Mahouka Koukou no Rettousei Volume 26 Chapter 7 Bahasa Indonesia

Chapter 7

Minggu pagi ketika Fujibayashi menghubungi Tatsuya.

"Petugas Khusus. Ada pengumuman dari tentara Amerika bahwa sebuah pesawat angkut yang berangkat dari Hawaii akan tiba di Camp Zama besok malam. Itu adalah pengumuman resmi karena perjanjian penggunaan bersama."



"Yah, mereka tidak bisa mempublikasikan perilaku kekerasan mereka, kan?"

"Kamu bisa mengatakan bahwa ini seperti yang diharapkan."

Seperti kata Fujibayashi, seperti yang mereka harapkan, Stars mengirim bala bantuan menggunakan jalur perjanjian. Tetapi karena sistem hukum digunakan dengan cara yang begitu berani, orang dapat membaca pesan yang tersirat bahwa parasit memperluas pengaruh mereka dalam pasukan USNA. Ekspresi Fujibayashi tidak begitu baik karena kecemasannya.

"Baiklah, sesuai pengaturan sebelumnya, harap waspada."

"Petugas Khusus. Tidak ... Tatsuya-kun. Apakah kamu benar-benar berencana untuk pergi sendirian? ”

"Aku akan pergi sendiri, tapi kemampuanku belumlah cukup. Karena penyegelan parasit belum sempurna."

“Maksudmu orang-orang dari Keluarga Yotsuba? Atau teman sekolahmu ...?”

"Orang-orang Keluarga fokus pada Minoru."

Tatsuya tidak menjawabnya dengan jelas, tetapi singkatnya, dia mengandalkan teman dari SMA Pertama. Itu bukan niat awalnya tetapi 'seal gem' masih belum sempurna sehingga orang yang mampu dan bisa menyegel parasit diperlukan.

Namun, tidak ada sikap mengendalikan datang dari mulut Fujibayashi.

Tatsuya tidak bermaksud begitu, tetapi ketika dia diberitahu 'untuk menangkap Minoru', dia tidak bisa mengatakan apa-apa.

"Kapan kamu melakukannya?"

"Semakin cepat semakin baik, jadi besok malam tepat setelah mereka tiba."

"Begitu ... Tatsuya-kun, hati-hati. Kami akan bergabung dengan Mayor Yanagi dalam pengawasan, jadi tolong beri tahu kami kapan waktunya. "

"Dimengerti. Saya akan bergantung pada Anda kapan waktunya. " Dengan mengatakan itu, Tatsuya membungkuk ringan.

Tapi, di sisi berlawanan dari kamera, Fujibayashi mengerti.

Tatsuya tidak akan pernah bergantung pada mereka.

"Iya. Tapi aku berharap itu tidak perlu."

Dia tidak bermaksud menyerahkannya pada takdir. Dia berencana untuk menggunakan kecerdasannya sebagai ajudan batalion untuk memastikan keberhasilan pasukan yang dikirim.

Tapi tetap saja, Fujibayashi tidak pergi tanpa mengatakannya.

Setelah menyelesaikan panggilan telepon dengan Fujibayashi, Tatsuya berbalik.

Bahkan tanpa melihat, dia tahu bahwa di belakangnya Miyuki menahan diri untuk tidak menunjukkan perhatian pada ekspresinya.

"Onii-sama ... Apa yang harus aku lakukan besok?"

Setengah tahun lalu, Miyuki tidak akan bertanya 'apa yang harus saya lakukan?', Dia akan menyatakan 'saya juga akan pergi'. Tapi sekarang dia mengerti bahwa dia akan menjadi kelemahan Tatsuya. Meskipun dia menyadarinya untuk waktu yang lama, dia akhirnya bisa meyakinkan dirinya sendiri.

"Tolong jaga Minami."

Tatsuya membuat keputusan. Miyuki tidak harus pergi untuk bertarung melawan Stars dengannya.

Tatsuya tidak berpikir kemampuan Miyuki lebih rendah daripada Stars. Dia percaya soal kemampuan Miyuki tidaklah kalah dari mereka.

Namun, dia tidak ingin dia melakukan hal-hal berbahaya. Itu adalah motif asli Tatsuya.

Jika kamu menyerang, serangan balik tidak dapat dihindari.

keterlibat tidak bisa dihindari.

"Kami tidak bisa memahami gerakan Minoru. Aku ingin kamu mengawasinya sementara aku sibuk dengan pertarungan lain.”

"...Tentu saja."

Kata-kata Tatsuya bukanlah kebohongan.

Tapi itu juga bukan perasaannya yang sebenarnya.

Miyuki juga mengerti bahwa Tatsuya berpikir dia seharusnya tidak mengekspos dirinya pada bahaya.

"Onii-sama, aku akan melakukan apa yang kamu katakan."

Memahami hal itu, Miyuki berjanji untuk mematuhi instruksi Tatsuya.
◇ ◇ ◇
Minoru meninggalkan Regulus dan Raymond di persembunyianya di Kobe dan pergi sendirian ke Nara.

Jaringan yang didirikan oleh Zhou Gongjin juga tetap di Nara. Pada musim gugur tahun lalu, tidak lain dari Minoru sendiri yang bekerja sama dengan Tatsuya untuk mengekspos sebagian darinya, tetapi tangan Zhou Gongjin juga menjangkau 'orang-orang biasa' yang tidak terkait dengan sihir.

Minoru sekarang berada di rumah pribadi yang dimiliki oleh 'orang biasa yang tidak terkait dengan sihir'.

"Itu adalah lawan yang menakutkan ..."

Tanpa sadar, sebuah keheningan keluar dari mulut Minoru.

Lebih dari orang-orang sebelum dia berpikir, Zhou Gongjin adalah lawan yang merepotkan. Tapi sekarang, berkat dia, Minoru bisa bergerak dengan nyaman.

Ya, sampai sekarang dia bisa bertindak dengan aman. Dari sini, dia harus melompat ke saku Keluarga Kudou yang menunggunya.

Tujuannya adalah 'Ninth Magical Development Research Institute'. Bekas Institut Penelitian Kesembilan, inti dari para penyihir 'Nines'.

Minoru berencana untuk mengambil Parasidoll yang tersegel dari sana.

Aliansi Keluarga Saegusa dan Keluarga Juumonji, terutama pertarungan dengan Katsuto, membuat Minoru menyadari batasan satu orang saja. Dia menyelamatkan Regulus dan Raymond semata-mata dengan motif tersembunyi untuk meminjam tangan mereka, tetapi dua orang tidak cukup. Selain itu, mereka memiliki pekerjaan. Juga, dia membutuhkan sesuatu yang berfungsi sebagai kaki tangannya.

Dia tidak bisa mengandalkan Penyihir Kuno Kansai yang berteman dengan Zhou Gongjin. Mereka telah menentang Institut Penelitian Kesembilan sejak lama. Dan tubuh ini adalah keturunan langsung dari Keluarga Kudou, seorang penyihir dari 'Nines'. Berbeda dengan tempat persembunyian, tampaknya tidak mungkin teman-teman Zhou Gongjin akan mendukungnya bahkan jika ia memiliki pengetahuan.

Jadi Minoru berpikir untuk membawa serta Parasidolls sebagai bawahannya.

Pengembangan Parasidolls ditangguhkan, tetapi produksi mereka sudah selesai. Penggunaan praktis hanya dibekukan karena alasan etis. Di atas segalanya, inti dari Parasidolls, sebagaimana dapat dilihat dari namanya, adalah parasit. Minoru berpikir jika itu dia, dia seharusnya bisa menggunakannya lebih baik daripada penyihir manusia.

Parasidoll yang rusak dalam uji operasi sudah diperbaiki, dan dibiarkan tertutup di Institut Penelitian Kesembilan. Jika dia bisa masuk dan memulai kembali Parasidolls, seharusnya tidak sulit untuk melarikan diri dengan kekuatan tempur tubuh mereka.

Namun, bekas Lembaga Penelitian Kesembilan berada di bawah yurisdiksi Keluarga Kudou. walaupun keluarga Kudou yang telah keluar dari Sepuluh Master Clan.

Bahkan jika mereka tidak berharap Minoru menargetkan Parasit dolls sekalipun, bekas Lembaga Penelitian Kesembilan akan dijaga ketat oleh Keluarga Kudou.

Mungkin oleh kakeknya sendiri, Kudou Retsu.
Jika kamu tidak memasuki sarang harimau, kamu tidak akan mendapatkan anaknya.
Mantan Lembaga Penelitian Kesembilan tidak diragukan lagi adalah 'sarang harimau', pikir Minoru.
◇ ◇ ◇

Kepala Keluarga Yotsuba, Yotsuba Maya, mempercayakan penyelidikan imigran ilegal yang terdeteksi di Kansai kepada keluarga cabang Yotsuba, Keluarga Kuroba.

Kepala Keluarga Kuroba, Kuroba Mitsugi, memiliki anak kembar yang luar biasa.

Kakak perempuannya, Kuroba Ayako. Adik laki-laki, Kuroba Fumiya.

Keduanya adalah siswa tahun kedua di SMA Keempat yang berAfiliasi dengan Universitas Sihir, dan mereka pergi ke sekolah pada hari kerja.

Ketika Tatsuya mendengar Keluarga Kuroba dipercayakan dengan pencarian, dia berpikir 'jika itu adalah keluarga Kuroba, mereka mungkin memberikan prioritas pada tugas mereka daripada sekolah'.

Tapi tebakan Tatsuya tidak bisa dikatakan benar pada saat ini.

Mitsugi tidak mengirim anak-anaknya ke wilayah Hanshin sampai liburan sekolah dimulai.
Minggu, 30 Juni.

Ayako dan Fumiya datang ke Bandara Internasional Kansai.

"Tidak ada petunjuk yang tersisa."

"Hanya mendengar tentang postur imigran gelap yang tidak dapat dipahami dari foto-foto dan situasi pada saat mereka kehilangan jejak mereka sangat bagus."

Fumiya menegur kakak perempuannya Ayako, yang tidak memiliki sedikit rasa terima kasih kepada polisi yang menyelamatkan waktu mereka yang berharga, dengan bantahan tidak langsung.

Baru saja, mereka berbagi makan siang dengan Petugas Karasawa, yang pertama kali menemukan Regulus dan Raymond, sambil mendengarkan tentang situasi pada saat pengejaran.

Kebetulan, ketika mereka diundang makan, Petugas Karasawa sedang bekerja.

"Bagaimanapun juga, Nee-san, aku tidak berpikir kamu kenal dengan peugas-san yang terkait dengan ini."

"Karasawa-san menjadi penemu pertama adalah kebetulan belaka."

Petugas Karasawa bisa berhenti bekerja karena Ayako adalah teman dekat (?).

Tiga tahun lalu, selama liburan musim panas tahun kedua sekolah menengah mereka, Ayako menghabiskan sekitar satu bulan di Kobe, terpisah dari Fumiya. Dia berpartisipasi dalam manners school dengan akomodasi yang ditargetkan untuk anak perempuan dari usia yang sama.

Tentu saja ini merupakan sebuah penyamaran operasinya.

Tujuannya adalah untuk mengekspos konspirasi organisasi kriminal tanpa kewarganegaraan yang mencuci otak anak-anak orang kaya dan berkuasa untuk menjadi mata-mata mereka, sebuah misi yang dipenuhi Ayako dengan aman, dan sepertinya dia bertemu dengan Perwira Karasawa, yang masih seorang siswa di Sekolah Menengah Kedua. pada saat itu, beberapa kali.

Tetap saja, makanan itu dibayarkan dari kantong Keluarga Kuroba. Mereka melepaskan polisi itu dan sekarang memiliki waktu minum teh setelah makan.

"Tapi pada akhirnya, itu tidak memberi kita petunjuk?"

"Aku tidak akan mengatakan tidak ada petunjuk."

Ayako mengungkapkan dengan ekspresi wajah oh ? ’, Meminta penjelasan dari Fumiya dengan matanya.

“Dua imigran gelap tiba-tiba menghilang di tempat taksi berawak. Tidak ada manusia dengan penampilan yang sama seperti orang yang dikejar. Pada saat itu, dua orang melarikan diri dengan mobil, bukan taksi, dan direkam dengan kamera pengintai, tetapi penampilan mereka berbeda dari apa yang dilihat Petugas Karasawa. Bahkan mobil yang di kendaraipun denagn kamera di luar bandara tidak menangkap mobil yang sama seperti dijelaskan sebelumnya."

Fumiya berhenti berbicara dan balas menatap mata Ayako.

"Bukankah ini mirip dengan sihir itu?"

"... 'Parade' Keluarga Kudou, ya."

"Ya. Dan berbicara tentang orang-orang dari Keluarga Kudou cenderung bekerja sama dengan parasit ... "

“Parasit yang menantang Keluarga Yotsuba tempo hari, Kudou Minoru. Tidak ada orang lain selain dia."

Mengambil alih kata-kata Fumiya, Ayako menambahkan persetujuannya.

"Imigran gelap yang diduga berasal dari Stars disembunyikan oleh Kudou Minoru."

Untuk kesimpulan Fumiya, Ayako menunjukkan pendapatnya sama dengan anggukan.

Fumiya dan Ayako secara terpisah melapor kepada Kepala Rumah dan ayah mereka tentang hipotesis mereka bahwa anggota Stars yang telah menyelundupkan diri mereka ke negara itu disembunyikan oleh Kudou Minoru.

Akibatnya, ayah mereka mengatakan kepada mereka untuk menghentikan pencarian mereka dan kembali, dan Rumah Kepala memerintahkan mereka berdua untuk mampir ke Institut Penelitian Kesembilan untuk melaporkan informasi, sesuai instruksi Maya.

Tidak perlu dikatakan, prioritas diberikan pada instruksi Maya.

"Meski begitu, mengapa bekas Lembaga Penelitian Kesembilan dan bukan Keluarga Kudou?"

Di mobil yang menuju ke lembaga penelitian, Fumiya mengungkapkan perasaan ragu yang tidak disadari. Mobil ini bukan taksi, itu sesuatu yang digunakan Keluarga Kuroba untuk operasi. 

Ayako dan Fumiya meninggalkan rumah Kuroba untuk kenyamanan ketika pergi ke sekolah dan tinggal di sebuah apartemen di Hamamatsu. Hari ini mereka tidak pergi ke Kansai dengan naik kereta dari sana, mereka punya mobil yang datang menemui mereka dari rumah Kuroba. Butuh waktu ekstra untuk berangkat, tetapi Lembaga Penelitian Kesembilan yang berada di lokasi yang tidak nyaman di luar kota, sehingga bisa dikatakan itu adalah keputusan yang tepat berdasarkan situasi saat ini.

"Kepala-sama mungkin berpikir kita harus melaporkan kepada Master alih-alih pada Makoto-sama."

Kata-kata Fumiya dekat dengan solilokui tetapi Ayako yang duduk di sebelahnya membalas dengan jujur.

Juga, 'Makoto-sama' mengacu pada kepala Keluarga Kudou, Kudou Makoto, sedangkan 'Master kudo' mengacu pada mantann kepala Keluarga Kudou, Kudou Retsu.

Kudou Retsu, yang dihormati sebagai yang tertua di dunia sihir Jepang dan bukan hanya dari Sepuluh Master Clan, sering disebut oleh 'Patriark', tetapi Tatsuya tidak menyukai nama panggilan ini dan memanggilnya 'Yang Mulia/Master Kudou' sebagai gantinya. Dia memanggil dengan sebutan ini mengikuti fakta bahwa Retsu adalah mantann Mayor Jenderal Angkatan Pertahanan Nasional.

Fumiya dan Ayako biasa memanggilnya 'master' juga, tetapi mereka pernah mendengar Tatsuya memanggilnya 'Yang Mulia' dan mereka berdua juga beralih ke faksi tersebut'.

"Ah, jadi itu sebabnya mereka mengirimmu untuk tugas ini, Nee-san."

Ayako dan Kudou Retsu berkenalan dengan insiden parasit sebelumnya. Apakah lebih akurat mengatakan ada semacam kolusi? Daripada pergi ke Rumah Kepala yang tidak dikenal, berbicara dengan Retsu mungkin lebih nyaman.

"Aku, bukan kita, kan?"

Kata Ayako, tidak menyangkal dugaan Fumiya.
Apakah itu karena mereka menggunakan mobil, bukan kereta atau karena makan malam, ketika Fumiya dan Ayako tiba di bekas Lembaga Penelitian Kesembilan itu sudah gelap. Saat ini adalah periode tahun ketika matahari berada paling lama, tetapi langit sebelum akhir musim hujan gelap dan berawan dan tidak membiarkan cahaya matahari terbenam lewat.

Bekas Institut Penelitian Kesembilan - nama resmi sekarang adalah 'Institut Penelitian Pengembangan Sihir Kesembilan', tetapi para pejabat sihir dengan keras kepala menyebutnya "bekas Institut Penelitian Kesembilan". Seperti yang diharapkan, Kudou Retsu ada di sana dan segera menanggapi permintaan pertemuan Ayako.

Ayako dan Fumiya berjalan melalui resepsi. Dalam salam sederhana, Kudou Retsu memberi tahu mereka mengapa dia datang ke Institut Penelitian Kesembilan meskipun hari Minggu.

"Tidak nyaman di rumah karena anggota keluarga memfitnah Minoru ..."

Minoru adalah cucu yang paling disayanginya. Minoru diberkati dengan bakat sihir, tetapi dia pikir sangat disayangkan bahwa Minoru tidak dapat menunjukkan kemampuannya yang sebenarnya karena dia rentan terhadap penyakit.

Mungkin cucunya yang lain menyadari hal ini.

Namun, kenyataannya ayah dan istrinya tidak punya alasan untuk mengabaikan Minoru.

Terlihat secara objektif, tidak bisa dikatakan Minoru diberi cukup kasih sayang dari orang tua dan saudara kandungnya. Mungkin di dalam keluarga Kudou, hanya Retsu yang mengarahkan cinta keluarganya kepada Minoru.

“Sudah terlambat. Bagaimana kalau kita makan malam? ”

Setelah menyelesaikan pembicaraan, Retsu membuat penawaran ke Fumiya dan Ayako. Dia mungkin kesepian ketika berhadapan dengan dua orang yang seusia dengan Minoru. Tidak menemukan keegoisan dalam kata-kata Retsu, Fumiya dan Ayako tidak tahan untuk menolak tawaran itu.

"Biarkan aku menyiapkan makan malam untukmu."

"...Terima kasih. Kami akan menerima tawaran Anda. "

Pada akhirnya, Ayako menundukkan kepalanya ke undangan Retsu.
◇ ◇ ◇

"Matahari akan segera terbenam ..."

Minoru yang bersembunyi di bawah naungan pohon di hutan yang menghadap ke bekas Lembaga Penelitian Kesembilan, bergumam dalam benaknya.

Daerah sekitarnya telah menjadi sangat gelap, tetapi jika langit cerah maka sudah saatnya matahari terbenam sekarang.

Jika tidak ada awan, itu akan senja sekarang.

Tentu saja, senja.

Saat bencana besar.

Waktu ketika orang bertemu roh jahat -Oumagatoki-. Waktu ketika kekuatan iblis semakin kuat dan bencana menimpa manusia. 

[Oumagatoki: Dalam legenda masyarakat Jepang, diyakini bahwa orang-orang bertemu youkai selama waktu ini. http://yokai.com/oumagatoki/]

Minoru mengirim sinyal dengan pikirannya ke aset perang yang dia dapatkan untuk operasi ini.

Mereka bukan Penyihir Kuno dari Kyoto atau Nara. Dia hanya ditemani oleh pengungsi dari benua yang dikirim Zhou Gongjin ke sini, dia sementara terikat dengan teknik ini. Tanpa tujuan mereka sendiri, dengan kata lain, kurang memiliki kemauan keras, mereka tidak layak menjadi lawan Tatsuya dan Katsuto, tetapi mereka dapat membeli waktu sampai dia membangunkan Parasidoll yang tersegel.

Minoru berpikir begitu, dan menggunakan teknik wayang yang dia peroleh dari pengetahuan Zhou Gongjin.

Seorang penyihir tradisional terjun ke gerbang di depan lembaga penelitian sendirian.

Dan seperti itu, dia menghancurkan dirinya sendiri dengan api sihir.

Bahkan jika itu disebut penghancuran diri, tubuhnya tidak meledak seperti yang diharapkan, jadi dia tidak langsung mati.

Tapi dia mengeluarkan kekuatan sihir di atas batasnya sendiri untuk menggunakan sihir pada jarak nol.

Alih-alih menanggung luka yang menyebabkan kematian jika diabaikan, ia menunjukkan kekuatan yang merobek gerbang dalam satu pukulan.
◇ ◇ ◇
Tiga orang di sekitar meja, Retsu, Fumiya dan Ayako, baru saja selesai makan sup mereka.

Semua orang secara bersamaan memalingkan wajah mereka ke arah depan lembaga penelitian. Hanya Fumiya yang berdiri, tetapi baik Retsu maupun Ayako tidak bisa disalahkan.

"Mengapa alarm jaraknya tidak berbunyi?"

Gumam Retsu berarti 'mengapa tidak alarm yang mengumumkan bahwa orang-orang yang mencurigakan menyusup?'

"...Sebuah barrier?"

Dia mencapai jawaban sendiri tanpa mendengarkan pendapat orang lain.

Sebuah penghalang atau barrier yang menyembunyikan gelombang sihir dengan cukup terampil berhasil mengelabui Retsu yang disebut 'the world’s most skilled'.

Bidang gangguan yang membuatnya lebih sulit untuk ditemukan gelombang Psion, bukannya menghalangi mereka, menutupi seluruh bagian depan lembaga penelitian dan setengah dari tempat tersebut. Retsu menjadi sadar hanya pada saat ini.

"Ini adalah penghalang penyembunyian yang merupakan spesialisasi penyihir tradisional dari barat daya benua."

Ketika Retsu mengatakan 'benua' di sini, ia tidak bermaksud baik Benua Eurasia atau Benua Asia, tetapi sebuah wilayah yang kira-kira tumpang tindih dengan wilayah Uni Asia Besar. 'Barat daya benua' mengacu pada wilayah Sichuan-Yunnan.

"Yang Mulia! Bukankah Minoru-kun sudah datang? "

Ketika dia mendengar tentang penghalang benua, Fumiya mengaitkannya dengan Minoru.

"Jika itu Minoru, dia mungkin mengincar Parasidoll."

"Parasidoll, apakah itu senjata humanoid yang diuji di Steeplechase tahun lalu?"

"Kamu tahu tentang mereka?"

"Iya. Kami sedikit terlibat. "

Untuk jawaban Retsu, Fumiya mengangguk.

"Aku mengerti. Kamu benar, mereka adalah Parasidoll."

Setelah menjawab pertanyaan awal Ayako, Retsu menambahkan pada dirinya sendiri "jadi bukan hanya Shiba Tatsuya yang bergerak pada waktu itu".

“Parasidoll disegel di gudang di sisi utara. Maaf, tapi aku tidak bisa membantumu. Aku akan langsung ke sana ketika aku mengkonfirmasi situasi di dalam lembaga penelitian."

"Dimengerti!"

Pada dasarnya tidak ada alasan bagi dua anggota Keluarga Kuroba untuk mematuhi Retsu.

Namun, Kudou Minoru adalah musuh Keluarga Yotsuba.

Jika dia merampok lembaga penelitian untuk mencari Parasidolls, tujuannya adalah untuk meningkatkan kekuatan bertarungnya, menggunakan senjata humanoid ini sebagai bawahannya.

Merupakan kewajiban alami dari Keluarga Cabang Yotsuba untuk mencegah musuh Keluarga Yotsuba dari meningkatkan kemampuan mereka.

"Nee-san, ayo pergi!"

"Iya."

Ayako juga tidak keberatan dengan keputusan Fumiya.
◇ ◇ ◇

Penjaga bekas Lembaga Penelitian Kesembilan itu bukan lawan yang mudah bagi Minoru, yang kekuatannya telah tumbuh.

Tapi-,

(Ini bukan pada level Mayumi-san dan saudara perempuannya atau Juumonji-san.)

Dalam waktu singkat, Minoru akhirnya tiba di gudang tempat Parasidoll yang disegel disimpan.

Kunci belum diganti sejak hari lain ketika dia menyelinap masuk menjadi parasit. Bahkan jika itu adalah kunci elektronik, Minoru pikir itu ceroboh.

(–Tidak, tunggu.)

Untuk memastikan, Minoru memperkuat pertahanannya dengan ‘Parade’ dan ‘Ghost Walker’, dan melepaskan ‘Golden Electron Silkworms’ dari jarak yang cukup dekat, tanpa melakukan kontak.

‘Golden Electron Silkworms’ menyerbu kunci elektronik.

Segera setelah itu, pelepasan listrik yang hebat terjadi di konsol kunci elektronik.

"... Itu berisiko."

Sepertinya tegangan arus listrik baru saja mencapai tingkat yang mematikan. Bahkan jika itu Minoru, menyentuhnya dengan sembarangan akan melumpuhkannya untuk sementara waktu.

(Saat sihir dilepaskan, kamu akan menjadi tidak berdaya melawan sihir itu ... Memutar prinsip ini ke dalam perangkap, ya?)

Ini mungkin jebakan yang dibuat oleh kakeknya, Kudou Retsu.

Seperti yang diharapkan dari 'world’s most skilled’.

Tetapi Minoru berpikir untuk melepaskan ‘Golden Electron Silkworms’ dari kejauhan untuk membuat arus listrik di udara. Dia khawatir tentang tersengat listrik jika jalur listrik dibiarkan seperti itu. Tetapi ia berhasil melewati ‘Golden Electron Silkworms’ melewati pada saat yang sama ketika saluran ditutup, sehingga tidak ada cedera yang terjadi di Minoru.

Dia mengeluarkan ‘Golden Electron Silkworms’ sekali lagi.

Sirkuit elektronik konsol sudah terbakar.

Kunci elektronik dioperasikan bukan oleh sinyal yang dikirim dengan konsol kunci elektronik, tetapi oleh sinyal yang dikirim dengan penggantinya 'Golden Electron Silkworms', dan menunjukkan Minoru jalan masuk.

Pada saat yang sama ia melewati pintu, gambar virtual Minoru diserang.

Berbeda dengan hari sebelumnya, penjaga dikerahkan di dalam gudang.

Itu bukan hanya satu atau dua orang. Ada tanda-tanda tidak kurang dari lima orang memamerkan taring mereka di Minoru.

(Aku tidak merasakannya sampai sekarang, keterampilan yang mengesankan! Tapi, itu tidak cukup.)

Sadar ketika dia adalah orang dari Keluarga Kudou, Minoru menyelamatkan para penyihir yang menyerangnya.

Satu menit belum berlalu ketika pertempuran berakhir.

Pada akhirnya, enam penyihir terbaring tak sadarkan diri di gudang.
◇ ◇ ◇
Fumiya dan Ayako tidak langsung pergi ke gudang penyimpanan.

Mereka bergegas ke tempat parkir. Dan pergi ke mobil Keluarga Kuroba yang mereka tumpangi di sini.

Fumiya telah meninggalkan CAD-nya yang didedikasikan untuk penggunaan ‘Direct Pain’.

"Tuan muda!?"

“Kudou Minoru-kun sedang menyerang! Hubungi Kepala keluarga dan Tou-san tunggu intruksi selanjutnya! Sementara itu amankan rute pelarian! ”

"Dimengerti."

Pria muda ini yang mengenakan setelan hitam Kuroba berfungsi sebagai ajudan Fumiya, yang namanya, Kurokawa Shiroha. Beralih ke perangkat komunikasinya sesuai dengan instruksi Fumiya tanpa membuat percakapan tak berguna.

Fumiya mengeluarkan knuckle duster dari kotak aksesori di kursi belakang.

[Catatan! knuckle duster/Keling: senjata dari logam yang dipasang melingkari keempat jari tangan. senjata ini biasanya di gunkan dalam pertarungan jarak dekat- untuk gambarnya googling sendiri lah :V] 

Dia mencengkeramnya dengan ringan, dan kekuatan masuk ke CAD berbentuk seperti buku jari.

"Nee-san, kalau boleh ..."

"Aku tahu."

Ayako melihat ke sisi utara tempat Lembaga Penelitian.

"Itu disana."

Dari celah di antara gedung-gedung, gudang yang dimaksud bisa dilihat.
"Aku akan meluncurkanmu ke atap, untuk berjaga-jaga."
"Mengerti. Nee-san, tidak apa-apa jika Anda tidak datang. "

"Aku akan berjaga-jaga."

Ayako mengusir kekhawatiran Fumiya dengan senyuman dan memanggil 'Mock Teleportation'.

Tubuh Fumiya menghilang.

Saat berikutnya, sekitar 80 meter jauhnya, dia muncul di atap.
◇ ◇ ◇
Minoru merasakan penggunaan sihir yang kuat menuju gudang saat itu.

(‘Mock Teleportation’, huh.)

Ini bukan sihir untuk pertarungan pribadi, tetapi mengirimkan seorang petarung ke sana.

Dengan demikian, ada tanda-tanda orang di atap.

Tapi Minoru tidak peduli tentang itu, dan memusatkan kekuatannya pada sihir yang sedang dalam proses. 

"–Lakukan!"

Tanpa sadar, dia berbicara pada dirinya sendiri dengan sekuat tenaga.

Tepat setelah itu, sebuah lubang terbuka di langit-langit gudang.

Bahan komposit yang dapat bertahan dari senjata nuklir taktis dihancurkan hanya dengan sehir hanya dalam puluhan detik saja.
Sihir yang digunakan adalah ‘Oxidation Decay’. Sihir ini juga dimiliki oleh Minoru, menghilangkan ikatan inter-molecular dan secara paksa mengeluarkan elektron dari solid. Meskipun lebih rendah daripada 'Oksidasi Decay' yang digunakan Minoru, namun tetap saja 'Oksidasi Decay' yang di gunakan saat ini cukup tinggi.

"Kuroba Fumiya?"

Minoru mengenali sosok pendek yang melompat turun dari lubang itu.

Di kompetisi Sembilan Sekolah tahun lalu. Seorang penyihir muda di tahun yang sama dengan dia yang merupakan tokoh sentral dari SMA Keempat dalam Kode Monolith Pendatang Baru.

Kuroba Fumiya tidak menanggapi suara Minoru dan mengulurkan tangan di depannya.

(sebuah  Knuckle duster?)

Tinjunya memiliki buku jari hitam, tetapi Minoru berjarak 10 meter. Minoru tidak mengerti apa yang ingin dilakukan Fumiya.

Begitulah, sampai beberapa saat yang lalu.

Tiba-tiba, Minoru diserang dengan rasa sakit yang hebat.

(Dia meninju perutku?)

Namun, dia tidak perlu memeriksa karena sudah jelas kepalan tangan Fumiya tidak sampai padanya. Rasanya tidak seperti ditembak dengan peluru udara atau 'tekanan'.

(Kuh— !?)

Minoru mengubah kontrol tubuh dari otak dan sistem saraf agar dikendalikan langsung oleh pikiran, menghilangkan kepekaannya terhadap rasa sakit.

(Rasa sakitnya tidak hilang !?)

Tapi perutnya masih 'sakit'.

(Ini buruk!)

Dari rasa krisis terekspos pada serangan yang tidak dapat diidentifikasi, Minoru menembakkan 'Peluru Plasma' dengan cepat, dan peluru udara terionisasi menuju Fumiya.

Dengan gerakan udara yang sama cepat yang dia perlihatkan di Kompetisi Sembilan Sekolah, Fumiya menghindari semua peluru plasma Minoru, dan begitu dia mendarat dia mendorong keluar tangan kanannya sekali lagi.

"Arrgh!"

Tangisan rasa sakit keluar dari mulut Minoru. Dia memegang mata kanannya dengan tangan kanannya.

Rasa sakit di mata kanannya sama kuatnya dengan matanya yang hancur, tetapi menyentuh matanya dengan telapak tangan kanannya memberi tahu dia bahwa tidak ada kerusakan pada mata.

Minoru berlutut.

(Aku terpojok?)

Perasaan kalah melintas di benaknya.

(Apakah tidak ada yang bisa aku lakukan dalam situasi ini?)

Frustrasi bahwa ia tidak akan memenuhi 'keinginannya', ia merilis sihir penghancuran diri.
◇ ◇ ◇

Sihir 'Pain Direct Pain' Fumiya menyebabkan rasa sakit langsung pada pikiran, jadi itu juga efektif terhadap parasit.

Sementara tak terduga satu pukulan tidak cukup untuk mengalahkannya, dengan dua pukulan Minoru jatuh berlutut. Bahkan jika orang luar yang tenang melihat situasi ini, mereka pasti akan berpikir satu langkah lagi kemenangan Fumiya.

Namun, ketika dia akan melepaskan pukulan ketiga ke mata, Fumiya dilanda rasa bahaya yang intens.

Bukan hanya intuisi. Perasaan sihirnya mempersepsikan sihir Minoru akan menutupi bagian dalam gudang.

(Tidak mungkin, 'NOx Out' !?)

Fumiya menjerit dalam benaknya.

'NOx Out' adalah keajaiban yang menghasilkan NOx, yang merupakan kependekan dari nitrogen oksida. Lebih khusus lagi, itu adalah Sihir Absorption-Type yang memaksa kombinasi kimia oksigen dan nitrogen di udara. Senyawa yang dihasilkan secara ajaib dirakit untuk menghasilkan nitrat monoksida, menghindari nitrogen dioksida yang sangat beracun. Kamu akan kehilangan kesadaran jika menghirupnya selama beberapa menit. Karena karakteristik ini, ia dinamai ‘NOx Out’, dengan arti ganda ‘Knockout’.

Efek dari sihir antarpribadi ini bukan hanya hilangnya kesadaran karena nitric oxide. Dengan mengonsumsi oksigen dalam jumlah besar di udara, ia juga menyebabkan kekurangan oksigen. Di ruang tertutup, itu adalah sihir yang sangat berisiko tinggi.

Minoru mengatur jangkauan ke seluruh gudang dan merilis sihir. Biasanya, tidak ada zona aman di sekitar kastor yang ditetapkan, jadi, secara alami, mereka harus membuatnya.

(Dia mau bunuh diri !?)

Fumiya berkata dalam benaknya, tetapi dalam kenyataannya dia mengerti. Ini adalah 'kekuatan taktis' yang mengandalkan vitalitas dan kemampuan penyembuhan parasit.

Fumiya kembali ke pintu masuk dan menekan tombol yang membuka pintu. Untungnya baginya, jebakan yang dipasang Kudou Retsu hanya memengaruhi konsol di luar dan sistem pintu itu sendiri tidak rusak.

Motor bekerja tanpa masalah dan pintu terbuka dengan lancar.

Ketika Fumiya bergegas keluar dari gudang, dia menjauhkan diri darinya sekitar 20 meter, untuk berjaga-jaga.
◇ ◇ ◇
Sistem saraf pusatnya terkena oksida nitrat dan dia terpapar kekurangan oksigen, sehingga tubuh Minoru menghentikan aktivitasnya.

Tetapi pikirannya adalah parasit, dan ia mengenali dunia luar, ia tidak kehilangan kemampuan untuk mempengaruhi dunia luar.

(Kalian, pergi!)

Minoru memerintahkan 16 Parasidolls untuk mulai bertarung.

Minoru telah benar-benar melepaskan segel mereka hanya beberapa saat sebelumnya. Mereka awalnya dibekukan untuk perbaikan, tetapi mereka dalam kondisi di mana mereka bisa bekerja kapan saja. Parasidoll dengan cepat bangkit dari peti mati mereka dan berlari menuju pintu yang terbuka.

Setelah itu, ia mengembalikan nitrogen oksida di gudang kembali ke oksigen dan nitrogen.

Ketika udara kembali normal dan ia mulai bernafas, kemampuan penyembuhanya secara otomatis diaktifkan.

Dia tahu sekarang bahwa dia telah jatuh dengan tersungkur ke tanah.

Dia mengangkat tubuhnya dengan menekan kedua tangannya ke lantai.

"Jika aku manusia biasa, aku mungkin sudah ..."

Minoru bergumam dengan suara pahit dan lemah.
◇ ◇ ◇

Untuk mundur dengan jarak sekitar 50 meter, Ayako membutuhkan waktu tidak kurang dari satu menit.

Musuh menyerang satu demi satu.

Semua lawan tampaknya adalah Penyihir Kuno, 'penyihir tradisional' yang datang dari benua.

Kemampuan Ayako tidak berorientasi untuk pertempuran langsung. Selain itu, mereka ahli serang dalam area yang luas, jadi pertarungan seperti ini adalah kelemahanya.

Namun demikian, tanpa melarikan diri dan tekad yang kuat. Ayako, dia menjatuhkan tujuh penyihir tradisional merangkak di tanah.

Serangan berturut-turut oleh musuh berakhir, dan Ayako bernafas lega. Para penyihir tradisional sama sekali tidak lemah kalau menilai dari kemampuan mereka. Ayako mengira dia kurang dalam pertempuran langsung, tapi dia mengalahkan mereka tanpa sediktpun goresan.

Musuh menyerangnya secara bergantia, taktik tanpa koordinasi ini malah menjadi kesempatan emas baginya.

Selain itu, pola serangan masing-masing penyihir tradisional monoton. Sihir Kuno pandai menipu panca indera lawan, mengejutkan lawan dengan serangan tak terduga yang tidak mungkin dilawan, dan mengakhiri pertempuran dengan pukulan telak dari menghancurkan mental musuh. Jika mereka berhadapan dari depan, mereka bukan tandingan Sihir Modern, yang unggul dalam hal kecepatan.

Itu seharusnya diketahui oleh penyihir tradisional musuh. Tetapi ketika mereka menyerang Ayako, mereka sangat mudah dengan hanya menyerang dengan bola api yang divisualisasikan, serangan kilat yang terpancar di tangan mereka juga sementara, dan angin yang diberi lintasan yang mudah ditebak dengan cara mereka melambaikan tangan.

"Apakah mereka dikendalikan?"

Sihir yang mencuci pikiran lawan dan membuat mereka menjadi budak untuk pertempuran juga ada di Keluarga Yotsuba. Gerakan penyihir tradisional mirip dengan boneka yang dibuat dengan sihir semacam itu.

Kudou Minoru juga memiliki kemampuan tipe sugesti hipnosis. Ayako menambahkan ini ke catatan mentalnya dan mulai berjalan lagi untuk membantu Fumiya dalam pertempuran.

Tapi dalam tiga langkah, Fumiya bergegas keluar dari gudang.

Sebelum mengangkat suaranya untuk bertanya apa yang terjadi, sebuah robot model perempuan berlari keluar diri dalam gudang dan mengejar Fumiya Ayako seperti seorang mangsa.

Ini bukan android wanita pertarungan sederhana.

Itu Parasidoll. Senjata humanoid yang menggunakan sihir dari roh jahat yang dibawanya.

Sekelompok Parasidoll menyerang Fumiya.

Beberapa dari mereka mengubah arah menuju Ayako.
◇ ◇ ◇
Lawan Fumiya yang harus dikalahkan bukanlah Parasidolls. Kelompok itu sedang dimanipulasi oleh Kudou Minoru.

Parasidoll adalah senjata otonom. Mereka dapat terus berjuang dengan keputusan mereka sendiri tanpa diberi perintah. Tetapi jika dia mengalahkan Minoru yang saat ini memiliki wewenang untuk memberi perintah, staf lembaga penelitian dapat menghentikan mereka.

Dalam hal itu, mengalahkan Minoru harus menjadi prioritas. Dia hanya kelelahan baik fisik maupun mental jika terus seperti ini. melawan Parasidoll adalah hal yang bodoh.

Tetapi bahkan jika Fumiya mencoba menghindari pertarungan, Parasidolls tidak akan membiarkannya.

Fumiya melompat tegak. Dengan melarikan diri di langit, dia yakin akan menyingkirkan Parasidolls.

Tetapi dua Parasidoll berlari mengejarnya dari tanah, dengan kecepatan lebih tinggi daripada miliknya.

Sosok-sosok itu bergerak dalam garis lurus, seperti bola meriam humanoid.

Fumiya memperhatikan tanda-tanda sihir dan membuat lompatan besar ke samping. Tetapi mesin humanoid yang membawa roh jahat tidak membiarkan Fumiya melarikan diri, dengan melacak gerakannya.

Setiap Parasidoll berspesialisasi dalam sihir tertentu. Alih-alih seorang penyihir, itu lebih dekat dengan Pengguna Kekuatan Supernatural. Mobilitas individu yang berspesialisasi dalam Gerakan-Jenis Sihir melampaui milik Fumiya.

Apakah ini keputusasaan?

Fumiya merilis ‘Direct Pain’ ke Parasidoll yang mendekat.

Namun, itu tidak menghasilkan perubahan dalam perilaku Parasidoll.

"Meleset!?"

Fumiya menjadi gelisah.

Pada saat itu, kedua Parasidoll berhasil menyusul Fumiya.

Salah satu Parasidoll mengayunkan tangan kirinya. Tepat setelah itu, tali baja tipis membentang dari dalam pergelangan tangannya.

Fumiya secara naluriah membentuk perisai fisik.

Tali baja tidak bisa terlihat jelas karena kondisi semakin gelapan. Tali baja itu melingkar di sekitar Fumiya dari atas perisai.

Parasidoll lainnya membawa tombak pendek dan bercabang.

Lampu berkedip muncul di antara dua bilah.

Parasidoll mengarahkan tombak pendek ke Fumiya, menyebarkan percikan api dari pelepasan listrik.

Fumiya menyerbu senar baja Parasidoll.

Dengan memperpendek jarak, tali baja menjadi longgar.

Tali baja yang terjerat berlawanan arah jarum jam disapu oleh Fumiya dengan arus udara searah jarum jam.

Fumiya mencondongkan tubuhnya untuk menghindari tombak pendek yang mendekat dari belakang.

Pada saat berikutnya, Parasidoll yang mengirim tali baja memeluk Fumiya. Fumiya, yang baru saja menghindari tombak tidak bisa melakukan apa pun untuk menghindari ini.

Parasidoll jatuh ke tanah dengan masih memegangi Fumiya di tangannya.

Fumiya menggunakan ‘Direct Pain’ terhadap Parasidoll yang menempel padanya.

Tapi-,

Seperti sebelumnya, tidak ada efek.

(Apakah ini tidak berpengaruh terhadap meraka !?) Fumiya akhirnya sadar.

‘Direct Pain’ adalah sihir yang langsung menyerang pikiran dengan membuat tubuh merasa sakit.

Sejak awal, mesin humanoid tidak memiliki rasa sakit, sehingga tidak ada rasa sakit yang dapat ditangani oleh Badan Informasi spiritual sekalipun dengan ‘Direct Pain’.

Fumiya menyentuh tanah bersama dengan Parasidoll yang menempel. Kontrol inersia tidak mencukupi, karena hanya mengurangi kerusakan yang cukup untuk menghindari patah tulang.

"Fumiya !?"

Teriakan panik Ayako membuat kesadaran Fumiya tidak terbang menjauh.

Fumiya secara refleks mengalihkan pandangannya ke Ayako.

Ayako benar-benar dikelilingi oleh tiga Parasidoll.

'Teleportasi Mock' miliknya tidak memungkinkan untuk melewati rintangan. Dia tidak bisa melarikan diri dengan itu.

Terlepas dari dirinya dalam bahaya, dia dengan cemas memanggil nama Fumiya.

"Minggir!"

Fumiya menjadi gelisah.

Mulutnya menjerit.

Meniup Parasidoll yang menempel padanya dengan explosive Acceleration-Type Magic, Fumiya mulai berlari ketika dia bangkit.

"Aku bilang jangan mendekat!"

Dia memukul wajah Parasidoll yang mencoba menikamnya dengan pisau dengan knuckle duster yang ada di jarinya. Tubuh utama CAD ini adalah bagian yang dicengkeram dan bagian yang dibungkus tinjunya dapat digunakan sebagai senjata secara normal.

Fumiya tiba-tiba memanggil Sihir Akselerasi Diri.

Dalam sekejap, dia muncul di belakang salah satu Parasidoll yang melingkari kakak perempuannya.

Pada saat yang sama ia menyerang dengan tangan kanannya, Weight-Type Magic dipanggil.

Kekuatan menjijikkan yang dihasilkan pada saat itu menghancurkan unit catu daya di dalam Parasidoll.

Dengan catu daya terputus, motor yang menopang tubuh mesin terhenti.

Parasidoll dengan keras mengguncang dan berayun, lalu jatuh.

Dengan salah satu sudut lingkaran hancur, Fumiya memukul dua lainnya dengan hembusan angin, membuat mereka berjalan kembali, dan meraih tangan Ayako.

"Nee-san, kita akan mundur sekarang!"

Berbalik, Ayako memperhatikan bahwa rintangan telah hilang.

Dia memanggil ‘Mock Teleportation’ dan kedua tubuh mereka lenyap dari sana.

Tepat sebelum mereka bergerak, Fumiya merasa seperti dia mendengar Minoru menjerit.
◇ ◇ ◇

Minoru pulih dari kelumpuhannya dengan bantuan kemampuan penyembuhan parasit dan mengalihkan perhatiannya ke bagian luar gudang.

Pertempuran sedang berlangsung. Artinya Parasidolls belum dimusnahkan. Tampaknya kemampuan bertarung Parasidoll cukup menghambat Kuroba Fumiya.

Tujuannya hari ini adalah untuk mengambil Parasidolls, karena mereka adalah aset berharga. Memenangkan pertempuran di sini tidak perlu. Manfaatkan situasi pada pertarungan dengan Parasidolls dan melarikan diri dari lembaga penelitian dengan 'Ghost Walker'. Itu adalah rencana Minoru.

Minoru pergi menuju pintu keluar gudang

Tapi dia tiba-tiba diserang dengan perasaan mabuk.

Apakah ini efek dari 'NOx Out' sejak beberapa waktu yang lalu? Minoru menduga begitu.

Tetapi dia dengan cepat menyadari bahwa itu tidak benar. Ini tentu saja merupakan gejala dari oksida nitrat yang disintesis dari 'NOx Out'. Namun, sihir ini barusan dipanggil oleh orang lain selain Minoru.

'NOx Out' yang sangat kecil yang membatasi efeknya ke area di sekitar kepala Minoru. Selain itu, dia hanya merasakan sihir kompleks ini ketika selesai. Minoru hanya tahu satu orang yang memiliki kemahiran seperti itu.

Minoru menciptakan aliran udara ke bawah untuk meniup nitrogen oksida dan oksigen menarik yang terbentuk di sekitarnya.

Dan dia mencari tanda-tanda pengguna yang seharusnya berada di dalam gudang.

"Ojii-sama!"

Orang itu berdiri hanya dua meter dari Minoru.

Dia semakin dekat sampai saat itu tanpa terdeteksi. Karena fakta itu, Minoru menggigil seperti dipermalukan.

"Kamu tidak melihat sihir ini sampai sekarang ... Mengecewakan. Sangat mengecewakan." Perilaku Kudou Retsu seolah-olah dia tidak berada di depan musuh.

"Aku rasa aku tidak menghargaimu dengan benar." Penyesalan. Dan kesedihan yang dalam.

“Aku tidak bisa mengerti penilaianmu terhadapku seperti apa. Dan aku tidak begitu mengerti apa yang kamu inginkan."

"Kamu sangat berharga bagiku."

"Kamu kasihan padaku."

"Setidaknya, kupikir aku harus melindungimu."

"Tapi..."

Retsu memotong kata-katanya dan mengangkat wajahnya seperti sedang menatap langit.

Sepertinya dia sedang berusaha menahan air mata yang jatuh.

"Sepertinya aku salah."

"Salah!." kata ini juga keluar dari mulut Minoru.

- Itu bukan kesalahan Ojii-sama.

- Ojii-sama, tidak ada yang salah.

Tetapi pada akhirnya, Minoru tidak bisa menyampaikan ini kepada kakeknya.

Dia belum menjadi orang yang memenuhi syarat untuk berbicara dengan kakeknya. Pikiran seperti itu tiba-tiba muncul di dalam Minoru dan menutup mulutnya.

“Kamu pasti orang yang ingin mendapatkan semacam balasan dalam hidup, bukannya hidup panjang dan berbaring di tempat tidur. Bagimu, cintaku pasti hanyalah pengekangan.”

"......"

"Tapi Minoru."

Nada bicara Retsu berubah.

"Aku masih tidak bisa menyetujui kamu saat ini."

Dia mengerti dan menerima penyesalannya. Pertobatannya diputuskan.

"Aku bahkan tidak bisa mengenalimu, kamu bahkan bukan manusia lagi. Aku tidak bisa mengabaikan keberadaan roh jahat yang berusaha merusak dunia."

"Ojii-sama, aku–!"

Saya tidak punya niat untuk merusak masyarakat manusia. Dia mulai berkata begitu, tetapi Minoru menyadari bahwa dia telah kehilangan kualifikasi untuk mengatakannya.

"Sepuluh Master Clan memutuskan untuk menangkapmu tanpa membunuhmu. Tetapi jika kamu dipenjara, kehidupan sebagai kelinci percobaan menunggumu. Itu terlalu berat untukaku tanggung.” Jantung Minoru menerima kejutan yang dahsyat.

Minoru tahu apa yang akan dikatakan Retsu.

“Ini hanyal belas kasihan yang kecil. Minoru, kamu akan pergi ke dunia bawah tanah dengan tangan kakek ini." Lethal magic dirilis oleh Retsu.

Pikiran manusia Minoru mencoba menerimanya.

Namun benak parasitnya menolak dihancurkan.
Minoru tiba-tiba merasanya seolah dia sedang menonton mimpi ketika dia berdiri.

Di luar gudang, pertempuran masih berlangsung.

Waktu yang dihabiskan untuk kehilangan dirinya tidak selama itu.

Dia melihat sekeliling tubuhnya.

Di sana-sini pakaiannya sobek dan terbakar, tetapi sebagian besar lukanya sembuh. Kemampuan penyembuhan parasit masih memulihkan tubuhnya.

Dia mengangkat matanya.

Dia mengalihkan pandanganya lurus ke depan.

Di lantai gudang yang gelap, sosok bayangan runtuh.

Siapa ini? Dia memutar kepalanya pada saat itu.

Dan pada saat berikutnya, dia mendapatkan jawabannya.

"Ojii-sama !?"

Minoru berteriak dan berlari ke arahnya.

Dia meletakkan tangannya di tubuh Retsu, yang jatuh dengan wajah ke tanah.

Namun, saat dia mengguncang bahunya, Minoru melepaskan tangannya.

Dia mengerti.

Kakeknya sudah mati.
Dia membunuhnya sendiri.

"Uwaaaaaa!"

Jeritan keluar dari mulut Minoru.

Perselisihan muncul di hati Minoru.

Dengan suara jantungnya sendiri yang pecah, salah satu bagian dari Minoru menyadari bahwa dia tidak peduli sama sekali.
Minoru menyerang bekas Lembaga Penelitian Kesembilan dan pergi dengan 15 Parasidolls.

Dia meninggalkan seorang peneliti yang terluka, Parasidoll yang rusak, seorang penyihir tradisional yang ditangkap dan - Sisa-sisa Kudou Retsu.
◇ ◇ ◇
"Yang Mulia Kudou meninggal ..."

Tatsuya menerima berita itu larut malam di hari yang sama, dengan panggilan telepon oleh Fumiya.

"Ya ... Semua ini karena aku tidak berguna ..."

"Itu tidak benar, Fumiya."

Fumiya tidak diragukan membutuhkan penghiburan Tatsuya.

Kata-kata Tatsuya adalah yang diinginkannya.

Secara alami, Tatsuya tidak bermaksud menawarkan kata-kata penghiburan.

"Kamu melakukannya dengan baik. Selain Minoru, kamu juga berurusan dengan sekelompok Parasidolls. kejadian ini tidak bisa di hindari."

"...Apakah seperti itu?"

"Iya."

"... Terima kasih, Tatsuya-niisan."

"Jangan terlalu khawatir tentang apa yang terjadi pada Yang Mulia. Apa yang terjadi antara Yang Mulia dan Minoru pada dasarnya adalah masalah internal Keluarga Kudou. Tidak perlu bagi Keluarga Yotsuba untuk merasa bertanggung jawab atas apa yang terjadi di dalam Ninth Research Institute."

"Iya..."

Setelah itu, Tatsuya menghibur Ayako yang muncul di layar terminal dan kemudian menutup telepon.

Ketika ia menerima panggilan telepon di kamarnya sendiri, Miyuki belum tahu bahwa Retsu telah meninggal.

Sudah terlambat hari ini. Tidak masalah untuk memberitahunya besok pagi.

Tatsuya menunda membagikannya karena dia ingin menyortir informasi di kepalanya.

Minoru mengambil 15 Parasidolls.

Kemampuan bertarung Parasidoll adalah sesuatu yang Tatsuya tahu. Parasidoll yang menggunakan kemampuan seperti telepati mereka untuk berbagi satu niat menjadi eksistensi yang lebih keras jika mereka berada dalam kelompok.

Terlebih lagi, mereka memiliki pemimpin parasit yang memiliki kemampuan berbagi pemikiran yang sama - Minoru.

Dia bisa memprediksi bahwa dia akan menjadi lawan yang begitu sulit untuk di hadapai.

Mahouka Koukou no Rettousei Volume 26 Chapter 7


------------------------
------------------------
All Volume
Jangan lupa untuk berkomentar :3
Follow juga Instagram dan Fp facebook kita.
Buka Komentar
Tutup Komentar

8 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei Volume 26 Chapter 7 Bahasa Indonesia"

  1. Wow tdi malam web nya gabisa kebuka. Eh pagi2 udah update. Makaasi admin

    ReplyDelete
    Replies
    1. maaf tadi malem ada sedikit perbaikan. btw makasih dah baca di blog ini :')

      Delete
  2. Thk u admin. Tiap hari tak cek ini blog wkwkwk

    ReplyDelete
  3. Wow update lagi.
    Thanks min.

    ReplyDelete
  4. Mantap. Lanjutkan sampai 32 min :v

    ReplyDelete
  5. Lanjut-lanjut min chapternya....
    Gaspuoollll....
    Di tunggu secepatnya next chpternya..

    ReplyDelete

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel