Mahouka Koukou no Rettousei - Magian Company Chapter 3 Bahasa Indonesia

Zoku・Mahouka Koukou no Rettousei - Magian Company Chapter 3

[Kehidupan kampus]

Tatsuya adalah seorang mahasiswa di Universitas Sihir. Walaupun bisa di katakana itu bukanlah kegiatan utamanya, Tatsuya tidak berniat keluar dari universitas meskipun dia telah ditunjuk sebagai wakil presiden dari Organisasi Non-Pemerintah, direktur eksekutif dari asosiasi yang berbadan hukum umum, dan presiden perusahaan yang baru didirikan.

Dua hari setelah berdirinya Magian Company, Tatsuya berhasil kembali ke kampusnya untuk pertama kalinya dalam waktu kurang lebih seminggu. Pada pagi hari dia berhasil menebus keterlambatan minggu itu dengan membungkuk kepada profesornya yang tidak masuk akal dengannya, menyerahkan semua laporan untuk tugas yang tidak boleh diserahkan secara online dari luar universitas, dan mengunduh tugas baru.


Sudah lewat tengah hari. Kampus itu dipadati mahasiswa. Ada sekitar 3.000 mahasiswa yang terdaftar di universitas ini. Meskipun tidak terlalu ramai sampai memenuhi, pada tingkat saat ini sulit untuk menemukan tempat di mana tidak ada orang. Tatsuya berjalan melewati kerumunan ke tempat dimana dia dan Miyuki dan tentunya Lina akan bertemu.

Dalam perjalanan, dia bertemu dengan grup dengan rasio siswa perempuan yang tinggi. Di tengah grup adalah Ichijou Masaki. Tidak seperti Tatsuya, dia tampaknya menikmati kehidupan universitasnya sepenuhnya. ──Namun, ada perbedaan pendapat tentang hidup mana yang lebih memuaskan, Tatsuya, yang memiliki tunangan sempurna bernama Miyuki, atau Masaki, yang dikelilingi oleh banyak orang dari lawan jenis, tetapi tidak memiliki kekasih. Mungkin keduanya akan setuju bahwa hidup Tatsuya lebih memuaskan.

Masaki juga memperhatikan Tatsuya. Tetapi mereka tidak berbicara satu sama lain. Hanya mengangkat tangan dengan cepat sebagai tanda bahwa mereka tidak mengabaikan satu sama lain. Masaki mungkin tahu bahwa Tatsuya akan bertemu dengan Miyuki. Tapi dia tidak akan bertingkah seolah dia tidak bisa membaca suasananya, seperti menyelinap keluar dari grup tempat dia berada sendirian.

Namun, tidak semua orang yang membaca atmosfer mengikutinya secara membabi buta.

"Ya ampun, Tatsuya-san."

Saat melewati persimpangan, Tatsuya didekati oleh suara yang familiar dari samping.

"Ayako."

Kuroba Ayako. Dia juga terdaftar di Universitas Sihir bersama dengan saudara kembarnya, Fumiya.

"Entah kenapa, sudah lama sekali aku tidak melihatmu. Padahal kita bertetangga."

Ayako dan Fumiya tinggal di gedung apartemen bertingkat satu blok jauhnya dari Markas Yotsuba Tokyo di mana Tatsuya, Miyuki dan Lina tinggal. Faktanya, bangunan itu juga milik keluarga Yotsuba. Itu dibeli dan direnovasi sebagai sub-markas jika gedung Markas Tokyo tidak dapat digunakan karena alasan tertentu.

Karena letaknya sangat dekat, mudah untuk berpindah dari satu tempat ke tempat lain jika terjadi sesuatu. Tetapi dalam hal distribusi risiko, itu harus ditempatkan lebih jauh. Mungkin fakta bahwa prioritas Yotsuba adalah kenyamanan daripada risiko menandakan mereka telau percaya diri.

Ketika Ayako mengatakan "tetangga," ada gumaman di latar belakang. Dia memiliki sekelompok besar siswa laki-laki di belakangnya, sangat kontras dengan Masaki.

"Benar. Kami tinggal berdekatan, tapi kita memang jarang ketemu."

Tatsuya dengan santai menekankan fakta bahwa mereka tidak sering bertemu. Tujuannya adalah untuk mengurangi kecemburuan sekelompok anak laki-laki yang mengikuti Ayako. Dia adalah "putri" yang memerintah di grup, yang anggotanya sebagian besar berada di tahun yang sama dengannya.

Kasumi dan Izumi, seperti Ayako, berada satu tahun di bawah Tatsuya, keduanya sangat dicintai oleh orang-orang dengan jenis kelamin yang sama. Padahal, Ayako selangkah lebih maju dari "Saegusa kembar" dalam hal popularitas di antara lawan jenis.

Sejujurnya, Kasumi dan Izumi tidak banyak berubah sejak masa SMA mereka.

Kasumi dan Izumi belum banyak mengubah kesan mereka sejak masa SMA mereka. Satu-satunya perubahan yang mereka buat adalah mereka sekarang memakai riasan tanpa memotong sudut, dan mereka sudah berhenti memakai pita untuk mengikat rambut mereka.

Di sisi lain, Ayako telah mengubah rambutnya menjadi lapisan medium dan riasan serta pakaiannya telah diubah menjadi agak dewasa, yang memberinya kesan yang lebih tinggi. Soal mana yang lebih stylish, secara obyektif Ayako pasti jadi pemenangnya.

"Tatsuya-san, kamu akan makan siang sekarang, kan? Bolehkah aku bergabung denganmu?"

Ayako datang tepat di samping Tatsuya, melakukan tindakan centil.

Tatsuya tidak terganggu oleh tingkat kegelisahan ini. Dan Ayako juga tahu itu, karena dia tidak bermain dengan Tatsuya, tapi dilihat dari sudut pandang laki-laki di sekitarnya. Dia adalah iblis kecil sejati, wanita jahat sejati.

"Aku tidak keberatan, tapi"

Mengatakan itu, Tatsuya mengalihkan perhatiannya ke anak laki-laki yang ada di sekitar Ayako.

Ayako berkata "Oh!" saat dia mengangguk dengan rendah hati, berbalik ke arah mereka dan membungkuk dengan gerakan yang agak sok.

"Maaf, semuanya. Aku akan makan siang dengan sepupuku hari ini."

Hubungan antara Tatsuya dan Ayako adalah hubungan sepupu kedua, meskipun Ayako sering menyebut Tatsuya sebagai sepupunya. Apakah itu mengganggu atau tidak; ketika Tatsuya memperkenalkan Ayako atau Fumiya, dia menyebut mereka sebagai sepupu keduanya yang lebih muda.

Ini bukanlah sesuatu yang Tatsuya dan yang lainnya pilih untuk lakukan sendiri. Sejak Fumiya dan Ayako menjadi mahasiswa, Yotsuba berhenti menyembunyikan fakta bahwa mereka adalah penyihir keluarga mereka. Mungkin alasan mengapa ada begitu banyak anak laki-laki di sekitarnya bukan hanya karena kecantikan Ayako, tetapi juga karena mereka tertarik untuk menjalin hubungan dengan keluarga Yotsuba.

Beberapa pengikut Ayako mengajukan keluhan. Tapi tidak ada yang mengeluh langsung, juga tidak ada anak laki-laki yang menantang Tatsuya, yang tidak mengejutkan mengingat mereka mengharapkan hubungan yang baik dengan keluarga Yotsuba.

Yah, bahkan tanpa motif tersembunyi seperti itu, tidak ada yang berani melakukannya

Berbalik dengan Tatsuya. Dia dihindari oleh sesama mahasiswa Universitas Sihir, kecuali kenalannya dari SMA sebelumnya. Musim panas tiga tahun lalu, ketika dia telah memberikan tantangan kepada dunia, masih segar dalam ingatan mereka yang terlibat dengan sihir.

──4 Agustus 2097. Pada hari itulah Miyakijima, pulau terbaru di kepulauan Izu, diserang oleh pasukan pemberontak dari USNA dan New Soviet Union.

'Aku ingin hidup berdampingan secara damai dengan penyihir ataupun  non-penyihir. Tetapi jika perlu menggunakan kekerasan untuk pertahanan diri, Aku tidak akan ragu untuk melakukannya '

Tatsuya mengirim pesan ke dunia melalui jaringan global satelit setelah memukul mundur kedua pasukan penyerang, bersama dengan elit keluarga Yotsuba. Ini menunjukkan bahwa dia memiliki kekuatan untuk melakukan itu──

"Haruskah kita pergi, Tatsuya-san?"

Ayako dengan lembut melingkarkan lengan kanannya sendiri di lengan kiri Tatsuya. Ada jeritan tertahan dan rintihan pelan dari para pengikutnya. Tapi Ayako tidak melihat ke belakang. Dia mendesak Tatsuya untuk melanjutkan, bertingkah seolah dia tidak memiliki banyak teman laki-laki.

Ada tiga siswi menunggu Tatsuya di tempat pertemuan yang telah ditentukan di food court. Tidak, ada tiga dari mereka di sekitar meja, tapi secara teknis, hanya dua dari mereka yang menunggu Tatsuya.

Tak perlu dikatakan, itu adalah Miyuki dan Lina yang menunggunya. Begitu dia mengenali mereka, Ayako melepaskan ikatan lengannya dari lengan Tatsuya.

Gadis lain di meja itu adalah Izumi. Kasumi tidak terlihat. Tidak seperti masa SMA mereka, Izumi dan Kasumi sering bertindak sendiri-sendiri. Terutama sejak kursus dipisahkan di tahun ajaran ini, mereka hampir selalu bertindak secara terpisah.

"Ya ampun, Saegusa-san"

"Ya … kalau tidak salah, Kuroba-san ‘kan"

Ayako dan Izumi terkejut dengan penampilan tak terduga dari karakter masing-masing dalam adegan itu. Keduanya telah menjadi saingan sejak mereka bentrok di Kompetisi Sembilan Sekolah tahun lalu.

Selanjutnya, pertandingan mereka di Mirage Bat, di mana Ayako menjadi pemenangnya. Bagi Izumi, itu hanya karena kekalahannya.

Bagi Ayako, itu adalah masalah hanya selangkah lagi untuk dikalahkan dalam kompetisi di mana dia memiliki keunggulan absolut.

Mereka tidak bisa membantu tetapi harus saling waspada. "Aku tidak menyangka Saegusa-san ada di sini"

"Akulah yang tidak menyangka akan melihat Kuroba-san di sini,"

Meja tempat Miyuki dan Lina duduk adalah untuk empat orang. Hanya ada satu kursi kosong.

"Kuroba-san, terima kasih telah membawa Shiba-senpai bersamamu."

"Tidak, tidak. Saegusa-san, akulah yang berterima kasih padamu karena menemani Miyuki-san."

Kata-kata Ayako dan Izumi memiliki niatan yang sama ──Karean urusanmu sudah selesai Kamu bisa pergi sekarang──.

Izumi tidak bangun dari kursinya, dan Ayako menatapnya dengan dingin.

Miyuki dan Lina menghindari wajah mereka dari keduanya. Itu adalah sikap "Aku tidak ingin terlibat" yang mencolok. Atau mungkin itu hanya "lakukan sesukamu".

Baik Ayako maupun Izumi tampaknya tidak terganggu oleh perlakuan dingin seperti itu. Keduanya hanya memperhatikan saingan mereka saat ini.

"Kuroba-san, sayangnya, hanya ada ada satu kursi yang tersisa, kan?"

Izumi menunjukkan fakta yang jelas dengan cara yang terlalu sopan.

"Ya, jadi sepertinya … Saegusa-san ingin makan bareng dengan Tatsuya-san?"

Sehubungan dengan itu, kata-kata Ayako disertai dengan nada mengejek dan tatapan dingin.

"Apa!"

Izumi adalah orang pertama yang mematahkan ketenanganya.

"D- Dan ada urusan apa hingga Kuroba-san dating kesini?"

"Akr? Tentu saja,  aku ingin bergabung dengan Tatsuya-san." Ayako menanggapi Izumi dengan senyum santai.

"Jika memang begitu, mengapa kamu dan Shiba-senpai tidak duduk bersama?"

Setelah mendapatkan kembali ketenangannya dengan mengambil jeda singkat, Izumi membalas dengan nada menggoda.

"Itu akan tidak sopan di pihakku. Untuk makan berdua dengan Tatsuya-san, itu sama saja mengabaikan Miyuki-sama, kepala keluarga Yotsuba berikutnya"

Ayako meletakkan satu tangan di pipinya dengan sikap sombong.

"Sebagai anggota dari klan Yotsuba yang sama, akan menjadi kehormatan nyata bagiku untuk bisa duduk bersama Miyuki-sama dan Tatsuya-san. Namun, jika Saegusa-san benar-benae ingin bersama Tatsuya-san tanpa pedui akan hal itu, aku akan memberikannya padamu, oke? "

"............!"

Wajah Izumi sedikit memerah. Melihat lebih dekat, mungkin untuk melihat tangannya yang terkepal gemetar.

Aku kira perselisihan sudah berakhir.

 "──Miyuki-senpai, maafkan aku!"

Izumi bangkit dari kursinya dan pergi dengan cepat sebelum ada yang akan memanggilnya kembali.

Miyuki mengembalikan pinggulnya ke kursi, dan mengalihkan pandangan sedikit menuduh pada Ayako.

"Ayako, kamu benar-benar tidak bisa cocok dengan Izumi, ya?"

Tidak hanya dalam tatapannya, tetapi juga dalam suaranya yang tercengang, Tatsuya secara tidak langsung menghukum Ayako.

"Bukannya aku meremehkan Saegusa-san. Aku menganggapnya sebagai saingan."

Mengekspresikan alasan dalam ekspresinya, Ayako memberi membungkuk kepada Miyuki.

"Saya minta maaf karena telah menyebabkan keributan. Aku malah merusak suasana disini, jadi aku juga, akan menahan diri untuk tidak bergabung denganmu untuk hari ini."

Ayako sepertinya merefleksikan fakta bahwa dia telah bertindak terlalu jauh.

"Aku mengerti, Ayako-san, ayo bertemu lagi lain kali."

Miyuki tidak menghentikan Ayako. Miyuki tahu bahwa duduk di tempat yang sama hanya akan membuat Ayako merasakan rasa inferioritas yang lebih kuat, atau bahkan rasa bersalah, terhadap Izumi.

"Ya, tentu saja."

Ayako tersenyum dan membungkuk, lalu melepaskannya Tatsuya dan pergi.

Setelah makan siang, Tatsuya menghadiri seminar. Miyuki dan Lina juga berada di seminar yang sama.

Karena Tatsuya memiliki banyak hal untuk dilakukan selain menjadi mahasiswa, dia tahu bahwa dia tidak dapat menghadiri seminar dengan rajin seperti siswa lainnya. Oleh karena itu, ia memilih seminar yang mengakomodasi jadwalnya dengan berbagai cara. Salah satu cabang Yotsuba

families, the next head of the Tsukuba family, Tsukuba Yuuka, was associated with this seminar room until last year.

Profesor Higashiyama Kazutoki [東山 ] bukan anggota keluarga Yotsuba, tetapi dia memiliki hubungan darah dengan keluarga Yotsuba. Dia adalah cucu dari kakek buyut mereka (kakek dari kakek mereka). Dia baru berusia enam puluh tahun. Dan, meskipun dia belum membuat pencapaian spektakuler apa pun dalam pengembangan Sihir Kelas-Strategis, dia terus membangun pencapaian penelitiannya dan sangat dihormati secara internasional di dunia sihir.

Keadaan yang mengakibatkan Tatsuya mendapat kehadiran yang buruk, pendaftaran di seminar jelas karena koneksinya. Dalam hal pendanaan, penelitian Prof. Higashiyama didukung oleh Toudou Aoba, keluarga Yotsuba dan sponsor pribadi Tatsuya. ──Sebagai catatan, Yuuka tidak bertindak sebagai perantara Toudou.

Toudou tidak menyesuaikan sesuatu sesuai dengan kenyamanan keluarga Yotsuba, tapi untuk

Tatsuya.

Meski sering absen, Tatsuya bukanlah murid yang buruk di mata para profesornya karena ia menyampaikan laporan dan membantu penelitian. Hari ini, Higashiyama telah berbicara dengan Tatsuya selama lebih dari satu jam, meninggalkan siswa lainnya. Sudah menjadi tradisi di Laboratorium Higashiyama untuk mendengarkan diskusi mereka sementara siswa lainnya tersenyum masam.

Meskipun Tatsuya menghabiskan waktunya sebagai mahasiswa biasa, begitu dia kembali ke rumah, dia memiliki lebih banyak hal untuk dilakukan selain hal penting untuk studinya. Sekembalinya ke rumah, Tatsuya disambut dengan email dari Hyougo dan Fujibayashi, melaporkan hal yang sama dari berbagai aspek.

Setelah membacanya, Tatsuya tidak bisa menahan cemberut.

"Tatsuya-sama, ada apa? Apakah ini berita buruk?"

Ekspresi Tatsuya begitu pahit sehingga Miyuki mengerutkan alisnya saat dia bertanya.

"Sepertinya putri tertua dari keluarga Saegusa menginginkan pekerjaan di Company."

"Eh! Saegusa-senpai?!"

Mata Miyuki membelalak pada jawaban Tatsuya, dan dia dengan cepat menutup mulutnya dengan tangan.

------------------------
------------------------
All Volume
Jangan lupa untuk berkomentar :3
Follow juga Instagram dan Fp facebook kita.
Buka Komentar
Tutup Komentar

1 Komentar untuk "Mahouka Koukou no Rettousei - Magian Company Chapter 3 Bahasa Indonesia"

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel