Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 23 Chapter 3 Bahasa Indonesia

Mahouka Koukou no Rettousei Volume 23

Chapter 3

Tema utama berita pagi pada hari Minggu, 12 Mei, adalah pengumuman proyek internasional, yang diadakan di Los Angeles, pada pukul 13 waktu setempat.

Pembicaranya adalah Edward Clark. Dia adalah seorang insinyur dari agen pemerintah yang dikenal sebagai NSA: National Security Agency. Dalam pernyataannya dikatakan bahwa NSA menyerukan kerjasama dari semua negara di dunia.

Faktanya, tidak ada tindakan yang dilakukan dan Amerika baru saja meluncurkan proyek internasional saja.

Itu disebut "Project Dione". Itu terdiri dalam mewujudkan impian terraforming Venus dengan bantuan sumber daya dari Jupiter dan satelitnya menggunakan teknologi magis.

Diameter Venus sama dengan 0,95 dari diameter Bumi. Gravitasi sama dengan 0,9 bumi. Dari indikator ini, terlihat jauh lebih cocok untuk pemukiman manusia daripada Mars. Namun atmosfer Venus yang tebal terdiri dari karbon dioksida dan memiliki awan asam sulfat, dan memiliki suhu tinggi karena efek rumah kaca. Banyak yang menganggap kondisi seperti itu terlalu rumit untuk upaya pegubahannya. Akibatnya, sebagian besar program eksplorasi ruang angkasa beralih ke Mars.



Tetapi dari perspektif koloni pemukiman, Venus tetap lebih disukai daripada Mars, karena keterpencilan Mars dari Bumi dan gravitasi rendah, yang berdampak buruk pada tubuh manusia.

"Dengan bantuan teknologi sihir untuk mengimplementasikan terraforming atmosfer Venus yang sangat kompleks terlalu sulit untuk teknologi konvensional." Ini adalah inti dari "Project Dione.

Edward Clark menyuarakan nama-nama sembilan orang yang diperlukan untuk implementasi "Project Dione." Dalam daftar ini bukan hanya ilmuwan. Nama-nama presiden Maximilian Devices, Paul Maximilian, dan presiden Rosen MagiCraft, Friedrich Rosen, juga disebutkan.

Artinya, kerja sama dari dua produsen peralatan sihir terbesar diminta ikut andil itu cukup masuk akal dan memungkinkan. Selain itu juga terdapat "Rasul" yang tertulis di daftar yakni William MacLeod dan Igor Andreivitch Bezobrazzoff.

Alasan mengapa media Jepang menarik perhatian pada proyek yang baru hanya tahap perencanaan ini adalah orang kesepuluh dalam daftar yang tidak ddi sebutkan namanya.

Setelah menyuarakan nama-nama ke sembilan orang tersebut, Edward Clark menatap kamera dan berkata:

"Ada spesialis teknis lain, yang sangat ingin kami temui dan ikut di proyek ini. Kami tidak dapat memberitahukan nama aslinya, karena menurut undang-undang negara tempat tinggal, ia masih dianggap anak di bawah umur. Saya hanya dapat mengatakan bahwa ini adalah Siswa sekolah menengah Jepang, yang menggunakan nama samaran "Taurus Silver". "

"Ini adalah situasi yang tidak menyenangkan ..." Tatsuya bergumam dengan suara tidak senang, menonton berita pagi, ia duduk di sofa ruang tamu.

Duduk di sebelahnya, Miyuki menatapnya dengan penuh perhatian. Tetapi dia tidak bisa memutuskan untuk mulai berbicara. Tidak, sepertinya dia tidak tahu harus berkata apa.

"... Maafkan aku, Miyuki. Sepertinya aku membuatmu terlalu khawatir." Memperhatikan mata Miyuki, Tatsuya berkata dan menoleh padanya dengan senyumnya yang menenangkan.

Namun, wajah tersenyum ini langsung membeku. Dan air mata meneteskan membasahi pipinya.
(*Wadoo.. jangan nangis dong beb :v)

"......"

Sekarang giliran Tatsuya untuk diam. tidak tahu harus berkata apa.

"M-Maafkan aku."

Terburu-buru, Miyuki mencoba menghapus air mata dengan jarinya. Saputangan bersih diregangkan dari belakangnya.

"Terima kasih, Minami-chan."

Miyuki menoleh ke belakang untuk berterima kasih pada Minami, mengambil saputangan darinya, tetapi alih-alih menyeka air matanya, ia hanya mengoleskannya ke wajahnya, meletakkannya di matanya.

"... Miyuki?" Tatsuya dengan takut memanggil namanya.

Mahouka Koukou no Rettousei Volume 23



Miyuki sedikit menurunkan saputangannya. Wajahnya, yang memandang keluar dari bawah poni, berwarna merah cerah.

"Aku minta maaf. Tiba-tiba menangis ... aku bertingkah seperti anak kecil ...?"

Sepertinya Miyuki malu untuk menunjukkan air matanya seperti ini.

"Tidak, aku tidak menganggapmu seorang anak ... tapi apa, yang terjadi?"

Miyuki melepaskan saputangan dari wajahnya. Wajahnya masih menunjukkan tanda-tanda kemerahan.

"Um ... Onii-sama. Tidak, Tatsuya-sama." Mengoreksi permohonannya kepada Tatsuya, Miyuki tanpa sadar berpaling. "Aku bertanya padamu ... jangan membuat dirimu tersenyum di depanku."

"Aku tidak akan ..."

Tatsuya tidak bisa menyelesaikan kata-kata pembenaran. Karena dia tahu bahwa dia tidak tahu bagaimana cara berbohong.

"Aku juga mengerti bahwa Tatsuya-sama berada dalam situasi yang sulit. Aku tidak bisa tidak memahami Tatsuya-sama."

"Sungguh ..."

"Mungkin aku tidak bisa melakukan apa-apa ... Tapi, Tatsuya-sama, setidaknya bagikan masalahmu kepadaku. Karena aku bukan lagi saudaramu, tetapi istrimu."

Miyuki melirik ke samping dan melihat ekspresi Tatsuya. Meskipun dia tidak mengatakan sesuatu yang aneh, dia malu akan kata-katanya.

Biasanya dalam situasi seperti itu, dia hanya akan dengan lembut memeluknya tanpa alasan.

Tapi dia tidak tahu bagaimana ini akan mempengaruhi dia dalam keadaannya saat ini.

Pada saat-saat seperti itu, kamu tidak bisa membiarkan dia kehilangan kendali atas dirinya sendiri, atau kamu bisa kehilangan nyawamu.

Ini adalah refleksi Tatsuya, melihat Miyuki yang pemalu.

Berkat Miyuki, suasana hati Tatsuya membaik, tetapi itu tidak berarti bahwa masalah yang menimpanya menghilang. Sebaliknya, mulai sekarang dia harus berurusan dengan mereka.

"... Yang paling penting adalah ..." Menanggapi permintaan Miyuki, Tatsuya mulai menjelaskan kepadanya situasi saat ini. "... agar mereka bisa mengenali identitas Taurus Silver. Dan dalam hal ini kita tidak bisa melakukan apa-apa."

"Menghapus ingatan Edward Clark itu tidak mungkin ...?"

"Benar. Kita harus memikirkan apa yang harus dilakukan dalam situasi di mana dunia mengetahui bahwa aku adalah Taurus Silver."

"Kamu tidak bisa menerima undangan Edward Clark?"

"Aku tidak bisa. Untuk mengetahui tujuan Edward Clark yang sebenarnya, kita perlu mempelajari konten dari "Project Dione" ... Tetapi apakah itu akan menguntungkan penyihir atau tidak, pada posisiku saat ini aku tidak dapat pergi ke USNA."

"... Dan jika harus memilih dari kedua alasan tersebut, mana yang akan kamu pilih?"

"Aku tidak peduli dengan keduanya, yang jelas aku tidak akan meninggalkanmu."

Miyuki berbalik dengan wajah merah. Karena pernyataannya yang baru-baru ini, "Aku bukan lagi saudaramu, tetapi seorang pengantin wanitamu," ini berbeda dari ia yang biasanya.

Tatsuya tidak bingung dengan perilaku Miyuki yang sedikit berbeda. Dia sudah tahu sendiri bahwa kata-katanya agak memalukan. Tapi kini dia tidak peduli dengan perilaku tersebut karena ia kini bukan adiknya tapi calon istrinya.

Tetapi jika aku meminta maaf, kecanggungan hanya akan meningkat. Tatsuya memutuskan untuk tidak melihat Miyuki menggigil dengan rasa malu dan terus berbicara.

"Meskipun aku tidak tertarik pada proyek internasional sihir non-militer ... tetap saja kita harus mengatur informasi yang di perlukan."

"... Aku mengerti."

Informasi yang diberikan oleh Edward Clark memiliki rencana proyek yang singkat. Tatsuya mengamati dokumen aslinya, dan Miyuki membaca teks yang diterjemahkan.

Minami meletakkan secangkir teh yang baru diseduh di depan mereka. Seolah-olah ada sinyal, Tatsuya dan Miyuki secara bersamaan melihat ke atas dari kertas elektronik dengan rincian proyek.

"... Yang disebut Dione, tampaknya bukan pendamping Saturnus "Dione", tetapi dewi dari mitos Yunani."

"Benar. Istri Zeus, yang melahirkan Aphrodite. Dari versi mitos itu, tempat Aphrodite lahir adalah dari busa laut."

"Zeus adalah Jupiter. Afrodit adalah Venus. Jadi ini adalah ... proyek seorang dewi yang akan menghidupkan kembali Venus dengan sumber daya Jupiter?"

"Aku pikir kamu benar. Menurutku, proyek ini dengan sendirinya masuk akal untuk kemanusiaan, tapi ..."

Tatsuya kembali melihat kertas elektronik dan mengerutkan kening. Proyek ini terdiri dari empat tahap.

Tahap pertama material dan peralatan jadi diluncurkan ke luar angkasa , menggunakan sihir Weight and Acceleration. Gravitasi Bumi inilah yang menjadi penghalang terbesar dalam pembangunan struktur berskala besar di ruang angkasa. Untuk mengirimkan benda besar ke orbit, mesin roket yang kuat dengan daya dorong tinggi diperlukan. Untuk menggunakan sumber daya luar angkasa, peralatan pertama untuk konstruksi dan produksi harus dikirim dari Bumi.

Untuk masalah ini, tidak ada rencanakan untuk membuat roket dorong tinggi, tetapi hanya dengan bantuan sihir Weight and Acceleration saja untuk membantu roket yang ada untuk pengirimkan benda besar ke luar angkasa.

Ini telah dilakukan sebelumnya. Sebelum perang ada sebuah proyek untuk membuat sebuah platform di luar angkasa menembakkan peluru hypersonic besar yang akan menjadi senjata strategis baru, untuk menggantikan senjata nuklir. Hambatan proyek itu adalah tekanan mesin roket. Agar dapat dianggap sebagai senjata strategis, perlu menggunakan sejumlah besar peluru besar. Itu perlu untuk mengembangkan mesin roket dengan daya dorong tinggi yang mampu mengirimkan massa seperti itu ke orbit, atau meluncurkan rudal konvensional berkali-kali. Namun Biaya iuntuk itu terlalu besar, bahkan dengan dalih mengganti senjata nuklir.

Kemudian ia berpikir untuk menempatkan dua penyihir di roket, yang akan menggunakan sihir Berat dan Percepatan. Satu orang mengurangi gravitasi untuk seluruh roket, termasuk kargo (roket dengan proyektil besar dan komponen untuk pembangunan platform), dan yang lainnya menambah kekuatan percepatan mesin roket. AS, pendahulu USNA, dengan bantuan metode ini, pada kenyataannya, mampu menempatkan ke orbit satelit militer strategis yang akan menjadi platform untuk meluncurkan rudal.

Namun skema ini ditinggalkan setelah peluncuran hanya satu satelit militer strategis. Semua dua belas penyihir yang terlibat dalam enam peluncuran rudal yang membawa 30 rudal dan suku cadang untuk satelit tewas di orbit.

Bukan karena kecelakaan. Tidak, ini pasti harus disebut kecelakaan, karena selain para penyihir tidak ada lagi orang yang meninggal, baik di antara pilot, maupun di antara para teknisi. Penggunaan sihir dalam kondisi di mana objek seberat 600 ton untuk waktu yang singkat sangat bervariasi massa dan gravitasi, menyebabkan zona perhitungan sihir dan menyebabkan penyihir kelebihan beban.

Namun demikian, solusi baru telah ditemukan pada masalah ini. Meskipun belum terbukti dari segi nilai, jelas bahwa percobaan akan terbukti berhasil. Bagian dari proyek ini tidak menimbulkan kekhawatiran bagi Tatsuya.

Tahap kedua terdiri adalah menggunakan penyihir untuk mengekstrak sumber daya logam yang diperlukan proyek dari sabuk asteroid.

"Project Dione" membutuhkan sejumlah besar nikel, dan itu bisa diperoleh dari "asteroid Kelas M". Selain nikel, sebagian besar sumber daya logam yang dibutuhkan untuk membuat peralatan ruang angkasa dapat diperoleh di ruang angkasa tanpa menggunakan sumber daya yang diekstraksi dari interior bumi. Namun, ekstraksi sumber daya dalam ruang dengan gravitasi nol memiliki satu kelemahan signifikan: bahan bakar (propelan) akan dihabiskan untuk setiap gerakan, bahkan gerakan kecil.

Dalam proyek ini, diusulkan untuk menyelesaikan masalah propelan, menggunakan sihir tipe-Pindah untuk bekerja di luar angkasa. Memang, dengan menggunakan sihir tipe-Pindah dimungkinkan untuk secara bebas memindahkan asteroid dan benda langit kecil lainnya, menggunakan kapal utama sebagai titik awal. Alangkah baiknya jika seorang penyihir yang bekerja untuk waktu yang lama sebagai penambang akan bergabung dengan proyek untuk bekerja di sabuk asteroid yang terletak jauh dari Bumi.

Tahap ketiga terdiri dari menggunakan sihir untuk mengumpulkan hidrogen dari Yupiter dan memindahkannya ke Venus. Direncanakan untuk menggunakan reaksi Sabatier, di mana hidrogen bereaksi dengan karbon dioksida, menghasilkan air dan metana. Skema ini tidak hanya akan membawa air ke Venus yang mengalami dehidrasi, tetapi juga mengurangi kandungan karbon dioksida di atmosfer. Dan nikel adalah katalis untuk reaksi ini.

Di orbit sekitar Venus akan ditempatkan satelit yang ditambatkan (kabel ke permukaan), dan pada kabel akan diperbaiki wadah berbentuk nikel khusus. Hidrogen yang dikirim dari Jupiter akan dimuat ke modul utama satelit dan dikirim sepanjang kabel berbentuk pipa ke dalam wadah nikel. Dekat permukaan Venus adalah suhu dan tekanan yang cukup tinggi, sehingga reaksi Sabatier, menggunakan nikel sebagai katalis, akan terjadi tanpa penambahan panas dan tekanan tambahan.

Ketika tingkat air yang cukup tercapai di atmosfer Venus, maka akan dimungkinkan untuk mulai memproduksi oksigen dengan ganggang yang dimodifikasi secara genetis.

Menurut skema yang diusulkan, penyihir ditempatkan di orbit Jupiter dan Venus, di mana menggunakan kombinasi sihir Gerakan dan Percepatan dan akan mengontrol proses pengiriman kapal kargo dari Jupiter dengan hidrogen dan proses penerimaan mereka di Venus.

Namun, air (uap air) dan metana adalah gas yang menyebabkan efek rumah kaca yang lebih kuat daripada karbon dioksida. Ketika karbon dioksida menurun, suhu tinggi Venus akan menjadi lebih tinggi. Karena itu, dari permukaan Callisto, salah satu satelit Galilea, es akan dipotong, dikirim ke Venus dan dibuang ke atmosfernya, sehingga menurunkan suhunya. Poin keempat dari daftar itu menyarankan penggunaan sihir untuk memotong dan mengangkut balok-balok es raksasa ini.

Karena kombinasi asam sulfat pekat dan es berfungsi sebagai kriogen, diharapkan atmosfer Venus akan didinginkan secara efektif ketika sejumlah besar es dilemparkan ke dalamnya. Diasumsikan bahwa ini akan cukup untuk menyelesaikan tahap pertama dari terraforming atmosfer Venus, bahkan jika produksi air menurut reaksi Sabatier tidak berjalan sesuai dengan efisiensi yang diharapkan.

Namun, skema tahap ketiga dan keempat ini mengharuskan penyihir hidup di orbit Jupiter dan Venus. Untuk terus mengirim kapal kargo dan balok es untuk waktu yang lama sambil mengatasi gravitasi Yupiter, sejumlah penyihir diperlukan. Venus juga membutuhkan kehadiran banyak penyihir, karena satelit yang ditambatkan untuk pekerjaan yang efektif tidak akan 1-2 orang, tetapi lebih banyak lagi penyihir yang harus dikirim ke Jupiter dan Venus dan yang pasti tidak akan kembali ke Bumi selama berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Ini juga melibatkan penyihir yang dikirim sebagai penambang luar angkasa di tahap kedua.

"Aku tahu itu ..."

"Apakah ada yang salah?"

Masih mengerutkan kening, Tatsuya mengangguk pada pertanyaan Miyuki.

"Mungkin aku melebih-lebihkan. Lebih tepatnya, aku lebih suka begitu ... Tapi menurutku tujuan dari proyek ini adalah pengusiran para penyihir yang mengancam keselamatan populasi manusi dari Bumi."

"Mengusir mereka ... ke luar angkasa?"

Tidak ada rasa bahaya dalam suara Miyuki. Sepertinya dia belum benar-benar memahami situasinya.

Mungkin itu tak terhindarkan. Sebagai akibat dari gejolak sosial yang disebabkan oleh pendinginan global, dan perang berikutnya, pengembangan teknologi ruang angkasa telah berhenti, dan saat ini berada pada level yang sama. Dan penerbangan luar angkasa berawak berhenti dilakukan sejak paruh pertama abad ke-21.

Bahkan perwakilan dari profesi elit "astronot" berhenti terbang ke luar angkasa. Oleh karena itu, bagian-bagian tentang mengirim penyihir ke luar angkasa, tidak diragukan lagi, sulit untuk segera dipahami.

"Secara alami, dan secara resmi itu akan menjadi eksplorasi kosmos. Tetapi para penyihir yang terlibat dalam proyek ini tidak akan dapat kembali ke Bumi untuk waktu yang sangat lama. Bahkan jika mereka kembali karena kelelahan, mereka akan dikirim kembali segera setelah kondisi mereka membaik."

Tatsuya berbicara tanpa mengalihkan pandangan dari kertas elektronik, dan tanpa melihat ke atas.

"Luangkan seluruh hidupmu untuk menjelajahi kosmos. Aku pikir ini adalah cara hidup yang indah. Tapi aku ..."

Tatsuya tenggelam jauh ke dalam pikirannya, tanpa memandang Miyuki.

◊ ◊ ◊

Pagi berikutnya (Senin). Di Kelas 3A.

Sudah ada lebih dari setengahnya, tetapi kurang dari 2/3 siswa. Miyuki belum muncul di kelas.

Murid di kelas, berkumpul dalam kelompok teman, mengobrol tentang berbagai hal. Dalam hal ini.

Siswa yang membahas pembatalan Kompetisi Sekolah Sembilan sangat sedikit. Bukan karena mereka tidak peduli, tetapi karena mereka berusaha menghindari perasaan yang terkait dengannya. Bagaimanapun, pengguna sihir masalah "Tambang Udara Aktif" hadir di kelas ini, dan siswa kelas A mengerti betul bahwa bantuan Tatsuya untuk mencapai kemenangan bersama tahun lalu dan tahun sebelumnya. Di kelas ini ada banyak peserta dalam kompetisi itu, jadi tidak ada yang mau memilih topik ini untuk diskusi.

Tetapi bukan berarti bahwa mereka tidak memiliki hal untuk dibicarakan dengan imbalan ini. Banyak siswa mendiskusikan berita kemarin tentang proyek eksplorasi ruang angkasa USNA.

Honoka dan Shizuku tidak terkecuali.

"Shizuku, apakah itu benar?"

"Apakah ini?"

"Yah, itu ... Fakta bahwa Taurus Silver adalah siswa sekolah menengah dari Jepang."

Seperti Honoka, minat pada identitas asli Taurus Silver sangat tinggi di kalangan siswa sekolah menengah.

Dan ternyata insinyur ahli sihir yang pintar menyembunyikan identitasnya beadalah seorang siswa sekolah menengah.

"Kamu tidak bisa langsung mengatakan bahwa ini bohong. Misalnya saja ada Kichijouji-kun."

Dalam bidang yang berkaitan dengan studi sihir, tidak ada orang yang tidak mengenal pelopor terkenal "Kode Kardinal", seorang siswa kelas tiga dari SMA Ketiga, Kichijouji Shinkurou. Dia membuat penemuannya ketika dia baru berusia 13 tahun. Tetapi sejak saat itu ia tidak memiliki prestasi khusus lainnya, dan nama Kichijouji Shinkurou bahkan tidak bisa mendekati nama Taurus Silver, yang menciptakan sihir penerbangan, yang mana merupakan solusi untuk salah satu dari "Tiga Teka-teki Sihir yang Hebat."

Teori Shizuku adalah memilih Kichijouji Shinkurou dari SMA Ketiga sebagai contoh, kita dapat mengatakan bahwa jika Taurus Silver merupakan siswa SMA.

"Dengar, Shizuku ... Dia adalah teman lama kita." Shizuku mengerti bahwa Honoka sendiri tidak bisa mengatakan ini, dan memutuskan untuk membantunya.

"Apa?"

Karena itu, Shizuku memutuskan untuk tidak ragu untuk mulai berbicara dengan Honoka.

"Taurus Silver ... ini Tatsuya-san?"

"Itu sebuah kemungkinan."

Itu adalah tanggapan instan. Honoka menatapnya dengan mata terbuka lebar.

"Mungkinkah itu?"

"... Aku tidak berharap mendapat respon secepat itu ..."

"Hanya saja aku juga berpikir begitu baru-baru ini."

Shizuku kembali memberikan tanggapan segera.

"Jadi, Apakah maksudmu aku berpikir begitu ketika aku mendengar bahwa Taurus Silver adalah siswa sekolah menengah?"

"Ya."

Shizuku mengangguk, benar-benar tidak peduli, setelah itu dia berpikir bahwa membalas hanya akan terlalu tidak sopan, dan dengan sedikit penundaan menambahkan penjelasan singkat.

"Jika Taurus Silver adalah siswa SMA Jepang, maka aku hanya bisa memikirkan Tatsuya-san."

"... Memang, sepertinya kamu benar." Honoka membuat wajah termenung.

"Jadi ..., ...!"

Tapi Honoka tidak bisa selesai berbicara. Ketika dia melihat Miyuki memasuki kelas, dia segera menutup mulutnya.

"Selamat pagi."

"Selamat pagi Miyuki."

Shizuku merespons pertama ucapan pagi Miyuki.

"Selamat pagi Miyuki.

Honoka mengikuti teladannya. Sebelum Miyuki, dia tidak pernah bisa menyuarakan ketakutannya bahwa Tatsuya akan pergi ke Amerika.

◊ ◊ ◊

Tatsuya menyelinap ke kelasnya di saat-saat terakhir sebelum awal pelajaran. Namun, setelah membaca pesan yang datang ke terminal siswa, dia harus bangun segera setelah dia duduk.

"Tatsuya-san, apa yang terjadi?"

Mizuki, yang duduk di sebelah Tatsuya seperti biasa, bertanya curiga dalam suaranya. Di sekolah ini tidak ada yang namanya mengubah tempat ketika naik ke kelas berikutnya.

"Aku dipanggil ke ruang guru. Jadi aku pergi dulu."

Wajah Mizuki menjadi gelap. Selain Mizuki, teman sekelas lainnya yang juga mendengar respons Tatsuya mengikutinya dengan tatapan gelisah.

"Bagus aku tidak mengatakan yang sebenarnya," pikir Tatsuya, melihat reaksi itu. Karena sebenarnya dia dipanggil bukan ke kamar guru tetapi ke kantor kepsek.


Di kantor tersebut terdapat tiga orang yang menunggu Tatsuya: direktur Momoyama, wakil asas Yaosaka, dan guru dari kelas 3E, Jennifer Smith.

Momoyama sedang duduk di meja besar, Yaosaka berdiri di sisi meja, dan Jennifer berdiri diagonal di belakang Yaosaka.

"Saya akan langsung ke intinya. Ada satu hal yang ingin saya konfirmasikan. "

Ketika Tatsuya berdiri di depan meja, Momoyama berbicara, melewatkan kata pengantar.

"Shiba Tatsuya-kun. Apakah kamu Taurus Silver?"

"... Bagaimana kamu memutuskan hal itu?"

Alih-alih menjawab pertanyaan Momoyama, Tatsuya menjawab pertanyaan itu dengan sebuah pertanyaan.

Meskipun ini adalah perilaku kasar yang tak terduga untuk hubungan antara siswa dan guru, tetapi Momoyama entah bagaimana tidak menunjukkan bahwa ini memengaruhi suasana hatinya. Sikap ini timbul karena dia sebelumnya berasumsi bahwa Tatsuya tidak akan menanggapi.

"Melalui kedutaan Amerika, saya menerima surat dari NSA, Badan Keamanan Nasional USNA. Kemarin seorang karyawan kedutaan membawanya langsung ke rumahku."

Momoyama tidak hanya direktur SMA Pertama, tetapi juga otoritas pendidikan magis yang diakui secara universal. Sebagai warga sipil, ia tidak terlibat dalam diplomasi. Agak tidak biasa jika seorang karyawan kedutaan membawa surat berisi konten diplomatik kepada warga sipil sederhana.

Tapi Tatsuya tidak menggerakkan alisnya ketika mendengar ini. Momoyama juga tenang terhadap perilaku kurang ajar bocah berusia 18 tahun itu.

Pandangan Tatsuya dan Momoyama saling bertabrakan. Berbicara secara kiasan, itu tidak membuat percikan kemarahan terlihat, tetapi menimbulkan tekanan satu sama lain. Wakil kepala sekolah Yaosaka yang melihat sisi konfrontasi antara dua orang ini, memucat.

"Ini suratnya."

Momoyama mengeluarkan sebuah amplop putih dari laci meja dan meletakkannya di atas meja.

"Ini permintaan tertulis Untuk memastikan bahwa Taurus Silver, Tatsuya Shiba dapat ikut serta dalam Proyek Dione. "Badan Keamanan Nasional USNA menyimpulkan bahwa Anda adalah Taurus Silver, dan meminta partisipasi Anda dalam proyek tersebut."

"Aku masih siswa sekolah menengah di sekolah ini. Dan aku tidak akan melewatkan pelajaranku di sekolah."

Tatsuya tidak menjawab pertanyaan "Apakah kamu Taurus Silver?". Dia sengaja mengabaikan bagian ini, dan pada dasarnya menolak untuk berpartisipasi dalam proyek, atau lebih tepatnya menolaknya.

"Seorang murid sekolah kita diundang ke proyek sihir internasional. Aku yakin kamu pasti merasa terhormat."

Momoyama berhenti sejenak dan menatap Tatsuya dengan sinar yang sangat kuat di matanya.

"Dan bukan hanya aku. Direktur Universitas Sihir Nasional memiliki pendapat yang sama. Jika kamu ikut serta dalam proyek NSA, kamu akan dihitung sebagai lulus dari sekolah dan diberikan hak untuk masuk ke Universitas Sihir Nasional. Jika kamu tidak bisa menghadiri Universitas karena pekerjaan dalam proyek, maka selama periode partisipasi dalam proyek Anda akan menerima tanda secara otomatis, dan jika partisipasi dalam proyek akan mencapai empat tahun, maka Anda secara otomatis akan menerima status diploma."

"Apakah ini keputusan resmi?"

"Belum diputuskan secara resmi, tapi aku jamin ini dengan nama dan statusku."

Sebelum Tatsuya bisa menjawab, Momoyama menoleh ke Jennifer.

"Smith-sensei. Bagaimanapun juga, Shiba-kun sudah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang memadai untuk kelulusan sekolah kita, apakah itu benar?"

"Seperti yang kamu katakan."

Jennifer menjawab dengan nada enggan.

"Bahkan "Stellar Furnace" percobaan tahun lalu sudah cukup untuk mengevaluasi Shiba-kun, yang telah mencapai tingkat lulusan Universitas Sihir Nasional."

"Dimengerti."

Momoyama mengangguk pada Jennifer dan kembali menatap Tatsuya.

"Shiba-kun. Apakah kamu sendiri tidak berpikir bahwa kamu membuang-buang waktumu di sini, diaini merupakan tingkat yang jauh lebih rendah daripada kemampuan milikmu?"

"Aku tidak menganggap pendidikan di sekolah ini tidak berguna."

"Jangan rendah hati."

Momoyama tidak menemukan kata-kata Tatsuya tidak tulus.

"Aku mengerti bahwa kamu tidak bisa membuat keputusan secepat ini. Untungnya, NSA tidak menetapkan batas waktu spesifik untuk sebuah jawaban. Shiba-kun, mulai sekarang kamu dibebaskan dari sekolah, tetapi sebagai gantinya, pikirkanlah."

"... Apakah ini berarti anda mengeluarkanku dari kelas?" Tatsuya bertanya pada Momoyama dengan nada tenang dan sengaja.

"Itu bukan hukuman. Kamu bisa seperti sebelumnya menggunakan peralatan sekolah atas pertimbanganmu sendiri. Bahkan jika kamu tidak menghadiri kelas, kamu tetap akan sebagai siswa yang masuk kelas. Tes berkala dan praktik juga tidak diperlukan. Semuanya akan dihitung sebagai lulus dengan skor A."

Momoyama berbicara tidak secara khusus menuntut rasa terima kasih, tetapi dengan nada acuh tak acuh yang sederhana.

"Aku mengerti. Tolong beri aku waktu untuk berpikir."

Karena itu, berpura-pura tidak bisa memberikan jawaban, Tatsuya dapat memperoleh waktu.

◊ ◊ ◊

Kembali dari kantor direktur, Tatsuya mulai belajar dengan wajah seperti itu, seolah-olah tidak ada yang terjadi. Pelajaran terakhir sebelum makan malam adalah ujian praktis, tetapi Jennifer tidak menatapnya dengan pandangan curiga, tetapi juga membuat wajah seolah-olah tidak ada yang terjadi.

Tindakan pertama dia hanya mengambil setelah kelas selama awal dewan sekolah.

"Miyuki, aku perlu bicara sesuatu denganmu."

"Baiklah. Apakah tidak masalah jika di sini?"

"Ya. Aku ingin yang lain juga mendengar."

Pada pertanyaan Miyuki, yang berarti apakah mereka perlu pindah ke tempat lain, Tatsuya menjawab bahwa itu tidak perlu. Miyuki bingung tidak mengerti apa yang ingin dilakukan Tatsuya, jadi dia memutuskan untuk mendengarkan terlebih dahulu apa yang akan dikatakannya. Dia bangkit dari meja presiden Dewan Siswa dan pergi ke meja diskusi.

Tatsuya duduk di hadapan Miyuki. Honoka, Izumi dan Shiina, duduk di kursi mereka, berbalik ke sisi meja, dan Minami berdiri di belakang Miyuki secara diagonal.

Pixie bangkit dari kursinya di sudut ruangan dan membawakan teh untuk mereka yang duduk di meja. Tatsuya dapat dengan jelas melihat dari tempatnya bahwa Minami kesal dengan ini, meskipun ekspresinya tidak berubah sama sekali.

"Jadi, Tatsuya-sama, apa yang ingin kamu bicarakan?" Menunggu Pixie mundur dari meja, Miyuki memulai. Semua yang hadir berusaha keras untuk tidak melewatkan jawaban Tatsuya.

"Pagi ini aku dipanggil ke kantor direktur, di mana mereka memberitahuku bahwa aku telah dibebaskan dari sekolah."

"Mengapa!?" Miyuki berdiri dan bersandar di atas meja, bersandar di atasnya dengan tangannya.

Bukan hanya Miyuki. Honoka juga melompat dari kursinya.

"Alasan akan aku jelaskan di rumah. aku diberitahu bahwa ini bukan penangguhan atau larangan pergi ke sekolah. Sebenarnya mereka sepertinya tidak ingin aku pergi ke sekolah untuk sementara waktu."

"... Alasan penskorsan?"

Miyuki duduk kembali. Dengan upaya keras untuk menenangkan diri, dia meminta untuk melanjutkan ceritanya.

"Betul."

"... Apakah itu karena pembatalan Kompetisi Sekolah Sembilan?" Izumi memasukkan pertanyaannya sendiri.

"Bukan seperti itu, tapi itu bisa menjadi bagian dari itu."

"Lalu alasan langsungnya ..."

Dari Honoka yang masih berdiri, kata-kata muncul yang tidak bisa dipahami, itu adalah pertanyaan atau percakapan dengan dirinya sendiri. Honoka berpikir "Karena Tatsuya-san adalah Taurus Silver, dan diundang ke proyek Amerika?" Ini benar-benar jawaban yang tepat, tetapi ketika Tatsuya menatapnya dengan pandangan yang mengundang dia untuk terus berbicara, dia melambaikan kepalanya dengan kata-kata "Tidak, tidak ada" tanpa bertanya apa-apa. Tatsuya memutuskan untuk tidak menekan Honoka dan kembali ke Miyuki.

"Mungkin, dalam masalah ini, "keluarga" juga akan bisa memberi tahu kita sesuatu."

Tidak hanya Miyuki dan Minami, tetapi juga Honoka, Izumi dan Shiina menyadari bahwa ketika dia menyebut "keluarga", yang dia maksud adalah keluarga Yotsuba.

"Aku tidak bisa menyangkal kemungkinan bahwa aku tidak akan bisa bersekolah untuk sementara waktu. Karena itu, aku ingin meninggalkan posisi anggota Dewan Siswa."

Ruang OSIS ditutupi oleh selubung keheningan.

Miyuki diam, Tatsuya sedang menunggu jawabannya.

Izumi menatap Miyuki dalam diam, dan Honoka pada Tatsuya.

Shiina memalingkan matanya dari Miyuki ke Tatsuya dan kembali, dan Minami berdiri dengan matanya menghadap lantai.

Untuk mengganti teh yang sudah dingin, Pixie datang untuk mengambil cangkir. Minami, dengan cepat mencari tahu, menyajikan teh baru untuk Tatsuya dan Miyuki. Kemudian dia kembali ke belakang Miyuki dengan senyum puas.

"...aku mengerti." Akhirnya, memecah kesunyian dengan rasa sakit di suaranya, Miyuki memeras jawabannya. "Tapi jika kamu berhenti menjadi anggota Dewan Siswa, kamu tidak bisa memakai CAD di sekolah. Aku percaya bahwa setidaknya secara nominal, lebih baik tetap menjadi anggota dewan sekolah."

"Tapi kalau begitu itu tidak masuk akal."

"Tidak ada yang tidak akan mengeluh."

Miyuki berbicara tentang pelecehan untuk tujuan pribadi. Tatsuya pertama akan mencela dia. Namun, melihat pemandangan tragis Miyuki, siap menangis kapan saja dia meninggalkan ide ini.

"... Aku mengerti. Kami akan melakukannya seperti yang kamu katakan."

Bahkan, urutan di sekolah untuk Tatsuya sama sekali tidak relevan.

◊ ◊ ◊

Saya berhasil menyelesaikan masalah dengan Dewan Siswa, tetapi Tatsuya dan Miyuki memiliki masalah lain yang masih harus diselesaikan.

"Kalian berdua, maaf untuk telepon yang terlambat."

Mustahil untuk tetap diam kepada Maya tentang surat yang diterima oleh Momoyama dari Badan Keamanan Nasional USNA. Memilih waktu yang paling cocok, Tatsuya memanggil rumah utama.

"Tidak apa-apa. Apakah kamu punya urusan yang penting?"

Melihat ekspresi di wajah Maya, Tatsuya merasa sedikit tidak nyaman. Karena sepertinya dia tidak berpura-pura. Berusaha lebih kuat dari biasanya, sehingga pikiran tidak memengaruhi ekspresi wajahnya, Tatsuya menjawab pertanyaan Maya.

"Ya. Saya pikir ini adalah situasi yang serius."

Setelah mengatakan ini sebagai pengantar, Tatsuya melanjutkan sebelum Maya mengatakan sesuatu.

"Momoyama dari SMA Pertama, wakil kepala sekolah Yaosaka, dan seorang guru bernama Jennifer Smith mengetahui identitas Taurus Silver. Tampaknya itu ditulis dalam dokumen yang dikirim ke kantor Momoyama dari Badan Keamanan Nasional USNA melalui kedutaan Amerika.

".... Apakah ini terkait "proyek" baru itu?"

Maya menjawab dengan sedikit penundaan. Itu juga membuktikan bahwa informasi ini tidak terduga untuknya.

"Benar."

"Tatsuya-san, kamu tidak ... mengkonfirmasinya, kan?"

Untuk pertanyaan "Apakah Kamu Taurus Silver?" Tatsuya tidak bisa hanya menjawab "Benar." Maya menyadari ini di tengah pertanyaannya.

"Tidak. Namun, itu masih tidak masuk akal."

Bahkan jika Tatsuya membantahnya, Momoyama dan Yaosaka akan tetap percaya pada NSA. Dan bukan hanya mereka. Banyak orang yang mengenal Tatsuya setelah mendengar pernyataan bahwa "iDENTITAS asli Taurus Silver adalah Shiba Tatsuya." Bukan karena NSA adalah lembaga pemerintah Amerika. Pada saat ini, Tatsuya sudah menunjukkan terlalu banyak kemampuan yang mengarah pada ini.

"Sungguh ... Meskipun ini jauh lebih awal dari yang direncanakan, kita harus menyerah menyembunyikan identitas Taurus Silver."

Maya di layar videophone mengambil pandangan termenung. Tatsuya tidak mengatakan apa-apa dan dengan sabar menunggunya untuk berbicara.

"... Ngomong-ngomong, apakah Momoyama-sensei mengatakan hal lain?"

Tatsuya menceritakan semua tentang kondisi yang ditawarkan kepadanya oleh Momoyama.

"Momoyama-sensei tampaknya melakukan ini untuk menghindari campur tangan para politisi dan media dalam urusan administrasi sekolah mengenai masalah posisi Tatsuya-san."

"Aku juga berpikir begitu."

Asumsi Maya tentang motif Momoyama bertepatan dengan asumsi Tatsuya.

"Begitu ... Tatsuya-san, sebaiknya kamu tidak mengunjungi SMA Pertama untuk sementara waktu."

"Apakah kamu ingin membuatku dalam tahanan RUMAH di rumah utama?"

Setelah insiden Yokohama, karena menggunakan Material Burst, Tatsuya sudah menerima instruksi langsung dari Maya untuk tinggal di rumah utama untuk sementara waktu.

Tatsuya bertanya, berpikir bahwa kali ini akan sama, tetapi Maya menggelengkan kepalanya di layar.

"Saya tidak akan mengatakan bahwa ini adalah "tahanan rumah". Karena bagaimanapun juga besok, suara menjengkelkan akan mulai meningkat di sekitarMU? Saya tidak berpikir bahwa hal-hal seperti itu akan melanggar penilaianMU, tetapi apakah itu tidak mengganggu? Oleh karena itu, saya berpikir untuk mendinginkan semangat publik, Kamu hanya perlu berpura-pura sedang dihikum dan menjadi tahanan rumah."

Tatsuya tidak bisa menerima dan dengan jujur ​​mempercayai kata-kata Maya. Dia merasa di balik kata-kata ini ada sesuatu yang disembunyikan, meskipun dia tidak bisa mengatakan apa tepatnya itu.

Tetapi Tatsuya tidak bisa tidak setuju dengan pendapat bahwa masyarakat membutuhkan waktu untuk menenangkan diri, jadi dia mengangguk dengan kata-kata "Saya sepenuhnya setuju."

"Melarikan diri", berlawanan dengan citra negatif dari kata ini, sering kali merupakan cara yang efektif untuk menyelesaikan masalah. Dan "kesabaran", sebaliknya, cenderung mengarah pada konsep-konsep seperti "menyerah," "tunduk," "menyetujui." Dan dalam kasus saat ini juga, daripada berpegang teguh pada High First, lebih baik untuk sementara melarikan diri untuk menunggu perubahan dalam situasi.

Tapi untuk ini ...

"Aku tidak bermaksud bahwa kamu harus segera memulai besok. Karena kamu dan Miyuki-san akan terpisah untuk sementara waktu, maka kamu perlu membuat beberapa persiapan."

Inilah yang dipikirkan Tatsuya sekarang. Hanya dia yang dibebaskan dari sekolah, dan Miyuki tidak bisa melewatkan sekolah dengannya.

Jika itu akan menjadi periode yang singkat, kurang dari seminggu, ini telah terjadi lebih dari sekali. Namun, kali ini ada kemungkinan hal ini bisa berlangsung selama sebulan atau lebih. Meskipun dia bisa "mengawasinya" dari jauh, tapi dia tidak bisa berhenti khawatir bahwa Miyuki dan Minami akan ditinggal sendirian di rumah ini.

Maya di layar memandang Miyuki yang berdiri di sebelah Tatsuya, lalu secara di belakang di belakangnya dari Minami, lalu kembali menatap Tatsuya.

"Kami akan menambahkan keamanan di sekolah dengan Minami-chan. Meskipun Tatsuya-san mungkin khawatir ..."

Melihat langsung ke kamera, Tatsuya menggelengkan kepalanya.

"Tidak. Aku menyadari bahwa kemampuan Minami sangat sempurna."

Pipi Minami sedikit merah muda. Mengetahui bahwa Tatsuya tidak pernah melemparkan kata-kata ke angin, dia sangat didorong oleh kepercayaan yang ditunjukkan padanya.

"Begitu. Lalu, Minami-chan, aku mengandalkanmu."

"Serahkan padaku, Nyonya." Terinspirasi oleh Minami. Maya mengangguk puas pada Minami dari layar videophone.

"Untuk jalan menuju sekolah dan kembali, kita akan menyediakan orang tambahan. Bukannya aku meragukan kemampuan Minami-chan ..."

"Saya mengerti." Minami mengangguk dengan wajah patuh. Dia tidak terlalu percaya diri untuk mengatakan, "Aku cukup sendirian."

"Masalahnya adalah di malam hari. Ketika hanya ada kalian berdua, jika kamu diserang saat tidur, tidak ada jaminan bahwa kamu tidak akan membuat kesalahan."

Baik Tatsuya, Miyuki, maupun Minami tidak keberatan dengan kata-kata Maya. Bahkan jika mereka memiliki pemikiran seperti "Tidak ada yang perlu dikhawatirkan," konyol memprovokasi Maya dengan ketekunan yang tidak berguna. Ketiganya memahami ini dengan sempurna.

"Miyuki-san."

"Iya."

"Meskipun itu merepotkan, tapi, aku bertanya-tanya, bisakah kamu pindah ke Chofu?"

Maya berbicara dengan Miyuki, karena ini adalah langkah untuknya.

Berbicara tentang Chofu, maksudmu bangunan itu?

"Benar."

Menjawab pertanyaan Miyuki, Maya mengangguk sambil tersenyum.

"Bangunan ini dibangun sebagai markas keluarga Yotsuba di wilayah metropolitan, jadi aku berencana Miyuki akan pindah ke sana dalam waktu dekat. Meskipun jadwalnya sangat ketat, namun ada peluang bagus untuk pindah minggu depan. Aku akan mengatur segala persiapannya."

Semuanya terjadi terlalu cepat. Miyuki berpikir begitu, tetapi menjawab Maya dengan nada patuh.

"Saya mengerti."

Maya tahu bahwa Miyuki tidak akan keberatan, jadi dia segera pergi ke instruksi berikut.

"Tatsuya-san, ketika kamu selesai bergerak, pergi ke villa di Izu."

"Apakah ada pangkalan Yotsuba di Izu?"

Hal pertama yang Tatsuya pikir adalah "apakah tidak masalah kalau itu bukan rumah utama?". Tetapi karena takut untuk "apakah itu tempat yang cukup terkenal", dia tidak menyuarakan pertanyaan ini. Sebaliknya, Tatsuya bertanya apa yang ada di Izu.

"Ara, kupikir Tatsuya-san sudah tahu?"

Terlepas dari kenyataan bahwa Maya sengaja menunjukkan kejutan, Tatsuya tidak mulai menyuarakan gagasan yang muncul di benaknya, tetapi diam-diam menunggu kelanjutan kata-katanya.

"Ada vila di Chofu yang biasa digunakan ibumu untuk istirahat, bukan?"

"Apakah anda belum menyingkirkannya?"

"Aku tidak menyingkirkannya. Karena itu vila favorit ibumu."

Tatsuya tidak berpikir bahwa seseorang dalam keluarga Yotsuba menghargai perasaan seperti itu. Tapi dia segera memikirkannya kembali.

Demi seorang gadis, mereka menyatakan perang ke seluruh negara, dan membalas dendam dengan mengorbankan setengah nyawa keluarga. Dalam keluarga seperti Yotsuba, sentimentalitas, di mana ingatan pribadi dijaga dengan cermat, adalah penting (atau, bisa saya katakan, pantas).

"Kami akan mengatur agar semua barang diangkut pada hari Minggu. Kami akan mengatur peralatan penelitian di lokasi sehingga kamu  dapat bekerja seperti biasanya"

"Persiapan apa yang telah dilakukan jika mereka dapat menginstal workstation dan peralatan untuk penyesuaian hanya dalam seminggu? Mungkin villa ini sebenarnya merupakan basis penelitian eksternal?"

Pikiran seperti itu muncul di benak Tatsuya, tetapi dia ragu apakah itu harus disuarakan.

"Kami akan melakukan apa yang anda katakan."

Menampilkan kepatuhan, Tatsuya membungkuk pada gambar Maya di layar.

◊ ◊ ◊

Ketika dia menyelesaikan percakapan teleponnya dengan Tatsuya, Maya menghabiskan secangkir tehnya dengan wajah senang, setelah itu senyumnya menghilang.

Dia mengulurkan cangkir untuk membawa kembali mejanya. Namun, sebelum cangkir menyentuh cawan, dia melemparkannya ke udara.

Segera setelah ini, ruangan itu ditutupi oleh "Night".

Itu bukan kegelapan. Itu adalah langit malam tempat bintang-bintang bersinar.

Dan bintang-bintang jatuh.

Bintang-bintang yang jatuh dari segala arah bergegas menuju cangkir teh.

Kegelpan itu hilang, penerangan kamar kembali seperti semula, dan serpihan cangkir jatuh ke lantai.

"Seseorang, bawa pergi." Ada suara tenang dari belakang Maya. Dengan kata-kata "Ya, segera", seorang pelayan muncul, dengan sapu dan sekop di tangannya. Dengan cepat membersihkan pecahan cangkir, pelayan keluar dari ruangan.

Segera setelah dia menutup pintu di belakangnya, Hayama pindah ke tempat Maya.

"Nyonya, bisakah saya membuatkan Anda teh lagi?"

"Tidak, aku tidak membutuhkannya lagi."

Dalam suara Maya, tidak ada lagi amarah yang ada sebelum penggunaan "Meteor Shower."

"Kali ini USNA mengalahkan kita."

"... Sepertinya begitu." Dengan keengganan dalam suaranya, Maya menjawab kata-kata Hayama.

"Seperti yang dikatakan Hayama-san, sepertinya aku terlalu mengandalkan Hliðskjálf. Sayang sekali sistemnya tidak tersedia saat ini."

Maya memutar bibirnya dengan ejekan dirinya sendiri.

"Tidak, Nyonya. Saya percaya bahwa dalam kasus ini kita tidak akan dapat mencegah ini, bahkan jika kita tahu sebelumnya apa yang mereka rencanakan. Tangan kita tidak akan mencapai lembaga negara USNA."

"... apakah kita tidak bisa membunuh Edward Clark?"

"Tidak ada gunanya jika kita melakukan itu."

"... Begitu. Aku harus berhenti bicara dengan tidak tulus dan berpura-pura kuat?"

Bahkan jika itu mungkin, dia tidak akan memberikan perintah membunuh.

"Nyonya. Pendapat saya yang sederhana adalah bahwa Anda harus memberikan penekanan khusus untuk menonaktifkan Hliðskjálf pada saat seperti itu."

Mendengar ucapan Hayama, Maya sedikit memutar matanya.

"Yaitu, ada beberapa hubungan antara Edward Clark dan Hliðskjálf?"

"Hliðskjálf adalah sistem peretasan sistem intersepsi pesan global Eselon III. Seseorang harus mempertimbangkan kemungkinan bahwa staf Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat terlibat."

"... Benar. Meskipun ini seharusnya bukan faktor yang memiliki dampak langsung pada situasi, aku akan mengingat ini."

Hayama dengan hormat mengatakan iti kepada Maya.

------------------------
------------------------

Follow Instagram Kita @like_anim
Buka Komentar
Tutup Komentar

4 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei (LN) Volume 23 Chapter 3 Bahasa Indonesia"

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel