maaf dengan jujur ​​ketika hal itu dilakukan.

Dan, dengan kehati-hatian mereka melanjutakn kembali perjalanan mereka.
 
◇ ◇ ◇

"Ini Petugas Karasawa dari Markas Penjaga Pantai Kobe. Kami telah menerima transmisi telepati. Tampaknya itu berasal dari penumpang yang baru tiba dari Los Angeles, meminta cek pada data entri negara."

Seorang polisi penyihir yang datang untuk membantu keamanan bandara merasakan telepati Regulus dan segera menanyakan pusat keamanan melalui radio.

"Afirmatif ... penyihir tidak bisa dikonfirmasi dalam daftar penumpang. Mungkin saja paspor itu dipalsukan. Petugas Karasawa, apakah Anda tahu bagaimana penampilan mereka?"

"Dua orang, satu adalah laki-laki berusia dua puluhan dan yang lainnya laki-laki di usia belasan. Keduanya Kaukasia, pria itu memiliki kacamata hitam dan rambut abu-abunya. dan Anak laki-laki itu berambut pirang.

Sepertinya yang berambut abu-abu yang menggunakan telepati. Mereka tampaknya menuju terminal Kabinet."

“Kami akan membantu. Lacak dan jangan lepaskan mereka. Juga, kirim segera foto mereka berdua."

"Roger."
 
◇ ◇ ◇

"Raymond. Polisi mengikuti kita. "

"Hah?"

Regulus adalah orang pertama yang memperhatikan petugas berseragam itu mengejar mereka.

Terlihat jelas jika seorang polisi berseragam mengikuti mereka, tetapi dalam kasus ini tampaknya keterampilan polisi melebihi Raymond, yang adalah seorang pemula.

"Maaf. Aku pikir mereka merasakan telepati kita sebelumnya."

Konon, Regulus adalah prajurit pesulap elit. Lebih jauh, pada saat operasi, ia sering dipercaya dengan pekerjaan sniping, yang membutuhkan kekuatan pengamatan yang baik. Polisi berseragam mudah dibedakan berdasarkan penampilannya, sehingga sulit untuk diikuti tanpa diketahui.

"Apa yang akan kita lakukan, Jack."

“Kami tidak terbiasa dengan wilayah ini. Hide and seek hanya akan membuat posisi kita kurang menguntungkan.”

"Baiklah kalau begitu."

“Buang kopernya. Lagi pula, kita tidak membawa hal-hal penting."

Bahkan jika dia STARS sekalipun, dia tidak terlalu meremehkan dunia sehingga berpikir dia bisa melewati rumah pabean yang membawa senjata. Dia saat ini tidak bersenjata, dia berencana untuk mendapatkan pasokan dari kedutaan Tokyo.

"Apakah kamu punya paspor?"

"Ya."

Raymond menjawab pertanyaan Regulus dengan suara yang dipenuhi keresahan.

"Baiklah, mari kita lari!"

Keduanya lari, meninggalkan koper di belakang.
 
◇ ◇ ◇
 
"Petugas Karasawa di sini. Kedua orang yang dicurigai sebagai penyihir yang memasuki negara secara ilegal membuang koper mereka dan mulai berlari. Mereka mengubah jalurnya ke pemberhentian Taxi.”

Polisi berseragam yang mengikuti Raymond dan Regulus memberi tahu tentang pelari dengan komunikatornya.

"Kejar mereka. Kirim foto koper. Kami akan melacaknya dari sini."

"Roger."

Polisi itu mengoperasikan terminal informasi sambil berlari dan mengirim foto koper itu untuk mengamankan barang bukti.

"Menerima data."

"Meminta izin untuk menggunakan sihir untuk pergerakan."

"Disetujui."

Pada saat yang sama ia mendengar kata-kata itu, polisi itu terbang menuju langit di atas orang-orang itu.
 
◇ ◇ ◇

"Dia mengejar!"

Seorang polisi berseragam mendekat dari langit dan menginjak tanah.

Raymond memperhatikannya dengan cepat dan memberi peringatan kepada Regulus.

"Apakah kamu serius!?"

Seorang polisi Jepang, memiliki perilaku mencolok di depan begitu banyak orang! Bagi Regulus, ini adalah peristiwa yang benar-benar tidak terduga.

Kejar-kejaran seperti drama yang mencolok seperti ini jarang terlihat dalam USNA. Di banyak Negara, ada aturan umum bagi polisi untuk tidak mencolok sebisa mungkin ketika mereka menggunakan sihir, dan alasannya adalah untuk tidak mengancam keadaan mental orang biasa. Ada jauh lebih banyak kesempatan bagi warga untuk menyaksikan sihir dari petugas pemadam kebakaran daripada polisi.

Sebenarnya, keadaan di sebagian besar wilayah di Jepang sama dengan di Amerika. Wilayah Hanshin adalah pengecualian. Secara alami, sepertinya situasi ini tidak dapat dihindari bahkan dengan pengetahuan sebelumnya.

Raymond menunjuk polisi itu, melambaikan tangannya untuk mengusirnya.

Tepat setelah itu, tubuh polisi yang mendekati mereka sampai saat itu terpesona.

"Raymond!"

"Itu tidak bisa membantu!"

Regulus menghentikan tegurannya. Itu benar-benar tidak dapat membantu. - Itu harus dilakukan. Tetapi dengan ini, telah terungkap bahwa mereka adalah imigran yang menyamar menyerang negara yang dapat menggunakan sihir.

Ada tanda-tanda Aktivasi sihir. Sepertinya polisi yang dilemparkan beberapa saat yang lalu telah kembali. Orang lain berkumpul untuk membungkus mereka. Mungkin bantuan polisi.

Regulus sedang terburu-buru. Tidak berarti dia berpikir gagal pada langkah pertama invasi Jepang. Pangkalan meramalkan bahwa bandara di sekitar ibukota akan diawasi, sehingga Bandara Internasional Kansai dipilih. Kekhawatiran itu menjadi benar-benar tidak berguna. Meskipun penyebabnya adalah kecerobohannya sendiri, untuk dikejar sejauh ini karena kesalahan kecil seperti itu tidak sesuai dengan harapan Regulus.

Apakah ceroboh untuk menyelundupkan diri tanpa memobilisasi kolaborator lokal? ...

Penyesalan seperti itu terlintas di benak Regulus.

Namun, tertangkap diam-diam di sini tidak mungkin.

“Ini benar-benar tidak bisa dihindari. Raymond, kita terobos jalan."

Regulus memanggil Sihir Akselerasi Diri dan berlari melewati celah di kerumunan tanpa ragu-ragu.

Raymond segera mengikuti. Raymond tampaknya melakukan kontak dengan seorang pejalan kaki, tetapi dia tidak khawatir tentang cedera serius sekarang.

Keduanya berjuang untuk tiba di tempat pemberhentian taksi berawak yang juga berfungsi sebagai pemandu wisata.

"Curi mobil."

"Dimengerti!"

Raymond merespons instruksi Regulus dengan penuh semangat.

Setelah siap untuk pertempuran, Regulus merupakan first-class Star kelas STARS, yang disebut sebagai unit khusus sihir terkuat di dunia. Dia tidak takut oleh polisi. Raymond adalah seorang amatir yang bukan tentara atau polisi, tetapi karena ia seorang amatir, 'tidak takut' menjadi sangat efektif dalam situasi saat ini.

Mereka mencari taksi berawak yang tampak cepat. Akan lebih baik lagi jika pengemudi itu bukan tipe orang yang berpikir untuk membuat perlawanan sia-sia.

Namun, keduanya menghentikan pandangan mereka - sebuah mobil besar kelas atas yang dicat hitam, bukannya taksi, menarik perhatian mereka. Ini adalah kendaraan yang biasanya dikendarai oleh para pemimpin asosiasi kekerasan.

"Masuk."

Raymond dan Regulus saling bertukar pandang. Mereka sekarang di ajak bicara melalui telepati.

Jelas itu salah satu dari saudara-saudara mereka, yaitu parasit.

Raymond mengangguk ke arah Regulus.

Regulus bergegas ke kendaraan hitam dan membuka pintu belakang.

Raymond membuka pintu sisi penumpang.

Keduanya masuk ke sedan besar itu, kemudian tancap gas dan melesat maju.

Kehadiran sihir yang kuat meliputi seluruh mobil self-driving itu. "Apakah ini ... 'Parade'?"
Regulus bergumam dengan telepati.

"Ya, tapi tolong jangan menggunakan telepati."

Dia berbicara dengan suara alaminya, dan Regulus menatap bocah yang duduk di sebelahnya untuk pertama kalinya.

Dan dia kehilangan kata-kata.

Dia bahkan lupa bernapas.

Dia tidak pernah percaya pada mimpinya yang paling liar bahwa seorang bocah yang begitu cantik ada sampai sekarang.

Jika itu hanya kecantikan belaka, wajah asli Angie Sirius - Lina tidaklah kalah.

Tapi Lina memancarkan keakraban yang tenang karena kepribadiannya di luar penampilannya yang cantik, tidak ada kesan bahwa sulit untuk menjadi dekat dengannya.

Tapi ketampanan bocah ini tidak hanya terlihat seperti model, di tidak duniawi.

Menyihir, keindahan yang tidak manusiawi.

Saya ingin tahu apakah malaikat yang jatuh memiliki keindahan yang serupa? Regulus secara tidak sengaja memikirkan hal-hal yang tidak jelas seperti itu.

"Ada kemungkinan telepati tidak bisa disamarkan dengan 'Parade'."

Bocah itu melanjutkan, tidak peduli tentang penampilan Regulus yang tidak sopan. Dia sepertinya terbiasa melihat. “Ah, uum, maaf. Anda menyelamatkan kami. Terima kasih."

Menurunkan ringan kepalanya sambil duduk,

"Aku adalah Jacob Rodgers. Panggil aku Jack."

Sadar bahwa dia belum memperkenalkan dirinya, dan merasa bingung memberikan namanya. Juga, ‘Rodgers’ adalah nama asli Regulus ’.

"Jangan sebutkan itu. Namaku Kudou Minoru."

"Aku Raymond Clark."

Raymond menoleh dan bergabung dengan percakapan dari kursi penumpang.

"Kamu bilang 'Kudou', maksudmu 'Kudou' yang mendirikan Sepuluh Master Clan?"

Raymond bertanya dengan polos, berdasarkan pengetahuan yang diperoleh dengan Hliðskjálf.

"Itu benar. Clark, para Clark dari staf Project Dione? ”

"Ya, itu dia. Oh, kamu bisa memanggilku Raymond. ”

"Baik. Ngomong-ngomong, kamu ingin aku bawa kemana? ”

Regulus menunjukkan ekspresi yang agak suram untuk pertanyaan Minoru.

"... Polisi akan berada di sekitar hotel yang kami pesan."

"Ya memang benar. Data paspor akan beredar karena pencarian."

Regulus merengut. Regulus juga menduga bahwa mereka akan difoto dan diperiksa terhadap paspor palsu. Tetapi ketika begitu jelas diceritakan dari mulut orang lain, ketidaksabaran tidak bisa membantu.

"Jika kalian tidak keberatan, bolehkah aku menyiapkan tempat tinggal dan paspor baru? Tentu saja, dengan kewarganegaraan Amerika dan dengan catatan masuk negara. "

Regulus lebih berhati-hati dengan tawaran Minoru, daripada'bersyukur'.

"Meskipun kamu menyelamatkan kami, mengapa kamu berbuat sampai sejauh ini?"

Ketika Regulus mengajukan pertanyaan, Minoru menunjukkan senyum yang memikat yang lain dan membuat mereka gemetar.

"Karena aku sama dengan kalian berdua."

Regulus juga tahu. Tapi sepertinya itu bukan satu-satunya alasan.

"Selain itu, aku membutuhkan bantuan kalian."

"Huh apa?"

Raymond tampaknya tidak khawatir seperti Regulus.

Sebagai parasit, Raymond tampak lebih alami. Parasit adalah bagian dari keseluruhan. Sementara kesadaran independen tetap sebagai individu, pada saat yang sama keseluruhannya memiliki satu tujuan. Pada dasarnya, tidak mungkin mengkhianati kawan, mereka tidak bisa.

"Ada seorang gadis yang aku ingin ubah menjadi kawan."

"kekasih?"

Raymond masuk ke sana, matanya bersinar.

"Tidak, itu belum terbalas sampai sekarang. Oh, aku tidak bermaksud memaksanya untuk menjadi kawan yang bertentangan dengan keinginannya. Jika dia menolak, aku akan menyerah. "

"Heh ... Kamu sangat sabar. Layak dipuji. Aku hargai itu." Regulus merasa tidak nyaman dari apa yang dari kata-kata Minoru.

Ide menyerah adalah kebalikan dari naluri parasit selain itu Mentalitasnya lebih manusiawi daripada mental parasit.

Selain itu, Regulus tidak dapat melihat pikiran Minoru. Dia tidak dapat mengakses kesadaran Minoru yang seharusnya memiliki satu tujuan bersama.

Tidak ada keraguan bahwa Minoru adalah parasit. Itu dapat diketahui dengan sekilas.

Namun, Minoru adalah sesuatu yang berbeda dari mereka.

Ini adalah kesimpulan Regulus.
 
◇ ◇ ◇

Penggunaan telepati oleh seorang imigran ilegal yang melarikan diri setelah dikepung oleh polisi dilaporkan kepada Keluarga Futatsugi oleh polisi setempat, dan melalui Keluarga Futatsugi informasi tersebut dibagi di antara Sepuluh Klan Master.

"Jadi itu di Kansai?"

Sebuah panggilan telepon dari Hayama memberi tahu Tatsuya pada tengah malam, tepat sebelum tanggal berubah.

"Iya. Keluarga Kuroba telah mengambil alih pencarian. Seperti sebelumnya, Tatsuya-sama harus menunggu di Tokyo atau Pulau Miyaki untuk menerima perintah Nyonya."

“Jika imigran ilegal berasal dari Stars, Lina adalah tujuan mereka. Aku mengerti. Aku akan tetap waspada."

"Kami akan mengirimkan Anda foto imigran ilegal yang diambil oleh polisi. Salah satunya adalah Raymond Clark."

Tatsuya membuka matanya dengan ringan.

"Raymond Clark?"

"Belum ada bukti pasti, tetapi diduga bahwa Raymond Clark juga telah menjadi parasit, seperti yang terlihat dari data gelombang Psion yang diamati pada saat yang sama."

“Kamu bisa membedakan parasit dengan radar Psion? Hasil penelitianmu, kan? "

"Semua karena bantuan Tatsuya-sama dalam mengamankan parasit untuk percobaan."

Hal itu diungkapkan oleh Maya di Konferensi Klan Master khusus pada hari lain bahwa Keluarga Yotsuba mengambil parasit yang disegel di SMA Pertama pada bulan Februari tahun lalu. Pernyataan Tatsuya adalah ironi berdasarkan itu, tetapi itu tidak mencapai Hayama.

"Tidak bisakah kita mendeteksi Minoru dengan hasil itu?"

“Kurebayashi sedang mengembangkan radar yang disetel untuk Kudou Minoru. Mohon tunggu sebentar lagi. ”

Kurebayashi adalah kepala pelayan ketiga dalam hierarki Keluarga Yotsuba, dan juga orang yang bertanggung jawab atas seluruh departemen teknis Keluarga Yotsuba dan mengelola Laboratorium ke-4 sebelumnya. Dia juga seorang insinyur sihir yang sangat baik dan merupakan guru pertama yang mengajarkan teknik sihir ke Tatsuya.

"Dimengerti. Aku akan menunggu."

"Kata-kata Tatsuya-sama akan dikirim ke Kurebayashi. Kebetulan, apa yang sedang dilakukan Mayor Sirius? ”

"Sepertinya dia belum bosan disini."

"Jadi begitukah. Jika dia membutuhan keperluan lain, kami akan segera menyiapkannya." 

"Ya, Aku akan memberi tahu Lina."

"Terima kasih banyak."

Setelah itu, salam sederhana ditukar dan layar terminal Visiphone menjadi gelap.

Tatsuya berada di kamarnya sendiri, bukan ruang tamu. Miyuki bangun pagi-pagi, jadi dia sudah di tempat tidur.

Mengakhiri panggilan telepon, Tatsuya tidak mengalihkan pikirannya ke Miyuki, tetapi ke Ayako.

Salah satu imigran ilegal yang diduga parasit kemungkinan besar adalah penyihir Stars. Keluarga Kuroba bertanggung jawab untuk melacak mereka.

Dalam dirinya sendiri, wajar untuk mempertimbangkan pembagian peran di dalam Keluarga Yotsuba. Kemungkinan besar Fumiya dan Ayako akan bergabung.

Keduanya memiliki tugas sekolah. Tidak seperti Tatsuya, mereka tidak dibebaskan 
kegiatan belajar mereka di SMA High Fourth. Tetapi jika itu adalah Keluarga Kuroba, mereka akan memprioritaskan tugas mereka daripada sekolah.

Dia tidak terlalu khawatir dengan Fumiya. ‘Direct Pain’ adalah Sihir Jenis Gangguan Mental. Ini harus bekerja efektif terhadap parasit. Sebaliknya, dapat dikatakan bahwa kompatibilitasnya bagus.

Tapi Ayako tidak memiliki alat serangan yang efektif melawan parasit.

Dia dapat merusak tubuh parasit seperti biasa. Tapi dia tidak akan meraih tubuh aslinya.

Meski begitu, jika lawannya adalah STARS, dia mungkin bisa melakukan sesuatu. Tapi jika situasinya menjadi tidak menguntungkan, dia setidaknya harus bisa melarikan diri.

Namun, jika dia berhadapan dengan Minoru—.
(Apakah aku terlalu banyak berpikir?)

Keluarga Kuroba diperintahkan untuk mencari imigran ilegal yang diasumsikan berasal dari STARS. Tidak untuk mencari Minoru.

- Tatsuya bahkan tidak menganggap bahwa tim persiapan Stars dan Minoru sudah bergabung bersama.
 
◇ ◇ ◇

Minoru membawa Raymond dan Regulus ke chinatown di Kobe. Ini adalah area kecil yang disebut Nankin-machi. Sebelum Perang Dunia 3, chinatown secara berturut-turut didirikan di seluruh Jepang, tetapi hanya yang di Yokohama dan Kobe yang tersisa sebagai kota ketika perang berakhir.

Di chinatown Kobe, serta Yokohama, Zhou Gongjin memiliki tempat persembunyian. Orang-orang yang bekerja di sana, meskipun Minoru adalah tuan baru mereka, patuh tanpa pertanyaan. Mereka tidak peduli dengan penampilan tuannya. Hanya dengan memegang 'kunci' ke gudang harta karun yang hanya bisa dibuka oleh tuan sudah cukup untuk menyambutnya sebagai tuan mereka. Karena Minoru menarik informasi tentang mekanisme 'kunci' dari hantu Zhou Gongjin, dia bisa membuka perbendaharaan tanpa masalah.

Tanpa sengaja mencoba mengetahui isinya, ketika Minoru membuka pintu perbendaharaan sebagai antisipasi, ia merasa sedih mendapati isinya hanyalah sampah, tapi itu cerita lain.

Itu adalah hari berikutnya, Kamis tanggal 27, ketika Minoru dan rekan-rekannya berdiskusi.

"... Dengan kata lain, tujuan Jack adalah menemukan lokasi pembelot Mayor Sirius saat ini, kan?"

Regulus mengangguk ke pertanyaan Minoru. Dia tidak segera menjawab karena dia memaksa dirinya untuk tidak menggunakan telepati.

“Aku akan menghancurkan Mayor Sirius dengan tanganku sendiri jika aku bisa. Jika ternyata sulit, aku akan menunggu kedatangan rekan-rekanku untuk menghadapinya."

"Seberapa cepat kawanmu akan datang ke Jepang?"

“Mereka dijadwalkan tiba di Camp Zama dalam 4 hari, pada malam tanggal 1 Juli. Namun, pengawasan ketat dilakukan pihak berwenang Jepang karena operasi pada bulan Februari tahun ini. Bahkan ketika mereka tiba, kita mungkin tidak akan bisa bergerak banyak. Kita perlu mengumpulkan beberapa informasi untuk memenuhi tujuan kita sekaligus.”

Operasi pada bulan Februari tahun ini adalah misi pembunuhan yang diperintahkan oleh Canopus demi tidak membiarkan pihak berwenang Jepang mendapatkan Gu Jie. Setelah kejadian itu, Pasukan Pertahanan Nasional memperkuat sikap mereka terhadap USNA.

"Aku mengerti. Bawahanku akan mengikutimu dalam pencarian lokasi Mayor Sirius."

“Bawahan, dari Keluarga Kudou? apakah itu putra tertuanya, Haruaki-san, dan bisakah kamu menugaskan bawahanmu dengan bebas?” Raymond bertanya.

"Kamu sangat tahu banyak Raymond? Apakah kamu mencarinya dengan Hliðskjálf?" Namun, Raymond yang menerima kejutan.

"Kamu tahu tentang Hliðskjálf!?"

Minoru tersenyum ambigu. Jika kamu adalah orang biasa, ini adalah 'senyum menipu', tetapi ketika Minoru melakukannya itu menjadi 'senyum misterius'.

"Aku juga punya banyak sumber informasi."

"......"

"Soal kerja sama dalam pencarian, Aku akan minta bantuanmu."

Wajah Raymond membeku karena terkejut, dan Regulus memulihkan diskusi kesemula.

“Juga, apakah tidak masalah jika kami membantumu? maksudku, membawa orang asing ke pacarmu?"

"Jika memungkinkan, aku ingin meminta bantuanmu, tetapi ..."



Minoru tersenyum pahit.

Sebaliknya, ekspresi Regulus tampak pengap. Dia pikir kemampuannya diragukan.

Bahkan melihat itu, Minoru tidak tampak tidak sabar.

"Dia adalah anggota Keluarga Yotsuba."

Regulus membuka matanya lebar-lebar ketika dia diberi tahu fakta serius itu ​​dengan nada santai.

"Yotsuba, Yotsuba itu?"

"Ya. Keluarga Yotsuba yang ‘Untouchables’ itu. Meskipun aku mengatakan anggota, dia adalah pelayan dan rekan dekat dari kepala Keluarga Yotsuba berikutnya.”

Raymond menggumamkan 'teman dekatnya Miyuki ...? ’, Tetapi tidak membuat pernyataan lebih lanjut.

"Dia saat ini dirawat di rumah sakit di Tokyo, tetapi Sepuluh Master Clan telah mengamankan lingkungan untuk menangkapku, yang menjadi parasit."

"Maksudmu bukan hanya Keluarga Yotsuba, tetapi juga yang lain dari Sepuluh Klan Master?"

"Ya."

Untuk pertanyaan Regulus, Minoru mengangguk.

“Secara khusus, Keluarga Saegusa dan Keluarga Juumonji. Tapi hanya itu yang aku tahu. "

Malam hari sebelum kemarin, Minoru bertemu dengan pengalaman menyakitkan yang di timbulkan Katsuto. Tetapi dia sudah memikirkan beberapa rencana untuk melewati penjaga Keluarga Saegusa dan Keluarga Juumonji.

“Masalahnya adalah penghalang terakhir perlindungan Keluarga Yotsuba. Shiba Tatsuya-san ... kamu tahu nama itu, bukan? Seseorang yang juga terhubung denganmu."

"Oh, aku tahu dia.", Jawab Regulus.

Raymond hendak mengatakan sesuatu, tetapi untuk saat ini dia menunjukkan sikap mendengarkan.

“Aku tahu para penyihir Keluarga Yotsuba memiliki keterampilan yang membuat mereka berbeda dari keluarga lain. Ketika Tatsuya-san bergabung di sana, aku tidak akan bisa mendekatinya."

Suatu hari imbang. Tapi Tatsuya tidak seserius Minoru. Meskipun mereka tidak saling mengalahkan, mereka tidak serius dalam arti 'membunuh pihak lain tidak bisa dihindari'.

Kali ini, Minoru tidak bermaksud menarik Tatsuya. Sebagai lawan, ia berbeda dari Katsuto. Terhadap Tatsuya ada konflik kebijakan tentang keberadaannya. Tatsuya keras kepala. Jika dia menarik Tatsuya terus kedalam permusuhan, dia percaya bahwa itu tindakan yang berbahaya.

Hanya karena Kamu bertarung dengan serius sampai akhir dan akhirnya jatuh, itu sama sekali tidak ada artinya dia malah semakin tidak bisa menyelamatkan Minami.

Minoru jatuh ke dalam dilema semacam itu.

Selain itu, dia tidak sepenuhnya sadar tetapi ada hal lain yang membuatnya khawatir.

Melihat pertarungan terakhir dengan tatsuya, Dia mungkin telah mencari sihir yang mamou untuk melawan parasit.

Minoru belajar banyak sihir baru dari pengetahuan Zhou Gongjin, tetapi Zhou Gongjin adalah Spirit. Dia tidak dapat membuat sesuatu yang baru. Tetapi Tatsuya memiliki Keluarga Yotsuba - bersama dengan Laboratorium ke-4, dan Penyihir Kuno kelas atas Jepang, Kokonoe Yakumo.

Di lubuk hatinya Bukan kekuatan Tatsuya yang ditakuti Minoru, melainkan kebijaksanaannya dan orang-orang di sekitarnya.

"Lalu, apa tidak masalah jika aku melawan Shiba Tatsuya?" Terhadap pertanyaan Regulus, Minoru mengangguk sekali lagi.

"Kamu tidak perlu mengalahkannya. Jika kamu bisa membawa Tatsuya-san ke tempat yang jauh, aku bisa membawanya minami keluar.”

"Pengalihan?"

"Bisa dibilang seperti itu."

"Itu terlau setengah-setengah!" Begitu kata Raymond.

"Minoru, bukankah Tatsuya menjadi penghalang bagimu? Maka dia harus mati. Jika tidak, bahkan jika kamu berhasil mengeluarkan gadis itu, Tatsuya akan mengejarmu!"

Minoru mengangkat alisnya pada nada histeris Raymond.

"Itu bukanlah masalah. Jika dia hanya mengangguk saja, maka transplantasi parasit akan berakhir pada hari itu. Jika dia tidak setuju, aku bermaksud mengembalikannya ke Keluarga Yotsuba.” nada yang menjelaskan ini terlontar pada Raymond.

"Lemah! Minoru, apakah kamu benar-benar mencintai gadis itu? Jika kamu benar-benar menyukainya itu adalah pikiran konyol. mengembalikannya? apa-apaan pemikiran setengah matang itu!"

"Hei, Raymond ..."

Regulus menegur Raymond. Tetapi suaranya tidak mencapai telinga Raymond.

"Tatsuya adalah rintangan yang harusnya lenyap dari dunia ini!"

"Raymond, tenang!"

Regulus dengan kuat memegangi bahu Raymond, secara paksa membungkamnya.

"Aku minta maaf, Minoru."

"Tidak, Aku tidak keberatan."

Seperti yang dikatakanya, Minoru tidak peduli dengan gelombang kesal Raymond, setidaknya di permukaanya saja.

"Aku juga menganggap Shiba Tatsuya sebagai lawan yang harus dibunuh, tetapi untuk sekarang mari kita utamakan tujuan Minoru."

"Akan sangat membantu jika kamu melakukannya."

"Tapi ... jika kita bisa membunuhnya, kamu tidak keberatan, kan?"

"Ya, tentu saja tidak."

Ada sedikit keterlambatan dalam tanggapan Minoru mengenai kata-kata yang ditambahkan oleh Regulus.
 
◇ ◇ ◇

Hari ini, Tatsuya menghabiskan pagi hari di Pulau Miyaki, dan pada sore hari dia pergi ke SMA Pertama.

Dia menghabiskan waktu sekolah di perpustakaan, dan setelah sekolah dia pergi bukan ke Dewan Siswa, tetapi ke Markas Komite Moral Publik.

"Mikihiko, kamu di sini?"

“Tatsuya!? Kamu datang hari ini? "

Waktu yang tepat, Mikihiko tidak berpatroli, dia bekerja di mejanya.

"Ya baru saja."

Tatsuya membalas Mikihiko. Di sebelahnya, sebuah bayangan kecil mencoba melewatinya dengan diam-diam.

"Kasumi, apa tubuhmu baik-baik saja?"

Tatsuya memanggil juniornya.

Kasumi dengan enggan menghentikan kakinya.

"Aku baik-baik saja. Maaf sudah membuatmu khawatir."

"ya, Itu bagus."

Kasumi menurunkan kepalanya ke Tatsuya dengan tatapan masam. Kemudian, dia buru-buru meninggalkan markas.

"...Apa yang terjadi?"

Wajar bagi Mikihiko untuk bertanya-tanya tentang adegan ini.

"Sikap Kasumi tidak berarti apa-apa, tapi aku ingin meminta bantuanmu terkait hal itu."

"Padaku...?"

"Oh. Suatu hari, kita pernah membicarakan tentang Minoru, kan?"

Kulit Mikihiko berubah. Bantuan Tatsuya melibatkan penginderaan parasit, jadi dia menjadi gugup.

"Ya, aku ingat."

"Sehari sebelum kemarin, Minoru muncul di dekat rumah sakit tempat Minami berada."

"Eh !? Kemudian..."

Mikihiko menutup mulut dan matanya dengan terkejut.

Dia dengan cepat menutup pintu Kantor Pusat Komite Moral Publik dan akhirnya 'menutup' ruangan dengan penghalang dari pesona yang dia ambil.

"... Maaf membuatmu menunggu, Tatsuya. Mari duduk dan bicara."

"Ya."

Tatsuya dan Mikihiko duduk berhadapan dengan meja panjang di antara mereka.

"Umm ... Sehari sebelum kemarin, Saegusa-san bertarung dengan Minoru-kun, bukan?"

"Benar. Tidak ada luka fisik, tapi dia ditidurkan dengan genjutsu magic. Bahkan sebelum itu, ada kekhawatiran efek samping dari kerusakan yang dia ambil dari sihir yang menyebabkan kekurangan oksigen. Namun, setelah diperiksa lebih lanjut itu tampaknya tidak ada masalah."

"Apakah begitu..."

Sementara itu Tatsuya yang mengatakan ketenangan pikiran, dia tampak acuh tak acuh, tidak seperti Mikihiko yang mendengarkan cerita sambil memegangi dadanya dengan lega.

“Dan apa permintaanmu? Jika kamu perlu bantuan menangkap Minoru-kun, aku dengan senang hati akan memberi bantuan."

Mikihiko menyandarkan tubuhnya di atas meja. Seperti yang dia katakan Senin, Mikihiko menganggap itu tugasnya sebagai Penyihir Kuno untuk berurusan dengan parasit.

"Aku mungkin akan memintamu untuk membantu nanti." Tetapi sekarang, aku hanya ingin kamu membantu pelatihanku. "

"Latihan?"

Dengan hasutan Mikihiko, Tatsuya menjelaskan detail pelatihannya.

"Karena aku hanya punya waktu sepulang sekolah, kamu mungkin harus beristirahat sejenak dari pekerjaan Komite Moral Publik, bisakah kamu melakukannya?"

"Apa yang kamu bicarakan?"

Mikihiko mengungkapkan tawa sarkastik.

Untuk Tatsuya, hanya seorang gadis yang penting baginya.

Bagi masyarakat, hal yang paling penting adalah menekan kejahatan yang merajalela.

Namun Tatsuya memiliki rasa kewajiban jujur ​​untuk peduli tentang efek pada apa yang akan timbul pada kegiatan ekstrakurikuler sekolah menengah. namun itu adalah pemikiran aneh bagi Mikihiko.

"Aku tidak tahu apa yang kamu pikirkan, tetapi pekerjaan Komite Moral Publik kurang penting dibandingkan dengan pelatihanmu. Selain itu, sudah saatnya aku mulai berpikir tentang siapa yang akan mewarisi posisi ketua Komite Moral Publik. Dalam hal ini, ini adalah kesempatan bagus.” Mikihiko menyatakan persetujuannya atas permintaan Tatsuya.
 
◇ ◇ ◇

Secara umum, diyakini bahwa makhluk gaib aktif disaat gelapnya malam. Khususnya vampir yang memiliki citra yang kuat.

Tetapi parasit tidak lemah di bawah sinar matahari. Karena kebiasaan sejak mereka merasuki manusia, mereka tidur di malam hari dan bangun di pagi hari kecuali ada yang harus dilakukan.

Karena mereka adalah parasit, mereka menjadi kebal terhadap jet lag. Regulus sangat tertarik pada mekanisme ini. Tapi dia bukan seorang yang bergelar sarjana, jadi bahkan jika dia memikirkannya dia tidak akan tahu apa yang sebenarnya. Dia mempertahankan minatnya sebagaimana adanya dan pergi ke tempat tidurnya.

Tepat pada saat itulah pintu kamarnya diketuk. Saat dia mendengar suara ketukan, dia tahu siapa itu.

Ketika Regulus membuka pintu, Raymond berdiri.

"Tidak apa-apa jika aku masuk?"

"Tentusaja."

Jujur saja, itu bukan waktu yang tepat untuk mengganggunya, tetapi ini sepertinya masalh penting sampai-sampai ia mendatanginya. Regulus berpikir begitu ketika dia membuka pintu.

"Jadi, apa itu?"

"Ini tentang Minoru."

"Bagaimana dengan dia? aku tidak berpikir ada sesuatu yang mencurigakan.”

"Menurutmu tidak begitu?"

Sepertinya Raymond tidak setuju dengan kata-kata Regulus.
"Minoru aneh."

"Apa yang aneh tentang dia?"

Raymond menutup mulutnya sebentar. tanpa ragu-ragu, sudah waktunya untuk memikirkan kembali bagaimana dia harus mengatakannya.

"... Telepati kita, karena alasan tertentu, tidak dapat berkomunikasi lintas batas negara."

"Dan?"

“Tetapi jika kita menggunakan telepati, kita memiliki tujuan yang sama. Bahkan jika parasit asli kita berbeda, aturannya tetap berlaku."

Raymond dan Regulus menjadi parasit dalam percobaan lubang hitam-mikro yang diadakan bulan ini.

Di sisi lain, Minoru mengubah inang parasit yang tersesat di dunia ini dengan eksperimen yang dilakukan pada November 2095.

Namun, bahkan jika perincian tentang bagaimana mereka menjadi parasit berbeda, mereka masih merupakan jenis makhluk hidup yang sama. Baik Minoru dan intuisi mereka, tidak, mereka memahaminya dengan perasaan mereka yang sebenarnya.

Selain itu, asal-usul parasit yang diasimilasi Minoru juga USNA, ia berakar pada fasilitas eksperimen yang sama di Dallas. Sekalipun Raymond menunjukkan perbedaan dalam asal-usul mereka, sebenarnya, itu tidak benar.

"Raymond, apa yang ingin kamu katakan?"

"Mengapa Minoru tidak setuju dengan kita?"

Raymond menanggapi pertanyaan Regulus dengan pertanyaannya sendiri.

"... Shiba Tatsuya?"

"Betul sekali. Tujuan kita harus seragam tentang menghilangkan Tatsuya. Namun, mengapa Minoru tidak setuju dengan kematian Tatsuya? "

"Dia tampaknya tidak menentang penghapusan Shiba Tatsuya. Tapi untuk Minoru ada hal lain yang harus diprioritaskan."

"Itu aneh. Kami memutuskan bahwa mengubur Tatsuya adalah prioritas utama kami saat ini. ”

“Bukankah kita sudah berdiskusi di Amerika? Telepati kami tidak dapat melintasi perbatasan, kamu baru saja mengatakannya, Raymond."

Raymond tetap diam ketika ditusuk oleh kata-kata yang kontradiktif.

“Kami adalah niat murni, keinginan kuat, dan kami tertarik pada penyatuan dengan manusia. Kekuatan kami akan mengundang parasit."

Kata-kata dari Regulus ini menunjukkan dualitas parasit. Sudut pandang parasit sebelum menyatu dengan manusia, dan sudut pandang manusia sebelum terkikis oleh parasit, hidup berdampingan di di tubuh yang sama.

“Kehendak terkuat di dalam Minoru adalah keinginan untuk menyelamatkan wanita yang dicintainya. Jika itu masalahnya, akan aneh jika ia tidak memberikannya prioritas utama."

Regulus dan Raymond berdiskusi di pagi hari, dan mendengar mengapa Minoru ingin menjadikan Minami parasit. -Setelah menggmamkan sebanyak itu, Minoru belum memberi tahu mereka nama gadis itu adalah Minami.

"Itu tidak bisa diterima! Target prioritas utama kita harus Tatsuya!"

"Kau seharusnya tidak mengatakan itu ..."

Regulus, seperti Raymond yang bersemangat untuk menghapus Tatsuya. Namun, niatan itu timbul karena Regulus berniat untuk 'menghilangkan Sihir Kelas-Strategis yang telah menjadi ancaman bagi negaranya'.

Niat parasit tercampur menjadi satu. Sudah pasti bahwa individu yang memiliki keinginan kuat mengambil inisiatif dari kesadaran kolektif parasit, tetapi niat satu individu tidak mendominasi individu lain. Misalnya, dengan bergaul dengan Minoru, bahkan jika ia mengambil inisiatif, niat Regulus dan Raymond tidak akan diabaikan.

"Dimengerti. Lalu, akan membahasnya dengan Minoru malam ini. "

"Jika kamu yang akan melakukannya, baiklah."

Mereka sudah memastikan tadi malam bahwa Minoru berkomunikasi dengan 'jalur' yang sama. Karena Regulus, Raymond dan Minoru terhubung, jika Raymond dan Minoru 'bicara', Regulus akan dimasukkan.

Seseorang yang mengambil inisiatif adalah karakteristik mereka. Regulus tidak punya alasan untuk menghentikan Raymond.
 
◇ ◇ ◇

Minoru tiba-tiba terbangun di tengah malam. Itu bukan disebabkan oleh keinginan fisiologis. Dia terbangun oleh suara berisik yang dia dengar di lubuk hatinya.

(–Bangun, Minoru.)

Terhadap panggilan ini, Minoru tersenyum masam. (Raymond, ya? Kamu ada perlu apa di jam segini?) Minoru tidak mengenali 'Raymond'.

(Tidak mengherankan, eh? Aku pikir ini adalah pertama kalinya kamu berbicara dalam kesadaran kolektif kita.)

(Pertama kali berbicara, tetapi itu bukan pertama kalinya mendengarnya.)

(Seharusnya tidak demikian.)

Merasakan kebingungan dari telepati Raymond, Minoru tidak bisa menahan tawa.

(Bukankah telepati tidak mencapai lintas batas negara?)

Minoru tidak bermaksud mengejeknya. Tetapi tidak seperti percakapan menggunakan suara asli mereka, bersama dengan fakta bahwa dia tidak menggunakan bahasa sopan, Raymond keliru mengira dia sedang dipandang rendah. -Kesalahpahaman niat orang lain adalah sesuatu yang tidak bisa terjadi secara alami terhadap parasit yang memiliki niat yang sama.

(Pemikiran itu salah. Telepati dapat mencapai lintas batas. kesadaran tidak dapat memahami makna kata-kata dari telepati. Dalam telepati manusia, fenomena ini tidak terjadi sekalipun. Ada banyak batasan yang tidak dapat dijelaskan pada kemampuan yang kita miliki sebagai parasit.)

(Itu aneh...)

(Mungkin proses penularan dari bentuk asli parasit ke kesadaran manusia asli gagal dalam penerjemahannya.)

Raymond bukan satu-satunya yang terdiam. Regulus yang berada dalam kesadaran campuran juga terdiam.

(Itu tidak terlalu penting saat ini. kamu telah menghubungiku dalam kesadaran mendalam seperti ini. Apakah ada niat yang ingin kamu satukan?)

(Bagaimana kamu tahu hal-hal seperti itu ... bukan Minoru / kami satu-satunya kawan yang aktif di negara ini !?)

(Ada satu lagi. Tapi dia benar-benar tersegel sekarang,dan terkadang dia selalu menjerit ketika digunakan untuk eksperimen. Aku ingin pergi menyelamatkannya, tetapi ada penghalang yang kuat sehingga aku tidak bisa mendekatinya.)

Minoru berbicara tentang parasit yang disegel oleh Keluarga Yotsuba. Stempel dari Sihir Jenis Interferensi Mental Keluarga Yotsuba sangat membingungkan Minoru yang telah menjadi diparasit. Bahkan, dia tidak bisa mengerti di mana dia ditahan.

Mereka berdu hanya terdiam.

Tampaknya mereka benar-benar membencinya, pikir Minoru.

(Tidak, Minoru / kami tidak mengolok-olokmu. Kami tidak ingin kamu salah paham.)

Karena pemikiran itu sepontan, penjelasannya disampaikan dengan tergesa-gesa. Itu adalah kata-kata Regulus, tetapi 'suara' Raymond bercampur di dalam.

(Akumengerti. Dan...?)

Minoru sekali lagi bertanya apa urusan mereka. Bahkan, meskipun pemikiran Raymond ditransmisikan ke Minoru, dia mencoba membuatnya mengatakannya dari mulutnya sendiri untuk memajukan percakapan berantakan ini.

(Kita adalah satu tubuh, kita semua adalah makhluk hidup tunggal. Niat kita haruslah satu.) 

Minoru tidak setuju dan menyangkalnya.

Raymond dan Regulus adalah makhluk hidup, Minoru mengerti akan hal itu.

Tetapi Minoru membantah bahwa dia menjadi seperti itu.

Jika aku tidak tetap menjadi aku, aku tidak bisa membuatnya menjadi parasit. Jika aku tidak bisa menggunaka cara ini untuk menyembuhkannya, menjadi parasit tidak ada artinya bagiku.

Minoru tidak bermaksud menyangkal Raymond dan Regulus.

(Kami bermaksud untuk menghancurkan Shiba Tatsuya. Minoru / niat kami juga akan sama!) Niat dan pikiran itu melonjak masuk.

Raymond dan Regulus bukan hanya pikiran dua orang. Mereka tampaknya tidak sadar, tetapi pikiran mereka terhubung dengan rekan USNA mereka bahkan jika mereka tidak berkomunikasi. Di Markas Besar STARS, semua anggota parasit sepenuhnya selaras dengan pemikiran itu, karena ia terus tumbuh bahkan sekarang dan sekarang mencoba menelan seluruh PIKIRAN Minoru.

Minoru berjuang melawannya. Dengan bertarung, berbagai pikiran yang harusnya diseret ke 'telinga' Minoru. Lusinan, ratusan bisikan menyerempet kesadarannya.

Di antara mereka, yang paling dominan adalah niat untuk menghilangkan Tatsuya.

Para anggota STARS berada di belakang punggung Raymond dan Regulus, dan mereka baru saja diberitahu tentang ancaman Penyihir Kelas Strategis Shiba Tatsuya. Mungkin wajar jika itu terjadi.

Minoru tidak menggunakan teknik sihir untuk menghadapi gelombang pikiran yang menelannya, sebaliknya dia melawan dengan menghadapinya dan merangkul 'keinginan' terkuatnya.

Dia tidak menginginkan Minami. Di Minoru tidak ada keinginan untuk menjadikannya miliknya. Dia baru saja meninggalkan kemanusiaannya karena keinginannya untuk menyelamatkan gadis itu dari situasi yang sama dengan dirinya. Karena itu untuk orang lain selain dirinya, dia bisa menang melawan godaan yang mengganggu.

Individualitas memperoleh bentuk. Impuls dan keinginan dalam inti roh, bagaimana memanfaatkan hukum, apa yang harus dilarang dan apa yang harus diizinkan, koneksi dalam masyarakat, asosiasi setiap orang, ia mengambil bentuknya dengan perlawanan.

Dengan demikian, kerangka pengurungan diri dibuang, dan diri ada sebagai pribadi dengan keinginannya sendiri yang berbeda dari makhluk hidup lainnya. - Jika keserakahan adalah intinya, dia pasti tidak akan bisa menahan godaan. Karena itu 'demi orang lain selain diriku', dan bukan 'demi diriku sendiri', Minoru dapat menjaga 'dirinya'.

Itu adalah pertempuran yang panjang.

Itu adalah pertempuran instan.

Di dunia spiritual, waktu tidak memiliki batasan. Waktu bukan garis kontinu, itu terbuat dari poin. Satu-satunya informasi adalah 'lama' dan 'instan'.

Pada akhir pertempuran abadi instan itu - yang berdiri tegak adalah Minoru.

(Raymond, maukah kamu bekerja sama denganku? Pertama, kita bawa dia. Setelah itu, Tatsuya-san.)

(aku / Kami mengikuti keinginanmu Minoru.)

Hingga akhirnya, Minoru adalah dirinya sendiri.

Tetapi apakah dia berubah atau tidak, ada sesuatu yang berbeda.

Bahkan manusia berubah ketika mereka dihadapkan pada hal-hal yang sama puluhan, ratusan kali. Bahkan jika ditolak pada awalnya, empati akan perlahan tumbuh.

Bahkan Minoru tidak peduli dengan kelemahan manusia seperti itu. Bahkan jika dia bukan manusia, dia masih mengkhawatirkan dirinya sendiri, dan memiliki titik-titik kuat dan titik lemah yang sama seperti dia awalnya.

Terus-menerus terpapar bisikan untuk meembunuh Tatsuya puluhan dan bahkan ratusan kali.

(Nantinya kita juga akan berurusan dengan Tatsuya-san.)

Kesadaran Minoru juga dituntun untuk berubah tanpa dia sadari

------------------------
All Volume
Jangan lupa untuk berkomentar :3
Follow juga Instagram dan Fp facebook kita.
Buka Komentar
Tutup Komentar

4 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei Volume 26 Chapter 5 Bahasa Indonesia"

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel