Mahouka Koukou no Rettousei Volume 25 Cahpter 2 Bahasa Indonesia

Volume 25 Chapter 2

Minami dirawat di rumah sakit di Chofu.

Tentu saja, ini bukan kebetulan. Rumah sakit di chofu ini, dekat dengan kediaman Miyuki yang baru, dan bangunan disini dibagun sebagai markas dari keluarga Yotsuba di Tokyo.

Tatsuya kembali bersama Miyuki ke rumah baru mereka yang mana merupakan bangunan bertingkat.

Miyuki ingin berada di samping Minami, tetapi dokter dengan sopan menolak. Miyuki kali ini tidak menjadi keras kepala, ia sadar bahwa kekuatan magisnya akan hilang kendali karena terbawa emosi dan ini bisa mengganggu perawatannya.

"Tempat yang bagus untuk..." Sebuah gumaman kecil datang dari Miyuki, duduk di sebelah Tatsuya, dengan suara yang penuh dengan kecemasan.

"Aku yakin hidupnya kini tidak lagi dalam bahaya."

Ketika Miyuki mendengar hal ini dari Tatsuya, sebuah kata yang ingin ia dengar, ekspresi wajahnya sedikti lebih tenang.

"—... Benar. Tatsuya-sama menggunakan "regrowth". Tidak akan ada hal buruk yang terjadi kan. "

Tatsuya menatap mata Miyuki, penuh dengan keraguan. Dia tidak ingin memperburuk mood-nya, tapi dia juga tidak ingin berbohong pada kekasihnya. Menipu dia dengan perkataan yang hampa sebagai penghibur bukanlah tujuannya.

"—... Apa yang aku lakukan hanya tindakan sementara, seperti pertolongan pertama. Aku tidak bisa menyembuhkan dia sepenuhnya. "

Dia kalimat awalnya ia langsung menuju fakta, tapi ia menambahkan penjelasan tambahan .

"Tapi kami berhasil menghindari kondisinya yang melemah. Selain itu, Minami adalah generasi kedua. Pertahananna  terhadap sihir lebih kuat dibandingkan Honami-san yang merupkan generasi pertama. "

"Ya, itu benar!"

Miyuki mengangkat pandangannya.  Menatap Tatsuya dengan rasa penuh harap.

"Dengan perubahan generasi, sihir diperkuat dalam gen... Hal yang sama yang kami dapat sebagai manusia yang dimodifikasi, kan? "

Tatsuya muak mendengar bagaimana Miyuki menyebut dirinya sebagai "Manusia yang dimodifikasi".

"Generasi kedua yang biasa, orang yang dimodifikasi lebih stabil daripada yang pertama. Ada beberapa pengecualian, tetapi tidak ada keraguan bahwa ini adalah tren. "

Biasanya, orang yang dimodifikasi tidak memiliki stabilitas vital. Ada banyak kasus kematian mendadak tanpa prasyarat, serta kematian dari kelemahan mendadak.

Dan pada saat ini tidak ada teori yang mapan tentang alasan untuk itu. Namun, ada banyak hipotesis. Salah satu hipotesa yang paling meyakinkan Tatsuya adalah "teori Limiter Failure", yang menegaskan bahwa "orang dengan tubuh dimodifikasi menggunakan sihir dengan limiter yang dihapus".

Menurut hipotesis ini, area perhitungan sihir bukanlah fitur unik dari seorang penyihir, tapi itu ada dalam spirit semua orang. Tapi karena penggunaan sihir memiliki beban melebihi batas pikiran manusia, biasanya limiter diatur di alam bawah sadar dan akan memblok aktivitasnya sepenuhnya. Dengan kata lain, di halang 100%.

Tapi dalam kasus yang jarang terjadi, ada penyihir yang pikirannya memiliki daya tahan yang kuat terhadap sihir, dan orang seperti itu limiternya biasanya telah dihapus sebagian. Kurang lebih diatu ke 99%, atau terkadang 98%.

Walau itu hnya 1-2%, ini merupakan persentase yang sangat signifikan. Bahkan dengan 1%, orang mendapat kesempatan untuk menggunakan sihir, yang pada awalnya ia tidak bisa sama saekali.

Menggunakan otot sebagai analogi, penggunaan area perhitungan sihir juga dapat meningkatkan kekuatannya. Tulang dan tendon akan meningkatkan kekuatan fisik dan mendukung pertumbuhan tubuh, demikian pula spirit yang meningkat dalam ketahanan terhadap penggunaan sihir yang berlebihan. Ini adalah "teori Limiter Failure" yang ia percaya. Mereka percaya bahwa limiter yang dilepas dari area perhitungan sihir dapat meningkatkan kemampuan sihir dan tumbuh secara paralel.

Namun untuk tubuh yang dimodifikasi memiliki kondisi yang dibuat secara artifisial untuk penggunaan sihir, dan limiter tidak bekerja di bawah kondisi ini.

 Sehingga area perhitungan ajaib yang harus tumbuh di samping daya tahan Spirit terhadap sihir tidak berkembang pada tingkat yang sama karena keduanya tidak "dihidupkan" pada saat bersamaan. Spirit akan terus mengalami kerusakan setiap kali beban magis melebihi daya tahannya, maka lama kelamaan kerusakaan itu akan menyebar ke tubuh fisik yang pastinya menimbulkan dampak negatif juga.

Daya tahan magis dari Roh memiliki sifat di warisan. Neo-Lamarckism, juga mengemukakan bahwa keterampilan yang Diperoleh dari tubuh fisik dan adaptasi mental sihir juga diwariskan, ini diamati sebagai fenomena  "gen sihir yang beradaptasi" dari waktu-kewaktu.

Jika cara berpikir ini "Lamarckism of Reason" benar, maka "generasi kedua" lahir dengan daya tahan magis yang sama dari "generasi pertama". Oleh karena itu, "generasi ketiga" akan mewarisi ketahanan lebih karena diperkuat "generasi kedua".

Namun, Semua ini adalah konjectures. Tidak ada jaminan bahwa mereka benar.

Namun, "generasi kedua" Minami dikatakan memiliki resistensi yang jauh lebih tinggi daripada Honami  "generasi pertama". Ketika Miyuki berpikir tentang hal itu, perasaannya sedikit lebih tenang.

Perasaan tragedi dan rasa bersalah ini menghilang dari ekspresinya. Rasa bersalah yang kuat ini disebabkan karena Minami mengorbankan diri untuk melindunginya.

Melihat ini, Tatsuya sedikit tersenyum. menyembunyikan kecemasan di kedalaman pikirannya.

Fakta bahwa Miyuki juga memiliki tubuh yang dimodifikasi adalah hal yang tidak menyenangkan bagi Tatsuya. Jika ia bisa, ia akan memilih untuk tidak percaya, tetapi tidak ada alasan untuk menyangkal hal itu. Dia tidak punya rasa diskriminasi atau detasemen untuk seseorang dengan tubuh yang paling maju dalam hal modifikasi. Tapi itu hal yang kurang ia suka. Seperti membiarkan seseorang memaksa tangan mereka pada tubuh Miyuki, meskipun itu sebelum ia dilahirkan.

Tetapi jika kamu menghapus emosi tersebut dan menerima kenyataan bahwa Miyuki memiliki tubuh dimodifikasi, maka ia tidak akan mampu mengabaikan ketakutan serius seperti itu.

Sebagai contoh, keprihatinan tentang apakah Maya mampu mengatasi ketidakstabilan generasi pertama.

Jika kamu mengadaptasikan kata Maya pada hipotesis yang disebutkan sebelumnya, maka limiter Miyuki bekerja dengan baik meskipun tubuhnya dimodifikasi. Atau daya tahan sihirnya begitu tinggi sehingga limiter tidak dibutuhkan sama sekali?

Tatsuya tidak memiliki cara untuk memeriksa ini. Bahkan sekarang, sepenuhnya dibebaskan dari segel, ia tidak bisa mencapai dunia rohnya.

Jadi satu-satunya hal yang bisa dia lakukan adalah percaya.

Jika apa yang dikatakan oleh Maya pada Tatsuya adalah dusta, maka Miyuki memiliki kelemahan dari orang yang dimodifikasi. Dan jika Miyuki sedang menunggu nasib yang sama orang yang dimodifikasi dalam bentuk kematian mendadak...

Tatsuya tidak mampu membayangkan masa depan seperti itu.

Ia tidak akan bisa hidup. Tatsuya tidak yakin bahwa ia akan mampu hidup tanpa Miyuki.

◊ ◊ ◊

Di hari berikutnya, pemerintah Jepang memprotes masyarakat internasional tentang serangan mendadak dari sebuah negara yang tidak diketahui itu.

Namun, USNA menemukan fakta bahwa Semenanjung Jepang Izu diserang dengan Long Range magic Secara terus menerus.

Satelit mata-mata USNA mencatat respon dari sihir yang kuat dari wilayah Uni Soviet baru pada saat yang sama satat serangan terjadi di Izu.

Lina juga diberitahu tentang hal itu, tetapi beberapa jam setelah kejadian.

◊ ◊ ◊

Sabtu, 8 Juni. Markas Stars di New Mexico.

Pada malam hari, setelah pelatihan diadakan sebuah pertemuan para perwira Stars membahas berita yang cukup mengejutkan.

Laporan itu mengatakan bahwa salah satu daerah di Jepang, dekat dengan daerah ibukota diserang oleh Strategic Class Magic yang mana serangan itu berasal dari Uni Soviet.

"Target dari serangan ini adalah penyihir strategis Jepang, Tatsuya Shiba."

Di ruang pembinaan, Asisten dasar non-penyihir komandan Walker menjelaskan rincian pesan tersebut.

"Lalu bagaimana keadaan Tatsuya Shiba saat ini?"

Pertanyaan ini tidak di lontarkan oleh Lina. Dia shock saat ini dan hanya diam terpaku. Orang yang bertanya adalah Canopus.

Asisten menatap komandan Walker. Setelah mengkonfirmasi, Walker mengangguk, ia kemudian menjawab:

"Rinciannya tidak diketahui, tetapi tampaknya dia tidak terluka sama sekali."

Reaksi di para penyihir dalam pertemuan ini bervariatif.

Lina bahkan tidak mencoba untuk menyembunyikan rasa lega-nya.

Canopus meremas bibirnya, mendengar ia selamat membuatnya seolah-olah takut bahwa Tatsuya akan membalas dendam padanya.

Arcturus tertekan, rupanya karena misi pembunuhan tersebut tidak akan dibatalkan.

Pada wajah Vega, yang menerima tugas yang sama,  ia tesenyum.

Kolonel Walker berbicara pada saat ini.

"Sebuah perintah diterima dari staf umum bahwa negara kita menempati posisi nonintervensi dalam hal ini. Sepertinya kita tidak akan diizinkan untuk menunjukkan diri kita saat ini, tetapi bukan berarti kita akan tinggal diam saja. "

Meskipun Lina adalah satu-satunya yang tidak bisa setuju dengan hal itu, mereka semua masih mengerti situasi mereka.

"Cukup sekian, Kalian boleh membubarkan diri."


Tiga belas dari para pesulap terbaik dari USNA memberi hormat kepada Walker. Dimulai dari Lina, mereka mulai leluar satu-persatu , namun suara kecil memanggil datang setelah lina keluar ruangan

"Kapten Arcturus, tolong tetap diruangan ini."

Menurut aturan, operasi yang ditugaskan untuk Stars biasanya di berikan melalui  Lina, tapi ada pengecualian, ketika perintah itu disampaikan oleh dia, ini bukanyang pertamakalinya. Dan Lina sendiri tidak terlalu terganggu oleh itu.

Lina dan 11 kapten dari unit yang berbeda, serta asistenereka keluar, dan di ruang pembinaan hanya ara Walker dan Arcturus yang tersisa.

Ruangan ini sebenarnya sudah dilengkapi dengan sistem proteksi suara yang canggih.

"Kapten, aktifkan zona Kedap Suara." Walker mengatakan kepada Arcturus sebelum mereka melanjutkan.

"Dimengerti."

Dengan keraguan di wajahnya, Arcturus, mengikuti perintah, kemudiam memdiblokir baik suara internal dan eksternal.

"Pemasangan bidang isolasi suara selesai."


“Kapten. Kami telah putuskan untuk segera melakukan percobaan, yang kami bicarakan sebelumnya. "

Wajah Arcturus menjadi tertekan.

"Apakah ini tentang percobaan Micro Black Hole?"

Dia tanpa sadar menurunkan suaranya, meskipun ia baru saja menggunakan sihir untuk menghentikan suara apapun untuk bocor keluar.

“Ya. Tempat percobaan adalah tempat yang sama seperti sebelumnya: National Particle Acceleration Institute di Dallas. "

"Waktu: minggu depan, 15 Juni pukul 11. Kamu adalah pengguna terbaik sihir Lunar diantara anggota STARS lainnya. Meskipun aku pikir jika parasite lepas kendali aku yakin kamu dapat mengatasinya, tetapi jika diperlukan, kita dapat mengirimkan unit ke-11 untuk membantmu. " Dalam pasukan USNA, mental interferensi Magic disebut Lunar Magic. Arcturus adalah pengguna terbaik mental interferensi Magic ini. Tapi Arcturus, hanya memfokuskan pada satu jenis sihir saja dan ia memiliki sidikit pengalaman dalam pertempuran nyata.

Ia mewarisi darah leluhurnya, penduduk asli Amerika. Neneknya merupakan satu-satunya orang yang tersisa dari suku pribumi Amerika. Kecenderungan untuk sihir gangguan mental merupakan warisan dari nenek moyangnya.

Karena silsilah ini, ia biasanya di ikutkan dalam misi melawan penyihir Ancient Magic yang mengkhususkan diri dalam mental Magic (mereka juga biasanya di sebut “sorcerers“  atau
“Shamans“).

“Sorcerer“ adalah istilah USNA untuk penyihir yang mengkhususkan diri dalam Sihir kuno dan para penggunanya yang berkulit hitam di sebut "Shamans".


Dan di unit ke-11, ada tiga penyihir yang mengkhususkan diri dalam sihir lunar, dan tanpa membedakan ras. Mereka sering di beri tugas dalam oprasi melawan pengguna Ancient Magic, dikarenakan pengkhususan leterampilan mereoa dalam sihir mental, itu ampuh menahan serangan yang menyerang pikiran.

"Tidak, aku aku saja cukup."

Arcturus juga memahami bahwa ia tidak memiliki pengalaman tempur yang nyata. Tetapi dia juga memiliki kesombongan yang tinggi. Selain itu, ia percaya bahwa kehadiran anggota Stars lainnya dalam hal ini harus dihindari seminimal mungkin.

"Seperi itukah? Baiklah aku mengerti. "

Keinginan untuk melibatkan beberapa orang mungkin juga bertepatan dengan pendapat Walker. Dalam percakapan ini diputuskan bahwa hanya Arcturus Unit ke-3 yang akan dikirim ke percobaan tersebut.

"Dan unit ke-6 akan bertugas di luar laboratorium. Jika menemukan hal ganjil, segera beri tahu mereka. "

Ini berarti bahwa tidak hanya unit ke-3 saja yang akan terlibat dalam operasi.

Tiga anggota kelas 6 Stars, yang menerima nama kode rasi bintang Orion: Mintaka, Alnitak dan Alnilam, yang juga disebut "tim Orion". Dan ini bukan kebetulan, karena unit ke-6 merupakan sebuah tim "pemburu", penyihir mengkhususkan diri dalam perburuan.

"Aku mengerti. Tapi Kapten Rigel... "

"Jangan khawatir. Eksperimen tetap akan dilakukan dalam kerahasiaan. "

Untuk sesaat, rasa lega terpancar dari wajah Arcturus ketika ia mendengar pernyataan Walker.

Tujuan dari percobaan mikro Black hole adalah untuk mengekspos agen Jepang. Untuk memastikan penangkapan mereka dan kerjasama kelompok lain yang diinginkan. Tapi Arcturus, keliru tentangpercobaan yang berbahaya ini, dia tidak belajar dari kegagalan percobaan sebelumnya.

Karena desakn Walker harus setuju dengan percobaan. Meskipun motif mereka tidak digunakan untuk merugikan yang lain.

◊ ◊ ◊

Pemerintah Jepang mengumumkan serangan magis di Villa yang dibangun di Semenanjung Izu, dan mengkritik keras orang yang melakukan serangan, tanpa menyebutkan siapa pelakunya.

Pada saat yang sama, mereka secara tidak langsung mengkritik gerakan anti-sihir, menunjukkan bahwa pengusiran para penyihir tidak hanya menjadi masalah kemanusiaan, tetapi juga akan mengurangi pertahanan terhadap serangan magis dari negara lain, yang akan membahayakan kehidupan warga negara.

Namun, mereka menambahkan bahwa target serangan itu juga seorang penyihir. Fakta mengenai target yang mana adalah Tatsuya dan Minami menjadi terluka dilarang keras untuk tersebar di media. Namun, menyembunyakan secara penuh fakta itu sangatlah mustahil.

Mereka yang tahu di mana Tatsuya, pasti dengan mudah memahaminya.

Segera setelah pengumuman pemerintah dari serangan mendadak, Letnan satu Fujibayashi menerima panggilan telepon pribadi. Sebuah panggilan telepon pribadi Hotline virtual  keluarga Kudou di izinkan, dan itu panggilan pribadi yang sipatnya penting ini di izinkan oleh kantor pusat.

"Kyouko-oneesan? Ini Minoru. "

"Minoru-kun?"

Hotline virtual hanya memungkin suara saja. Dan fakta bahwa yang melakukan panggilan adalah Minoru, cukup tak terduga bagi Fujibayashi.

"Aku minta maaf karena mengganggu saat sedang bekerja."

"ya, tapi tenag aku tidak sibuk saat ini. "

Ini bukan kebohongan. Sebelum itu, dia telah mempersiapkan dokumen untuk pengumuman pemerintah, menggambar pada data yang Diperoleh dari Kazama di Semenanjung Izu. Sekarang, ketika konferensi pers berakhir, semua orang yang terlibat tidak punya pekerjaan yang harus dilakukan.

"Jadi, Apakah kamu memiliki urusan yang mendesak?" Fujibayashi bertanya, menyembunyikan kegembiraan. Jalur pribadi ini jarang digunakan. dan Minoru menggunakannya untuk pertama kalinya. Dia tidak sedang egotistical... Atau setidaknya dia tidak menunjukkan perilaku seperti itu.

"Ini bukan hal mendesak, tapi ada sesuatu yang aku ingin tahu kepastiannya... Ini tentang pengumuman pemerintah yang baru saja dibuat. "

"Aku mengerti, jadi..?."

Fujibayashi bersedia untuk mendengarkan apa yang akan dibahas, dan menjawab dengan intonasi biasa pada suaranya.

"Ini mengenai sihir artileri yang menyerang Tatsuya-San, bukan?"

"Bagaimana kamu tahu....?"

Ini adalah respon yang tak terduga. Meskipun dari Minoru, tapi ia telah menyembunyikan informasi ini pada pemerintah.

Ini cukup mengejutakn. Teman dekat Tatsuya dari First High bisa mengetahui ini karena mereka tahu keberadaannya, sehingga tidak mengherankan kalau mereka bisa menghubungkan serangan ini dengan Tatsuya.

Namun, bahkan dalam First High, hanya sedikit orang yang tahu bahwa Tatsuya berada di Villa di Semenanjung Izu. Mungkin ia mendengar lokasi Tatsuya dari Saijou Leonhart atau Yoshida Mikihiko, yang ia temui musim gugur yang lalu...?

Tapi asumsi Fujibayashi ternyata salah.

"Aku merasakan gelombang sihir yang kuat bertabrakan satu sama lain di Timur. Tapi pada saat yang sama, saya merasa bahwa salah satu dari mereka adalah Tatsuya-San... "

Fujibayashi tidak tahu bagaimana cara menanggapi kata Minoru. Jika apa yang Minoru katakan itu benar, maka bisa berarti ia memiliki kemampuan sensorik yang melebihi Elemental Sight milik Tatsuyas.

Elemental Sight Tatsuya dapat "melihat" segala sesuatu yang ia melihat. Namun, Elemental Sight membutuhkan "niat"-arah kehendak. Jika kamu tidak mencoba untuk "melihat" sesuatu, tanpa kehendak yang besar maka itu tidak akan terlihat sama sekali.

Dia bisa secara pasif "menangkap" permusuhan diarahkan pada Miyuki, tapi ini membuat target dalam perbandingan jauh lebih kecil. Namun, kali ini dia tidak bisa merasakannya sampai serangan itu dimulai.

Sebaliknya, jika Minoru merasakan gelombang kejut yang berasal dari tuman Bomba, itu berarti dia secara acak menganggap aktivasi sihir dari jarak hampir 400 kilometer. Tentu saja, tuman Bomba adalah sihir yang cukup kuat, tetapi cukup jelas bahwa sensitivitas pasif Minoru melampaui Tatsuya. Setidaknya ini yang dirasakan Fujibayashi.

"Minoru kamu menguasai Elemental Sight...?"

"... Minoru-kun. Sejak Kapan kapan memiliki keterampilan persepsi yang kuat...? "

Pertanyaan Fujibayashi tidak terjawab.

"Katakan padaku, apakah benar itu Tatsuya-San!? Bagaimana Miyuki-San dan Sakurai-San!? "

Minoru tidak mendengar pertanyaan Fujibayashi. Perhatiannya diarahkan pada kondisi Tatsuya dan yang lainnya.

... Tidak. Minoru tidak khawatir tentang Tatsuya atau Miyuki...

"Tatsuya-kun dan Miyuki-San tidak terluka. Tapi Sakurai-San... "

Meskipun intuisi dia kecewa, Fujibayashi tidak bisa berbohong padanya.

"Apa yang terjadi pada Sakurai-San?"

Tapi ketika dia mendengar suara Minoru yang putus asa, Fujibayashi tidak bisa diam.

"—... Dia di rumah sakit. Dr Yamanaka dari Batalyon mengatakan bahwa area perhitungan sihirnya bisa rusak karena penggunaan sihir yang berlebihan. "

“Dikatakan? Tapi apakah Independent Magic-Equipped Battalion tidak memberikan pengobatan apapun? Dia berada di sana, kan!? "

"Minoru-kun, apa yang telah terjadi padamu...?"

Dia tidak bisa menjawab pertanyaan terakhirnya. Keberadaan Independent Magic-Equipped Battalion hanya diketahui oleh Saeki, Kazama, dan anggota regu yang terlibat dan beberapa orang lain dari Batalyon. Serta Tatsuya, Miyuki dan keluarga Yotsuba.

Bahkan pemerintah tidak menerima laporan tentang orang tertentu yang terlibat dalam operasi.

Minoru seharusnya tidak tahu bahwa Independent Magic-Equipped Battalion terlibat dalam pengumpulan informasi tentang serangan mendadak.

Namun, ucapan Minoru tidak menebak secara acak. Dia dengan percaya diri bahwa mereka terlibat.

Minoru merupakan sepupu Fujibayashi yang dianggap sebagai penyihir yang luar biasa. Fujibayashi percaya bahwa jika bukan karena kesehatannya, ia pasti akan berada di daftar orang terkuat di dunia. Tapi dia tidak seharusnya memiliki kemampuan yang mirip dengan clairvoyance.

Seolah-olah di Minoru memiliki roh jahat dengan pengetahuan terlarang...

Takhayul nya tampak seperti fantasi.

... Jika pada saat itu, dia tidak menghitung intuisi sebagai fantasi... Masa depan bisa saja sangat berbeda.

◊ ◊ ◊

Minoru tidak terlalu marah ketika ia mendengar tentang situasi ini dari Fujibayashi. Meskipun ia kecewa.

Minoru merakan kecemasan tak tertahankan atas apa yang terjadi pada Minami.

Kerusakan yang diterima Roh dari penggunaan yang berlebihan dari sihir tidaksalah lagi itu adalah overheating zona perhitungan sihir. Ini adalah satu-satunya penyakit yang dimiliki para penyihir, dan sejauh ini, belum diklarifikasi bagaimana mengobatinya.

Para penyehir yang dimodifikasi secara genetik sangat dipengaruhi oleh penyakit ini. Menurut pengetahuan yang Diperolehnya dari Zhou Gongjin, kesehatan tidak stabil dari Minoru juga disebabkan oleh masalah di area perhitungan sihir ini.

Dalam kasus Minoru, limiter yang membatasi gaya sihir pada tingkat tertentu menyebabkan fisik rusak. Setiap penyihir biasa juga dapat mematahkan limiter jika melebihi tingkat kerja yang diizinkan dari area perhitungan ini, misalnya, dengan berlebihan menggunakan sihir selama pertempuran. Dalam pengetahuan Zhou Gongjin, tidak ada cara untuk menyembuhkannya.

"Mungkin jika dia tidak bisa sembuh, keluarga Yotsuba dapat... "

Ini bukan spekulasi, tetapi keinginan yang kuat  ia tidak bisa menahan diri.

"... Aku akan kehilangan dia. Mungkin jika aku pergi menemui Dia, Aku rasa dapat memeriksa kondisinya. "

Dia tidak percaya bahwa Tatsuya akan membiarkan anggota keluarganya mati begitu mudahnya.

"Saya harus pergi dan melihatnya dengan mata kepalaku sendiri..."

Ini adalah pemikiran Minoru. Dia harus pergi ke sekolah besok. Tetapi jika ia tidak datangpun, ia bisa menggantikan waktu bolosnya itu dengan melewati tes atau menulis laporan.

Minoru memutuskan untuk tidak kembali kesekolah lebih cepat.

◊ ◊ ◊

Kebangkitan-Nya tidak menyenangkan. Tubuhnya berat. Kelelahan dirasakan di seluruh tubuh.

Dengan membuka matanya, ia melihat langit berwarna krem lembut. Setelah melihat sisinya, dia melihat dinding dengan warna yang sama. Juga tempat tidur putih bersih.

Jarum suntik dimasukkan ke tangan kirinya.

"Ini... Sebuah rumah sakit? "

Setelah menyadari hal ini, kesadarannya mulai pulih.

"... Itu benar! Miyuki!? "

Minami mencoba bangkit, tetapi karena tubuhnya lemah sampai-sampai ia tidak bisa beranjak dan bangkit.

"Wow..."

Dia mencoba memaksakan tubuhnya untuk bergerak, namun usahanya yang tak berbuah hanya berakhir dengan kegagalan.

Pada saat itu, Minami berbaring di tempat tidurnya dan mendengar ketukan di pintu.

"—... Masuklah. "

Dia terkejut melihat betapa lemah suaranya.

"Saya minta maaf atas intrusi."

"Miyuki!?"

kesadarannya masih sedikit terganggu, tapi dia mengetahi suara siapa itu.

Minami mencoba bangkit kembali. Hasilnya sama. Hanya sedikit dari kepalanya yang terangkat. Tapi dia segera kembali ke bantal.

Sebuah erangan menyakitkan keluar dari mulut Minami.

"Minami-Chan!"

Suara yang cepat mendekati tangga terdengar. Di bidang visi Minami, ia melihat wajah Miyuki, dengan penuh emosi dan kegembiraan.

"... Cantik "

Bahkan dengan ungkapan seperti itu di wajahnya, keindahan Miyuki itu tidaklah manusiawi. Kesadaran Minami dipenuhi dengan pemikiran yang tidak relevan.

"Minami, jangan berlebihan."

"Tatsuya-sama..."

Kesadaran Minami, yang berada di awan, kembali ke kenyataan ketika ia mendengar suara Tatsuya.

"— ... Apakah kalian berdua baik-baik saja? "

Itu kata pertama dari Minami saat terbangun.

"Ya, kami tidak terluka. Terima kasih ini berkatmu "

"—... Ini adalah kehormatan bagi saya. "

Air mata keluar dari mata Minami karena emosinya. Dia merasa lega bahwa dia mampu melindungi majikannya, dan seberapa dalam dia terkesan oleh kesadaran.

"Tidak, kamu perlu beristirahat."

"Berhenti mencoba untuk bangun Minami."

"Jika kamu ingin membicarakan sesuatu, kamu dapat berbicara sambil berbaring."

Ketika Tatsuya mengatakan hal ini, Minami menghentikan upayanya yang tidak berguna untuk bangkit.

"Tatsuya, Miyuki, saya sangat menyesal."

Miyuki tidak tahu bagaimana untuk menjawab permintaan maaf yang tak terduga ini.

"... Mengapa kamu meminta maaf? Fakta bahwa kita selamat, adalah berkatmu, itu bukan kebohongan atau berlebihan. Itu kenyataan-nya. "

Bahkan Tatsuya tidak bisa menjawab dengan segera.

"Tetapi karena kelelahan. Sebagai seorang guardian, Aku perlu memenuhi tugas sampai akhir, namun aku malah tumbang ... aku tidak dapat memenuhi tugas ini. "

Suaranya sangat lemah. Tubuhnya juga cukup lemah sehingga tidak bisa bangkit.

Tapi cahaya yang mengisi mata Minami ketika dia berbicara adalah perasaan sebenarnya, bukan hanya keluhan bahwa semangatnya melemah.

"Minami, aku tidak akan berdebat denganmu, karena baik tubuh dan pikiranmu kelelahan. Dan aku ingin membicarakan dua hal padamu. "

"—... Oke. "

Setelah mendengar jawaban Minami, Tatsuya duduk di kursi sebelah tempat tidurnya.

Ini mengurangi perbedaan ketinggian antara mata mereka, yang harus meringankan kesan Minami dari yang menatap dari atas.

"Minami, Aku menganggap rasa tanggung jawabmu atas tugas sangatlah terpuji. Namun, itu juga merupakan fakta yang tak terbantahkan bahwa sihirmu mampu melindungi kita dari gelombang kejut yang disebabkan oleh tuman Bomba. Kamu tidak dapat menyangkal pencapaian tersebut. "

"—... Ya. "

Minami hanya setuju dengan kata dan tidak mengangguk. Tapi dia tidak yakin sepunuh jiwanya.

"Itu adalah yang pertama. Dan sekarang yang kedua. "

Tatsuya berbicara dengan suara yang serius. Tidak hanya untuk Minami, tetapi juga untuk Miyuki.

"Aku percaya bahwa aku dapat mempercayaimu Minami, tidak hanya guardian Miyuki."

Minami berbaring dan menatap diam di Tatsuya. Ini terlihat menyarankan sesuatu seperti, "apa yang akan kamu lakukan denganku?". Sebagai tanggapan, dia ingin mengetahui arti keberadaannya.
"Ada sangat sedikit orang yang dapat andalkan andalkan. Leo, Erika, Mizuki, Mikihiko, Honoka, Shizuku. Meskipun aku mempercayai teman sekelasku, aku tidak ingin menyeret mereka ke dalam situasi kita. Sekarang keluarga Yotsuba adalah sekutuku, tetapi jika aku mengganggu mereka, mereka tidak akan ragu untuk menyingkirkanku. Fumiya dan Ayako, aku jugapercaya pada mereak, tetapi mereka memiliki pekerjaan mereka sendiri. Mungkin aku tidak bisa bergantung pada mereka dalam situasi darurat. Juga aku tidak bisa menyangkal bahwa dalam waktu dekat, aku bisa menjadi musuh bagi keluarga dan Letnan Kolonel Kazama. "

"Dan saya berada di bagian mana?", Minami bertanya sambil melirik.

"Minami. kamu salah satu dari sedikit orang yang kupercaya. Jadi aku ingin kamu berada di dekat Miyuki bukan sebagai Guardian, tetapi sebagai teman. ”

"Bukan Guardian, tapi ... teman?"

"Aku berharap begitu. Itu bukan paksaan. Tetapi jika memungkinkan, saya ingin kam berada di dekat Miyuki. Dan menemaninya selama mungkin, Setidaknya sampai kamu menemukan pasangan hidupmu.

Wajah pucat Minami sedikit memerah. Penyebutan Tatsuya tentang kemungkinan pernikahannya terlalu mendadak baginya. Kata-kata terakhir ini mengejutkan Minami.

“—... Minami-chan. Aku sangat senag kamu selau berada disisiku. Jadi aku ingin kamu tidak menganggap dirimu tidak berguna, ”kata Miyuki, duduk di dekat Tatsuya dan sedikit membungkuk untuk menghadapi Minami.

Mata Minami kembali menitikkan air mata. Pada saat itu, dia menyadari bahwa Tatsuya dan Miyuki benar-benar menghargainya.

“Jadi, tolong, pulihlah, perlahan. Memulihkan kesehatanmu adalah hal yang paling penting sekarang. "

"-... ya, Saya akan sembuh sesegera mungkin. Dan setelah aku pulih, apakah aku bisa melayani Miyuki-sama lagi? ”

"Ya, aku sangat menantikannya."

Di belakang Tatsuya, pintu masuk ke ruang rumah sakit terbuka. Tanpa menoleh ke belakang, Tatsuya telah menduga bahwa itu adalah seorang dokter dan seorang perawat.

"Besok, kita akan datang lagi." Kata Tatsuya sambil bangkit dari kursinya.

"Minami-chan, sampai jumpa besok."

"Iya. Tatsuya-sama, Miyuki-sama, terima kasihtealh menjenguk saya. "

Miyuki, yang berangkat setelah Tatsuya, bertukar salam perpisahan dengan Minami yang berbaring di tempat tidur. Setelah itu Tatsuya dan Miyuki memberi jalan ke dokter yang akan masuk dan meninggalkan kamar rumah sakit.

◊ ◊ ◊

Tatsuya kembali ke rumah bertingkat di Chofu bersama dengan Miyuki. Tatsuya Duauk di ruang tamu dan tidak memberikan tanda-tanda bahwa ia akan pergi dalam waktu dekat.

"Tatsuya-sama ... Apakah kamu akan tidur di sini malam ini?" Miyuki bertanya, sambil meletakkan secangkir kopi di hadapan Tatsuya.

“Aku pikir aku akan meninggalkan villa di Izu. Jika keadaan memungkinkan, aku akan mengambil barang-barangku dari sana besok. "

"Jadi, kamu akan kembali ke sini?"

Miyuki sedikit melebarkan matanya. Matanya bersinar dengan sukacita. Jika saja Minami tidak terluka dan berada di rumah sakit, Miyuki akan menunjukkan kegembiraannya jauh lebih terbuka.

"Aku akan kembali ... Ya, benar. Aku pulang."

Tatsuya baru tinggal di rumah bertingkat ini hanya semalam, dia tidak tinggal di sini. Jadi dia bingung apakah tepat menyebutnya "pulang". Namun, tempat Tatsuya adalah Miyuki.

... Jika Miyuki menyebut tempat ini rumahnya dan tinggal di sini, maka kata pulang itu tepat untuk di ucapkan. Ini adalah jalan pikiran Tatsuya saat dia menjawab Miyuki.

"Aku mengerti. Saya akan menyiapkan kamarnya. "

“Jangan terlalu berlebihan. Miyuki, kamu juga perlu istirahat. ”

Ketika mengunjungi Minami, Miyuki lebih shock dan pastinya itu membebani pikirannya.

Maka, penting untuknya beristirahat.

Meskipun dia mengatakan bahwa dia akan menyiapkan ruangan, otomatisasi rumahlah yang akan menyiapkannya secara otomatis. Karena itulah Tatsuya mengtakan agar Miyuki segera beristirahat.

Miyuki terlihat tidak senang akan hal itu, tapi dia masih menuruti kata-kata Tatsuya.

Miyuki duduk di sofa di seberang Tatsuya. Terkadang matanya “berkeliaran” dalam upaya untuk menenangkan diri, dan pada akhirnya, tatapannya bertemu dengan mata Tatsuya.

"Apa ada yang menggangumu? atau ada sesuatu yang ingin kamu tanyakan? "

Ketika Tatsuya bertanya hal itu pada Miyuki, dia akhirnya berbicara.

"Tatsuya-sama ... Apa yang akan kamu lakukan terhadap Minami-chan?"

"Apa maksudmu dengan "Apa yang akan kamu lakukan"? Aku tidak akan memaksanya melakukan sesuatu yang bertentangan dengan keinginannya. ”

"Aku minta maaf. Itu bukanlah apa yang aku maksud!"

Ketika Tatsuya mengerutkan kening, Miyuki dengan panik melambaikan tangannya.

"Apakah itu ... Tentang tugas apa yang ingin aku berikan kepada Minami? ”

"Ya ... seperti itu, itu juga, tentu saja, tapi ..."

Sepertinya Miyuki ingin mengatakan sesuatu namun ia sedikit kesulitan untuk mengatakannya. Dan Tatsuya akhirnya menyadari apa yang Miyuki ingin tanyakan.

"—... Minami tidak bisa lagi bisa melakukan tugas seperti sebelumnya."

Tatsuya mengekspresikannya dengan kata-kata yang jelas

"Itu berarti ... dia tidak akan bisa menjadi Gurdian lagi?"

"Benar."

Begitu Tatsuya mengatakan hal ini, keraguan nya hilang.

"Dia tidak akan bisa menggunakan sihir sampai kerusakan pada area perhitungan sihiirnya sembuh. Selain itu, kita tidak tahu apakah kita bisa menyembuhkannya lagi. Bagi kami penyihir, area perhitungan sihir layaknya Black box. Masih ada terlalu banyak misteri yang belum terungkap dari segi struktur dan sifatnya.

"Sungguh... Meskipun kepala keluarga Ichijou tampaknya telah pulih dari kelelahan area perhitungan sihi, itu tidak berarti bahwa Minami-Chan juga akan pulih... "

"-Kepala keluarga Juumonji yang sebelumnya kehilangan kemampuannya untuk menggunakan sihir karena ia sering, tidak. Dengan sengaja  membebani area perhitungan sihir-nya kini dia tidak mendapatkan kondisi yang baik karena melakukan itu. "

Kedua wajah Tatsuya dan Miyuki kembali suram.

"—... Selain itu, bahkan jika dia telah pulih sekalipun, Dia tidak akan kembali seperti sebelumnya. "

"Hanya karean menggunakan sihir secara belebih?"

“Benar. Selain itu, andai dia tidak diberikan pertolongan pertama mungkin kondisinya akan lebih buruk. "

Wajah Miyuki menjadi lebih sedih.

"Jadi sekarang ... Minami-Chan tidak bisa lagi bekerja sebagai penyihir? "

"Tidak, dia dapat terus bekerja sebagai penyihir biasa."

"Tapi Dia tidak akan mampu lagi menghadapi pertempuran kan? "

"Itu benar, Miyuki. Pertama-tama, tugas seorang Guardian, yang tidak diperbolehkan untuk mundur dalam perlindungan majikannya. Akan lebih baik untuk tidak mengikutsertakannya dalam pertempuran. "

"Akankah Minami-Chan setuju dengan hal ini?"

"Hidup bukan hanya tentang pertempuran. Aku percaya bahwa Minami ingin hidup dijalan kehidupan yang damai. "

Wajah Miyuki yang suram mencerah sedikit. Namun, itu tidak mengubah situasi suramnya.

"Dan Onii-sama... Tidak apa-apa. Maaf. "

Kamu ingin mencoba untuk membujuk Minami untuk hidup damai, tapi bagaimana denganmu, Tatsuya? Apakah Tatsuya tidak memiliki hak untuk hidup damai juga? Mencoba untuk menanyakan hal ini, Miyuki berhenti, dan tidak menyelesaikan kalimatnya. Miyuki menyadari bahwa ini adalah pertanyaan yang tidak berarti dalam kenyataan. Menyadari hal ini, dia menyerah pada pertanyan-nya sendiri.

Bahkan jika Tatsuya menginginkan kehidupan yang tenang dan damai, lingkungan sekitarnya tidak akan mengizinkannya. Bahkan jika Tatsuya sendiri tidak akan menggunakan sihir kelas strategis, kehadirannya saja tidak memungkinkan dia untuk memiliki musuh atau teman. Dan ini bukan asumsi, tapi fakta yang adil dan jelas.

"Ya."

Tatsuya, tentu saja, mengerti hal ini. Mungkin dia memahaminya jauh lebih dalam daripada Miyuki. Menyadari apa yang ingin dia tanyakan, Tatsuya hanya bisa menjawab dengan kata “ya”.



------------------------
------------------------
All Volume
Jangan lupa untuk berkomentar :3
Follow juga Instagram dan Fp facebook kita.
Buka Komentar
Tutup Komentar

5 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei Volume 25 Cahpter 2 Bahasa Indonesia"

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel