Mahouka Koukou no Rettousei Volume 27 Chapter 3 Bahasa Indonesia


Volume 27 Chapter 3


Meskipun Edward Clark menghadapi beberapa kendala saat mengerjakan Proyek Dione, namun proyek itu tetap berlanjut. Laju kemajuan proyeknya juga semakin cepat: Clark tidak lagi mengerjakan proyek itu sendiri, dan saat ini, sekelompok ilmuwan independen dari Badan Ilmu Pengetahuan Nasional AS sedang melakukan simulasi pengiriman massa es dari Jupiter ke Venus. Setelah simulasi ini selesai, data akan digunakan untuk membuat urutan sihir yang diperlukan yang memperhitungkan semua factor kemungkinan.

Staf peneliti Badan Ilmu Pengetahuan Nasional saat ini memprioritaskan penyediaan air dan menurunkan suhu Venus dengan sejumlah besar balok es ditempatkan di Venus, dan mereka berencana untuk menangani masalah pemecahan atmosfer di lain waktu. Edward Clark tidak keberatan dengan kebijakan ini.

Dia tidak peduli.

Terraforming Venus hanyalah tujuan formal. Tujuan sebenarnya dari Proyek Dione adalah pengusiran Shiba Tatsuya dari Bumi karena takut akan sihirnya yang mengubah massa secara langsung menjadi energi. Dan dari sudut pandang ini, Project Dione telah gagal.


Proyek pembangkit listrik reaktor termonuklir ajaib, yang dirancang oleh Shiba Tatsuya, terus bergerak menuju implementasinya. Menjadi tokoh kunci dalam proyek ini, Shiba Tatsuya punya alasan untuk tidak berpartisipasi dalam Proyek Dione.

Konsep instalasi semacam itu bukanlah hal baru: pertama, bangun pembangkit listrik skala besar. Menggunakan listrik yang dihasilkan, ekstrak hidrogen dari air laut sambil mengekstraksi mineral berguna yang memurnikannya dari zat berbahaya. Menggunakan teknologi biasa, rencana ini tidak menguntungkan, tetapi penggunaan Reaktor Bintang - reaktor termonuklir yang menggunakan sihir kontrol gravitasi -. Membuat Edward Clark tidak dapat menemukan cara untuk menyangkal ini.

Kebutuhan akan Proyek Dione, dengan tujuan resmi untuk mempersiapkan kekurangan ruang hidup seiring bertambahnya populasi, masih ada, tetapi sekarang tidak mungkin untuk bersikeras bahwa Shiba Tatsuya harus bergabung dengan proyek tersebut. Reaktor bintang tidak diperlukan untuk promosi Proyek Dione. Pegawai NSA menghitung bahwa tenaga yang dibutuhkan untuk menjalankan misi di orbit Jupiter dapat dibangkitkan oleh energi matahari. Di sisi lain, proyek pabrik Shiba Tatsuya didasarkan pada pembangunan Reaktor Bintang. Pembangkit listrik tenaga bintang dapat memberikan lebih banyak energi daripada jenis pembangkit listrik lainnya. Karena itu, banyak senator sudah merasa bahwa "eksperimen" Tatsuya tidak boleh dihalangi. Jika Edward Clark terus bersikeras bahwa Tatsuya harus berpartisipasi, dunia dapat menebak tujuan sebenarnya dari Proyek Dione.

Edward Clark tahu bahwa jika dunia mengetahui tujuan sebenarnya dari Proyek Dione, maka tujuanya tidak akan tercapai. Selalu ada jurnalis yang berusaha mengungkap kebenaran, apa pun konsekuensinya. Ada juga kemungkinan bahwa kesimpulan yang terbentuk atas dugaan orang-orang yang tidak bisa disebut jurnalis penuh akan mengungkapkan kebenaran. Namun, bahkan dalam situasi saat ini, Edward Clark tidak menyerah pada Proyek Dione. Mencari petunjuk yang bisa membalikkan keadaan, dia sekarang mencari informasi yang dikumpulkan Hliðskjálf.

Dia belum kembali ke rumah selama lebih dari sepuluh hari, dan dia tidak bertemu dengan putranya selama lebih dari setengah bulan. Karena itu, Clark belum tahu bahwa Raymond telah menjadi Parasite (meskipun ini bisa dibilang merupakan kelalaiannya sendiri). Clark telah memberikan izin kepada Raymond untuk pergi ke Jepang melalui pesan teks, tetapi selain itu, dia tidak tahu situasi Raymond.

Clark sekali lagi masuk ke lautan informasi yang terkandung di Hliðskjálf hari ini. Menggunakan terminal asli juga memiliki keuntungan: tidak seperti terminal yang tersebar di seluruh dunia, superkomputer asli dapat menganalisis dan memproses data selain mengaksesnya. Menggunakan pembantu AI, Clark mencari cara untuk mengubah situasi, tetapi tidak dapat menemukan rencana yang sesuai.

Akhirnya, sekitar pukul 15, saat dia mulai kelelahan, dia dialihkan oleh sebuah panggilan telepon.

“Dr. Clark, bagaimana kabarmu? "

Igor Bezobrazov muncul di layar, yang sudah lama tidak bisa dihubungi.

“Dr. Bezobrazov, lama tidak bertemu. Ya sejujurnya beberapa hal tidak berjalan dengan baik. "

"Begitu, tapi ini bukan salahku."

Clark hampir tidak bisa menahan keinginan untuk bersumpah sebagai tanggapan, tetapi Bezobrazov tampaknya tidak peduli dengan reaksi ini.

"Aku gagal - ini adalah fakta, tetapi alasan awalnya adalah bahwa proyek pabrik dengan Reaktor Bintang tidak dapat dihentikan dengan cara politik." Bezobrazov memilih untuk tidak disalahkan atas kegagalannya membunuh Tatsuya menggunakan sihir Kelas Strategisnya, "Tuman Bomba"

“Dalam posisimu saatini, dokter, itu tidak bisa dihindari.”

Tidak perlu bertengkar sekarang. Tetap saja, suara Clark seperti menahan duri yang yang menyakut di tenggorokanya.

“Aku menghargai pengertianmu. Dalam posisiku, aku tidak bisa membiarkan Shiba Tatsuya pergi. ”

Bezobrazov memilih untuk mengabaikan duri dalam suara Clark, lebih fokus pada niatnya karena dia juga menyadari perlunya kerja sama dalam keadaan mereka.

“Tapi sekarang situasinya menjadi lebih buruk!” Clark berseru.

Namun, tanggapan Bezobrazov, di mana tidak ada sedikit pun refleksi diri, menyebabkan ledakan kemarahan di Clark.

“Membunuh Shiba Tatsuya. Rencana yang luar biasa! Tidak ada yang bisa dilakukan lagi jika gagal. Jika musuh lebih kuat. "

Bezobrazov di layar membuat wajah tidak senang, tetapi Clark sudah mengharapkan ini.

"Tapi berkat tindakan permusuhanmu, sifat ‘oerdamaian’ Project Dione sekarang diragukan," lanjut Clark.

“Apakah ada alasan untuk berpura-pura menjadi proyek perdamaian?” Bezobrazov bertanya.

"Hah?" Clark menjawab, bingung.

Bahkan setelah melihat amarah terlihat di wajah Clark, Bezobrazov tetap mempertahankan nada sinisnya.

“Tujuan Proyek Dione adalah melenyapkan Penyihir Kelas Strategis Shiba Tatsuya. Jika tujuan ini tercapai, perkembangan di Venus tidak akan menjadi masalah. ”

Clark tidak keberatan dalam pernyataan ini. Bezobrazov telah secara akurat menyatakan tujuan Proyek Dione. “Lalu, Dokter, apakah kamu punya ide?”

Pertanyaan Clark berasal dari keputusasaan.

"Aku tidak tahu apakah ini bisa disebut  sebagai ide atau bukan." jawab Bezobrazov.

Jawaban Bezobrazov mengejutkan Clark, karena dia tidak menyangka Bezobrazov memiliki sesuatu yang spesifik.

"Aku akan mendengarkanya."

Meskipun Clark hanya meminta ini untuk menghabiskan waktu luangnya, tapi  dia masih ingin mencari jalan keluar dari kebuntuan saat ini.

“Konflik saat ini diluncurkan secara sepihak oleh Great Asian Alliance, tapi besok direncanakan untuk mengakhiri perang ini dengan kemenangan negara kami.” Bezobrazov menyatakan ini dengan percaya diri.

“Dokter, apakah kamu akan menggunakan Tuman Bomba?” Clark bertanya.

"Aku."

                Pandangan bahwa perang akan berakhir dengan penggunaan tunggal dari Sihir Kelas Strategis tampak naif pad awalnya. Namun, Great Asian Alliance melancarkan perang ini dengan asumsi bahwa Bezobrazov tidak ada. Clark mengerti bahwa jika Tuman Bomba digunakan, Great Asian Alliance akan segera mengakhiri perang.

Great Asian Alliance awalnya menginvasi Wilayah Primorsky di Uni Soviet Baru, dan menemukan bahwa tidak ada serangan balik dengan Tuman Bomba, mereka melanjutkan serangan mereka. Karena ini, jika mereka menerima pukulan kuat dari
Sihir Kelas Strategis Bezobrazov, moral mereka akan rusak dan perang tidak akan dapat dilanjutkan. Karena pasukan Uni Soviet Baru dan Great Asian Alliance kira-kira sama, hilangnya moral pasukan Great Asian Alliance akan berakibat fatal. Dengan demikian, Great Asian Alliance akan segera menyisih dari perang dan kemenangan Uni Soviet Baru akan terjamin. Setidaknya, inilah alasan yang diterima Clark dari Bezobrazov.

"Setelah kemenangan ini, negara kita akan pergi ke selatan menuju Laut Jepang."

“Apakah kamu berencana menginvasi Jepang !?” Clark berseru.

“Pembenaran belum ditemukan, tapi jangan khawatir. Kami tidak akan mendarat di Honshu karena ini bukan operasi invasi yang bertujuan mendapatkan wilayah baru. "

 “......”

Clark kagum bahwa Bezobrazov secara serius mempertimbangkan untuk menyerang Jepang.

“Kamu sepertinya mengerti. Benar, itu akan menjadi manuver yang menipu. Aku berasumsi kamu tahu di mana pembangunan pabrik Star Reactor berlangsung? " Bezobrazov membenarkan.

“Di pulau vulkanik bernama "Pulau Miyaki", terletak 180 kilometer di selatan Tokyo.”

"Benar. Pulau ini terletak di seberang Laut Jepang di mana tentara kita akan bergerak ke selatan. " Bezobrazov menyatakan.

“Artinya, kamu menyarankan agar kami menyabotasenya selama kamu bergerak ke selatan?” Clark bertanya.

“Itu mungkin, bukan? Jika ‘Plan’ itu menjadi incaran teroris, menurutmu apa yang akan dipikirkan investor? Mereka tidak akan punya pilihan selain membatalkan pembangunan pabrik Star Reactor, dan Shiba Tatsuya akan kehilangan alasan untuk menolak berpartisipasi dalam Proyek Dione. ”

Clark belum bisa memberikan tanggapan langsung atas proposal Bezobrazov. Dalam banyak situasi, ini adalah rencana bencana yang harus segera ditolak. Jika terungkap bahwa USNA berada di balik sabotase pabrik, kredibilitas mereka akan jatuh di bawah, dan risiko pengungkapan relatif tinggi. Itu mungkin untuk menyembunyikan pemusnahan 1 atau 2 orang, tetapi untuk menyembunyikan penghancuran seluruh ‘plant’? Tetapi bagi Clark, yang menderita rasa putus asa, proposal Bezobrazov sepertinya satu-satunya cara untuk keluar dari kebuntuan saat ini. Rencana Bezobrazov menggoda Clark seperti bisikan setan yang manis.

“... Kapan angkatan laut negaramu maju?” Clark akhirnya bertanya.

“Jika semuanya berjalan lancar, maka dalam lima hari - 8 Juli.”

"Lima hari...."

"Aku akan tepat waktu," pikir Clark. Waktu persiapan bukanlah halangan yang tidak bisa dilewati pikirannya.

"Baik. Aku mengerti,” jawab Clark.

“Aku menganggap ini sebagai persetujuan.”

Bezobrazov tersenyum puas.

Di sisi lain panggilan itu, Clark menggigil melihat dinginnya senyuman yang ditunjukkan oleh dokter.

◊ ◊ ◊

4 Juli 2097, Kamis. Merupakan hari ketujuh perang antara Great Asian Alliance dengan New Soviet Union.
Peristiwa besar yang berkaitan dengan posisi New Soviet Union dalam perang terjadi pada pagi hari. Sebagai permulaan, tentara selesai mengerahkan kembali pasukannya ke Timur ke wilayah Siberia di New Soviet Union, dan pasukan lapis baja yang bertanggung jawab untuk mempertahankan wilayah di selatan Khabarovsk mulai bergerak ke selatan.

Sementara itu, pasukan angkatan laut di Wilayah Primorsky, yang sebelumnya menahan pasukan Great Asian Alliance di sekitar Ussuriysk, mulai mundur menuju semenanjung Muravyov-Amursky.
Dalam melakukan ini, New Soviet Union bertujuan untuk menangkap tentara yang menyerang dengan bantuan pasukan Distrik Siberia Timur dan Wilayah Primorsky. Ini memberi Great Asian Alliance dua pilihan:

Yang pertama adalah memusatkan pasukan di pantai barat Danau Khanka untuk memperkuat kendali atas wilayah itu.
Yang kedua adalah mengejar pasukan Wilayah Primorsky yang mundur ke selatan dan merebut Vladivostok sebelum kedatangan tentara Distrik Siberia Timur. Jika mereka berhasil merebut Vladivostok, mereka tidak perlu lagi khawatir bahwa pasukan Angkatan Laut mereka yang menuju ke utara mungkin diserang dari samping. Ini akan memungkinkan tentara di wilayah Timur Laut dan tentara Okrug Otonomi Korea untuk menduduki sisi barat Danau Khanka (dari sudut pandang Great Asian Alliance, kembali ke) Primorsky Krai.

Great Asian Alliance memilih opsi kedua.
Great Asian Alliance mulai mengejar tentara yang mundur. Namun, waktu yang dihabiskan untuk membuat keputusan ini dikombinasikan dengan perbedaan kecepatan peralatan militer, sehingga jarak antar pasukan terus bertambah.

Karena jarak antara pasukan kedua negara melebihi 20 kilometer, titik balik yang dramatis terjadi dalam perang.

Tiba-tiba, kabut yang mengelilingi Great Asian Alliance semakin tebal. Untuk waktu yang singkat, kabut menutupi peralatan militer dan kendaraan yang membawa sekitar 6.000 tentara.

"Mundur!" teriak sang komandan, memercayai instingnya yang merasakan bahaya.

“Singkirkan kabut!”

Petugas staf yang memerintahkan ini mengetahui sifat sebenarnya dari cadar putih ini, dan dengan cepat memanggil pasukan penyihir. Tapi perwira ini cepat sadar, reaksi mereka sudah terlambat.

Tidak, akan lebih akurat untuk mengatakan bahwa lawan mereka - Bezobrazov - terlalu cepat.

Kegelapan putih yang diciptakan oleh kabut tebal dipenuhi dengan rangkaian sihir dalam sekejap, dan ada ledakan gas peledak yang menutupi wilayah super luas. Itu adalah campuran gas yang dibuat dari pemisahan ikatan molekul air -satu bagian oksigen dan dua bagian hidrogen. Temperatur campuran ini bisa mencapai 3000 derajat saat terbakar- mendekati temperatur di episentrum ledakan nuklir. Namun, tidak seperti bom nuklir yang memusatkan emisi panas pada satu titik, ledakan ini menghasilkan panas di area seluas beberapa hektar hingga beberapa puluh kilometer persegi. Selain itu, bentuk awal serangan Mist-bomb ini (bentuk di mana perhatian bahkan tidak tertuju pada pertahanan sihir musuh) berbeda dengan bom semprotan dari bahan bakar karena menempatkan semua target serangan di dalam area aktivasi di dalam pusat ledakan.

Alih-alih membunuh unit musuh secara langsung dengan panas yang dihasilkan oleh ledakan, serangan ini mengirimkan gelombang kejut bertekanan tinggi di bawah ledakan, memusnahkan semua yang ada di jalurnya - dan radius serangan maksimumnya sebanding dengan beberapa hulu ledak rudal nuklir.

4 Juli 2097, 8:55 waktu setempat. Waktu Jepang: 7:55.

Satu serangan menghancurkan lebih dari 70% pasukan penyerang Great Asian Alliance.

◊ ◊ ◊

Jam belajar di setiap Sekolah Tinggi Sihir Nasional -dari Sekolah Menengah Pertama hingga Sekolah Menengah Kesembilan- adalah sama, dengan kelas pertama dimulai pada pukul 8:00. Sekolah hanya dibedakan dengan adanya pertemuan pagi / kelas singkat sebelum pelajaran pertama.

Di SMA Pertama, tidak ada pertemuan pagi atau jam pelajaran sebelum sekolah, jadi siswa hanya datang di awal pelajaran pertama. Di sisi lain, SMA 3 sudah terbiasa mengadakan pertemuan pagi di mana guru menjelaskan kejadian terkini kepada siswa. Namun, pertemuan ini hanya tersedia untuk "kursus khusus", setara dengan kursus pertama Sekolah Menengah Atas yang ditugaskan instruktur. Meski hari ini adalah hari ketiga pekan ujian, namun rapat pagi tetap digelar.

Ichijou Masaki dan teman sekelasnya sedang menunggu di kursi mereka selama 10 menit sebelum kelas. Guru, bagaimanapun, datang ke kelas 1 menit sebelum kegiatan di mulai. Dia adalah seorang pria berusia 50 tahun dengan perawakan yang kuat, dan guru ini bukanlah orang yang mencapai rasa hormat siswa dengan bersikap ramah terhadap mereka, tetapi orang yang mengandalkan kualitas kepemimpinan yang jelas untuk memerintah mereka.

Pada pukul 7:55, saat guru menyampaikan sebagian dari pengalamannya, gelombang sihir yang kuat tiba-tiba mengalir melalui ruang kelas. Masaki hampir melompat saat merasakan gelombang sihir yang kuat. Dia bukan satu-satunya yang mengalami reaksi ini karena beberapa siswa di kelas ini benar-benar bangkit dari tempat duduk mereka.

Guru tidak mencela mereka atas perilaku ini.

“Rapat pagi dibatalkan. Semua menunggu di tempatnya masing-masing, ”kata guru dengan wajah tegas sambil menunjuk ke siswa yang telah berdiri. Setelah ini, dia meninggalkan kelas.

Saat dia mendengarkan suara bisikan teman sekelasnya, Masaki menekan bibirnya dengan erat.

"Episentrum gelombang psionik berada di utara ... tidak, barat laut? Fluktuasinya kuat, tapi episentrumnya cukup jauh ..."

Masaki hanya merasa bahwa kejadian ini letaknya sangat jauh “jauh”, tetapi secara otomatis ia mengaitkan insiden ini dengan konflik yang terjadi antara New Soviet Union dan Great Asian Alliance.

Di terminal pelatihan, dia membuka bagian dari peta dunia di sekitar Laut Jepang. Terminal pelatihan di SMA Ketiga memiliki akses ke semua jenis data geopolitik, termasuk data penggunaan sihir oleh militer.

"Lebih dari 800 kilometer jauhnya, tapi masih meninggalkan begitu banyak energi ... Apakah ini Tuman Bomba ...?"

Masaki bergidik saat menyadari kekuatan sebenarnya dari sihir yang menyebabkan gelombang psionic, berpikir bahwa inilah kekuatan sebenarnya dari Mist-bomb.

Pada kenyataannya, bagaimanapun, Masaki telah meremehkan kekuatan sebenarnya dari Sihir Kelas Strategis: Bezobrazov dengan hati-hati mengendalikan kekuatan ledakan, dan hanya sebagian kecil dari kekuatan sebenarnya yang digunakan.

◊ ◊ ◊

Siswa SMA III ini bukan satu-satunya yang berhasil menangkap sisa gelombang psionik “Tuman Bomba”. Osilasi skala besar yang dihasilkan mengganggu para penyihir di seluruh Jepang. Tatsuya merasakannya saat dia kembali ke rumah dari SMA Pertama sebelum menggunakan Elemental Sight untuk menyelidikinya.

"... Area yang tercakup oleh ledakan itu sekitar 3 kilometer persegi, dan meluas sekitar 20 meter ke atas. Tujuannya seharusnya adalah penghancuran pasukan darat."

Area ledakan kali ini telah diperluas untuk menghancurkan lebih banyak kendaraan militer Great Asian Alliance, yang tersebar di area yang luas.

"Kepadatan urutan sihir rendah, tetapi banyak ledakan terjadi secara bersamaan di wilayah yang luas. Akan ada kerusakan signifikan pada negara mereka sendiri. Apakah ini semacam taktik pembumi hangusan?" Tatsuya bertanya-tanya.

Ini bukanlah arti asli dari frasa tersebut, tetapi mereka menghancurkan tentara musuh dengan mengorbankan tanah mereka sendiri. Pemerintah harus yakin dengan pemahaman rakyat untuk menggunakan taktik seperti ini. Tetap saja, taktik itu sangat efektif. 150-200 tank dihancurkan selain peralatan militer dan kendaraan infanteri berikut, jadi jumlah tentara musuh yang tewas seharusnya antara 5 sampai 10 ribu orang.

"Ini sedikit berbeda dari yang kuharapkan, tapi pemenang perang ini telah ditentukan sebelumnya."

Bahkan Tatsuya tidak dapat membayangkan bahwa New Soviet Union- atau lebih tepatnya, Bezobrazov - akan melakukan serangan balik yang merusak diri sendiri. Namun, kekejaman ini hanya akan menambah kejutan psikologis bahwa Bezobrazov masih hidup dan sehat, sehingga Great Asian Alliance hampir pasti tidak dapat melanjutkan invasinya.

Tatsuya meletakkan kepalanya di atas sandaran kepala mobil dan menutup matanya untuk fokus.

"... Itu benar-benar kekalahan. Great Asian Alliance tidak akan bisa melakukan operasi militer di luar negeri untuk beberapa waktu." Tatsuya menyimpulkan. "Sekarang, jika Uni Soviet Baru mengirim armada Timur Jauh, mereka tidak akan khawatir tentang serangan dari belakang. Saya tidak tahu alasan apa yang akan mereka keluarkan, tapi ... pasti armada itu memiliki sudah dimobilisasi. "

Tidak ada lagi waktu luang.

Tatsuya mengatakan ini dengan keras. Dia sedang mengembangkan sihir Kelas Strategis baru berdasarkan Chain Casting Tuman Bomba untuk bersiap menghentikan armada New Soviet Union. Sekarang Tatsuya menyadari bahwa dia harus bergegas menyelesaikannya. Tatsuya hanya perlu menunggu beberapa menit lagi sebelum tiba di stasiun yang paling dekat dengan rumahnya. Namun, dengan kehilangan sedikit waktu ini saja sekarang membuat Tatsuya sedikit setres.
◊ ◊ ◊

Pada saat aktivasi Tuman Bomba, Liu Li Lei tidak bergerak maju dengan pasukan lainnya, tetap di belakang. Rencananya adalah infanteri yang mengikuti tank dan pekerja transportasi untuk bersatu dengan pasukan utama setelah mengalahkan musuh. Sesuai dengan rencana ini, perwira yang memimpin pasukan pengawal Liu dengan berani memutuskan untuk pergi ke utara untuk menduduki lapangan terbang Vozdvizhenka karena mengetahui bahwa tentara New Soviet Union sedang bergerak ke selatan dari Khabarovsk. Rencana ini menyelamatkan Liu Li Lei dari Mist-bomb.

Setelah aktivasi Tuman Bomba, perwira yang memimpin unit pengawal Liu menghubungi markas besar memerintahkan unit tersebut untuk dievakuasi kembali ke wilayah Great Asian Alliance. Mengingat situasi dengan pasukan penyerang secara praktis dihancurkan, proposisi ini wajar. Namun, komando militer Great Asian Alliance memerintahkan Liu Li Lei dan detasemen pengawalnya untuk tetap pada posisi mereka saat ini.

Meskipun Uni Soviet Baru harus mengetahui lokasi mereka, mereka tidak menyerang atau mengepung kelompok tempat Liu bersembunyi.

◊ ◊ ◊

Tatsuya membatalkan perjalanan ke Pulau Miyaki dan sesi pelatihannya untuk "Sealing Sphere" dengan Mikihiko. Setelah memberi tahu Mikihiko tentang ini, dia pergi di pagi hari ke laboratorium yang terletak di ruang bawah tanah gedung tempat dia tinggal.

Data penelitiannya untuk sihir Kelas Strategis baru bersamanya di flash drive yang dia perbarui setiap hari. Karena kebiasaan ini, dia dapat terus mengerjakan sihir baru di ruang bawah tanah rumahnya tanpa penundaan.

Bagian yang paling mengejutkan dari ini adalah dia tidak mengawal Miyuki. Tentu saja, terlepas dari kehadiran Tatsuya, seorang pengawal selalu mengikutinya dari jarak tertentu, dan Tatsuya selalu mengawasinya dengan Elemental Sight. Namun demikian, itu adalah kasus luar biasa di mana dia membiarkan Miyuki tetap sendirian.

Tetapi dalam hal ini, Tatsuya merasa bahwa seluruh waktunya harus dihabiskan untuk merancang sihir Kelas Strategis yang baru. Dia menyelesaikan desain dasar sihir sebelum makan malam, tetapi dia tidak memiliki urutan aktivasi sihir yang siap saat itu. Yang dia miliki hanyalah cetak biru yang menggambarkan sistem sihir. Setelah menghabiskan satu hari lagi bekerja, Tatsuya akan menyiapkan urutan aktivasi untuk digunakan, tetapi dia berhenti pada tahap ini karena suatu alasan.

"Akan lebih baik untuk mempercayakan penyelesaian urutan aktivasi kepada seorang insinyur yang dekat dengan penyihir, yang akan menggunakannya."

Karena ide ini, dia mengirim data proyek ke Laboratorium Pertama, yang sekarang dikenal sebagai Institut Ilmu Pengetahuan Alam dan Sihir Kanazawa, dengan menyebutkan penerima dan pengguna sihir.

◊ ◊ ◊

Setelah membunuh Kudou Retsu tiga hari lalu, Minoru bersembunyi di persembunyiannya di penampungan Kobe. Ketika dia akhirnya bertemu lagi dengan Raymond dan Regulus, hari sudah sore hari semenjak Tuman Bomba menghancurkan pasukan Great Asian Alliance.

“Minoru, apakah kamu merasa lebih baik sekarang?” Regulus bertanya dengan tertahan. Minoru telah mengunci dirinya selama beberapa hari terakhir dengan dalih bahwa dia "merasa tidak enak".

"Hampir semuanya baik-baiksaja," jawab Minoru.

Apa yang dimaksud Minoru dengan "merasa tidak enak" bukanlah kemerosotan kondisi fisiknya, seperti yang mungkin terjadi sebelum dia berubah menjadi parasit, melainkan rasa bersalah karena membunuh kakeknya. Minoru hanya ingin dibiarkan sendiri, jadi Regulus mengerti itu dan ia berjaga-jaga.

"Aku mengerti."

Saat Minoru berbicara, Regulus merasa bahwa Minoru… berbeda, dari saat pertama kali ia bertemu dengannya.

... Sepertinya dia lebih dari seorang dia biasanya. Dia kini lebih terlihat seperti Parasite.

Itulah kesan yang didapat Regulus saat dia memandang Minoru. Meskipun dia tidak menyuarakan pikiran itu, itu masih disampaikan ke Minoru. Namun, Minoru bertindak seolah-olah dia tidak menyadarinya.

“Apakah kalian berdua juga merasakan sihir pagi ini?” Minoru bertanya.

"Ya. Itu Tuman Bomba, kan? ” Raymond bergabung dengan percakapan saat ini.

“Aku belum sepenuhnya yakin, tapi aku percaya USNA mengambil langkah ini. Aku belum bisa menerima konfirmasi dengan negara, tapi aku akan sampaikan informasinya setelah mengetahuinya, ”kata Regulus.

Raymond hanya mengangguk dengan penuh minat, tetapi Regulus, sebagai prajurit elit, memikirkan bagaimana peristiwa ini akan memengaruhi tindakan mereka.

“Pentagon pasti memiliki informasi yang lebih detail daripada Stars. Jika kamu menerima instruksi dari Amerika, berikan prioritas kepada mereka di atas tujuan kita saat ini. Namun, Jack, bisakah kamu membantuku sesuatu untuk saat ini? ” Minoru bertanya

"Sekarang?" jelas Regulus, tidak begitu paham

Musim hujan belum usai. Tidak ada hujan hari ini, tapi langit mendung sehingga di luar sudah gelap. “Sekarang” adalah waktu terbaik untuk melakukan aktivitas tanpa terdeteksi. Meski begitu, Regulus tetap berpikir bahwa saat ini "sekarang" mungkin bukan waktu terbaik untuk mulai melakukan sesuatu.

Kita akan kembali sebelum tengah malam, Minoru meyakinkan.

"...Baik. Aku akan pergi denganmu. ”

Di musim panas, perbedaan waktu antara New Mexico dan Jepang adalah 15 jam. Pada tengah malam, waktu Jepang, di markas Stars, jam 9 pagi. Jika semuanya bekerja seperti yang diklaim Minoru, tidak mungkin instruksi dari Amerika muncul selama serangan mereka, dan bahkan jika perintah memang datang, pasukan keempat Stars yang telah menembus Yokosuka akan memberi tahu mereka nanti. Regulus menyadari bahwa tiga anggota skuad keempat - Vega, Speke dan Deneb - telah berhasil menembus pangkalan Yokosuka serta Arcturus gagal melakukan penetrasi dan disegel dalam prosesnya. Bukan hanya dia yang mengetahui hal ini juga. Baik Raymond dan Minoru juga mengetahui informasi yang "dibagikan" ini melalui jaringan telepati Parasit.

“Bolehkah aku pergi juga? Aku tidak ingin sendiri, ”tanya Raymond.

Setelah Regulus setuju, Raymond sekali lagi ikut campur dalam percakapan, dan membuat wajah tidak puas.

“Kamu mengerti kalau ini akan menjadi misi penetrasi rahasia, kan? Raymond, aku tidak percaya ini cocok untukmu." kata Minoru.

Namun, Raymond keberatan, dan mengatakan "Itu bukan masalah," sebagai tanggapan.

“Minoru. Meskipun Raymond kurang pengalaman, dia memiliki potensi. Aku akan menutupi saat-saat sulit, jadi mari kita bawa dia juga. ”

Melihat Raymond mulai mendidih, Regulus mengintervensi pembicaraan mereka agar masalah itu tidak sampai pada perdebatan. Tetap saja, ketika membela Raymond, dia mengakui bahwa Minoru benar, jadi dia menawarkan untuk melindungi dia jika perlu.

Setelah mendengar argumen Regulus, Raymond berhenti mengeluh.

"yah baiklah, jika Jack bilang begitu ..."

Minoru juga memutuskan untuk menyerah, jadi mereka menerima kompromi.
Mereka mengendarai mobil di jalan raya saat mereka bergerak menuju tempat tujuan. Setelah berkendara selama satu jam, mereka sampai di tempat tujuan.

"Ini dia, kurasa."

“Rumah utama keluarga Kudou. Rumahku."

Minoru menanggapi firasat Raymond sendiri. Untuk menghindari deteksi, mereka menghentikan mobil agak jauh dari rumah Kudou.

Kudou. Sedih rasanya harus menyelinap di sekitar rumahnya sendiri ... Minoru keluar dari mobil dengan senyum pahit. Regulus dan Raymond mengikutinya.

"Keluargaku seharusnya tahu sekarang bahwa aku telah menjadi parasit, jadi tidak ada yang bisa dilakukan," kata Minoru.

Sambil mengangkat bahu, dia menuju pintu belakang rumah. Regulus dan Raymond saling pandang, lalu mengikuti. Di dekat sudut pagar, Minoru berhenti dan menatap mereka.

"Mulai sekarang, berhati-hatilah untuk tidak memancarkan gelombang psionik," kata Minoru.

"Mengerti."
"Baik."
Puas dengan jawaban mereka, Minoru melanjutkan. Baik Regulus dan Raymond telah memperhatikan bahwa Minoru menggunakan sihir beberapa kali saat mereka berjalan, tetapi tidak satupun dari mereka mengerti apa yang telah dia lakukan. Mereka berjalan tepat di belakang Minoru mengikutinya ke dalam pagar. Begitu masuk, mereka memasuki lorong tak terlihat yang tersembunyi di balik pagar.

Tiba-tiba, mereka berada di depan sebuah pintu kecil yang dibuat dengan gaya lama. Minoru merasakan napasnya tertahan.

"Sekarang kalian bisa menggunakan sihir," Minoru memberi tahu teman-temannya, berbalik. “Tolong netralkan orang-orang di lantai 2 dan 3. Aku lebih suka jika tidak membunuh mereka."

"Setuju."

Mendengar jawaban Regulus, Minoru mengangguk dan membuka pintu. Tak satu pun dari mereka yang melepaskan sepatu mereka, tapi itu wajar mengingat keadaannya.

"Aku sangat gembira!"

"Jangan konyol, Raymond," Regulus memperingatkan.

Melirik rekannya untuk ekspedisi ini, Minoru menuju ke ruang makan lantai pertama. "Ini tentang waktu dimana keluargaku akan makan ..." pikir Minoru. Mungkin kedua kakak perempuannya juga datang dari rumah suami mereka untuk menghadiri pemakaman kakek mereka.

"Padahal pemakamannya harus pada hari Minggu 2 minggu berikutnya ...."

Saat dikurung di kamarnya, Minoru tidak membuang-buang waktunya - dia mengumpulkan informasi. Ketika dia mengetahui rencana pemakaman kakeknya, dia terkejut dengan kurangnya emosinya sebelum dia meyakinkan dirinya sendiri bahwa emosinya lumpuh begitu saja. Dia tidak dapat mengenali kemungkinan bahwa pola pikirnya telah menjadi Parasite, karena dalam pikirannya, dia masih menjadi dirinya sendiri.

Ini adalah premis dari tindakan Minoru. Jika ini terbukti salah, dia tidak lagi memiliki pembenaran atas tindakannya.

Tiba-tiba Minoru, merasakan mual yang tiba-tiba, meletakkan tangannya ke mulut. Dia mengambil ini sebagai bukti bahwa dia akhirnya menyadari kematian Ojii-sama, tapi ... "kesedihan sudah benar-benar hilang," kata Minoru, berkata pada dirinya sendiri. Dia secara otomatis mengalihkan dirinya dari pemikirannya bahwa pola pikirnya mungkin menjadi seperti itu. Mungkin ini adalah mekanisme pertahanan diri Parasite.

Rumah keluarga Kudou sangat luas. Untuk pergi dari pintu belakang ke ruang makan, seseorang harus melalui banyak koridor dan kamar, tetapi Minoru dibesarkan di rumah ini. Dia hafal koridor dan mampu mencapai ruang makan tanpa diketahui dan tersesat.

Minoru secara naluriah mengulurkan tangan untuk mengetuk pintu, tetapi dia menyadari apa yang dia lakukan dan menghentikan dirinya sendiri, tersenyum pahit. Dia ingat bahwa dia adalah seorang "penyusup", dan menggelengkan kepalanya, dia menurunkan tangannya ke pegangan dan membuka pintu.

"Siapa!? ... Minoru? ”

Ini adalah reaksi dari kakak kedua yang duduk paling dekat dengan pintu. Dia bertingkah terkejut, tetapi ini kemungkinan karena dia membelakangi pintu ketika Minoru masuk. Namun, alasan utama kepanikannya adalah karena Minoru tidak lagi menyembunyikan tanda-tanda kehadiran Parasite.

“Minoru ...!”

Kakak tertua bereaksi sedikit berbeda, tetapi di sana dia juga terkejut: dia melompat begitu tajam hingga kursinya jatuh. Namun, keterkejutannya tidak menghalangi reaksinya saat dia mengeluarkan CAD-nya dan memulai urutan aktivasi.

Sihir yang dia mulai disebut Luna Strike. Secara otomatis memperhitungkan fakta bahwa mereka berada di sebuah ruangan kecil, dia memulai sihir Gangguan Mental.

Kudou Haruaki, putra tertua dari keluarga Kudo, adalah yang terbaik dalam sihir sistematis eksternal gangguan mental dari Empat Sistem dan Delapan jenis sihir modern. Haruaki seharusnya tidak salah karena mencoba mantra serangan dasar dari sihir gangguan mental, "Luna Strike". Namun, bahkan dengan pengalamannya, dia gagal mengaktifkan bahkan sihir ini.

Serangan bulan Haruaki dibatalkan ...?

Putri tertua dari keluarga Kudou, Kudou Byakka, menggumamkan ini dengan suara terkejut. Haruaki berpengalaman dengan jenis sihir ini, jadi aktivasi Luna Strike-nya sangat cepat. Tak satu pun dari saudara kandungnya bisa mencegah aktivasi sihir Haruaki.

"Mengapa kamu datang?"

Kudou Shino, "ibu" Minoru, menanyakan hal ini pada Minoru dengan wajah tenang dan suara tenang.

“Ayah belum pulang?” Mengabaikan pertanyaan Shino, Minoru menanyakan pertanyaannya sendiri.

"Makoto-sama bilang dia terlambat karena pemeriksaan pabrik."

Shino lebih muda 12 tahun dari Makoto, jadi dia selalu berbicara seperti ini - tidak hanya di depan Minoru.

"Di pabrik?" Minoru melanjutkan pertanyaannya.

Meskipun Minoru bertanya lagi dengan keraguan dalam suaranya, dia segera memikirkan kembali pertanyaannya, mengingat bahwa keluarga Kudou telah berinvestasi di banyak perusahaan militer - tidak ada yang aneh dengan dia memeriksa sebuah pabrik.

“Bisakah Anda memberi tahuku di mana lokasi pabrik ini?”

"Ya tentu saja."

Sino langsung setuju, dan memberinya alamat sebuah tempat yang terletak di pinggiran kota Ikoma - kota yang sama di mana mansion ini tinggal.

“Jika kamu memiliki urusan dengan Makoto-sama, maka kamu seharusnya mengatakannya dari awal. Dengan begitu, Haruaki dan yang lainnya tidak akan berada dalam kondisi yang tidak pantas sekarang. ”

Karena itu, dia memarahi mereka karena penerimaan Minoru yang begitu dingin. Minoru tidak kaget dengan sikapnya.

"Kaa-san, aku tidak punya pertanyaan lagi untukmu."
[Kaa-san /Ibu disini menggunakan penulisan kanji yang berbeda jadi artinya juga beda]

Shino dan saudara-saudaranya Asuka dan Byakka semua mengerutkan kening mendengar ini. Meskipun ketidaksopanan frasa yang pada dasarnya mengatakan "Aku tidak membutuhkanmu lagi" juga memicu kekecewaan, mereka juga memiliki perasaan yang tidak jelas bahwa ucapannya tentang "Kaa-san" memiliki arti yang berbeda dari "ibu". Namun, baik anak sulung maupun putri kedua tidak punya waktu untuk memahaminya.

"... tapi aku ingin saudara dan saudariku menjadi kekuatanku," lanjut Minoru.

"Maksud kamu apa?"

Asuka, putri kedua, menanyakan hal ini dengan nada agresif. Namun, wajah cemasnya menunjukkan bahwa dia hanya berpura-pura menjadi kuat.

“Menjadi bawahanku. Oh ya, aku tidak bermaksud untuk menjadi kepala keluarga Kudou - ini hanya sementara sampai aku mencapai tujuanku saja. Namun, aku menyadari bahwasannya aku bukan tandingan keluarga Saegusa, Juumonji, dan Yotsuba, jadi aku meminta bantuan kalian untuk mencapai tujuanku ”

“Apa kau ingin kami berkhianat kepada sepuluh klan master!?” teriak Soushi, putra kedua.

“Apa maksudmu, Soushi-niisan? Keluarga Kudou bukan lagi anggota Sepuluh Klan master," balas Minoru.

“…”

Soushi tidak punya cara untuk menanggapi ucapan Minoru, jadi dia terdiam.

“Bahkan jika kita bukan bagian dari Sepuluh Klan Master, kita tidak akan tunduk pada monster! Apalagi jika itu kamu, pembunuh Ojii-sama,” teriak sang Haruaki. Tekad dari kepala keluarga Kudou berikutnya jelas kuat. Dia sekali lagi mencoba mengaktifkan sihir ke arah Minoru.

“Urgh ...!”

Sebelum dia bisa mengaktifkan rangkaian sihirnya, dia meraih dadanya dan membungkuk kesakitan. Minoru telah mengaktifkan sihir gangguan mental yang menyebabkan rasa sakit dengan kecepatan luar biasa.

"Tolong hentikan perlawanan yang tidak berguna," kata Minoru dengan nada acuh tak acuh, melihat ke arah Haruaki. “Aku mengerti bahwa sebagai mantan perwakilan dari Sepuluh Master Clan, kamu tidak bisa berlutut di depan iblis. Itu sebabnya aku tidak ingin menggantikan posisi kepala keluarga dan tidak berencana untuk meminta kerja sama langsung. Ini adalah untukmu untuk diam-diam meminjamkanku kekuatan sedemikian rupa sehingga Sepuluh Master Clan tidak menyadarinya. "

Minoru memberikan senyuman polos, seperti anak kecil -tidak mengandung makna tersembunyi atau sanjungan- sementara juga memberikan senyuman seorang raja -senyuman tidak peduli terhadap orang lain.

Kata-kata Minoru tidak terjawab. Haruaki tidak tahu harus berkata apa, baik putri maupun putra kedua terintimidasi oleh perbedaan kekuatan mereka. Hanya Ibunya yang tidak menunjukkan rasa takut di wajahnya, tapi dia mengatupkan bibirnya dan berpaling dari tatapan Minoru.

“Aku mengerti bahwa kalian tidak dapat menyetujui permintaanku tanpa izin dari ayah . Aku akan bicara dengannya dulu, jadi harap tunggu di sini," kata Minoru kepada mereka.

Begitu dia menyelesaikan pidatonya, Minoru mengaktifkan sihir gangguan mental secara paksa membuat mereka tertidur. "Ibu", saudara dan saudarinya masing-masing jatuh dari kursi mereka seolah-olah semua kekuatan mereka telah diambil dari tubuh mereka. Tetap saja, ini bisa disebut hasil yang lebih baik seolah-olah mereka telah jatuh ke meja, wajah mereka akan tercelup ke dalam piring makanan.

Minoru tidak membatasi jangkauan aktivasi sihirnya untuk anggota keluarganya. Semua pelayan dan pekerja yang berada di lantai pertama tertidur pada saat yang sama, dan meskipun beberapa dari mereka terluka saat mereka tertidur saat bekerja, Minoru menemukan semua yang terluka dan menerapkan sihir penyembuhan pada mereka. Setelah dia selesai, Minoru bertemu dengan Regulus dan Raymond di aula menuju pintu masuk utama.

“Minoru.”

Ketika Regulus menuruni tangga dan memanggil Minoru, dia berhenti dan menatapnya.

"Apa kamu sudah selesai?" Minoru bertanya.

“Ya, mereka semua sedang tidur. Tiga orang mampu memberikan perlawanan, tetapi pada akhirnya kami berhasil membuat mereka tertidur tanpa membunuh mereka. "

“kerja bagus.”

Minoru mengangguk sambil tersenyum.

“Ngomong-ngomong, aku berasumsi kamu meminta kami untuk menidurkan mereka dan tidak membunuh mereka karena kamu ingin menggunakannya entah bagaimana?” Raymond bertanya dengan rasa ingin tahu saat dia turun setelah Regulus.

"Aku tidak mencari bantuan dari pelayan keluarga utama, melainkan dari bawahan yang bekerja di luar keluarga utama. Namun, karena kerabat dan temanku mungkin ada di sini, aku lebih suka tidak menjadikan diriku musuh mereka,” jelas Minoru.

"Hmmm ... Tetap saja, setelah membunuh Shogun Kudou, bukankah sudah terlambat untuk mengkhawatirkan hal itu?" Raymond! Regulus menegur.

Raymond menarik lehernya ketika Regulus menegurnya, meninggikan suaranya. “Minoru, itu, yah ...”

"Jack, jangan khawatir tentang itu."

Dengan nada yang menenangkan, Minoru menjawab dengan tergesa-gesa untuk memberikan alasan untuk Raymond.

“Aku membunuh kakek- itu fakta. Namun, ada banyak orang yang bersumpah setia kepada ayahku dan bukan kepada kakekku. Merekalah orang-orang yang aku rencanakan untuk kumintai bantuan. "

"Heh ..."

Jawaban Raymond tidak mengandung tanda-tanda telah merenungkan kata-katanya. Ini mungkin alasan mengapa Minoru tidak marah.

“Ayo pergi ke tempat ayahku sekarang. Tolong ikuti aku," kata Minoru saat dia pergi melalui pintu masuk utama tanpa menunggu jawaban.

◊ ◊ ◊

Institut Ilmu Alam dan Magis Kanazawa (sebelumnya Laboratorium Pertama Pengembangan Kemampuan Sihir) memiliki asrama dengan kamar tunggal untuk peneliti. Kichijouji Shinkuro, seorang siswa Sekolah Ketiga Universitas Sihir Nasional, juga bekerja sebagai peneliti di institut dan tinggal di asrama yang disebutkan sebelumnya.

SMA Ketiga, seperti SMA Pertama, Minggu ini sedang mengadakan ujian juga. Namun, Kichijouji tidak perlu menghabiskan banyak waktu untuk mempersiapkan ujian, jadi dia hanya berencana menghabiskan sekitar dua jam untuk mempersiapkan ujian berikutnya dan menghabiskan sisa waktunya untuk penelitian. Karena dia telah menemukan Kode Kardinal, dia bebas menghabiskan waktu dan anggaran institutnya untuk bekerja menyelesaikan teori Kode Kardinal, tetapi pekerjaannya tidak terbatas pada penelitian tentang Kode Kardinal. Ilmu sihir belum mencapai tahap pengembangan untuk memiliki bagian khusus, dan peneliti terkemuka sering mengajukan hipotesis baru tentang berbagai topik magis yang berbeda.

 Kichijouji praktis tinggal di laboratorium di institut pertama, dan baru-baru ini batas antara waktu kerja dan waktu pribadinya mulai semakin kabur. Bahkan hari ini, dia kembali ke laboratoriumnya setelah makan malam dan menyalakan terminalnya, bermaksud untuk melanjutkan penelitiannya. Namun, rencananya terhenti karena dia menemukan pesan di terminalnya. Pesan dari luar diuji keamanannya, jadi jika sudah mencapai terminalnya, aman.

“Dari Shiba Tatsuya ...?”

Kichijouji membuka lebar matanya setelah melihat nama pengirimnya. Dia tahu pesan itu akan menyangkut teori sihir karena itu dikirim ke institut, tapi Kichijouji dan Tatsuya tidak memiliki hubungan sebelumnya dalam bentuk pertukaran penelitian. Mereka juga tidak bertukar pesan pribadi, jadi tidak ada preseden untuk pesan ini. Pesan ini benar-benar tidak terduga bagi Kichijouji, tapi dia mulai membacanya dengan pikiran, "apa yang dia kirimkan padaku?"

"...Apa...!?" serunya.

Dia mempercepat kecepatan membaca, tetapi sebelum dia selesai membaca pesan, dia membuka file terlampir. Isi pesan itu sangat mengejutkan sehingga dia ingin memastikannya secepat mungkin.

 “....”

File tersebut berisi cetak biru urutan aktivasi. Pesan tersebut berisi penjelasan tentang bagaimana urutan aktivasi akan membangun urutan sihir: itu menjelaskan secara rinci sihir dasar apa yang digunakan dalam membuat urutan sihir yang berfungsi sebagai tambahan untuk menjelaskan modul apa yang akan disertakan dalam urutan aktivasi. Mata Kichijouji menangkap modul yang tidak diketahui di dalam gambar saat membacanya.

“Chain Casting?”

Kichijouji belum pernah mendengar teknologi seperti itu sebelumnya.

"Teknologi yang menjadi dasar Tuman Bomba ... Apa itu benar?" Pikir Kichijouji. Dia masih tidak mengerti kenapa Shiba Tatsuya memberinya informasi rahasia seperti itu.

Dia membaca kembali entri modul, mengkonfirmasikan bahwa ini bukan lelucon yang rumit.

“... Kemampuan yang dibutuhkan untuk menghitung sihir ini terlalu tinggi. Bahkan aku tidak bisa mengatasinya."

Setelah membaca deskripsi modul Chain Casting beberapa kali, Kichijouji menyadari masalah ini. Jika dibandingkan dengan rata-rata penyihir, Kichijouji memiliki kemampuan yang jauh lebih tinggi untuk menangani sihir, tetapi bahkan dengan kemampuannya, Pengecoran Rantai terlalu banyak untuk dihitung. Chain Casting adalah teknologi yang memungkinkan seseorang untuk melakukan sihir skala besar dengan menyalin rangkaian sihir kecil dalam sebuah rantai. Namun, jumlah informasi yang disebabkan dari urutan sihir "sekunder" cukup sederhana, sangat besar. Untuk mengurangi jumlah total kalkulasi yang diperlukan, ukuran setiap urutan sihir dikompresi hingga maksimum, tetapi bahkan dengan pemikiran ini, ini adalah tugas yang mustahil untuk diatasi oleh seorang penyihir.

“Kamu dapat mengurangi beban penyihir dengan memproses semua variabel menjadi kinerja tinggi yang terhubung ke CAD. Tapi meski melakukan ini, Goki-san mungkin tidak akan bisa mengatasinya. Tapi Masaki pasti bisa. "

Kichijouji berhenti saat dia mendengar suaranya sendiri.

"Apakah ini dimaksudkan untuk digunakan oleh Masaki?"

Dia memikirkan ini tanpa mengatakannya dengan keras.

"... Jika kamu mengatur ulang urutan aktivasi dengan menentukan ukuran yang diinginkan, apakah Masaki dapat menggunakannya?"

Kichijouji membaca ulang dasar dari proyek itu lagi sebelum dia mengerti arti sebenarnya di balik sihir yang direncanakan.

"Tidak mungkin ..." pikir Kichijouji. “Apakah ini ide dasar di balik 'Break', sihir skala luas yang diterapkan pada permukaan air dengan bantuan Chain Casting !?”

Kichijouji membaca baris terakhir dari teks tersebut, yang belum dia capai sebelumnya. Dia membacanya:

"Kichijouji dan Ichijou, semoga beruntung."

◊ ◊ ◊

Ketika dia tiba di alamat yang dia terima dari ibu angkatnya, Minoru mengerutkan kening ke arah gedung itu. Sejauh yang dia tahu, pabrik ini memproduksi android, yang produksinya menggunakan nanoteknologi terkini. Mereka dengan cepat masuk melalui pintu masuk utama dengan menggunakan Golden Electronic Silkworms tanpa repot-repot menyembunyikan diri.

Seperti yang mereka duga, "penjaga" segera muncul. Mereka terdiri dari android model wanita -mereka disebut gynoids tempur. Bergerak dengan cerdik dan cepat, gynoids ini mulai menyerang Minoru, tetapi psikokinesis Raymond mendorong tentara robot itu kembali.

“Oh? Mereka kokoh? " Kata Raymond, terkejut karena serangannya tidak banyak membantu.

Raymond telah menerapkan psikokinesis dengan tujuan untuk menghancurkan gynoids. Namun, tubuh mekanis gynoids tidak pecah, dan secara bertahap mendorong ke depan melawan psikokinesis. Tiba-tiba, percikan terbang saat gynoids mengalami sengatan listrik - yang disebabkan oleh sihir Regulus. Gynoids membeku dan jatuh ke lantai.

“Tentara-robot ini cukup efektif. Kekuatan mereka juga cukup luar biasa. "

Regulus mengungkapkan kesannya tentang gynoids sebagai seorang prajurit sendiri. Namun, Minoru tidak berfokus pada kinerja mesin, tetapi pada pemikiran yang berbeda: "Apakah ini boneka yang digunakan untuk membuat boneka parasit ...?"

"Ayolah. Jangan buang waktu. "

Minoru menyimpan kecurigaannya untuk dirinya sendiri, dan Regulus serta Raymond bergegas. Minoru meninggalkan mereka dan mencari ayahnya, akhirnya menemukannya di jalur produksi.

"Aku pikir Anda akan berada di ruang kontrol," kata Makoto.

Minoru tidak menanggapi kata-kata ini. Makoto mungkin memiliki keinginan untuk berbicara, tetapi kerumunan orang yang mendekatinya membuat ini tidak mungkin.

“Bisakah kamu melepaskan kewaspadaanmu? Aku tidak akan menimbulkan masalah jika kamu tidak menyeranku. Kamu tidak perlu mengkhawatirkan pabriknya. "

Sekelompok pekerja yang bersembunyi di balik robot yang paling baru diproduksi (robot nonhumanoid) menunjukkan kelegaan di wajah mereka ketika mendengar kata-kata Minoru. Satu orang memakai kemeja dengan celana panjang, tetapi sisanya memakai seragam kerja. Ini jelas adalah karyawan pabrik ini. Berbeda dengan pakaian para pekerja, pria di depan Minoru dengan setelan gelap yang tidak cocok untuk dikenakan di puncak musim panas in, di sana ekspresi menjadi lebih tegang. Semua orang yang ada di sana waspada karena atmosfir yang intens, bahkan tindakan mendadak dapat menyebabkan mereka menyerang.

"Tinggalkan kami."

Kudou Makoto akhirnya berbicara, meminta privasi. Setelah sedikit ragu, kerumunan pengawal akhirnya berpisah.

“Sudah lama kita tidak bertemu, ayah.”

Minoru tidak menunjukkan tanda-tanda ketakutan terhadap ayahnya, tapi ini jelas karena perbedaan kekuatan mereka yang sangat besar. Tetap saja, mengingat hubungan mereka, ini bisa dianggap tidak wajar.

"Aku pikir kamu akan datang lebih awal," jawab Makoto.

Makoto mungkin seharusnya menunjukkan sedikit rasa bersalah, tapi ekspresinya netral.

“Awalnya aku mengira kamu adalah produk yang cacat, tetapi ternyata kamu belum selesai. Tetap saja, saya tidak berharap kamu menjadi sempurna dengan menjadi monster. "

Minoru tidak marah atau menangis karena kata-kata kasar Makoto, malah dia tersenyum dingin.

“Terima kasih telah menunjukkan perasaanmu yang sebenarnya. Berkat ini, sekarang aku juga mungkin tidak merasa bersalah,” kata Minoru.

"Menurutku monster tidak memiliki emosi seperti rasa bersalah," renung Makoto.

“Ada teori bahwa tubuh asli Parasite muncul dari aktivitas yang berasal dari pikiran orang. Jika itu benar, maka tidak mengherankan jika kita memiliki emosi manusia, "jelas Minoru.

“Itu jika itu benar.”

Perilaku agresif Makoto tidak banyak mengubah sikap Minoru, tetapi Minoru kehilangan keinginan untuk melanjutkan percakapan kosong ini dengan ayahnya dan sampai pada poin utama.

"Pabrik ini membuat boneka untuk boneka parasit, bukan?"

 “Apakah kamu datang untuk menanyakan tentang ini?” Makoto menghindari pertanyaan Minoru.

“Berapa banyak boneka yang tersedia? Ah, aku kira kamu tidak bisa menjawab. Hei, kamu, di sana, jawab aku. ”

Minoru memotong Makoto dan menoleh ke pria berkemeja itu.

"K-kita memiliki 24 boneka yang sudah selesai dibuat, dan 12 lagi kurang lebih sudah 50%."

“Secara total, 2 kali lebih banyak dari yang siap dengan parasit yang ditransplantasikan? Ayah, aku pikir kamu berencana untuk menjualnya ke SDF,” komentar Minoru.

“Mengapa saya harus berhenti membuatnya? Tidak ada masalah dengan boneka itu sendiri, pendahulu juga memilih cara yang salah untuk menggunakannya. "

Yang dia maksud dengan "pendahulu", yang dia maksud adalah Kudo Retsu. Minoru juga setuju dengan kegunaan boneka parasit, tetapi Minoru menjadi lebih dingin dengan kata-kata Makoto yang menegur Retsu. Minoru diam-diam mengutuk ayahnya atas kata-katanya.

"Kalau begitu, aku meminta keluarga Kudou untuk mematuhi perintahku terkait boneka yang sudah jadi dan yang belum jadi."

Suara Minoru menahan banyak tekanan dan menjadi lebih dingin.

"Baiklah," kata Makoto.

Minoru merasa Makoto menanggapi dengan terlalu mudah, dan bertanya-tanya apakah Makoto benar-benar menyetujui permintaannya.

“kepala-sama, apa kamu yakin !?”

Pengawalnya menunjukkan reaksi alami atas persetujuan Makoto.

"Perlawanan itu tidak berguna," jawab Makoto dengan nada tak bernyawa. Itu sedikit berbeda dari cara acuh tak acuh dia biasanya berbicara. “Minoru adalah produk akhir dari penyihir “kesembilan ”. Dia mengalahkan Patriark, jadi sekarang Minoru adalah penyihir terkuat di keluarga Kudou. Wajar jika kita mematuhinya," Makoto mengakhiri.

Baik suaranya maupun wajahnya tidak mengungkapkan ketidakpuasan, dan ketika Makoto mengatakan "produk akhir", suaranya menunjukkan perasaan puas dan bukan ketidakpuasan.

Makoto bangga dengan apa yang telah terjadi pada putranya.

◊ ◊ ◊

Sementara Minoru berada di pabrik untuk mendapatkan ketaatan dari keluarga Kudou, Tatsuya dan Miyuki sedang makan malam.

“Maaf tentang hari ini.”

Tatsuya tiba-tiba meminta maaf tanpa kata-kata awal.

“Onii-sama… Aku tidak tahu apa yang kamu bicarakan.” Miyuki memutar matanya saat dia bertanya apa yang sedang terjadi.

“Hari ini kamu harus kembali dari sekolah sendirian.”

"Oh, itu yang kamu bicarakan ..."

Miyuki sedikit stres karena kesalahpahaman, khawatir kakaknya meminta maaf sebelumnya untuk beberapa pekerjaan yang harus dia lakukan.

“Aku tahu bahwa Onii-sama khawatir, tapi Onii-sama bukan lagi Penjagaku, dan pengawal melakukan pekerjaan dengan baik.”

“Meskipun kamu mengatakan kamu tidak membutuhkannya, aku tidak bisa menahan ras khawatir ini,” kata Tatsuya.

“B-benarkah? Terima kasih…"

Miyuki tersipu, membuang muka, dan berbisik: "Onii-sama sangat tidak jujur." Tatsuya mendengar kata-kata ini, tapi memilih untuk mengabaikannya. Dia tidak cukup sadis untuk memberi Miyuki tekanan yang dibutuhkan untuk menjelaskan dirinya sendiri. Pada titik ini, percakapan berhenti sampai mereka selesai makan malam, mengambil piring mereka dari meja, dan duduk berhadapan sambil minum dari cangkir kopi.

“Bolehkah aku bertanya apa yang Onii-sama lakukan hari ini?”

Miyuki memulai dengan pertanyaan ini. Dia percaya bahwa Tatsuya seharusnya tidak meminta maaf, tetapi juga tertarik dengan apa yang dilakukan tunangannya.

"...Tentu saja."

Tatsuya ragu-ragu sejenak, tapi mengangguk setelah penundaan singkat. Dia awalnya tidak berencana untuk membahasnya, tetapi memutuskan bahwa tidak ada alasan untuk merahasiakan ini dari Miyuki.

“Ada kemungkinan bahwa Uni Soviet Baru, yang sekarang menang atas Great Asian Alliance, dan akan pergi ke selatan melintasi Laut Jepang.”

“Uni Soviet baru berencana untuk memulai perang dengan Jepang !?” Miyuki berseru.

“Aku ragu mereka akan tiba-tiba menyatakan perang, tetapi mereka bisa membuat alasan lain untuk mengirim armada. Misalnya untuk menangkap "penjahat perang" yang diduga melarikan diri ke Jepang setelah konflik berakhir.” jelas Tatsuya.

“Mungkinkah pemerintah Jepang akan menerima tentara yang melarikan diri dari Great Asian Alliance?”

“Dalam situasi ini, pembenaran apa pun akan berhasil. Mengenai tujuan Uni Soviet Baru, aku punya beberapa tebakan, tapi apa pun itu, kita harus siap menghadapi invasi yang nyata. "

“Apakah kamu akan bertindak dengan cara yang sama seperti yang kamu lakukan selama insiden Yokohama?”

“Aku tidak akan bisa mengabaikannya. Salah satu syarat Yang Mulia Todo untuk memberikan dukungan bagi proyek ESCAPES adalah pembentukan kekuatan yang menahan ambisi militer negara lain. Namun, tidak seperti insiden Yokohama, ini tidak akan berakhir hanya dengan menggunakan Material Burst saja.”

"…Mengapa?"

“Tidak seperti Great Asian Alliance saat itu, Uni Soviet Baru menyadari adanya ledakan dari konversi langsung materi menjadi energi. Jika mereka menggunakan tindakan militer, mereka harus mengambil tindakan pencegahan untuk memastikan bahwa kota dan pangkalan tidak dihancurkan.” jawab Tatsuya.

“Tapi aku pikir tidak ada cara bagi Uni Soviet Baru untuk bertahan melawan sihir Oniisama ...” kata Miyuki.

“Tidak mungkin untuk mengatakan dengan pasti bahwa tidak ada alat perlindungan magis terhadap ledakan materi, tapi ada juga cara untuk mencegahku melakukan serangan tanpa menerapkan penangkal sihir.”

"Bagaimana ini mungkin?" Miyuki bertanya.

“Misalnya, mereka dapat menyatakan Vladivostok 'tidak dilindungi'.”

Apa yang akan dilakukan ini?

“Dengan menyatakan sebuah kota 'tidak terlindungi', mereka mengklaim bahwa fasilitas militer yang berdekatan dengannya tidak akan menghentikan serangan terhadapnya. Keberadaan benda-benda militer menjadikan mereka kekuatan militer, namun jika pelabuhan militer Vladivostok diserang dengan Material Burst, kota tersebut juga akan rusak. Sihir terlalu padat untuk digunakan untuk menyerang area padat. Kami tidak akan dapat menggunakan Material Burst jika kami tidak ingin menjadi negara kriminal yang dikenal mengabaikan darurat militer internasional," jelas Tatsuya.

“Aku pikir itu agak mencurigakan…” Miyuki menjawab.

“Memang, itu akan sangat dipertanyakan. Namun, meskipun kami tahu itu tipuan, jika mereka membuat klaim secara resmi, kami harus menghormatinya. ”

Miyuki bahkan tidak berusaha menyembunyikan rasa bahwa dia tidak dapat menerima ini, tetapi aturan tetaplah aturan, tidak peduli betapa konyolnya. Alasan dalam politik internasional bisa dijadikan sejata yang lebih besar daripada senjata nuklir.

“Ada juga cara untuk mencegah penggunaan Blast of Matter melawan angkatan laut. Dengan mempersiapkan armada pengungsi dan menjaga jarak sedemikian rupa sehingga peluru nyasar dari senjata konvensional tidak dapat mencapai armada, armada akan aman dari pertempuran militer biasa, tetapi aku tidak akan dapat menggunakan ledakan yang cukup besar. untuk menghancurkan armada tanpa merusak armada pengungsi.

“… Jadi masalahnya adalah kekuatan penghancurnya. Tidak bisakah kamu mengatur kekuatan dengan tepat? " Miyuki bertanya. "

“Kekuatan penghancur terlalu sulit untuk diatur, dan Material Burst bukanlah sihir yang bisa dipraktekkan dengan mudah. Ini adalah kelemahan terbesar dari Material Burst: ini adalah senjata yang hanya efektif untuk memusnahkan seluruh musuh. Karena itu, diperlukan metode intersepsi yang berbeda jika Uni Soviet Baru memilih untuk menyerang. ”

“… Jadi inilah mengapa Onii-sama mengembangkan sihir baru?”

Miyuki menanyakan ini dengan mata berbinar, tanpa bekas wajah suram sebelumnya. Tatsuya sedikit tersenyum pada transformasi ini, lalu mengangguk dengan wajah serius.

"Cetak birunya telah selesai, dan aku menyerahkan pekerjaan lebih lanjutnya kepada mereka yang akan menggunakan sihir ini," jawab Tatsuya.

“Onii-sama tidak akan menggunakan sihir ini?” Kata Miyuki, terkejut.

“Aku tidak dapat menggunakan sihir apa pun kecuali Decomposition dan Recovery.” Tatsuya tersenyum.

"...Saya minta maaf." Miyuki sejenak melupakan tentang kelemahan Tatsuya sebagai seorang penyihir.

"Tidak masalah."

Tatsuya, dengan senyumannya yang seolah mengatakan, "jangan khawatir," masih belum memberitahu Miyuki tentang dasar dari sihir kelas Strategis baru menggunakan Chain Casting. Dia hanya mengatakan ini pada Kichijouji untuk digunakan Masaki. Namun, jika dilihat dari kemampuan sihir.

Sistem Chain Casting juga cocok untuk Miyuki.

◊ ◊ ◊

Sistem komando Stars membutuhkan perintah untuk operasi yang akan dikirim dari markas besar di Pentagon langsung ke panglima tertinggi. Namun, karena Panglima tidak hadir, perintah tersebut malah dikirim ke komandan pangkalan.

Waktu setempat: 4 Juli 10:00. Waktu Jepang: 5 Juli, 01:00. Kolonel Walker, komandan pangkalan, tidak bisa berkata-kata ketika melihat perintah itu.

"Aku bisa memahami sabotase pabrik Star Reactor, tapi ..."

Perintah tersebut berisi rencana strategis yang ditulis beberapa waktu lalu untuk menghilangkan ancaman dari penyihir kelas-strategi Shiba Tatsuya. Bagian pertama dari rencananya terdiri dari penghancuran pabrik Star Reactor, diikuti dengan menggunakan tekanan internasional untuk memaksanya ikut serta dalam Proyek Dione. Meskipun metode langsung kurang dapat diandalkan seperti pembunuhan Shiba Tatsuya, tingkat risiko operasi secara signifikan lebih rendah,  Pelaksanaan sebenarnya telah dibatalkan karena kemunculan kembali Parasit, tetapi rencananya masih dianggap sebagai cara efektif untuk menangani Shiba Tatsuya. Memang mungkin ini bisa dilakukan mengingat masalah dengan Parasit telah menjadi agak stabil, tapi tetap saja ...

“Kita harus melakukannya selama manuver pengalihan oleh armada Timur Jauh New Soviet Union ...?”

Walker sangat menyadari bahwa USNA dan NSU berkolaborasi dalam proyek Dione, tetapi dia tidak dapat memahami gagasan bahwa kerja sama dalam operasi militer berada di ranah kemungkinan. Bagi para prajurit yang telah melawan NSU di medan perang, hasil ini sangat tidak terpikirkan.

“Aku rasa seseorang tidak harus terpaku pada kejadian masa lalu …”

Namun, Walker tidak dapat sepenuhnya meyakinkan dirinya sendiri akan hal ini. Bahkan perwira tinggi mau tidak mau terpengaruh oleh emosi mereka tentang topik ini, jadi perasaan itu pasti sangat kuat bagi para prajurit yang telah mempertaruhkan nyawa mereka di medan perang. Walker khawatir harus memilih kandidat untuk operasi ini.

“Aku harus berhati-hati dalam  pemilihan kandidat, tapi… tidak, sudah terlambat sekarang.”

Para STARS sudah memiliki tim yang menujuke Jepang, dan pastinya akan berlebihan jika mengirim tim lagi. Pasukan Regulus dan Vega telah berhasil menembus Jepang, sehingga tidak ada kemungkinan untuk perubahan tim. Orang-orang dari unit lain akan dikirim hanya untuk support saja, tetapi Walker tidak terlibat dalam hal ini. Saat dia melalui rantai pemikiran ini, Walker teringat sesuatu.

“... Pada awal bulan lalu, sabotase di pabrik Reaktor Bintang dipercayakan kepada Arcturus dan Vega… akankah Kapten Arcturus dapat kembali ke misi ini meskipun terluka parah segera setelah memasuki Jepang?”

◊ ◊ ◊

5 Juli, dini hari.
Dua wanita berseragam Angkatan Darat Amerika memasuki Pangkalan Angkatan Laut Yokosuka. Sebuah kapal induk USNA saat ini berada di pelabuhan pangkalan, sehingga sebagian besar perwira dan tentara tentara Amerika tidak banyak menarik perhatian. Kedua wanita ini, di sisi lain, terlihat mencolok karena mereka berdua terlihat seperti baru keluar dari sampul majalah mode.

Salah satunya memiliki "urban beauty" yang khas dengan rambut pendek coklat dan mata coklat. Sikapnya memberikan atmosfir yang membuatnya terlihat cantik bahkan dengan kaos training lengan pendeknya.

Yang satunya dengan kecantikan menawan dengan kecantikan Skandinavia: rambut perak panjang dan mata biru tua. Dia juga memiliki payudara besar, yang hanya ditutupi oleh tank top, yang memberikan rasa ketegangan signifikan bagi tentara pria muda.

“Ahhh… panasnya…”

Mengipaskan tangan ke dadanya, Leila Deneb (Kecantikan Skandinavia) mengerang saat dia menyelesaikan pelatihan. Ini bukan hanya joging: itu adalah pelatihan yang lebih keras yang menggabungkan sprint, jump, squat, dan peregangan.

“Ah… Jepang… tidak kusangka… begitu panas…” Leila bergumam sambil mencoba menyampaikan maksudnya.

“Suhu dan kelembapan yang tinggi disebabkan oleh massa udara samudra tropis yang khas untuk sepanjang tahun ini.” Saat dia menyapu keringat dari dahinya, Charlotte Vega (si urban beauty) menanggapi dengan jelas keluhan Leila.

"Sekarang aku mengerti mengapa Letnan Satu Spica tidak mau keluar ..." Leila telah memulihkan nafasnya saat dia mendengarkan Vega berbicara.

Ketiga wanita ini, termasuk Letnan Spica, yang disebut oleh Leila, adalah pasukan Stars yang sedang menyusup ke Jepang. Ketiganya telah berubah menjadi Parasit sebelum pergi ke Jepang, dan meskipun mereka telah diubah tanpa persetujuan, setelah asimilasi selesai, mereka tidak menunjukkan ketidakpuasan dengan situasi mereka. Ketidakpuasan mereka saat ini terutama karena mereka masih harus mengalah pada panas meskipun sudah tidak lagi menjadi manusia.

“‘Independence’ is back,” kata Leila.

Dalam perjalanan kembali ke asrama mereka, mereka melihat garis besar kapal induk yang telah menembus Jepang. Ini adalah generasi keenam dari kapal induk Kemerdekaan - veteran perang yang konstruksinya telah dimulai bahkan sebelum Perang Dunia III. Cetak biru asli mengharuskan kapal dilengkapi dengan reaktor nuklir, tetapi karena pemasangan reaktor nuklir di kapal perang telah dilarang selama perang, maka harus diganti dengan mesin turbin hidrogen.

“Aku berharap ini jadi kabar baik,” jawab Vega.

Kapal Kemerdekaan meninggalkan pelabuhan pada malam hari untuk melatih keberangkatan malam dan pendatang baru, tetapi di balik front ini juga ada tujuan tersembunyi: untuk mendapatkan informasi dan instruksi rahasia yang tidak dapat disebarkan melalui radio.

“Aku ingin segera mencari tahu di mana gadis pengkhianat itu bersembunyi.”

Dengan suara kesal, Leila terus mengikuti Vega. "Gadis pengkhianat" yang dia sebutkan adalah Lina.

"Mereka tidak akan mengirim pesan jika mereka tidak menemukannya," kata Vega.

Mereka berhasil mengetahui bahwa Lina tidak disembunyikan oleh pemerintah Jepang, tetapi oleh beberapa organisasi lain. Namun, mereka tidak bisa menemukan Lina karena pemerintah Jepang mengaku tidak tahu di mana "organisasi lain" ini menyembunyikannya. Meskipun demikian, Vega dan Leila percaya bahwa tentara Jepang harus mengetahui lokasi “pengkhianat” Sirius, dan jika mereka meningkatkan tekanan pada mereka, mereka akhirnya akan mengaku. Bagaimanapun, mereka mungkin akan mengendur jika mereka menghancurkan beberapa objek "mencurigakan".

Vega tidak pernah menjadi tentara yang terlalu mementingkan keuntungan politik, tetapi dia juga bukan seorang tentara yang secara serius berpikir untuk melakukan kegiatan teroris. Namun, begitu dia menjadi Parasite, pola pikirnya berubah jauh lebih terlihat daripada anggota STARS lainnya.

◊ ◊ ◊

5 Juli 2097, 8:00.

Regulus menerima perintah dari markas Stars melalui jaringan telepati Parasit saat kembali ke penampungan Kobe. Sebuah kapal induk yang tergeletak di bagian barat Samudra Pasifik pertama kali menerima pesanan ini melalui telegram, dan dengan bantuan jet tempur, mengirimkannya ke kapal induk "Independence" yang singgah di Pelabuhan Yokosuka. Setelah itu, Vega mentransmisikan perintah tersebut ke Regulus melalui kesadaran kolektif Parasite. Karena informasi telah dikirim dengan cara ini, informasi tersebut juga dikirimkan ke Raymond dan Minoru.

"Bagaimana menurumu?" Regulus bertanya pada Minoru dengan suara fisik.

Meskipun Minoru adalah seorang Parasite, dia masih mempertahankan individualitas manusianya. Minoru dapat dengan bebas mendapatkan akses ke kesadaran kolektif Parasit, tetapi Regulus, Raymond, dan Parasit lain di STARS tidak dapat mengakses pikiran Minoru.

"Perintah ‘The Star Headquarters’ bertepatan dengan taktik gangugan yang ingin aku tanyakan kepadamu, Jack. Aku ingin kamu bergabung dalam sabotase Reaktor Bintang, ”jawab Minoru

“Selama waktu itu, kamu akan mengambil gadis itu?” Raymond bertanya.

"Benar. Raymond, apakah kamu ingin ikut denganku? ” Minoru bertanya

"Tidak, aku harus membantu Jack."

Minoru tidak keberatan dengan pembagian peran ini.

“Meskipun kamu tidak mengatakan apa-apa, aku masih akan mengikuti perintah dari markas, tapi ...” Regulus memulai.

“Apakah ada sesuatu yang mengganggumu?”

Setelah pertanyaan langsung ke Minoru, Regulus mengatasi keraguannya.

“Sebelum itu, aku ingin memastikan status Komandan Arcturus saat ini, dan, jika memungkinkan, kita akan membebaskannya dari penyegelan.”

Arcturus telah disegel oleh penyihir sihir kuno Jepang segera setelah tiba di pangkalan Zama dan tetap berada di pesawat pengangkut sejak kedatangannya. Regulus merasakannya.

"Baik. Mari kita pergi dan lihat keadaan Komandan Arcturus," jawab Minoru.

Minoru bisa saja menyangkal keinginan Regulus ini, tetapi dia malah setuju untuk membantu.

“Haruskah kita pergi ke Tokyo ketika armada New Soviet Union mulai bergerak ke selatan?” Raymond bertanya.

Saran Raymond sepenuhnya tepat, tetapi Minoru menggelengkan kepalanya sambil tersenyum.

“Jika situasinya berkembang sesuai dengan strategi STARS, maka baik Sepuluh Master Clan maupun pasukan pertahanan diri tidak akan dapat memeriksa semua orang yang datang dari Barat.”

Suara Minoru dipenuhi dengan keyakinan akan kebebasan bertindak mereka.


------------------------
------------------------
All Volume
Jangan lupa untuk berkomentar :3
Follow juga Instagram dan Fp facebook kita.
Buka Komentar
Tutup Komentar

2 Responses to "Mahouka Koukou no Rettousei Volume 27 Chapter 3 Bahasa Indonesia"

berkomentar dengan sopan :)

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel